Fave Hotel Tanah Abang Cideng Timur

Ini masih ada kaitannya dengan reunian kecil-kecilan sata dengam teman-teman sekolah. Pada malam pertama teman saya tiba di Jakarta memilih nginap di hotel Zuri Express Mangga Dua Dalam. Karena teman saya mau shopping di Mangga Dua keesokan harinya.

Dan setelah selesai shopping di Mangga Dua seabis zhuhur, mereka kemudian shipping ke Tanah Abang dan Thamrin City. Jadi kami pun besol desa ke hotel yang lebih dekat dengan Tanah Abang. Hotel yang saya pilih adalah Fave Hotel Tanah Abang, di jalan Cideng Timur.

Continue reading

Advertisements

Masih Swing Voters Nih, 1 atau 3

Pilkada DKI emang tiada duanya. Kereeen. Udah kaya pemilu nasional aja dah. Hebohnya ngga tanggung-tanggung. Membuat pilkada daerah lain tenggelam oleh hiruk pikuk pilkada Jakarta.

Sebenarnya sampai sekarang saya masih bingung mau milih mana, no 1 atau no 3. Abisnya yang musti saya pilih dua itu doang, tapi pilihannya bikin saya bingung. Harusnya dulu ga ada Agus Yudhoyono atau Anies. Tapi yang ada Pak Yusril, nah baru dah okey, hehehe.

Continue reading

Jakarta – Padang via Pekan Baru

20150707_130630

Bandara Pekan Baru, Riau

Ramadhan telah berada di pengujung. Sedih sebenarnya Ramadhan sudah berada di pengujung. Jadi, semoga kita, teman-teman muslim yang menjalankan ibadah puasa tetap istiqamah dan tawadhu’ menjalankan ibadah Ramadhan kita di pengujung Ramadhan ini, amin ya rabal ‘alamin.

Dan seperti biasa, ngomongin Ramdhan, ujung-ujungnya pasti ngomongin soal Hari Raya Idul Fitri. Dan ngomongin soal Idul Fitri, biasanya kita pasti ngomongin soal mudik alias pulang kampung bagi oramg-orang yang tinggal di perantauan. Mudik adalah tradisi yang sangaaaatt identik dengan lebaran. Ngga afdhal kalau lebaran ngga pulang kampung alias hehe…

Continue reading

Welcome to Lombok Island ~ Lombok Trip

DSC03745

Jieeehh…. Alhamdulilah dong, akhirnya terwujud juga keinginanku jalan-jalan ke Lombok, Nusa Tenggara Barat. Udah lama banget sih aku mau jalan-jalan ke lombok dan Sumbawa, yeaaayy….hehehe. *Orang udah melancong ke mana-mana dalam dan luar negeri, ini baru ke Lombok aja senangnya ngga tanggung-tanggung, hehehe*

Sebenarnya juga ngga terencana juga sih… Awalnya Mba Nuke temanku cerita tentang rencana dia bersama temannya Mba Laela mau ke Lombok, buat survey segala sesuatu paket tour travel mereka ke Lombok dan Sumbawa. Naaaah pucuk dicinta ulam tiba tuh, aku iseng aja ngomong pengen ikut kalau mereka jadi jalan ke Lombok.

Continue reading

Pulang ke Jakarta dari Bromo

bromo

Sedikit catatan yang masih tercecer tentang perjalanan ke Bromo bulan November kemaren… 🙂

Menikmati keindahan matahari yang terbit di Penanjakan udah. Mendaki penuh Kawah Bromo Bromo penuh semangat sampe bener-bener kelelahan juga udah, Bukit teletabis yang walaupun gosong juga udah dikunjungi. Sekarang apa doonggg…. ? Sekarang, saatnya kami balik homestay, siap-siap buat pulang ke Jakarta.

Tapiii…, karena badanku udah ngga berasa badan lagi, capeknya luar biasa. Capeknya bukan cuma karena abis jalan melelahkan mendaki kawah Bromo, tapi juga karena sejak 2 malam sebelumnya aku ngga bisa tidur nyaman. Badanku capek luar biasa.

Continue reading

Terong Kentang Balado Mudo ~ Terong Kentang Balado Ijo

Terong balado nyokap

Terong balado nyokap

Belakangan ini, sebulanan ini deh, jarang banget ngeblog dah gue (paling setor tulisan aja, hehe). Rasanya kepala jadi mampet, ngga tau mau nulis apa. Eh tiba-tiba ingat nulis postingan masak aja…. Masakan paporit gueee… 🙂 Terong baldo…. 🙂

Hayooo… Teman-teman, siapa yang suka terung balado? Kalau gue sukaaaa banget. Hmmm rasanya lezaat bangeeet. Apalagi kalau terung balado masakan nyokap (ya iya doong, hehehe). Eunaakk banget *bikin gue nyeceeess abis nih, hehehe.

Continue reading

Anak-Anak Beli Bir di ****mart

Dipoto pas mau buka pintu ****mart

Dipoto pas mau buka pintu ****mart

Jumat malam minggu lalu, jam sudah menunjukkan hampir jam 10 ketika turun dari angkot. KarenaBarusan gue baru pulang mo nyampe kos… Gile boo jalan jam 6 pagi baru pulang jam 10 malam. Cuaaapeknya minta ampuuun. Pake banget dah…

Dan seperti seperti biasa, kalau udah capek kaya gitu gue kan selalu beli susu beruang biar ngga ngedrop…

Naaaah, pas lagi bayar eh masuk dua anak remaja (satunya masin anak-anak deh kayanys). Mereke langsung ke ngeloyor ke arah yang mereka tuju. Pas gue udah bayar tiba-tiba mereka udah ada dibelakang gue dengan tiga botol bir. Tiga botol bir loh sodara-sodara. Dibeli oleh anak bawah umur.

Continue reading

Bule Ganteng Ga Sopan Banget Deh

Topokki

Topokki

Kemarin siang, gue janjian ketemuan dong sama teman gue Ichagi untuk suatu keperluan. Pas udah selesai urusan kita berdua makan siang di GI. Makan di restoran korea Mr. Park yang ada di Sky Bridge Grand Indonesia.

Jam setengah dua belasan, udah mau jam 12 sih foodcourt sky bridge GI blm rame banget sih. Jadi gue dan teman gue bisa milih tempat duduk di pinggir jendela. Di seberang sana, di meja yang deket outlet Mr. Park ada seorang mas bule ganteng yang juga lagi makan makanan korea.

Tapi nih si mas bule ini nyebeliiiiinnn banget. Cakep iya tapi ngga punya sopan santu. Ngga punya etika dehh… Mungkin dia lagi pilek atau atau hidungnya tersumbat atau gimana ya, eh tiba-tiba dia mendengus-dengus buang ingusnya gitu ke tisu pas orang orang lagi makan.

Continue reading

Road to Muscab FLP Jakarta 2015 ~ Moderator Koplak

wpid-img-20150125-wa0027.jpg

Oiyaa sedikit lagi cerita muscab gue bahas lagi niihh…. 😛 (ga kelar-kelar mulu daaah, hehehe). Tapi topik utamanya bukan kandidat lagi, melainkan moderator yang memandu proses pemilihan ketua baru. Siapa moderatornyaaa?? Yeeaaayyyy…. Gue sendiri doong….xixixixi…

Truuuus? Bangga? Ngga bangga sih… Karena bukan gue banget namanya jika mau tampil di depan. Gue mah sukanya di belakang layar booo, bukan pemain yang tampil dalam sebuah pertunjukan. Tapi hari itu ketiban sial jadi moderator pemilihan ketua baru.

Continue reading

Road to Muscab FLP Jakarta 2015 ~ Pemilihan Ketua Baru

wpid-img-20150125-wa0027.jpg

Huuff…. Ini tulisan Muscab kok ngga selese, selese yaa? Baru tulisan 1 dan tulisan 2.

Pagi itu, hujan mengguyur Jakarta dengan deras. Gue aja berangkat dari kos jam 7 an, naik angkot M 10 yang arah ke jembatan 5. Tapi pas lagi jalan beleum deras-deras amat sih. Turun angkot di kolong asemka, dan lantas naik bajai.

Loooh deket kan? Iya sih, deket. Tapi kedua tangan gue nenteng snack cemilan cemilun booo… lontong isi dan pastel 50 biji, plus bolu tape dua Loyang. Berat jeuungg… Ga kuat juga tangan ane megaag kiri kanan plus tas selempang di bahu.

Continue reading

Road to Muscab FLP Jakarta 2015 ~ Seleksi Calon Ketua FLP Jakarta

wpid-img-20150125-wa0027.jpg

Road to Muscab FLP Jakarta 2015 bagian pertama

Yuuk, kita lanjutin lagi ya cerita tentang KPU dan panitia muscab FLP Jakarta 2015. Bisa dibilang persiapan muscab sampe adanya silaturrahim lintas angkatan anyeb sama sekali. Ga ada lagi komunikasi antar KPU dan panitia.

Tanggal 11 Januari pagi, Mas Bil nelpon gue, nanyain perkembangan muscab di KPU. Oooh my God… Kepala gue langsung berkunang-kunang (eh salah ya, mata itu maahh). Pasalnya gue udah tepar 4 hari dari Rabu malam. 3 hari ngga kerja karena tepar. Selama 4 hari kepala gue sakitnya ga brenti-brenti. Dan sekarang Mas Bil telpon gue buat nanyain muscab??? Ooooohh tidaaakkkkkk…..

Continue reading

Menyebalkan Itu Adalah…

Menyebalkan itu adalah, kalau kita udah mau ngurusin orang lain, tapi yang diurusin itu malah berbuat senak hatinya, sesuka hatinya. Tanpa memikirkan dan menghargai ada orang lain yang udah mau repot-repot ngurus diri mereka.

Ini kejadian waktu aku yang jalan-jalan ke Bromo kemarin. Teman kosku, A, begitu tau aku mau ke Bromo, dia juga pengen ikut. Karena tiket aku yang pesen sendiri, tiket A juga aku yang pesanin. Dan si A cerita ke temannya, B, kalau dia mau ke Bromo. B juga pengen ikut. Dan aku pesen tiket tiket lagi buat B.

