Tiba di Semarang, Ternyata Salah Bus

Lawang Sewu, Semarang

Oiya temans, saya mau lanjutin cerita saya jalan ke Semarang, yang semalaman tidak tidur di bis, hehehe. Bus yang saya tumpangi berhenti setelah lampu merah, yang kemudian saya tau namanya daerah Krapyak. Saya bilang ke sopirnya kalau saya turun di Pati. Sopir dan keneknya kaget, bilang kalau bus ini tujuan Nganjuk (atau Ngawi, ya), langsung masuk tol. Ngga lewat Pati di Pantura dulu kata mereka.

Oalaaaah, gimana ini. Saya musti turun dimana dah. Saya tanya lagi ke mereka, katanya kalau mau ke Pati harus ke terminal dulu, karena bus ini langsung masuk tol. Ya Allah, saya keder duluan ya kan, hehehe. Akhirnya saya putuskan turun di sana dan memutuskan mampir dulu ke tempat Mba Yati.

Rupanya doa Mba Yati makbul, dia minta saya mampir dulu ke Semarang baru kemudian ke Pati, hehehe. Okelah Mba, saya mampir dulu ke Semarang ya. Mba Yati ini seorang sahabat yang sudah saya anggap sebagai kakak. Ia juga punya kantor penerjemahan dimana saya juga kadang-kadang dapat job bahasa Indonesia – Korea dari Mba Yati. Semalam ia emang minta saya buat ke Semarang dulu baru kemudian ke Pati.

Mesjid Agung jawa Tengah

Saya turun bus dan saya dikerumunin tukang ojek, menawarkan bantuan ngantar ke terminal bus. Saya tanya dong berapa harganya, jawab mereka lima puluh ribu. Waduuuuh, mahal amat yak. Ya ntar lah. Saya mikir dulu. Saya duduk di bangku yang saya yakin itu adalah warung kopi atau warung makanan karena emang belum buka saoalnya.

Saya telpon Yuni, menceritakan kondisi saya. Yuni menyarankan saya langsung ke terminal aja biar saya bisa langsung ke Pati. Tap saya (masih) mikir dulu. Baterai hape saya udah mau mati, udah mau pudur. Saya juga telpon Mba Yati, dan Mba Yati langsung menyuruh saya ke rumahnya naik ojol aja. Bingung saya kan, hahaha.

Bahkan ia langsung memesankan ojol buat saya. Saya telpon lagi Yuni, bilangin saya mau mampir dulu aja di Semarang baru nanti sore ke Pati. Itu jalan terbaik saat ini ya kan. Saya duduk dulu aja di sana, sekalian aja minum teh panas atau kalau ada yang jual nasi uduk saya bisa makan nasi uduk aja dulu.

Mesjid Agung Jawa Tengah

Si ibu yang punya warung juteknya minta ampun deh. Udahlah ngomongnya ketus muka juga jutek. Tapi ya mau gimana lagi, saya butuh istirahat sebentar buat minum teh karena mata saya juga udah sepet banget, jadi saya sih ngga peduli dengan kejutekannya, yang penting saya duduk, rehat bentar. Daaan lagian saya kan harus nge-cas hape, di sana tersedia colokan soalnya. Batere hape hape saya sudah kecil dari 15 %.

Mba Yati memesankan ojek online buat saya. Dan ojeknya sudah hampir tiba. Saya langsung bayar teh panas, kalau ngga salah 5k perak dan bayar cas-an 2k perak, hahaha. Mahal amat teh manisnya, tapi ngga apa-apalah mahal tehnya, yang penting perut saya sudah hangat dan hape saya bisa dicas.

Saya tiba di rumah Mba Yati yang berada di daerah yang dekat dengan kuil Sam Po Kong. Saya lupa nama daerahnya, wkwkw. Saya ketemuan lagi sama Mba Yati yang suda ngga ketemuan 3 tahun. Senaaaang banget. Kami peluk-pelukan dong, ngga peduli orang-orang menatap kehebohan kami. Trus ya, keluarga Mba Yati juga ramah banget menerima saya. Aduuuh, jadi terharu.

Stasiun Semarang

Setelah saya sarapan nasi bubur, saya memutuskan mandi dulu meski saya ngga tidur semalaman. Mba Yati sebenarnya menyuruh istirahat dulu aja atau tiduran dulu aja. Tapi kan badan saya berasa gerah banget karena duduk semalaman di bis. Saya mandi dan keramas, badan saya berasa luar biasa segarnya. Alhamdulillah.

Di kamar Mba Yati, saya shalat sunah dulu, lalu kemudian mencoba tidur sebentar. Lumayan bisa tidur hampir 1 jam. Mata yang sepet jadi segar lagi, badan yang pegel jadi agak enteng lagi. Oiya, tidak lupa juga cas hape dulu sebelum saya tertidur. Kan penting banget buat poto-poto ntar ya kan.

Bangun tidur saya hidupkan hape yang tadi saya matikan sesaat sebelum tidur, begitu hape nyala, langsung saja hape saya berbunyi, ada telpon dari Halbe. Ia menelpon cuma buat menanyakan kabarku dan apakah aku sempat tidur dulu ngga pagi tadi, trus dia nanya ntar mau kemana, eaaa…, sahabat yang baik. ^.^

Ya saya jawab dong kalau saya sudah mandi, lalu tidur dan baru aja kebangun, trus langsung nyalain hape. Kami cuma ngobrol-ngobrol sebentar aja karena saya sudah bersiap berangkat mau jalan-jalan. Karena, tujuan pertama saya adalah ke Kuil Sam Po Kong di Semarang.

Mesjid di Alun-Alun Pati

semarang, mesjid agung jawa tengah, kuil sam po kong, mesjid cheng ho, gereja bleduk, semarang kota lama, semarang lama, kota tua semarang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s