Kemenyan dan Malam Jumat

gambar dr gugel
gambar dr gugel

Teman-teman, apa sih yang teman-teman ingat kalau mendengar kata kemenyan atau mencium bau kemenyan?

Sebenarnya gue sudah lama pertanyaan ini muncul di kepala gue. Setiap gue pulang ke kos dari lampu merah cideng, selalu berniat nulis tentang ini. Nulis tentang keheranan saya setiap melintas jalan xxxxx Selatan 4.

Setiap malam jumat, gue selalu mencium bau kemenyan dari salah satu rumah. Jika berbicara soal kemnenyan, yang terbayang di otak gue adalah perdukunan dan jampi-jampi, hehehe. Sering kan yaah, dulu tipi-tipi yang nayangin film lama yang berhubungan dengan dukun dan kemenyan.

Ada satu rumah yang (insya allah ga asal nebak) gue perkirakan asal bau kemenyan tersebut. Dari rumah itu berasal suara ngaji yasinan dan juga bau kemenyan. Jadi, ngaji yasinan iya… Bau kemenyan juga iyaa, Kok bisa yaa… Emang kalau ngga pake kemenyan gimana? Ngga masalah kan?

Dulu banget, waktu kecil, pernah sekali liat kalau lagi syukuran, trus ada makan-makannya, lalu doa. Pake kemenyan juga. Sekali itu aja sih. Karena setahuku masyarakat sudah meninggalkan budaya lama tersebut. Hanya (waktu itu) katanya satu dua orang-orang tua masih ada yang berpikiran kolot yang masih menggunakan kemenyan sewaktu berdoa. Orang-orang tua yang kurang memahami agama dengan baik.

Makanya tak henti-henti para buya atau ustadz setiap kali ada ceramah agama di surau atau mushala selalu mengingatkan masyrakat untuk meninggalkan kebiasaan lama berdoa pake kemenyan. Jadi bisa dibilang yang tersisa orang-orang yang ‘bebal’ yang ngga mau dikasih kebenaran.

Itu duluu.. Waktu aku masih kecil. Di kampung lagi. Masih wajar lah. Laaahhh sekarang??? Di Jakarta masih aja ada yang make kemenyam pas malam jumat??? Waaww… ‘amazing’ banget ituuuhh. Dan ngga habis pikir gue, kenapa masih juga melakukan hal yang bid’ah seperti itu? Bener-bener ngga habis pikir deehh…

Jadi teman-teman, apakah masih menemukan orang menggunakan kemenyan dalam ritual agama sekarang ini?

Di tempatmu gimana teman? Masih ada yang suka bakar-bakar kemenyan?

Advertisements

18 comments

  1. kalau di arab orang juga bakar kemenyan mbak, bentuk kemenyan jawa sih sy belum tau kyk apa tpi yg diarab bentuknya kyk gambar diatas.
    tapi lagi kemenyan disana untuk aromaterapi tidak ada unsur peribadatan apapun didalamnya 🙂
    di jawa memang masih banyak yg kecampur-campur ajaran kejawen dan islam ya mbak. jadi banyak yang rancu soal perayaan2 seperti kemarin menyambut ramadhan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s