Taunya kemudian, teman B, si C juga pengen ikut. Kata Dipa masih ada seat. Maka si C pun join. Aku lagi-lagi pesen tiket buat C. Tiket si C bisa dipesen tapi sayang mau bayar ke indomaret, udah jam 10, indomaretnya udah tutup. Besoknya pas aku mau nyari tiket lagi, internet eror.Tiket ngga dapat.

Continue reading

Road to Muscab FLP Jakarta 2015 ~ Pembentukan KPU FLP Jakarta

wpid-img-20150125-wa0027.jpg

Ini adalah catatan awal kilas balik Musyawarah Cabang FLP Jakarta yang Insya Allah bakal diadakan tanggal 1 Februari 2015 nanti di Museum Bank Mandiri, Jakarta. Meskipun ini membawa nama komunitas, ini adalah catatan pribadi saya (belajar formal dikit pake saya, tapi saya jamin ntar juga bakal lo gue- lo gue lagi dah : buktiin aja dah) yaaa… 🙂

Dan karena ini diangkat dari kisah nyata, nama dan tempat kejadian adalah nyata adanya yaa… Jadi jangan protes ya kakaaa kalau ntar nama ente-ente semua gue comot di sini 😛 *aduuh… beluum aja mulai gue udah mulai lebayy deh… 😛

Continue reading

I Hear Your Voice ~ 너의 목소리가 들려

Pig : google

google

Jang Hye Sung ~ 장혜성 (Lee Bo Young ~ 이보영) adalah seorang pengacara publik di wilayah hukum Yeon Ju. Dia seorang gadis yang cuek dan tidak pedulian. Di depan orang-orang gayanya sok berwibawa dan sok jaim. Tetapi di depan orang-orang terdekat yang sangat akrab dengannya ia seorang yang sangat pecicilan dan jelalatan khas cewek korea di dalam drama.

Sewaktu berumur 18 tahun, ketika besekolah di SMA, Jang Hye Sung menjadi saksi pembunuhan ayah Park Soo Ha yang dilakukan oleh Min Joon Kook. Ia memotret kejadian tersebut dengan hapenya. Tapi sayang, hape tersebut mengeluarkan suara, “smileee… :)”

Continue reading

Manusia Kepo : Kerjaan Lo apaan Sih?

DSC02332Gambar ga sesuai tema 😛

Temen-temen sering ketemu manusia kepo? Huhuuuuhhhh, ketemu manusia kepo itu emang sangat nyebelin yaaa??? Pengen tauuu aja urusan orang. Rasanya pengen jitak aja tuh pala orang yang suka kepo urusan orang lain. Jitaknya pake bata yaaa… sadiiiiisss hahaha

Nih yaaa… Aku kan bukan mba-mba karyawan kantoran ya. Bukan pula PNS yang menjadi dambaan berjuta-juta umat. Bukan guru di sekolah (sekolah negeri, swasta biasa atau swasta elit). Bukan wiraswasta, juga bukan kerja di LSM luar negeri yang gajinya gede bangeeett padahal pengen banget dulu. Pedagang juga bukan. Apalagi jadi anggota dewan direksi perusahaan manapun juga apalagi anggota dewan legistlatif… Naahh loo…hehehe…

Continue reading

Duit Won Otak Rupiah

won

Hmmmm… Gue pengen nulis tentang ini sudah lama banget. Tapi blom jadi-jadi juga. Khawatirnya ada kesan dari cerita gue, kalau gue underestimate gitu deh sama mereka, hehehe. Tapi daripada bulukan di kepala gue mendingan dikeluarin aje kali yeee…

Ini postingan masih berkaitan dengan pekerjaan gue yang ngajar bahasa Indonesia buat orang Korea. Khususnya lagi dengan cerita saat tawar menawar bayaran les alias uang les mereka. Tawar menawar uang les sama orang korea, bisa dibilang alooootttt bingits.

Continue reading

Bukit Teletubbies dan Padang Savana Bromo

bromo

Objek terakhir yang bakal dikunjungi adalah Bukit Teletubbies. Ke Penanjakan buat liat sunrise bromo udah. Ke kawah bromo dan padang pasirnya juga udah. Dan kemaren juga udah ke air terjun Madakaripura.

Bukit Teletabies dan Padang Sabana adalah salah satu keunikan Bromo yang dicari pengunjung. Bukit teletabies adalah bukit-bukit yang bentuknya mirip dengan bukit yang ada dalam kartun teletubbies. Bukit tersebut hijau oleh rerumputan tapi ngga banyak pohon di sana.

Tapi sayang banget ya kalau kemarin itu ngga seindah yang ada di foto-foto selama ini. Ngga ada bukit yang hijau menjulang. Ngga ada padang savana yang terhampar membentang di sana. Adanya cuma bukit yang menjulang yang kering kerontang. Begitu juga padang savananya. Kering dang gersang.

Bukit teleltubies dan padang savananya lagi kering kerontang karena pengaruh musim panas yang ekstrim. Dan juga baru saja abis kebakar beberapa waktu sebelumnya. Huhuhuhu… Sayang banget kaaannn. Padahal katanya kalau ijo bagus bangeet…huhuhu…

Oya, ngga cuma padang sabana doang yang kering, lahan pertanian di sekitar bromo juga. Begitu juga perbukitan di sepanjang jalan yang ke madakaripura.

Tapiiii… Walaopun kering kerontang, tetap asyik aja bernarsis ria di sana mah. Ngga peduli dengan suasana yang kering kerontang, potopiti mah jalan teruuusss… Tapi ya gitu deh, poto pitinya jadi ngga bisa berlama-lama di sana karena daya tarik bukit teletabies jadi berkurang, hehehe…

Udah selesai potopiti di Bukit Teletubbies, kami balik lagi ke homestay, bersiap-siap untuk pulang lagi ke Jakarta.

 

Curhat Tahun Baru

1 Januari 2015… Hmmmm… Udah tahun baru lagi yaa… Selamat tahun baru buat teman-teman semua… Semoga impian dan harapan yang ingin diwujudkan pada tahun 2014 terlaksana sesuai harapan. Dan juga resolusi dan target yang hendak divapai tahun 2015 juga terwujud nantinya.

Daaannn sama seperti tahun-tahun sebelumnya, malam tahun baru bagiku sama aja dengan malam-malam lainnya. Ngga ada perayaan karena ngga ada hal yang spesial bagiku pada tahun baru, seperti halnya kebanyakan orang. Tahun baru hanyalah sekadar pergantian kalender aja.

Dan seperti biasa juga, ngga ada resolusi-resolusian. Tapi meskipun begitu, ada dong rencana-rencana yang hendak dicapai tahun 2015. Semoga aku Insya Allah bisa menwujudkannya… amin… 🙂

Malam tahun baru kemarin, seperti malam tahun baru sebelumnya aku di kos sendirian. Eh berdua deng…ada satu lagi yang juga ngendon di kamarnya. Ngga tau dia ngapain. Ngga akrab juga sih sama dia.

Kegitanku malam tahun baru adalah nonton drama korea sampai jam 11. Ngga tertarik juga liat berita tentang malam tahun baru. Yang penting adalah nonton drama korea, hehehe. Abis itu shalat isya, dan langsung tidur jam setengah 12.

Tapiiii karena di luar heboh banget dengan suara petasan dan kembang api, sampai jam 12 tetap masih belum bisa tidur. Ya udah sih, aku nyalain lagi lampu dan ke teras sebentar liat langit yang bertaburan kembang api. Paling 5 menit doang, trus masuk lagi ke kamar, hehehe.

Seperti biasa, kebiasaan jelekku adalah seabis shalat subuh adalah tidur lagi. Bangun-bangun jam 9. Perut keroncongan. Eh lontong si Mak yang di prapatan gang udah habis. Biasaaa, di deket kos an ku kalau hari sabtu minggu dan hari libur susaaaahhh banget nemu makanan. Makanya satu doang yang jualan langsung diserbu orang.

Siangnya juga, masak iya aku harus nyari makan sampe jalan hampir sekilo dulu baru nemu warteg yang buka? Kalau ngga laper banget apalagi tadi pagi ngga sarapan rasanya males nyari makanan ke luar. Mendingan lanjutin nonton drama korea aja deh xixixi… Tapi nontonnya kan ngga bakalan konsen (perlu gitu?) kalau perut terus orkestra minta diisi, hehehe… 🙂

Ya udah jalanlah daku muter-muter hampir sekilo hanya nyari makanan. Sampe pas lagi jalan aku mikir, “ini gue tinggal di mana sih? Masih di Jakarta bukan yaa? Kok susah amat nyari makanannya?

Begitulah derita tinggal di kosku, kalau lagi sabtu minggu dan tanggal merah…. Nyari makanan susahnyaaa minta ampun… 🙂

NB : Ini sebenarnya mau diposting tanggal 1 kemaren dari henpon, tapi ngga bisa-bisa mulu. Barusan bisa, ya udah posting buat hari ini jaja… 🙂

Bunga Masamba Biru or Hortensia Biru ~ Blue Hydrangea or Niebieska Hortensja

Waktu aku main sama teman ke Rumah Puisi Taufik Ismail, aku nemu bunga yang berwarna biru. Senaaang??? Pastinya senang dong.. kan bunga yang berwarna biru jarang banget ada kan? Paling ngga jarang ketemu deh…Jadi karena ketemu bunga warna biru di sini, sekalian aja aku abadain di kamera sakuku yang tersayang.

Kata temanku, yang ternyata menyukai bunga ini, namanya bunga Masamba. Woowww…. namanya baguus jugaa dan terdengar unik. Dan ternyata ya, pas aku search nama bunga ini, ngga banyak keterangan yang bisa di dapat di mbah gugel.

