Duit Won Otak Rupiah

won

Hmmmm… Gue pengen nulis tentang ini sudah lama banget. Tapi blom jadi-jadi juga. Khawatirnya ada kesan dari cerita gue, kalau gue underestimate gitu deh sama mereka, hehehe. Tapi daripada bulukan di kepala gue mendingan dikeluarin aje kali yeee…

Ini postingan masih berkaitan dengan pekerjaan gue yang ngajar bahasa Indonesia buat orang Korea. Khususnya lagi dengan cerita saat tawar menawar bayaran les alias uang les mereka. Tawar menawar uang les sama orang korea, bisa dibilang alooootttt bingits.

Sekadar gambarannya kaya gini. Misal ada orang korea yang baru datang ke Indonesia dan memulai bisnis di sini. Dia butuh penerjemah dong yang bisa ngintilin mereka ke mana-mana. Sewaktu wawancara, ketika kita ditanya soal gaji, kita bisa minta misalnya, 5 atau 6 juta perbulan. Kalau orang koreanya baru datang ke indonesia trus lagi bukan orang korea yang gaul, gaji segitu mungkin akan langsung dikabulkan mereka. Ngga terlalu besar buat mereka ngasih gaji segitu.

Tapi, jika dia adalah korea udah nanya kiri kanan, muka belakang dulu sama orang korea lainnya, pasti si orang korea ini akan menawarkan gaji setengahnya dulu. Atau paling ngga 3 juta dulu. Apalagi kalau dia tau si calon penerjemah ini hanya tamatan D3 dan fresh graduate. Pasti dia maunya maksimal 3 juta doang. Mentok-mentok 3,5 juta lah.

Mereka berpikiran, uang bayaran yang bakal mereka kasih (3 – 3,5 jt) udah gede buat buat orang Indonesia. Jadi ngapain juga ngasih gaji 5 – 6 juta per bulan. Kegedean ituuu… Gaji segitu buat penerjemah perusahaan besar. Begitulah kira-kira pendapat si korea yang udah tau tentang indonesia.

Begitu juga pas mereka butuh dan lagi nyari guru bahasa indonesia. Tawar menawar uang les nya alooot amat. Lebih alot dari mak-mak yang belanja bulanan di pasar tradisional, 😛 . Ga pernah gue yang namanya langsung di-oke-in waktu gue bilang berapa biaya les bahasa indonesia. Pasti selalu ngotot-ngotoan dulu.

Si korea : Guru Firsty… Itu mahal sekali kata teman saya.

Gue : Rata-rata biaya les segitu kok Pak/Ibu.

Si korea : Bisa kurang ya…

Maka terjadilah tawar menawar uang les. Si korea berhasil naik sedikit dan gue “sukses” turun banyak. Dasar gue padang abal-abal, kata teman gue, hehehe. Selalu aja gue kalah saing dalam tawar menawar uang les.

Sialnya lagi, suatu kali pas lagi belajar dan sempet ngomong uang les, gue bilang bahwa uang les yang gue kasih sudah di bawah teman-teman saya karena dia ngotot tawar menawarnya. Dengan muka santai sambil tersenyum kecil dia menjawab, “iya, saya tau…” Menyebalkan banget ga tuh jawabannya. Jadi pengen minta tolong gorilla ngelus pipinya dia pake kukunya gorila deh, hehehe.

Pernah lagi ya, aku ngajar di perusahaan korea. Grup pertama sih sih ngga masalah, pembayaran oke. Eh pas di grup berikutnya yang 3 orang, ini grup orang-orangnya sibuk banget. Yang bisa ngumpul bertiga mungkin hanya 6-7 kali aja. Selebihnya pasti gantian yang ga bisa belajar bareng. Eh, ada lagi deng, salah seorang dari mereka sempat pulang ke korea selama 12 hari pp, jadi ngga belajar beberapa kali. Akhirannya mereka cuma bisa 12 kali belajar sama aku.

