Pengalaman Kocak Dengan Tukang Becak di Malioboro

Jalan Malioboro malam hari

Jalan Malioboro malam hari

Oiya, aku lagi ngerapihin poto-foto di file-ku, termasuk foto di Borobudur, Prambanan dan lebaran kemarin. Nah pas lagi liat foto yang ada di Jogja tiba-tiba teringat kejadian lucu waktu naik becak di Malioboro. Itu kocak banget menurutku dan si uni. Kita bertiga sampe ketawa ngakak yang bikin tukang becaknya sakit hati hahaha.

Jadi, kami bertiga nyari makanan di Malioboro begitu keluar dari penginapan. Udah lapeerr bingiiiiittt soalnya. Dan kalau udah makan rencananya kan mau muter-muter sebentar di Malioboro. Sekadar menikmati suasana malam Malioboro aja. Kaya apa sih suasana malam di Malioboro, gituuu… 🙂

Makan udah, perut kenyang dongg. Udah ada lagi tenaga buat jalan-jalan dong. Eh, baru sebentar aja jalan-jalan, paling baru 15 menit, pokoknya ngga nyampe setengah jam deh, dekat jalan masuk gang sostrowijayan, ditawarin becak oleh tukang becak. 5000 perak buat keliling-keliling.

Haaaaa??? 5000 peraakkk? Goceng doangg??? Iihh murah amaatt…

Penawarannya menarik banget. Pergi ke pusat bakpia pathok, ke pusat batik dan kaos dan kalo ngga salah satu lagi kaos dagadu. Abis itu diantar balik ke penginapan, hanya dengan uang 5 ribu perak. Dan ditungguin di masing-masing tempat tersebuut. Okeee…. Siiipp deh! Ngga mau buang kesempatan,hehehe. Dasar kenceng sama yang murah yaaa…. 🙂

Ooii oooiiii…. Masa ssiihh. Murah amaatt?? Bukannya katanya tukang becak di Malioboro paling suka getok harga bagi wisatawan yang ngga bisa bahasa Jawa? Brarti ‘katanya’ itu boongan dongg yaaa, hehehe

Karena masih belum percaya, aku dan si uni nanya si bapak tukang becak lagi, mastiin kalao bayarannya cuma 5 rebo. Si bapaknya lagi-lagi mastiin,  bilang iya, 5 rebo doang.

Pertanyaannya kira-kira gini.deh :
Aku : Benaran Pak, 5 ribu doang keliling-keliling trus dianter ke penginapan?

Tukang becak : Bener Mbak, 5 ribu aja.

Uni : Dianterin ke pusat batik, dagadu dan bapia?

Tukang becak : Iya Bu, saya tungguin ibu dan mbaknya belanja.

Aku : Abis ke ketiga tempat itu diantrin ke penginapan?

Tukang becak : Iya mba, pokoknya diantar sampe depan penginapan mba… Emang penginapan Mba di mana?

Aku nyebutin nama penginapanku di Dagen, jalan yang ada di salah satu sisi Malioboro.

Capcus deh kita bertiga naik becak. Tapi pada dasarnya kita emang ngga niat tempat yang disebutkan itu, niatnya cuma naik becak dari ujung malioboro sampe ujung satunya lagi. Itu aja. Jadi aku dan si uni menawar tukang becak buat keliling malioboro dari ujung ke ujung. Ngga usah ke ketiga tempat yang ia sebutkan tadi. Dengan bayaran 20 ribu. Hitung-hitungannya kan udah 4 kali yang ia tawarkan kan?

Terjadi dialog kaya gini :
Tukang becak : Jadi Ibu dan Mbaknya ga mau ke bapia pathoknya?

Aku : Ngga Pak…maunya keliling aja. Ke ujung Malioboro.

Tukang becak : Nggak mau ke dagadu juga?
Aku : Ngga juga Pak.

Uni : Kami ngga mau beli apa-apa, Pak.

Tukang becak : Ke pusat batik ngga juga?