Ketika diketik bunga Masamba biru, tidak banyak artikel bunga Masamba. Yang banyak muncul adalah video lagu dan (sedikit) artikel tentang lagu Bunga-Bunganna Masamba, dari Sulawesi Selatan. Ternyata, Masamba adalah nama kota yang ada di Luwu Utara, sulawesi Selatan, hehehe.

Waktu aku ketik Masamba Flower pun, yang muncul malah gambar orang-orang yang (kebanyakan) negro atau karibia yang sedang bernyanyi. Mungkin juga mbah gugelnya mikir gue nyari kata tarian samba kali ye, makanya yang mucul adalah orang-orang negro amerika selatan.

Pesaran banget deh gue sama ini bunga, cari lagi dengan menggunakan kata masamba, maka muncul sat atau dua bunga yang sama dengan bunga yang fotonya kupunya. Dari sana aku searc lebih jauh lagi, ketemu blog yang bukan berbahasa Inggris. Kalau diliat mungkin bahasa Polandia karena ada (domainnya ya istilahnya) dot pl di belakangnya.

Dari situ aku (nebak-nebak sih) tau namanya Hortensja. Googling lagi dengan kata kunci Hortensja, daannn yessss, akhirnya muncul banyak gambar-gambar yang aku cari. Banyak bangat ternyata varietas bunga Masamba. Dan juga baaaanyakk warna. Ada biru, merah, kuning, ungu, putih, nila dan lainnya. Seneng deh, akhirannya ketemu banyak bunga yang berwarna biru…. 🙂

Nama Latin bunga Masamba atau Horensja ini adalah Hydrangea. Tapi nama lainnya adalah Hortensia. Apa dan gimana bunga hortensia ini, aku ngga ngerti, xixixi… Soal bunga hortensja ini, mungkin Mba Nel alias maknya Benyamin ngerti kali yaaa… Moga aja Maknya Ben mampir di sini, hehehe… 🙂

Daaannn…. Masamba biru yang bikin gue ileran seiler-ilerannya alias iler sejadi-jadinya ada di sini, huhuhuhu…

Masamba Birunya kereeen yaaaa... :)

Masamba Birunya kereeen yaaaa… 🙂 Sumber gambar

Kawah dan Padang Pasir Gunung Bromo

Gunung Bromo

Setelah selesai liat sunrise di Penanjakan, kami diminta turun menuju jeep. Karena tujuan berikutnya adalah Kawah Gunung Bromo, dan padang pasir bromo, atau yang sering disebu Pasir Berbisik.

Eh tapi eh tapi, aku kehilangan yeman-teman lagi. Mau ngga mau melenggang sendirian turun dari Penanjakan, ternyata pas nyampe jeep yang aku tumpangi baru aku yang nyampe, hehehe. Aku pikir aku udah telat dan ditunggu orang. Kan ngga enak ya bikin orang lain menunggu kaaan. Eeeeet dah taunya malah jadi yang pertama yang nyampee duluan di jeep… 🙂

Dan taunya nunggu yang lain lengkap hampir setengah jam booo…Setelah semuanya naik jeep dan kita turun ke bawah, ke padang pasir bromo dan kawah gunung bromo. Oya dari bagian atas keliatan deretan ratusan jeep antri menunggu penumpang-penumpang mereka. Padahal kalo ngga salah pas aku mau turun, pengunjung yang ada udah berkuranh setengah dari jumlah pengunjung waktu baru dateng. Luar biasa ya pengunjung bromo, padahal itu bukan peak season loohh, cuma akhir pekan doang. Gimana kalo peak season yaa?? Ngga ketulungan kali ramenya.

Jeep melaju ke bawah di jalan yang kecil dan berkelok-kelok menuju padang pasir Bromo. Cara sopir yang mengendarai jeep ini keren deh, hehe. Udah mahir banget dia bawa jeep melewati jalan yang kecil dan bertikungan tajam. Dan menyusuri padang pasir. Gunung Batok berada di sisi kawah Gunung Bromo.

Daaann akhirannya jeep markir di padang pasir. Tapiii et dah ternyatah sodara-sodara, area parkirannya ini jauh bangeeeeet dari tangga yang menuju kawah. Harus jalan jauh dulu. Kira-kira ada 1,5 – 2 km deh kayanya. Kita bisa berjalan kaki ke arah tangga kawah Bromo. Pilihan lain adalah naik kuda yang ongkosnya 50 rebu, huhuhu. Jadi area parkir yang jauh ternyata ada tujuannya juga : biar ada pilihan naik kuda.. :p

Gunung BatokBerjalan melintasi padang pasir yang berdebu bikin ngaaaap banget booo… Debu pasir berterbangan karena angin dan derap beberapa ekor kuda yang berlarian melitasi padang pasir. Daaaan di pasirnya sendiri juga berserakan tahi kuda (ini yang bikin ngga kuat, hehehe). Baik yang udah mengering maupun yang masih basah. Dan sebagian yang mengering sudah bercampur baur dengan pasir-pasir tersebut, membuat udara terasa sesak masuk.ke hidunh hehehe… *dan herannya yaaa masih aja ada yang bisa jajan di situ yaaa… 🙂

Harusnya ya, ‘limbah’ kuda tersebut ga dibiarkan terbuang gitu yaaa, harus dibuat kantong penampung biar ngga berserakan di pasir. Dan juga bisa dimanfaatkan untuk pupuk kandang *bisa ga sih ee kuda jadi pupuk kandang?? 🙂 *

Daann napas makin ngaaap pas mendaki tanjakan menuju tangga. Ngga jauh-jauh amat sih… Mungkin cuma 300-400 m doang, tapi sukses bikin aku sesak dan ngos-ngosan abiiiss *Hadeeeuuhh…. Gue dari tadi ngeluh mulu yaaaa, hahaha* ketauan deh ngga pernah olah raga, hahaha.

Gue berjalan kan bertiga bareng si A dan B. Tapi si B seringnya duluan sih, maklum badan langsing, hehehe. Gue berusaha sekuat tenaga mencapai tangga kawah. Gilaaaa… Beraatt booo… Berat di badan gue yang ngga langsing maksudnya hehehe.

Pengunjung kawah Bromo juga ramee banget. Saking ramenya orang, untuk naik tangga aja susah. Tiap anak anak tangga ada pengunjungnya. Baik di bagian sisi yang naik maupun yang turun. Bahkan ada orangtua yang tega amat bawa anak-anak yang usianya sekitar 5 sampe 8 tahun. Hadeeuuuhhh… Ga habis mikir aku dengan kenekatan orangtua tersebut.

Daaaaan akhiranya aku bisa juga nyampe atas setelah perjuangan yang super melelahkaann*lebay.com*. Si B udah duluan nyampe atas. Maklum badannya langsing, jadi badannya enteng aja dong… hahaha…. *langsing, again??? 🙂

Huuuufffff akhirnya nyampe juga di pinggir kawah gunung bromo ini. Liat lobang kawahnya serem juga. Masih mengeluarkan asap tebal. Dan curam ke bawah. Seram amat kalo ngga ada pembatas di pinggir kawah. Apalagi area pinggir awah ngga besar. Hanya berukuran 1-2 m doang… Tapi itu ngga mengurangi niat orang buat naik ke sini booo. Dan ternyata aku dan si B jadi orang yang pertama yang dari rombongan kami yang nyampe atas dong hehehe…

Pemandangan dari bibir kawah ke seluruh kawasan bromo keren banget dah. Nun jauh (ga jauh-jauh juga sih) di sana Gunung Semeru berdiri dengan kokohnya. Pantas aja bromo menjadi salah satu daerah tujuan wisata yang sangat terkenal ya…

Okeeee…. Saatnya potopiti sejenak… 🙂 biar ngga “no.foto is hoax,” dan untuk bahan tulisan di blog, hehehe.

Abis potipoti turun lagi dah. Begitu nyampe di bawah tangga, para penunggang kuda langsung menawarkan jasanya buat balik ke parkiran. Aku, A dan B emang udah sepakat mau naik kuda aja balik ke parkiran jeep. Udah ga kuaatt… Kaki udah ga berasa kaki lagi… 🙂

Kami menawar 3 kuda 100 ribu. Dan yeaayy…. deaaalll… 🙂 . Tau ngga ketiga pemilik kuda berebutan si B buat jadi penumpang kuda mereka. Pasti karena badan si B paling kecil yaaaa…huhuhuhu… Sementara gue adalah penumpang yang paling ngga diharapkan, karena kuda mereka bukan kuda yang gede, huhuhuhu… *nasib punya badan yang subur makmuuuur… 🙂

10 Tahun Tsunami Aceh

Gambar : Google

Gambar : Google

Hari ini, 26 Desember 2014. Tepat pada hari ini, 10 tahun yang lalu, Aceh, Bumi Rencong dilanda gelombang tsunami yang luaaar biasa hebat. Gelombang besar yang terjadi akibat gempa besar yang berkekuatan 9,2 SR yang berpusat di Laut Hindia.

Kawasan pantai Aceh yang diterjang tsunami rata dengan tanah. Ribuan rumah disapu air laut yang meluap ke daratan. Dan ngga cuma kawasan pantai yang diterjang tsunami, kawasan yang berjarak berkilo-kilo meter dari pantai juga disapu air air yang naik ke daratan.

Saking besarnya gelombang tersebut, tidak hanya menghantam pesisir barat pulau Sumatera, tetapi juga pesisir pantai barat negara Thailand dan Malaysia. Juga Srilangka, Maladewa, bahkan sampe afrika tak luput dari terjangan tsunami tersebut.

Dulu, pertama kali dengar berita tersebut, rasanya biasa aja karena belom ada gambar (video) akibat tsunami tersebut. Yang ada cuma gambar suasana pas lagi gempa aja. Di situ emang kenceng banget yang terlihat dari lampu gantung yang bergoyang kencang.

Eh begitu liat gambar tsunami dan akibatnya, luaaaaar biasa sedih. Ngga bisa ngga mengucurkan air mata melihat Bumi Rencong yang luluh lantak dihajar tsunami. Pilu luar biasa melihat mayat-mayat yang bergelimpangan di tivi. Dan jumlah korban jiwa lebih dari 220 ribu orang.

