Ceker Ayam dan Kepala Ayam

Hai teman? Pa kabar nihh… Udah sebulan aku puasa posting nih.. Langen juga hahaha. Sebulan ini aku kok ngga mood posting yaa? *nanya ma diri sendiri, hehehe…

Oya temen-temen, temen-temen pada suka makan ceker ayam dan kepala ayam ga? Hehehe…mungkin di antara teman-teman banyak yang suka ceker ayam dan kepala ayam yaaa… ^^ Dan mungkin juga ada yang ngga suka ya…

Tapi kalau pertanyaan itu ditujukan kepadaku, dengan semangat empat lima aku akan menjawab NOOOOO…!!!!! No ceker no kepala ayam. Hiiiii…. Itu harga mati. Mending ngga makan pake sambel aja deh (walo perut menjerit menolak…hehehe 🙂 ) daripada harus makan pake kepala ayam dan cekernya. Dan jujur yaaa, aku ngga habis pikir apanya yang pala dan ceker yaaa? Emang sih yaa, itu soal selera kan yaaa…hahaha.

Pala ayam, sereeemmm : foto by Firsty
Pala ayam, sereeemmm : foto by Firsty

Dulu ya, di kampung, waktu smp aku masih sering dipaksa nyokap ngintilin nyokap ke pasar. aku sangat tau bahwa yang namanya ceker, pala ayam, kulit dan usus ayam adalah bagian yang DIBUANG di los penjualan ayam. Di sana kalau beli ayam di los daging ayam dan ikan, yang dijual atau beli adalah ayam hidup. Trus yang semblihin ayam tersebut juga penjualnya sekalian. Jadi kita bisa minta ke penjualnya mau potong berapa. Mau potong 4 atau potong 8 atau potong 12, terserah.

Dan aku tau banget bahwa yang namanya kepala ayam, ceker dan juga usus ayam itu adalah bagian yang DIBUANG. Dan yang aku tau semua orang kaya gitu, ngga membawa pulang pala ayam ceker dan ususnya. Langsung masuk tong.sampah. (Sekarang mikirnya mending beli pala, ceker ke semua pedagang ayam potong kali yaaa, trus diekspor ke Jakarta… Bisnis yang lumayan kan yaaaa, hahahaha)

Pas jaman kuliah, eh nyokap udah mulai bawa pulang yang namanya usus dan kulit. Emang sih, cuma digoreng kering aja. Mungkin karena nyokap mulai liat di tipi, di acara masak memasak, kulit ayam dan ususnya dimasak, jadi nyokap juga mencoba masak kulit dan usus ayam. Tapi sampe sekarang, pala dan ceker ngga pernah dimasak nyokap.

Ceker ayam, sereemm juga : foto by Firsty
Ceker ayam, sereemm juga : foto by Firsty

Pas awal aku di jakarta, aku baru tau kalau kepala dan ceker ayam jadi menu yang ada di warteg. Asli sampe sekarang aku ngga pernah nyoba itu makanan. Gimanapun orang bilangnya enak. Ngga pernah nyoba. Serem aja liat pala ayam dan kaki yang ada di piring atau mangkok warteg-warteg itu hahaha…

Bahkan kalau ada yang nantangin bakal ngasih uang 100 ribu buat makan satu pala ayam dan satu ceker, dengan senang hati aku bakal menolak hehehe…

Naah… Temen-temen gimana? Pada suka pala ayam dan ceker ga? 🙂

Advertisements

52 comments

  1. Saya suka ceker ayam kampung.
    Pake nasi anget dan sup jagung.
    Makannya siang-siang tidak pas mendung.
    Kumpul bareng di dalam saung.
    Dengan iringan musik degung.

    Nikmatnyaaa … 🙂

  2. Aku duluuuuu sebelum berhenti makan segala unggas dan daging, hobiii banget makan ceker. Seni makan ceker itu tiada duanya hahaha. Sempet sih kangen balik lagi makan. Tapi harus mematuhi komitmen 🙂

      • Nggak dilarang. Cuman aku emang ingin (sok) hidup sehat aja hehe. Makan berbasis tumbuhan dan raw food. Jadinya ya lebih banyak makan sayuran mentah, buah. Tapi masih makan sushi sesekali. Jadi kalo seafood masih makan. Daging sama unggas aja yang sudah lama enggak 🙂

        • Waahh… Bagus dong mba… Aku sebenarnya juga pengen nih banyak makan sayuran mentah dan buah-buahan. Tapi karena di kos ga ada kulkas n ga boleh masak juga, mau ga mau kalau maoan beli terus, huhuhu… Sedih ddeh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s