Kawah dan Padang Pasir Gunung Bromo

Gunung Bromo

Setelah selesai liat sunrise di Penanjakan, kami diminta turun menuju jeep. Karena tujuan berikutnya adalah Kawah Gunung Bromo, dan padang pasir bromo, atau yang sering disebu Pasir Berbisik.

Eh tapi eh tapi, aku kehilangan yeman-teman lagi. Mau ngga mau melenggang sendirian turun dari Penanjakan, ternyata pas nyampe jeep yang aku tumpangi baru aku yang nyampe, hehehe. Aku pikir aku udah telat dan ditunggu orang. Kan ngga enak ya bikin orang lain menunggu kaaan. Eeeeet dah taunya malah jadi yang pertama yang nyampee duluan di jeep… 🙂

Dan taunya nunggu yang lain lengkap hampir setengah jam booo…Setelah semuanya naik jeep dan kita turun ke bawah, ke padang pasir bromo dan kawah gunung bromo. Oya dari bagian atas keliatan deretan ratusan jeep antri menunggu penumpang-penumpang mereka. Padahal kalo ngga salah pas aku mau turun, pengunjung yang ada udah berkuranh setengah dari jumlah pengunjung waktu baru dateng. Luar biasa ya pengunjung bromo, padahal itu bukan peak season loohh, cuma akhir pekan doang. Gimana kalo peak season yaa?? Ngga ketulungan kali ramenya.

Jeep melaju ke bawah di jalan yang kecil dan berkelok-kelok menuju padang pasir Bromo. Cara sopir yang mengendarai jeep ini keren deh, hehe. Udah mahir banget dia bawa jeep melewati jalan yang kecil dan bertikungan tajam. Dan menyusuri padang pasir. Gunung Batok berada di sisi kawah Gunung Bromo.

Daaann akhirannya jeep markir di padang pasir. Tapiii et dah ternyatah sodara-sodara, area parkirannya ini jauh bangeeeeet dari tangga yang menuju kawah. Harus jalan jauh dulu. Kira-kira ada 1,5 – 2 km deh kayanya. Kita bisa berjalan kaki ke arah tangga kawah Bromo. Pilihan lain adalah naik kuda yang ongkosnya 50 rebu, huhuhu. Jadi area parkir yang jauh ternyata ada tujuannya juga : biar ada pilihan naik kuda.. :p

Gunung BatokBerjalan melintasi padang pasir yang berdebu bikin ngaaaap banget booo… Debu pasir berterbangan karena angin dan derap beberapa ekor kuda yang berlarian melitasi padang pasir. Daaaan di pasirnya sendiri juga berserakan tahi kuda (ini yang bikin ngga kuat, hehehe). Baik yang udah mengering maupun yang masih basah. Dan sebagian yang mengering sudah bercampur baur dengan pasir-pasir tersebut, membuat udara terasa sesak masuk.ke hidunh hehehe… *dan herannya yaaa masih aja ada yang bisa jajan di situ yaaa… 🙂

Harusnya ya, ‘limbah’ kuda tersebut ga dibiarkan terbuang gitu yaaa, harus dibuat kantong penampung biar ngga berserakan di pasir. Dan juga bisa dimanfaatkan untuk pupuk kandang *bisa ga sih ee kuda jadi pupuk kandang?? 🙂 *

Daann napas makin ngaaap pas mendaki tanjakan menuju tangga. Ngga jauh-jauh amat sih… Mungkin cuma 300-400 m doang, tapi sukses bikin aku sesak dan ngos-ngosan abiiiss *Hadeeeuuhh…. Gue dari tadi ngeluh mulu yaaaa, hahaha* ketauan deh ngga pernah olah raga, hahaha.

Gue berjalan kan bertiga bareng si A dan B. Tapi si B seringnya duluan sih, maklum badan langsing, hehehe. Gue berusaha sekuat tenaga mencapai tangga kawah. Gilaaaa… Beraatt booo… Berat di badan gue yang ngga langsing maksudnya hehehe.

Pengunjung kawah Bromo juga ramee banget. Saking ramenya orang, untuk naik tangga aja susah. Tiap anak anak tangga ada pengunjungnya. Baik di bagian sisi yang naik maupun yang turun. Bahkan ada orangtua yang tega amat bawa anak-anak yang usianya sekitar 5 sampe 8 tahun. Hadeeuuuhhh… Ga habis mikir aku dengan kenekatan orangtua tersebut.

Daaaaan akhiranya aku bisa juga nyampe atas setelah perjuangan yang super melelahkaann*lebay.com*. Si B udah duluan nyampe atas. Maklum badannya langsing, jadi badannya enteng aja dong… hahaha…. *langsing, again??? 🙂

Huuuufffff akhirnya nyampe juga di pinggir kawah gunung bromo ini. Liat lobang kawahnya serem juga. Masih mengeluarkan asap tebal. Dan curam ke bawah. Seram amat kalo ngga ada pembatas di pinggir kawah. Apalagi area pinggir awah ngga besar. Hanya berukuran 1-2 m doang… Tapi itu ngga mengurangi niat orang buat naik ke sini booo. Dan ternyata aku dan si B jadi orang yang pertama yang dari rombongan kami yang nyampe atas dong hehehe…

Pemandangan dari bibir kawah ke seluruh kawasan bromo keren banget dah. Nun jauh (ga jauh-jauh juga sih) di sana Gunung Semeru berdiri dengan kokohnya. Pantas aja bromo menjadi salah satu daerah tujuan wisata yang sangat terkenal ya…

Okeeee…. Saatnya potopiti sejenak… 🙂 biar ngga “no.foto is hoax,” dan untuk bahan tulisan di blog, hehehe.

Abis potipoti turun lagi dah. Begitu nyampe di bawah tangga, para penunggang kuda langsung menawarkan jasanya buat balik ke parkiran. Aku, A dan B emang udah sepakat mau naik kuda aja balik ke parkiran jeep. Udah ga kuaatt… Kaki udah ga berasa kaki lagi… 🙂

Kami menawar 3 kuda 100 ribu. Dan yeaayy…. deaaalll… 🙂 . Tau ngga ketiga pemilik kuda berebutan si B buat jadi penumpang kuda mereka. Pasti karena badan si B paling kecil yaaaa…huhuhuhu… Sementara gue adalah penumpang yang paling ngga diharapkan, karena kuda mereka bukan kuda yang gede, huhuhuhu… *nasib punya badan yang subur makmuuuur… 🙂

Advertisements

8 thoughts on “Kawah dan Padang Pasir Gunung Bromo

  1. Pingback: Bukit Teletubbies dan Padang Savana Bromo | Firsty Chrysant

  2. Pingback: Pulang ke Jakarta dari Bromo | Firsty Chrysant

  3. Pingback: Objek Wisata Gunung Bromo | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s