Dan saking sedihnya ya, aku jadi terbawa mimpi. Bermimpi tiba-tiba jadi kaya pahlawan dalam film-film hollywood yang tau bakal ada tsunami dan kemudian mengingatkan pemerintah bahwa tsunamai bakal menerjang Aceh… Parah yaaa…

Dan juga, pertanyaan yang muncul saat itu di kepala saya adalah : Kenapa harus Aceh? Apakah derita orang Aceh belum cukup didera perseteruan GAM, DOM?

Di setiap sudut yang dibicarakan orang-orang adalah tentang tsunami Aceh. Di mesjid dan mushala juga terdengar doa untuk masyrakat Aceh. Dan di banyak tempat di kampungku muncul berbagai dapur umum. Mereka bikin rendang serta berbagai macam makanan yang bisa tahan lama. Bantuan berupa pakaian, selimut, obat-obatan dan makan diantar pake truk.

Kini, tsunami dahsyat tersebut sudah berlalu 10 tahun. Aceh menggeliat lagi. Pembangunan sektor fisik di Aceh berkembang pesat. Bahkan konon hampir tidak keliatan sisa-sisa sebuah daerah yang pernah diterjang tsunami yang besar. Kecuali beberapa hal seperti museum tsunami dan kapal besar yang teronggok di tengah kota, dan lain sebagainya.

Dan semoga ke depannya kita bangsa indonesia lebih tanggap bencana untuk mengurangi jumlah korban jiwa. Karena negara kita adalah negara yang berada di jalur cincin api yang rawan bencana. Semoga ke depannya juga makin banyak ditanam pohon bakau yang berguna menahan gelombang air laut, sekaligus juga menjadi habitat ikan-ikan dan berkembang biak di sana.

Sunrise di Penanjakan Bromo

DSC03166

Sabtu, hari kedua di Bromo, jam setengah 3 pagi, kami semua sudah bangun atau dibangunkan. Bersiap-siap berangkat ke Penanjakaan untuk melihat Sunrise alias matahati terbit, hehehe. Ini adalah tujuan ke dua setelah air terjun Madakaripura, kemarin siang.

Dinginnya Cemoro Lawang, kampung terdekat dengan kawah Bromo bener-bener menusuk tulang menjelang subuh tersebut. Jam setengah empat jeep yang aku tumpangi kami sudah antri pos pemeriksaan Cemoro Lawang. Sama seperti ratusan jeep jeep lainnya yang penumpangnya mempunyai niat yang sama : melihat sunrise di Penanjakan.

Lama waktu tempuh menuju penanjakan sekitar setengah jam. Selain ratusan jeep, banyak juga pengunjung yang berangkat dengan motor, dan bahkan berjalan kaki ke arah yang sama dan dengan niat yang sama.

Wwooowww… Niat banget yaaa mereka. Benar-benar pecinta alam dan petualang sejati tuuuh… Yaa iyalah, gunung yang lain aja yang butuh waktu semalaman untuk mencapai puncaknya, di daki. Apalagi gunung Bromo yaaa… 🙂 Ini mungkin dalam satu jam udah bisa tiba di kawah Bromo.

This slideshow requires JavaScript.

Jeep yang kunaiki parkir masih jauh dari lokasi Mushala Bank Mandiri Syariah. Setengah kilo ada deh kayanya. Puluhan jeep sudah parkir lebih duluan di bawah tangga Penanjakan sampai ke tempat jeepku parkir. Harus jalan lagi sekitar 1,5 – 2 km lagi, huhuhu…

Saking ramenya orang, teman-teman rombonganku tiba-tiba ‘menghilang’. tidak keliatan lagi. Hanya si A  (teman kos ku yang ikut gabung pas tau aku ke Bromo) yang masih di dekatku. Eh pas lagi jalan, si A, diajak naik ojek sama B (temannya A yang juga pengen ikut begitu tau B mau ke Bromo. Laaahh….???? Di mana rasa kesetiakawananmuuuuuuu, Aaaa….??? Akhirannya aku jalan sendirian, bener-bener terpisah dari rombongan deh.

Tapi ntar ketemu lagi dengan beberapa orang pas keluar dari mushala seabis shalat subuh. Pas lagi jalan ke atas puluhan tukang ojek menawarkan jasa ojek mereka. Masih sekilo lebih kata mereka. Awalnya aku dan satu orang teman sih ngga terpengaruh, tapi kemudian memutuskan naik ojek juga walaupun mungkin tinggal sekilo lagi jarak yang akan dicapai… Kami bayar 20 rebu buat berdua… Lumayanlah buat ngirit tenaga hahahaha…

Tiba di Penanjakan, ribuan orang udah tumplek, tumpah ruah menunggu sunrise. Para pengunjung sudah berada pada posisi masing-masing untuk mendapatkan hasil sunrise terbaik. Dan setiap pengunjung menginginkan posisi terbaik untuk mendapatkan hasil foto sunrise yang bagus. Tidak peduli kalau keinginan untuk mendapatkan foto sunrise terbaik itu akan menghalangi orang lain…. Egois kan namanya yaakk???

Dan jujur aja sih, pengunjung yang terlalu rame dan tumplek tumpah ruah ini sedikit mengurangi kenyaman, hehehe. Dua peserta, yang pasutri ternyata sangat cerdas menjauh dari kerumunan tersebut, dan menumukan spot yang katanya ngga rame dan pemandangannya bagus banget. Katanya mereka turun ke jalan setapak yang ada di bawah menara.

Oya.. Selain Penanjakan, juga ada tempat melihat sunrise. Namanya Seruni Point atau kadang dikenal juga dengan penanjakan 2.^^

This slideshow requires JavaScript.

Semburat mentari pagi pelan-pelan muncul dari ufuk timur. Cahaya jingganya begitu indah menyembul dari balik perbukitan Bromo Tengger Semeru. Tersenyum menyapa bumi dan segala isinya. Semua orang yang memadati Penanjakan mengabadikan peristiwa alam tersebut. Termasuk saya. Hanya saja kameraku dan yang aku aja yang motonya kurang bagus. Maklum amatiran hehehehe…

Jam 6 kami turun lagi ke bawah, menuju jeep, untuk menikmati spot yang lainnya. Aku kembali terpisah dari teman-temanku, hahaha. Ya udah jalan sendirian dong ke bawah. 🙂

Dan tujuan berikutnya adalah Kawah gunung Bromo dan bukit teletabies serta padang savana.

Gunung Bromo : Air Terjun Madakadipura

Bromo ~ Firsty

Gunung Bromo… Yeaaayyy… Siapa sih yang nggak kenal gunung Bromo? Rasanya kebanyakan orang sudah mengenal gunung yang ini. Daan jujur aja sudah sangat lama aku menginginkan jalan-jalan ke Bromo. Daaan alhamdulillah akhirnya aku bisa menjejakkan kaki di sana, di gunung yang sangat terkenal dengan sunrise, padang pasir, padang savana dan bukit teletabiesnya ini.

Aku ikut trip yang diikuti sebagian teman-teman yang dulu ikut ke Pantai Sawarna bulan Januari yang lalu. Kami ke Bromo berangkat dari naik kereta api ekonomi AC Matarmaja dari stasiun Pasar Senen menuju Malang hari Kamis, 6 November 2014 jam 3.15.

Kita nyampe di stasiun Malang jam 8 pagi. Itu berarti perjalan di kereta sekitar 17 jam, huhuhuhu…. pegeeeellll banget karena aku sampai jam 1 malam, melek terus, ngga tidur sekejappun. Baru jam setengah 2, mulai bisa tiduran walopun sering bangun dan tau kereta berhenti di mana aja. capek bangeett kann.

Pas sarapan di stasiun, aku memutuskan makan makanan berkuah hangat : soto lamongan supaya aku masuk anginnya ngga parah.

Sunrise di Penanjakan Point

Sunrise di Penanjakan Point

Air Terjun Madakadipura

Setelah sarapan kita berangkat Bromo dengan 2 mobil elf yang isinya 18 dan 17 orang. Banyak banget yaa… Karena jumlah peserta semuanya ada 35 orang. Tapiiiii…. sangat menyenangkan…. 🙂 Berharap segera ada lagi trip berikutnya… *colek Dipa.

Tujuan pertama adalah air terjun Madakadipura. Air terjun ini dikenal sebagai tempat pertapaan Mahapatih Gajah Mada, sebelum mengikrarkan sumpahnya, Sumpah Palapa. Air terjun ini berada di desa Sapeh, Kecamatan Lumbang, kabupaten Probolinggo. Dan dikenal sebagai air terjun yang lokasinya tertinggi di pulau Jawa.

Tapi yaaah… Kira-kira satu jam jalan, ada masalah sama minibus satunya. Kompresornya kebakar jadi ac minibusnya ngga nyala. Sempet kita semua berhenti 10 menitan sebelum akhirnya minibus yang aku tumpangi jalan duluan. Ntar kalo udah nyampe di Madakaripura minibus tersebut menjemput penumpang yang minibusnya rusak. Tapi pada akhirannya mereka memutuskan jalan ke air terjun, menyusul kami sembari menunggu minibus pengganti sana.

Di perapatan yang ada Desa Sukapura, ambil jalan yang berbelok ke kanan. Plang yang ada di sini menunjukan kalau jarak air terjun sekitar kurang lebih 5 km. Tapi setelah dilalui kayanya ada sekitar 8 – 10 km deh. Jalanannya kecil dan berkelok-kelok. Kadang-kadang melewati turunan tajam. Untung sopir minibus yang aku tumpangangi keren boo cara nyetirnye, hehehe. Kencang bawa mobilnya tapi tetap enak, jadi kita tetap berasa nyaman di dalamnya.

Lokasi air terjun berada kira-kira 1 – 1,5 km dari area parkiran. Pengunjung harus berjalan dari parkiran menuju air terjun tersebut melewati sungai yang diapit oleh dua bukit. Tapi jangan khawatir karena ada jalur atau trek di sepanjang pinggir kali yang dibuat khusus untuk memudahkan pengunjung menuju ke lokasinya tersebut. Jadi jalan untuk menuju ke sana bisa dibilang cukup aman untuk anak-anak usia 10 tahun.