Aku : (hhuuhhh) Nggak Bapak. Makanya tadi kami tawarin Bapak, kita jalan ke ujung Maliobaro, trus balik lagi. Kami bayar ongkos becaknya 20 ribu, Bapak mau ngga? Jadi ngga ke tempat yang bapak bilangin.

Tukang becak : Ngga mau ke dagadu, bapia pathok atau ke pusat batik ya?

Aku, Uni : Ngga Pak… *aduuuhhh ini tukang becaknya bawel banget deh. Kenapa sih pusat batik, dagadu dan bapia mulu yang ia omongin?? Istimewa banget yaaa?? *nelen biji salak deeehh

Tukang becak : Ooo ya udah kalo gitu.

Beberapa saat berikutnya becak berbelok ke arah kanan, ke arah jalan Dagen, tempat penginapan kami berada. Loh, kok belok? Bukannya lurus doang ke arah ujung Malioboro?

Aku : Kita ke mana dulu nih, Pak?

Tukang becak : Balik ke penginapannya, Mba.

Aku : (Haaa????) Loh kok balik ke penginapan? Bukannya barusan mau jalan ke sepanjang Malioboro?

Tukang becak : Loh, Mbaknya ngga mau ke dagadu, ngga mau ke bakpia juga, dan ngga mau juga ke batik. Kalau ngga mau ke sana ya berarti Mbaknya pulang penginapan.

Oalaaaahhh…. Bapak ini… wakakakaka…. *ngakakk abiiiisss*

Si bapak ini piye ikiii…Kok ya seenak-enak dia aja membuat keputusan sendiri kami harus balik? Aku dan si uni tanpa babibu ngakak tertawa dengan ulah tukang becak ini. Aku minta berhenti dulu sebelum masih belum jauh masuk ke dalam jalan Dagen.

Aku : Pak, aku kan udah bilang ke bapak, kami baru keluar dari hotel. Baru mau jalan-jalan keliling Malioboro. Kami menawari Bapak keliling Malioboro, Bapak bilang ‘ya udah’, tapi kok Bapak balik lagi ke penginapan?

Tukang becak : Kan Mbaknya ngga mau ke pusat oleh-oleh, saya antar ke penginapan.

Aku : Emang Bapak ngga mau kalau jalan ke Malioboro aja? Kan tadi saya udah tawarin Bapak?

Tukang Becak : Kalau Mba mau mau jalan-jalan, ya jalan kaki aja! *mukanya kesal.

Loohhh????? Wakakakkaka *tepokin jidaaaattt ke becak.

Uni : Ya udah Pak, antar kami sampai ke depan aja.

Di atas becak, aku dan si uni kembali ngga bisa nahan ketawa dengan  ulah si tukang becak. Begitu turun dari becak, aku langsung merogoh saku. Si bapaknya dengan marah bilang ngga usah bayar. Aku tetap dong bayar ngga mungkin nggak. Selagi nyari uang pas, si tukang becak langsung kabur dari hadapan kami.

Eh, dasar duit pas kebeneran aja susah nyarinya. Ngga mungkin lah kasih uang 50 ribu yang kebetulan yang nongol. Si bapak tukang becaknya kabur tapi tetap nengok belakang. Akhirnya dapat 3 lembat duit 2000 perak dan langsung kejar si tukang becak. Si tukang becaknya ga mau terima. Masih marah dia. Ngga mau berhentiin becaknya dia pas dipanggil-panggil. Ya udah aku lemparin aja duitnya ke jok becaknya. Ambil ga ambil terserah dia lahh…

Ntarnya tuh, kira-kira jam setengah 11-an ada becak yang mau diajak jalan keujung malioboro. Mau 20 rebuu tapi akhirannya aku kasih 25 rebu. Dari si tukang becak ini akhirnya aku tau kalau setiap tukang becak yang bawa penumpang ke ketiga tempat tersebut bakal dapat kupon dari masing-masing tempat. Satu kupon nilainya kata tukang becaknya 5000 rupiah. Jadi kalau tiga tempat ya 15 ribu…

