Menyebalkan Itu Adalah…

Menyebalkan itu adalah, kalau kita udah mau ngurusin orang lain, tapi yang diurusin itu malah berbuat senak hatinya, sesuka hatinya. Tanpa memikirkan dan menghargai ada orang lain yang udah mau repot-repot ngurus diri mereka.

Ini kejadian waktu aku yang jalan-jalan ke Bromo kemarin. Teman kosku, A, begitu tau aku mau ke Bromo, dia juga pengen ikut. Karena tiket aku yang pesen sendiri, tiket A juga aku yang pesanin. Dan si A cerita ke temannya, B, kalau dia mau ke Bromo. B juga pengen ikut. Dan aku pesen tiket tiket lagi buat B.

Taunya kemudian, teman B, si C juga pengen ikut. Kata Dipa masih ada seat. Maka si C pun join. Aku lagi-lagi pesen tiket buat C. Tiket si C bisa dipesen tapi sayang mau bayar ke indomaret, udah jam 10, indomaretnya udah tutup. Besoknya pas aku mau nyari tiket lagi, internet eror.Tiket ngga dapat.

Dan besoknya lagi, ketika mau cek tiket, tiket buat ke Malang udah ludess dess. Aku panik karena ini kan jadi tanggung jawabku. Untungnya Dipa nenangin aku karena ada peserta yang batal. Jadi tenang dong aku ya kakaaa, karena satu solusi sudah terpecahkan…. 🙂

Dipa bilang, kami sudah harus berkumpul jam 2 siang. Tapiiiii orang-orang yang aku urusin baru nyampe jam 3 lewat di sana. Udah nyampenya telaaaaat, dianya cuek aja lagi, huuuhhhh…. Orang-orang kaya gini benar-benar menyebalkan bangeeeeeettt daaahh *gue sewot tingkat dewa tanteeeee….

DSC03162

Malam sebelum berangkat aku ketemuan dengan Mba Wanti, orang yang mau kupake tiket dan ktp-nya buat si C. Sampe bela-belain ke kantornya abis magrib. Pake ojek lagi karena mba-nya udah mau pulang dan juga biar tanggung jawabku tuntas terhadap si C. Mba Wanti bilang supaya ktp-nya bisa dititip ke Lia, keponakannya yang juga ikut rombongan ke Bromo ini. Adduhh Mba Wanti, baik sekali hatimu mau minjemin ktp ke orang lain…

Pas hari berangkat, aku jam satu udah siap. Tinggal pake jilbab. Aku panggil si A buat bersiap-siap, ehh taunya dia lagi tidur. Responnya dia sih cuma, ‘umm, apaa’. Ngga ingat apa ya dia udah harus berangkat ke.stasiun senen? Karena itu doang responnya aku ke kamar lagi. Jam setengah 2 dua pas aku udah beres semuanya, si A baru keluar dari kamar dan melengok ke kamarku. Mukanya sembab karena baru bangun tidur.

“Lo manggil gue, kenapa?” tanya si A.

Wadduuhhh….??? Ngga nyadar apa kalau sekarang sudah jam setengah 2…???

“Hayuuuuk, udah setengah 2,” jawabku nyantai.

Eh dia ngga jawab, hanya memjawab dengan ekspresi wajah :mendelik atau meringis seakan meledek. Aku memerjemahkannya begini : “Yeee… Masih jam setengah 2 ini, ngapain juga buru-buru!”

Keseel ngga liat ekspresinya kaya gitu….huuuuhh. Salah masalahnya adalah Lia, keponakannya Mba Wanti udah nelponin mulu, nanyain gue posisi udah dimana, soalnya ktp Mba Wanti bakal dibawa pulang mamanya yang kebetulan ngantar dia ke stasiun. Udah berkali-kali dia nelpon nanyain gue kapan tiba d stasiun. Hadeeuuuhhh ribet kan??? Si C harus masuk dulu baru katepenya bisa dibawa pulang.

lagi ngumpul

lagi pada ngumpul

Sampe jam 2 kurang 5 menit, si A masih blom siap berangkat *gedekk banget kaaaan gueee* ditambah Lia nelpon terus nanyain gue udah nyampe apa belum. Gue panggil lagi si A. Masiihh aja belum selesai dia pake jilbab. Aku bilang aja, mau jalan duluan pake ojek. Karena harus balikin ktp si Mba Wanti kalau ntar si C udah masuk stasiun. Tiket si A yang tadinya gue pegang gue kasih ke dia.