Hanya saja pas kami ke sana kemarin, di beberapa tempat di jalur trek tersebut sedang diperbaiki jadi beberapa kali kami harus turun ke kali. Tapi turun ke kali ini justru lebih seru dong ya daripada harus hanya berjalan di trek tersebut? Apalagi kan airnya bening dan segaaaar banget…. 🙂

Daaaaan… Jangan khawatir ya, walopun harus capek-capek dulu jalan satu kilo-an dan bahkan harus turun ke kali, pemadangan di air terjunnya bagus kok… :). Air terjunnya unik. Airnya jatuh ngga terlalu deras tapi menyebar ke arah samping. Sehingga sebagian air yang jatuh seperti kaya tirai air. Air yang jatuh seperti tirai inilah yang menjadi daya tarik air terjun ini.

Pengunjung bisa turun, berjalan berbasah-basahan ke bawah air menuju bagian air terjun yang paling ujung. Di sini dinding-dinding tebing tegak lurus ke atas sehingga kita seperti berada di dalam area yang berbentuk seperti tabung raksasa. Mungkun aja di sini kali ya Patih Gajah Mada bersemedia daaan tralalaaaaa, muncul ide sumpah palapa, hehehe… 🙂

Foto : WA Group

Jadi karena ada acara berbasah-basahannya, kalau mau ke sini jangan lupa bawa jas ujan plastik yaaa. Pertama biar badan ngga kedinginan banget di siram air gunung. Dan kedua buat melindungi tas dan barang pribadi kaya henpon n kamera. Tapi kalau kamu mau berbasah-basahan dan sekalian mandi sih ngga apa-apa ngga pake jas ujan hehehe.

Bagi yang ngga bawa jas ujan, di sini juga banyak yang jual jas ujan itu kok. Harga jas ujannya 10.000 rupiah. Tapi aku beli di jakarta sih cuma 5000 untuk jas ujan yang sama, hehehe… (malah beli 5 dua puluh rebu deng, hahahaha…).

Oya…pas melewati bagian bawah air terjun, itu kaya kita disiram ujan deras. Asyik sih tapi dingin.

Pas mau balik lagi ke parkiran, aku, Dipa, A, C, abangnya Dipa, ternyata paling terakhir. Karena kami minum teh angat dulu di warung dekat air terjun. Setengah perjalanan ke arah parkir, eh udah gerimis udah aja… Dan ternyata jalanan yang sedang diperbaiki itu bisa dilewati booo. Karena para tukang yang sedang bekerja di di dekat air terjun dengan santainya berjalan di atas jalan yang rusak. Ya udah kita ikutan aja, ngga turun ke kali, hehehe…

Ceker Ayam dan Kepala Ayam

Hai teman? Pa kabar nihh… Udah sebulan aku puasa posting nih.. Langen juga hahaha. Sebulan ini aku kok ngga mood posting yaa? *nanya ma diri sendiri, hehehe…

Oya temen-temen, temen-temen pada suka makan ceker ayam dan kepala ayam ga? Hehehe…mungkin di antara teman-teman banyak yang suka ceker ayam dan kepala ayam yaaa… ^^ Dan mungkin juga ada yang ngga suka ya…

Tapi kalau pertanyaan itu ditujukan kepadaku, dengan semangat empat lima aku akan menjawab NOOOOO…!!!!! No ceker no kepala ayam. Hiiiii…. Itu harga mati. Mending ngga makan pake sambel aja deh (walo perut menjerit menolak…hehehe 🙂 ) daripada harus makan pake kepala ayam dan cekernya. Dan jujur yaaa, aku ngga habis pikir apanya yang pala dan ceker yaaa? Emang sih yaa, itu soal selera kan yaaa…hahaha.

Pala ayam, sereeemmm : foto by Firsty

Pala ayam, sereeemmm : foto by Firsty

Dulu ya, di kampung, waktu smp aku masih sering dipaksa nyokap ngintilin nyokap ke pasar. aku sangat tau bahwa yang namanya ceker, pala ayam, kulit dan usus ayam adalah bagian yang DIBUANG di los penjualan ayam. Di sana kalau beli ayam di los daging ayam dan ikan, yang dijual atau beli adalah ayam hidup. Trus yang semblihin ayam tersebut juga penjualnya sekalian. Jadi kita bisa minta ke penjualnya mau potong berapa. Mau potong 4 atau potong 8 atau potong 12, terserah.

Dan aku tau banget bahwa yang namanya kepala ayam, ceker dan juga usus ayam itu adalah bagian yang DIBUANG. Dan yang aku tau semua orang kaya gitu, ngga membawa pulang pala ayam ceker dan ususnya. Langsung masuk tong.sampah. (Sekarang mikirnya mending beli pala, ceker ke semua pedagang ayam potong kali yaaa, trus diekspor ke Jakarta… Bisnis yang lumayan kan yaaaa, hahahaha)

Pas jaman kuliah, eh nyokap udah mulai bawa pulang yang namanya usus dan kulit. Emang sih, cuma digoreng kering aja. Mungkin karena nyokap mulai liat di tipi, di acara masak memasak, kulit ayam dan ususnya dimasak, jadi nyokap juga mencoba masak kulit dan usus ayam. Tapi sampe sekarang, pala dan ceker ngga pernah dimasak nyokap.

Ceker ayam, sereemm juga : foto by Firsty

Ceker ayam, sereemm juga : foto by Firsty

Pas awal aku di jakarta, aku baru tau kalau kepala dan ceker ayam jadi menu yang ada di warteg. Asli sampe sekarang aku ngga pernah nyoba itu makanan. Gimanapun orang bilangnya enak. Ngga pernah nyoba. Serem aja liat pala ayam dan kaki yang ada di piring atau mangkok warteg-warteg itu hahaha…

Bahkan kalau ada yang nantangin bakal ngasih uang 100 ribu buat makan satu pala ayam dan satu ceker, dengan senang hati aku bakal menolak hehehe…

Naah… Temen-temen gimana? Pada suka pala ayam dan ceker ga? 🙂

Akhirnya Beli Al Qur’an Baru

Pengen banget yang biru, tapi kemaren kok nga ngeh ada yang biru yaa...

Pengen banget yang biru, tapi agak gedean, jadi pilih yang lain deh… 🙂

Akhirnya booo, gue beli lagi alqur’an yang baru. Al Quran lama ke mana? Ga ke mana-mana sih. Cuma ketinggalan di rumah waktu liburan lebaran kemaren, hehehe… Ampuuunnn dah, udah 3 bulan ketinggalan baru niat beli…. *toyor diri sendiri… 🙂

Selama berbulan-bulan ngga ada alquran yang biasa aku pake, jadi repot boo. Adanya kan cuma alquran lama yang ngga ada terjemahannya. Udah gitu, agak gede dan tebal lagi. Ya udah ga pernah bawa-bawa alquran lagi ke mana, hehehe.

Kalo lagi ‘bener’ nih kan kadang-kadang abis ngaji pengen baca terjemahannya sekalian kan. Tapi karena alqur’an yang ada ngga ada terjemahannya mau ngga mau harus beli lagi. Sekalian juga kalau kalau agak kecil kan bisa dibawa-bawa terus di tas. Walaupun ya, kalau dibawa belum tentu dibaca, tapi setidaknya ada niat bawa alquran ke mana-mana biar kalau sempat bisa baca juga… *tapi sering ngga sempat malesnya siihhh… 🙂

Di gramedia banyak banget pilihannya. Baik model dan ukuran serta warnanya. Sebenarnya pengen beli yang lebih kecil lagi biar lebih ringan di tas. Tapi sayang yang kecil ngga terjemahannya. Padahal lagi kan ya, alquran kecil kan katanya lebih bagus buat terapi mata kan yaa…

Akhirannya aku pilih alquran warna pink lagi. Maunya sih yang warna biru, tapi warna biru langit yang aku mau ngga ada mau ngga mau warna pink… 😦 Adanya cuma warna biru yang gede dan yang ke arah toska gitu, agak kurang suka modelnya (rempong amat dah loo firstyy… tobaaatt daaah…). Jadinya pilih yang pink aja. Sesekali boleh lah pilih warna yang katanya warna cewek hehehe…

Tadaaaaa... akhirnya ambil yang warna pink... :( Ga gue banget sih... :)

Tadaaaaa… akhirnya ambil yang warna pink… 😦
Ga gue banget sih… 🙂

Ada draft yang terselip ternyatah… Jadi diposting aja dah…. 🙂

Teman Kos Kemalingan Lagi

Gambar dari : google image

Gambar dari : google image

Sekitar 5 minggu yang lalu aku pernah buat postingan tentang teman kos yang kemalingan kan yaa. Daaaannn…. sodara-sodara, 2 hari yang lalu hari Rabu sorea, tanggal 19 November, kos-ku kemalingan lagi, hiikksss…

Daaann yang lebih ngenesnya lagi adalah yang jadi korban lagi-lagi teman kos yang dulu juga korban. Yang hapenya dua biji ilang di gondol maling 5 minggu yang lalu. Kali ini yang jadi korban adalah kamera DSLR Canon yang katanya seharga 10 juta. Huhuhuhu…. Ngenes banget kaannn….

Asli sedih banget liat teman kosku yang kena korban tangan maling yang laknat tersebut. Dua kali jadi korban kemalingan.

Jadi, ketika aku nyampe kos, begitu nyampe tangga atas, ketemu si Mba Ana yang mau turun. Ia langsung ngomong setengah teriak ngasih tau kalau kos kami kemalingan lagi. 4 kamar bawah berusaha dibongkar oleh malingnya. Dua kamar selamat karena selain mempunyai kunci gembok, juga punya kunci yang ada hendwlnya itu. Jadi walaupun gemboknya bisa dibongkar, si maling ngga bisa membongkor kunci yang model kunci hendelnya.