Kata si bapak tukang becak loh yaaa… cuma 15 rebu… 🙂

Jadi kalau diitung-itung, 5000 dari ongkos becak plus 15 000, cuma dapat 20.000. Laaahh…, kalau nungguin wisatawan di satu tempat hampir satu jam atau satu jam, artinya di tiga tempat membutuhkan waktu 2 – 3 jam. Dan dalam 2 – 3 jam hanya dapat 20 rebuu. Naahh looo… Coba bandingkan dengan bawa wisatawan keliling dari ujung-ke ujung paling hanya setengah jam, udah dapat 20 rebu – 25 rebu. Lebih untung kaann? Coba kalau dapet 5 penumpang becak yang pengennya cuma naik beca doang, lebih dapet banyak kann?

Tapi kok mereka pada ngga mau yaa? Dan kalaupun ada yang mau, mereka maunya 50 rebuuu… Oalaahhh… muahal bingiitts. aku sih ogah 50 rebu buat naik becak ato andong, cuma dari ujung Malioboro ke ujung lainnya… Dan mereka, kayanya kalao ngga 50 rebu, ngga mau jalan. Mendingan ngetem dulu 1 jam-an…

Sangat banyak loohh tukang becak dan tukang andong yang nolak tawaran untuk keliling maliobaro. Mereka lebih memilih yang 5 rebu buat keliling ke ketiga tempat tersebut atau menunggu sejam-an atau lebih daripada menerima tawaran 20 rebu – 25 rebu untuk setengah jam – 1 jam.

Harusnya kali-kali bagi-annya alias itung-itungannya kaya gitu yaaa… Temen-temen pernah ngalamin juga ga yaaa..?

Advertisements

20 thoughts on “Pengalaman Kocak Dengan Tukang Becak di Malioboro

  1. Hotel yg di jalan Dagen itu Ibis Style bukan..?? Tahun lalu nginep disitu 3 hari-an, mamang becanya bawa2 keliling kemana-mana, ya nurut aja, ngga nanya harga langsung naik, pas turun bayar 35 ribu-an, yo wes bayar saja tanpa nawar, soalnya di otak langsung di kurs ke euro hihi
    Besoknya diprotes teman2, kemahalaaaan katanya… 😀

    • Iya Teh, yang model Ibis banyak di Dagen dan Sostrowijayan… yang penginapan juga banyak di situ…

      35 rebu mah kemahalan Teh… kalo di-yuroin jadinya sekitar 2 ya Teh… kesannya dikit gitu, karena nol nya menggelinding, hehehe… Nasib rupaiah ya Teh, xixixi

      • Iya emang kemahalan.. tp ngga apa2 lah sesekali, bagi2 rejeki 🙂
        Kesannya sombong ya, awal pindah jerman semuaaa dirupiahkan semua harga, sutriiiis jadinya.. lha lengkuas 1 ons harganya 1,20 euro begitu jg cabe rawit… 😀

      • beneerr Teh… makan aja di resto aja sekarang mahal loohh… sekali makan di resto abis 40 – 50 ribu… blom lagi minumannya 20 – 30…

        muahal banget ya Teh…

    • Gemes banget Feb… Iya, ngga perlu genjot banyak selama 2-3 jam tapi dapetnya 20 rebu juga. mendingan genjot setengah jam-an dapetnya juga 20 ribuan, hehe…

      Ngga ngerti dengan kali-kaliannya… 🙂

    • Yaah, mungkin mereka juga lebih nyaman dengan hanya mendapatkan komisi kali yaaa…

      Sebenarnya ngga sial juga, karena semua becak yang aku tanya maunya kaya gitu, harus pergi ke tempat oleh2 tersebut…

    • Xixixi, bener ya Ded, kita menginginkan lain dan tukang becak punya pandangan yang beda… Tapi yang aku alami kan kocak banget, karena seenaknya dia mengantarkan kami pulang hanya karena ngga mau ke tempat oleh2 yang mereka rekomendasikan… 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s