Dan sialnya, pas nyampe stasiun no aku baru ngeh kalau gue ngga punya no hape si B dan C. Laaah orangnya aja blom kenaall!!! Dia kan temannya si A. Hadeuuuehh. Percuma juga gue duluaann karena ngga bisa juga masukin si C.  Padahal nyampe sana udah luar biasa hectic, karena : Mamanya Lia nungguin ktp Mba Wanti dan perut gue yang luaar biasa lapar dan udah periih.

Gue harus makan dulu. Karena kalau ngga bisa-bisa mag gue yang udah akut bisa-bisa kumat. Untungnya mama Lia bersedia menunggu sebentar lagi. Gue cari rumah makan padang yang lokasinya harus muter dulu ke  luar stasiun hadeeeuhhh…. Gue makan dengan terburu-buru di nasi padang. Saking buru-burunya itu makanan yang makan nolak masuk ke perut gue, hampir di muntahin lagi. dan jam sudah menunujukkan jam setengah tiga lewat. Si A, B, C, masih belum jelas keberadaannya.

Eh tiba-tiba ada yang nelpon gue. Nomor tanpa nama. Eh, taunya Mba Cahya. Astaghfirullah…. Mba Cahya ini adalah satu dari dua peserta cewek yang batal jalan ke Bromo selain Mba Wanti. Aku juga sempat hubungin dia sebelum ke tempat Mba Wanti, buat pake tiket dan ktp-nya. Dia oke, malah bersedia pergi ke Pasar Senen buat nganterin ktp karena tiket masih dipegang dipa, kepala suku trip ini.

wpid-img-20141106-wa0003.jpg

Semalam setelah ketemu Mba Wanti aku lupa kabarin Mba Cahya kalau aku ngga jadi pinjem ktp dia. Tapi sekarang dia telpon kalau dia udah ada di stasiun Pasar Senen buat nganterin ktp. Padahal rumah atau kantornya di daerah PGC, Cililitan.  Ya allahh… Makin senewn kaaann… Pas aku telpon dipa, untungnya dipa bilang tiketnya Mba Cahya udah di-refun. Alhamdulillah… Satu masalah teratasi.

Tapi nih makhluk bertiga ke manaa???

Udah jam 3, tapi yang namanya si B dan si C blm nongol batang idungnya. Si A yang udah masuk stasiun dan ketemu gue lagi sibuk telponin dia. Menyebalkan bangeett kaann. Eh pas A udah liat B, si B nya tuh masih nyantai ajaaa…*ini orang pengen gue getok pake bata deh*

Si B dan C udah ketemu. Muka mereka mah lempeng-lempeng aja. Pas gue kasih tiket yang bukan atas nama dia, kaget aja juga nggak. Dia cuma tanya bisa apa ngga dengan muka lempeng tanpa peduli kereta udah mau jalan. Gue bilang : bisa dan nyante ajaaa! *keseeeelll!!!!

wpid-img-20141106-wa0004.jpg

Nih yaaa, dua orang ngga punya perasaan kali yaaaa. Udah diurusin banget sampe gue harus minjem katepe orang, jemput ktp-nya ngojek saat jam pulang kerja yang super macet, eh dia dateng 5 menitan sebelum kereta jalan. Udah gitu dateng dengan muka ga ada rasa bersalahnya sama sekali.

Sementara gue yang saking hectic-nya pakaian gue udah luar biasa basah karena keringat ngalir deras. Ada perasaan nyesel, ngapain juga nurusin orang-orang yang kaya gini. Tapi ini juga jadi pembelajaran kalau nanti ngajak-ngajak orang lagi. Ga ada sesuatu yang sia-sia kan? Kita jadi kaya pemgalaman 🙂 *sok bijak hehehe.

Alhamdulillah mereka bisa masuk dengan selamat walaupun si c ngga pake jilbab sementara katepe pake jilbab. Udah gitu tetep aja mereka ngga buru-buru naik kereta. Hadeeuuhhh… Walau ngga seketat peasawat dikiranya naik kereta sama kali ya kaya naik bus yang kalo kita belum naik teman yang udah di atas bilang ke sopir tungu bentar?

Huuuuuuuffffff legaaaaaaa banget pas udah naik kereta, 5 menit menjelang kereta bergerak meninggalkan Pasar Senen menuju Malang *lap keringat yang mengalir deraaaass 😛

Liat orang yang kaya gitu nyebelin banget kaaannn… Udah diurusin, ngareetnya parah lagi. Ngga mikir orang udah buang waktu, tenaga, pulsa dan uang buat mereka. Tapi mereka ngga sadar udah ngerepotin orang… 😦

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s