Di salah satu dari dua kamar ini, pencurinya mencoba membuka dengan cara merusak kawat nyamuk yang tertempel di jendela bagian dalam kamar. Ia memasukkan tangannya ke diantara kaca nako lalu merusak kawat yang ada di sisi pintu, dan mencoba membuka kunci seleton yang di dalam kamar. Dia mungkin mikir siapa tau aja pintunya juga dikunci pakai selotan dari dari luar melalui sela-sela nako.

Satu kamar yang dibongkar maling adalah kamat kosong. Pas lewat waktu pulang aku pikir pintu kamar tersebut terbuka karena penghuni yang mau masuk kos. Taunya kebuka karena abis dibongkar maling.

Naaaaaah, kamar yang bisa dibongkar adalah kamar yang kunci kamarnya hanya berupa kunci gembok. Walaupun gemboknya gembok bagus tapi ternyata tempat cantelan gemboknya yang biasa aja ternyata. Jadi dengan mudahnya si pencuri masuk ke kamar tersebut. Mungkin hanya pakai obeng saja.

Lemari diacak. Dan ketemu kamera DSLR Canon di dalam lemari. Kamera pun berpindah tangan. Yang punya kamar nyampe kos pas ketika dia hendak ditelpon oleh Mba Ana. Aku kasian banget liat mukanya yang pias. 2 kali jadi korban maling.

Bapak kos akhirnya datang ke kosan. Malam itu kami ‘ribut’ mencari solusi terbaik. Karena si bapak kos kok ya rada-rada ngegampangin gitu loih. Dari kejadian pertama kami minta pintu depan diperbaiki kuncinya dan kuncinya dibagikan ke kami. Eh dasar bapak kos bebal dan supeeeerr pelit dia ngga lakuin apa yang kami minta. Sekarang kejadian lagi kaaan!!!!

Emang sih kami juga sangat teledor. Itu kosan, pagarnya nggak pernah digembok selama bertahun-tahun. Pintu depan hanya ditutup aja kalau malam tanpa pernah dikunci. Dan selama bertahun alhamdulillah aman aman aja sih jadi kami terlena dengan rasa aman itu. Tapi sekaraaaaang…kok ya menyeramkan banget yaaa…

Dengan kejadian yang kedua ini kami maksa bapak kos minta kamar yang kunci hendelnya rusak supaya segera diperbaiki. Tapi sampe sekarang masih belum diperbaiki tuh… Baru pintu yang kamarnya jebol dan pintu depan aja yang diperbaiki. Huuuuuuhhhh…

Soal kemalingan, kami jadi berpikiran macam-macam dunnkk. Jujur aja kami jadi berprasangka macam-macam tentang siapa kemungkinan pelakunya. Tuduhan terjahat yang terlontar adalah bahwa : pelakunya kemungkinan masih warga sekitar kos yang sudaah sangat hapal dengan kondisi kos kami. Apalagi ditambah kenyataan banyak laki-laki di sana yang pekerjaannya ngga jelas gitu deh. Jadi wajar aja ada kecurigaan ke mereka.

Dan ada lagi perkiraan lain sihh, tapi itu hanya pikiran yang mengembara karena berbagai keadaan yaaa… Bukan berarti kita bener-bener nuduh.

Apalagi mereka tau banget kalau pagar ngga digembok, hanya diselot doang. Mereka juga tau banget kalau pintu depan sering terbuka gitu aja meski yg tersisa di kos pada siang hari hanya 1 orang yang tersisa atau malah ngga ada sama sekali. Mereka juga mungkin udah si anu biasanya kerja jam segini. Dan berjalanlah aksi si maling tersebut.

Dam ketika aku masuk kamar, aku bengong kaya orang linglung. Mandang sana mandang sini di.dalam kamar. Yang bikin aku kaya orang linglung adalah lemari bajuku yang pintunya pintu geser kan ga ada kuncinya. Hanya pintu geser biasa khas lemari anak kos. Ngga aman dong sekarang walaupun dulu ngerasa fine-fine aja tanpa terkunci… Trus gimana caranya aku mengamankan baeang berhargakuuu huhuhu.

Laci meja ada kuncinya. Mau ngga mau aku harus menjadikan laci tersebut buat penyimpanan kaann? Yang jadi pikiran utamaku kan si biru, lapi lapiku. Kan ngga mungkin aku selalu bawa-bawa kaan… Jadi harus punya tempat penyimpanan lain, karena lemari sudah ngga aman lagi.

Tapi di manaaaa??? huhuhu…

Semoga ini adalah kejadian kemalingan yang terakhir di kos-ku yaaa… Amiiinn

Istana Pagaruyuang Batusangka, Sumatera Barat

DSC02545

Istana Pagaruyuang atau Istano Pagaruyuang adalah istana peninggalan Kerajaan Pagaruyuang. Kerajaan ini berada di daerah yang dikenal dengan sebutan Minangkabau. Luas daerah Minangkabau lebih luas dari Sumatera Barat sekarang. Sebutan lain istana ini adalah Istana Basa atau Istano Basa.

Istana Basa Pagaruyuang merupakan istana tempat kedudukan Raja Alam Minang Kabau (Kerajaan Pagaruyuang Minang Kabau mempunyai tiga jenis raja : Raja Alam, Raja Adat, dan Raja Ibadat). Raja Alam Minangkabau merupakan raja yang menjadi lambang atau simbol pemersatu seluruh wilayah kenagarian yang ada di Minang Kabau.

Istana Basa inilah yang menjadi tempat tinggal raja sekaligus menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Pagaruyung. Lokasi Istana Pagaruyuang berada di Nagari Pagaruyuang, sekitar 5 km dari pusat kota Batu Sangka, kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat.

Istana Kerajaan Pagaruyuang yang sekarang merupakan tiruan dari bentuk istana asli yang beberapa kali mengalami musibah kebakaran. Ukuran Istana Pagaruyuang ini menurut perkiraan saya adalah 30 m x 10 m.

Dulu istana asli Kerjaaan Pagaruyuang berada di atas puncak Bukit Patah dan terbakar pada tahun 1804. Lalu istana tersebut dibangun lagi, dan terbakar lagi pada tanggal 3 Agustus 1961. Dan tahun 1975, Istana Basa kembali dibangun di lahan yang sekarang. Lahan yang menjadi tempat Istana Basa sekarang merupakan tanah ulayat keturunan raja Kerajaan Pagaruyuang.

Dan terakhir, pada tanggal 27 Februari 2007, lagi-lagi istana ini terbakar setelah tersambar petir. Struktur bangunan yang semuanya terbuat dari kayu sangat rentan dengan risiko kebakaran. Pada saat kebakaran tahun 2007 hampir semua benda-benda peninggalan Istana Pagaruyuang habis terbakar.

Istana Basa menghadap ke arah selatan dan memanjang dari arah timur ke barat. Di belakang istana yang berada di bagian selatan, berdiri kokoh bukit yang merupakan benteng alam yang melindungi Istana Basa. Posisi Istana Basa yang sekarang dibuat agak lebih mundur ke belakang sejauh 20 m dari posisi semula sebelum istana ini terbakar pada tahun 2007.

This slideshow requires JavaScript.

Bangunan Utama Istana Basa.

Bangunan utama Istana Basa terdiri dari 3 lantai atau 3 tingkat. Lantai pertama atau lantai dasar terdiri dari ruangan utama yang luas dan bilik atau kamar tidur. Ruangan yang luas ini memanjang dari kiri ke kanan atau dari timur ke barat.

Di dalam ruangan yang luas membentang ini digunakan untuk bekerja, menerima tamu kerajaan, bermusyawah dan sebagainya. Tidak ada kursi atau meja di ruangan ini, hanya peralatan yang digunakan dalam adat, dan ada replika benda bersejarah yang disimpan di dalam lemari kaca.

Dalam kehidupan masyarakat Minangkabau, musyawarah dilaksanakan dengan cara duduk bersama di lantai.

Di bagian kedua ujung istana, ujung barat dan ujung timur, terdapat anjungan, bagian paling ujung istana yang lantainya lebih tinggi dari lantai utama istana. Anjungan ini disebut dengan Anjungan Rajo Babandiang dan Anjuangan Perak.

Anjungan Rajo Babandiang merupakan anjungan yang terdapat di bagian kanan (jika kita sedang naik istana) berfungsi sebagai ruang tempat raja beristirahat dan tidur. Sementara Anjungan Perak merupakan anjungan yang berada di ujung kiri. Anjungan ini digunakan sebagai tempat Bundo Kanduang beristirahat dan tidur.

Pada bagian deretan seberang pintu terdapat deretan kamar tidur 4 kamar di bagian kiri dan 4 kamar di bagian kanan. Kamar-kamar ini digunakan oleh putri-putri raja yang sudah menikah. Kamar yang paling ujung ditempati oleh putri yang menikah paling akhir.

Lantai dua istana ini berupa ruangan yang luasnya kira-kira 10 m x 15 m. Ruangan di lantai ini berfungsi sebagai kamar dan tempat beristirahat putri-putri yang belum menikah. Ruangan lantai 2 ini disebut juga dengan Anjungan Peranginan. Maksudnya mungkin anjungan untuk berangin-angin atau bersantai. Dari sini kita bisa menikmati pemandangan alam di sekitar Istana Pagaruyuang.

Sementara lantai 3 adalah ruangan yang lebih kecil. Ukurannya mungkin 4 m x 10 m. Gunanya adalah untuk bersantai bagi raja dan keluarganya. Juga sebagai tempat raja menyimpan benda-benda pusaka.

Ukiran Istana Pagaruyuang.

Seperti halnya Rumah Gadang Minangkabau yang penuh ukiran, Istana Pagaruyuang juga demikian. Seluruh dinding luar dan dinding dalam Istana Basa dihiasi oleh berbagai motif ukiran minang yang penuh warna. Tidak hanya dinding, langit-langit istana juga dihiasi oleh berbagai macam motif ukiran.

Ukiran-ukiran ini mengandung falsafah dan nilai-nilai luhur masyarakat Minangkabau. Ukiran-ukiran warna warni yang menghiasi dinding dalam dan luar serta langit-langit istana ini samakin memancarkan kemewahan Istana Basa. Ada ratusan jenis ukiran yang digunakan di istana ini. Contoh ukiran tersebut adalah Kaluak Paku dan Pucuak Rabuang.

Langit-langit lantai pertama Istana Basa sebagian ditutupi oleh tirai atau tabir kebesaran adat Minangkabau. Tirai-tirai atau tabir tersebut berwarna kuning yang bersulam benang emas dan berbagai ornamen lainnya. Bagian pinggir tirai ini biasanya ada lidah-lidah tirai yang bentuknya gabungan persegi panjang dan segi tiga. Lidah-lidah tirai ini menggantung di pinggir tirai. Di lidah tirai ini juga disulam benang emas.

Bangunan Dapur

Dapur adalah salah satu bagian utama dari sebuah rumah. Dapur Istana Basa Pagaruyuang terdiri dari satu bangunan yang berjarak 10 m di belakang bangunan Istana. Antara bangunan utama istana dihubungkan dengan selasar.  Bagian ujung selasar, di bagian kiri dan kanan yang berada di sisi dapur terdapat dua tangga menuju halaman belakang, surau dan pemandian istana.

Dapur istana ini terdiri dari dua ruangan. Ruangan sebelah kanan (dari arah bangunan) bangunan merupakan ruangan dapur untuk memasak. Di dalam ruangan ini terdapat meja tungku dan tiruan berbagai peralatan dapur untuk memasak dan peralatan pendukung lainnya.seperti alat untuk menumbuk atau alat untuk menangkap ikan.

Bagian kiri, terdapat ruangan yang berisi berbagai peralatan yang digunakan dalam berbagai kegiatan adat minang kabau. Contohnya, carano, dulang, tuduang dalamak dll. Juga ada carano pembuangan sirih.

Surau.

Salah satu bangunan yang terdapat di dalam kompleks Istana Basa adalah surau. Surau istana ini berada kira-kira 10 m – 15 m di bagian pojok belakang anjuang barat istana. Surau ini juga mempunyai atap dari ijuk dan mempunyai gonjoang bertingkat. Ukuran suraunya tidak terlalu besar, kira-kira seluas 9 m x 6 m.

Seperti halnya fungsi surau bagi masyarakat minangkabau, surau di lingkungannya Istana Basa ini mempungai peranan yang sama. Di surau ini para pangeran belajar mengaji dan belajar beribadah. Dan juga di surau ini mereka belajar ilmu pemerintahan dan ketatanegaraan.

Rangkiang

Rangkiang adalah salah satu unsur yang ada di bangunan Rumah Gadang. Bangunan rangkiang berdiri terpisah dari dari bangunan utama Rumah Gadang. Rangkian ini mempunyai fungsi sebagai lumbung pada atau penyimpanan cadangan makanan untyk menghadapi musim paceklik.

Di depan Istana Pagaruyuang terdapat satu buah rangkiang yang berukuran besar. Rangkian ini mempunyai 6 gonjoang. Terletak di sisi tenggara Istana pagaruyuang.

Halaman Belakang dan Samping.

Di halaman belakang atau tepatnya pojokan samping belakang terdapat penyewaan kuda. Pengunjung bisa mencoba menikmati atau merasakan sensasi naik kuda di sini. Sekitar 500 m atau lebih di belakang istana, terdapat Bukit Bungsu, yang dibawahnya juga bakal dijadikan tempat wisata, bagian dari Istana Pagaruyuang.

Penyewaan Pakaian Pengantin Minang.

Sering liat pakaian pengantin padang bukan? Itu lohh, yang pakai suntiang besar di kepala nak daro/anak daro atau pengantin wanitanya? Naah, bagi pengunjung yang yang pengen mencoba memakai pakaian pengantin tersebut, bisa dicoba di Istana Pagaruyuang ini.

Tapi jangan khawatir, suntiang yang ada di sini katanya jauh lebih ringan daripada suntiang asli yang dikenakan anak daro minang. Begitu juga pakaiannya, ngga seberat yang digunakan anak daro. Tapi setidaknya penunjung bisa berfoto menggunakan pakaian anak daro dan marapulai (pengantin pria).

Jenis warna yang tersedia juga beragam. Tapi pada dasarnya warna yang sangat umum dan sangat sering digunakan pengantin padang adalah warna merah dan warna kuning emas. Jadi keliatan banget mewahnya kan yaaaa… 🙂

Daaaann…. selamat menikmati libur anda di istano pagaruyuang yaaa… 🙂

ada yang lagi begaya penganten padang

Motoin pengunjung yang lagi begaya dan sedang berfoto dengan pakaian penganten padang


Pengalaman Kocak Dengan Tukang Becak di Malioboro

Jalan Malioboro malam hari

Jalan Malioboro malam hari

Oiya, aku lagi ngerapihin poto-foto di file-ku, termasuk foto di Borobudur, Prambanan dan lebaran kemarin. Nah pas lagi liat foto yang ada di Jogja tiba-tiba teringat kejadian lucu waktu naik becak di Malioboro. Itu kocak banget menurutku dan si uni. Kita bertiga sampe ketawa ngakak yang bikin tukang becaknya sakit hati hahaha.

Jadi, kami bertiga nyari makanan di Malioboro begitu keluar dari penginapan. Udah lapeerr bingiiiiittt soalnya. Dan kalau udah makan rencananya kan mau muter-muter sebentar di Malioboro. Sekadar menikmati suasana malam Malioboro aja. Kaya apa sih suasana malam di Malioboro, gituuu… 🙂

Makan udah, perut kenyang dongg. Udah ada lagi tenaga buat jalan-jalan dong. Eh, baru sebentar aja jalan-jalan, paling baru 15 menit, pokoknya ngga nyampe setengah jam deh, dekat jalan masuk gang sostrowijayan, ditawarin becak oleh tukang becak. 5000 perak buat keliling-keliling.

Haaaaa??? 5000 peraakkk? Goceng doangg??? Iihh murah amaatt…

Penawarannya menarik banget. Pergi ke pusat bakpia pathok, ke pusat batik dan kaos dan kalo ngga salah satu lagi kaos dagadu. Abis itu diantar balik ke penginapan, hanya dengan uang 5 ribu perak. Dan ditungguin di masing-masing tempat tersebuut. Okeee…. Siiipp deh! Ngga mau buang kesempatan,hehehe. Dasar kenceng sama yang murah yaaa…. 🙂

Ooii oooiiii…. Masa ssiihh. Murah amaatt?? Bukannya katanya tukang becak di Malioboro paling suka getok harga bagi wisatawan yang ngga bisa bahasa Jawa? Brarti ‘katanya’ itu boongan dongg yaaa, hehehe

Karena masih belum percaya, aku dan si uni nanya si bapak tukang becak lagi, mastiin kalao bayarannya cuma 5 rebo. Si bapaknya lagi-lagi mastiin,  bilang iya, 5 rebo doang.

Pertanyaannya kira-kira gini.deh :
Aku : Benaran Pak, 5 ribu doang keliling-keliling trus dianter ke penginapan?

Tukang becak : Bener Mbak, 5 ribu aja.

Uni : Dianterin ke pusat batik, dagadu dan bapia?

Tukang becak : Iya Bu, saya tungguin ibu dan mbaknya belanja.

Aku : Abis ke ketiga tempat itu diantrin ke penginapan?

Tukang becak : Iya mba, pokoknya diantar sampe depan penginapan mba… Emang penginapan Mba di mana?

Aku nyebutin nama penginapanku di Dagen, jalan yang ada di salah satu sisi Malioboro.

Capcus deh kita bertiga naik becak. Tapi pada dasarnya kita emang ngga niat tempat yang disebutkan itu, niatnya cuma naik becak dari ujung malioboro sampe ujung satunya lagi. Itu aja. Jadi aku dan si uni menawar tukang becak buat keliling malioboro dari ujung ke ujung. Ngga usah ke ketiga tempat yang ia sebutkan tadi. Dengan bayaran 20 ribu. Hitung-hitungannya kan udah 4 kali yang ia tawarkan kan?

Terjadi dialog kaya gini :
Tukang becak : Jadi Ibu dan Mbaknya ga mau ke bapia pathoknya?

Aku : Ngga Pak…maunya keliling aja. Ke ujung Malioboro.

Tukang becak : Nggak mau ke dagadu juga?
Aku : Ngga juga Pak.

Uni : Kami ngga mau beli apa-apa, Pak.

Tukang becak : Ke pusat batik ngga juga?

Aku : (hhuuhhh) Nggak Bapak. Makanya tadi kami tawarin Bapak, kita jalan ke ujung Maliobaro, trus balik lagi. Kami bayar ongkos becaknya 20 ribu, Bapak mau ngga? Jadi ngga ke tempat yang bapak bilangin.

Tukang becak : Ngga mau ke dagadu, bapia pathok atau ke pusat batik ya?

Aku, Uni : Ngga Pak… *aduuuhhh ini tukang becaknya bawel banget deh. Kenapa sih pusat batik, dagadu dan bapia mulu yang ia omongin?? Istimewa banget yaaa?? *nelen biji salak deeehh

Tukang becak : Ooo ya udah kalo gitu.

Beberapa saat berikutnya becak berbelok ke arah kanan, ke arah jalan Dagen, tempat penginapan kami berada. Loh, kok belok? Bukannya lurus doang ke arah ujung Malioboro?

Aku : Kita ke mana dulu nih, Pak?

Tukang becak : Balik ke penginapannya, Mba.

Aku : (Haaa????) Loh kok balik ke penginapan? Bukannya barusan mau jalan ke sepanjang Malioboro?

Tukang becak : Loh, Mbaknya ngga mau ke dagadu, ngga mau ke bakpia juga, dan ngga mau juga ke batik. Kalau ngga mau ke sana ya berarti Mbaknya pulang penginapan.

Oalaaaahhh…. Bapak ini… wakakakaka…. *ngakakk abiiiisss*

Si bapak ini piye ikiii…Kok ya seenak-enak dia aja membuat keputusan sendiri kami harus balik? Aku dan si uni tanpa babibu ngakak tertawa dengan ulah tukang becak ini. Aku minta berhenti dulu sebelum masih belum jauh masuk ke dalam jalan Dagen.

Aku : Pak, aku kan udah bilang ke bapak, kami baru keluar dari hotel. Baru mau jalan-jalan keliling Malioboro. Kami menawari Bapak keliling Malioboro, Bapak bilang ‘ya udah’, tapi kok Bapak balik lagi ke penginapan?

Tukang becak : Kan Mbaknya ngga mau ke pusat oleh-oleh, saya antar ke penginapan.

Aku : Emang Bapak ngga mau kalau jalan ke Malioboro aja? Kan tadi saya udah tawarin Bapak?

Tukang Becak : Kalau Mba mau mau jalan-jalan, ya jalan kaki aja! *mukanya kesal.

Loohhh????? Wakakakkaka *tepokin jidaaaattt ke becak.

Uni : Ya udah Pak, antar kami sampai ke depan aja.

Di atas becak, aku dan si uni kembali ngga bisa nahan ketawa dengan  ulah si tukang becak. Begitu turun dari becak, aku langsung merogoh saku. Si bapaknya dengan marah bilang ngga usah bayar. Aku tetap dong bayar ngga mungkin nggak. Selagi nyari uang pas, si tukang becak langsung kabur dari hadapan kami.

Eh, dasar duit pas kebeneran aja susah nyarinya. Ngga mungkin lah kasih uang 50 ribu yang kebetulan yang nongol. Si bapak tukang becaknya kabur tapi tetap nengok belakang. Akhirnya dapat 3 lembat duit 2000 perak dan langsung kejar si tukang becak. Si tukang becaknya ga mau terima. Masih marah dia. Ngga mau berhentiin becaknya dia pas dipanggil-panggil. Ya udah aku lemparin aja duitnya ke jok becaknya. Ambil ga ambil terserah dia lahh…

Ntarnya tuh, kira-kira jam setengah 11-an ada becak yang mau diajak jalan keujung malioboro. Mau 20 rebuu tapi akhirannya aku kasih 25 rebu. Dari si tukang becak ini akhirnya aku tau kalau setiap tukang becak yang bawa penumpang ke ketiga tempat tersebut bakal dapat kupon dari masing-masing tempat. Satu kupon nilainya kata tukang becaknya 5000 rupiah. Jadi kalau tiga tempat ya 15 ribu…

Kata si bapak tukang becak loh yaaa… cuma 15 rebu… 🙂

Jadi kalau diitung-itung, 5000 dari ongkos becak plus 15 000, cuma dapat 20.000. Laaahh…, kalau nungguin wisatawan di satu tempat hampir satu jam atau satu jam, artinya di tiga tempat membutuhkan waktu 2 – 3 jam. Dan dalam 2 – 3 jam hanya dapat 20 rebuu. Naahh looo… Coba bandingkan dengan bawa wisatawan keliling dari ujung-ke ujung paling hanya setengah jam, udah dapat 20 rebu – 25 rebu. Lebih untung kaann? Coba kalau dapet 5 penumpang becak yang pengennya cuma naik beca doang, lebih dapet banyak kann?

Tapi kok mereka pada ngga mau yaa? Dan kalaupun ada yang mau, mereka maunya 50 rebuuu… Oalaahhh… muahal bingiitts. aku sih ogah 50 rebu buat naik becak ato andong, cuma dari ujung Malioboro ke ujung lainnya… Dan mereka, kayanya kalao ngga 50 rebu, ngga mau jalan. Mendingan ngetem dulu 1 jam-an…

Sangat banyak loohh tukang becak dan tukang andong yang nolak tawaran untuk keliling maliobaro. Mereka lebih memilih yang 5 rebu buat keliling ke ketiga tempat tersebut atau menunggu sejam-an atau lebih daripada menerima tawaran 20 rebu – 25 rebu untuk setengah jam – 1 jam.

Harusnya kali-kali bagi-annya alias itung-itungannya kaya gitu yaaa… Temen-temen pernah ngalamin juga ga yaaa..?

Senewen Janjian Dengan Orang Korea : Jangan On Time Deh

gambar : google

gambar : google

Korea, yang saat ini sudah dihitung sebagai negara maju pun juga termasuk yang sangat disiplin dalam saat janjian. Kalau mau buat janjian dengan orang korea kudu-kudu wajib on time. Karena kalau nggak tiap menit bakal dihubungi dan ditanyain terus udah sampai mana.

Nah, gimana kalau janji dengan orang korea? Hmmm… Kalau janjian dengan orang korea bikin saya rada senewen karena ke on time-an mereka. Daan.. Mau ngga mau harus menjadi manusia on time dengan arti yang sesungguhnya. Karena mereka emang benar-benar ngga suka dengan ngaret-nya orang kita.

Seringkali saya harus kasih estimasi waktu yang lebih panjang kalau ada janjian atau ada jadwal kelas sama mereka. Semisal kalau ke tempat janjian menempuh jarak 1 jam dalam keadaan jalanan setengah macet, maka saya harus berangkat 1,5 jam sebelumnya.

Orang korea kalau janjian biasanya sudah ada di tempat janjian 15 – 10 menit sebelum jam janjian. Dan ini sangat sering saya alami. Walaupun saya bilang saya sudah priper waktu lebih, tetap aja saya sering tiba pas pada jam janjian. Kadang-kadang telat 5 menit lebih kurang. Telat 5 menit ini aja hape saya sudah tang ting tung, wa dari orang yang janjian sama saya. Nanyain saya udah nyampe mana. Padahal saya lagi keluar lift mau menuju unit apate mereka.

Sering banget juga ya saya masih di baswei saat 15 menit sebelum jam janjian. Eh tu orang udah sms-sms terus, nelpon juga, nanya udah di mana. Waduuhh, saya keluar baswei mau ngga mau pake ojek booo…biar ga telat dan ga diteror mulu dengan sms atau wa nanyain dimana. Itu aja dia udah ribut nanyain udah di mana.

Pernah juga ya pas lagi ke Cikarang, mo ngajar. Hari itu kalo ngga salah ada demo buruh ato demo apa yang ke senayan, gilaaa tol dari arah cawang macet total. Jadi bus Lippo Cikarang Blok M tertahan di tol yang mau ke arah Komdak. Akibat bus tersebut juga terlambat balik ke arah Cikarang. Dan saya harus nunggu bis lebih dari 1,5 jam.

Eh, pas mau keluar tol cikarng macet gila juga. Mampet keluar tol. Alhasil saya udah telat setengah jam atau 35 menit-an deh. Daaaann akibatnya adalah mereka membatalkan kelas hari itu padahal saya udah keluar dari tol Cikarang, tinggal ke Lippo nya doang. Hwaaaaa nyebelin kaaaann… Udah buang waktu, ongkos ke sana bolak balik 50 – 60 ribu lagi..

Dan ngga jarang juga saya naik bus yang bukan ke Lippo tapi naik bus mayasari yang ke terminal Cikarang atau juga bus yang ke jababeka. Jadi dari pintu keluar toll Cikarang pusat mau ngga mau harus nyambung naik angkot lagi Lippo. Kalau waktu mulai ngajarnya 15 menit, saya selalu naik ojek dari sana biar ngga telat dan ngga di telponin mulu, di sms-in atau di wa-in mulu. Biaya transport jadi nambah lagi dong.

Padahal saya udah berangkat lebih cepat dan kecepatan bus 80 – 100 km (arah Bekasi Cikarang lancar jaya pada pagi hari). Yang bikin telat adalah nunggu busnya yang lama, atau busnya kejebak macet pas lagi ke arah Blok M, jadi bus tersebut juga telat balik ke arah Cikarang.

Pernah juga dong ya saya janjian jam 10, di kawasan Cilandak. Katanya sih di belakang Citos, dan saya sudah nyampe di citos jam setengah 10 kurang. Tapi taunya ngga persis di belakang citos, saya harus muter-muter ga jelas dulu nyari rumahnya. Mau naik angkot takut ntar bablas, mau ngga mau nyarinya jalan kaki. Tanya tukang ojek, warung, semuanya pada bilang kawasannya udah benar tapi rumahnya masih belum nemu (paling tukang pos yang benar-tau itu rumah).

Selama setengah jam, saya dibajiri sms udah di mana plus telpon beberapa kali. Dia nanya saya udah ada di mana. Padahal saya udah bilangin sedang nyari di belakang Citos. Tetaaap aja nelpon tiap sebentar. Ngap kan saya jadinya… Bukan  karena kecapean nyari rumahnya sembari jalan, tapi capek karena ditelepon n di sms terus, ga brenti-brenti. Padahal nyampe sana ‘cuma’ telat 5 menit doang!

Pokoknya, on time kalau janji sama orang korea itu kudu, wajib ngga pake sunat. Mereka hanya memberi toleransi 10 menit untuk menunggu teman yang janjian. Lewat dari 10 menit, mereka pergi. Jadi kalau yang biasanya janjian sama teman-teman indonesia ngaret 1 jam, fine-fine aja, jangan harap itu berlaku sama orang korea. Bayangkan dengan kita janjian jam 10 baru jalan jam 10.30… 🙂

Satu kata yang membuat orang korea ngga berdaya dengan alasan keterlambatan saya adalah : macet! Karena mereka pun sudah pasrah, nyerah, dan tidak berdaya dengan macetnya Jakarta, hahaaha. Apalagi kami mas n mba korea… 🙂

Jadi sodara-sodara kalau janji sama orang korea, jangan on time ya!!!! Lohhh, maksudnya??? Jangan on time maksudnya, kudu nyampe sebelum jam janjian, harus udah nyampe 10 – 15 sebelumnya… 🙂.

Kapan ya negara kita bisa disiplin kaya gitu yaa… *ngareepp