Naaah, pembayarannya kali ini ngga langsung mereka yang kasih tapi ditransfer sama bos mereka. Daaaan setelah ditransfer ternyata gajiku dipotong 10 persen booo…  Keseeeeelll banget kaaaann? Gue sms in nanya kenapa kurang dari perjanjian awal dia ga bales. Kurang ajaaar lo ya Pak Park… Apa hak lo motong gaji gue 10 %. Potongan 10% kan hampir sama dengan gaji satu pertemuan ngajar gueeee…. *tabokin mr park pake bata… 😛

Kali ini cerita menyedihkan yang gaji gue tiba-tiba dipotong separo. Yuuuppp, anda tidak salah baca, dipotong separo booo…. Gimana gue ngga mencak-mencak sama mereka… Tuyul aja tuh orang yang embat duit gue separoo…

Ceritanya, pas tau ada info butuh guru bahasa Inggris buat bocah korea yang umurnya hampir 6 tahun (ngajar bahasa inggris buat anak korea 6 tahunan masih berani lah, hehe). Si mak korea ini pasti nanya dong berapa uang les-nya dan seminggu berapa kali. Gue bilangin gue bisa seminggu 2 kali, dan uang les per pertemuannya adalah x rupiah. Gue ambil harga standar aja.

Dia minta gue buat ngajar anaknya seminggu 3 kali karena anaknya mau ikut tes masuk TK kelas internasional bulan depan. Jadi perlu lebih banyak pertemuan Gue sih oke aja yang penting waktunya cocok.

Dia oke… Dan gue pun oke… *tersenyum lebaaaar…

rupiahTapi eh tapiiiii… Pas dia melakukan pembayaran, ternyata dia ga bayar sesuai kesepakatan booo. Harusnya kan dia bayar x banyak pertemuan kan yaaa. Tapi dia ternyata dia bayar cuma setengah dari total. Awal pertemuan dia langsung bayar dan bilang, “segini dulu yaa…” abis itu dia tetap ngasih lagi tiap beberapa pertemuan. Eh, pas udah belajar 5 minggu lebih, gue pengen minta dong sisa bayaran yang sebulan kemarin. Kan masih ada sisanya sekian lagi.

Eeett dah… Dengan entengnya dia jawab udah lunas. Perhitungan perkaliannya ternyata oh ternyata cuma setengah x rupiah… Phleeeessss deehhh… Udah lunas gimana? Gue kemudian copas chat kesepakatan tentang kesepakatan fee kami. Dan dia jawab adalah : kata suaminya biasanya emang segitu….

OMG… Kata suami lo emang segitu dengkul lo… Bukannya fee yang gue tawarin semula juga udah lo tanya laki lo… Trus kenapa tiba-tiba laki lo seenaknya ngasih segitu??? Eh gue sms dia, dia ga bales-bales gue… Kurang ajar yaaa…

Eh ada lagi dong… Gue dimintatolongin orang korea ngajar anak kurang mampu, anak pemulung. Anggap aja sebagai kegiatan sosial. Jadi yang namanya kegiatan sosial dia minta ngasih gue seikhlasnya gitu lah. Uang transport doang. Gue sih oke… Ga masalah buat gue. Ada orang asing ini yg mau berbuat baik buat orang kita kenapa nggak kan… Gue bersedia bantu ngajar di sana.

Perjanjian awal adalah, dia bakal ngasih gue uang transport tiap kali datang. Gue oke. Beberapa kali kedatangan pertama gue dikasih dong uang transport. Tapiiii…beberapa kali berikutnya, 4 atau 5 kali, dia sama sekali ngga ngasih uang transport yang ia bilang sebelumnya.

Keseeelll bangeeeett dah… Gue dipehapein… Gue dimintatolingin udah gue tolong. Harusnya gue masih ada jadwal ngajar pada jam tersebut jadi ngga ada karena aku bantu dia. Laaahhh seenaknya dia kemudian ga ngasih hak gue. Gue.kesel dong yaaa… Ini bukan masalah duitnya aja tapi masalah perlakuannya yang semena-mena gitu sama gue. Dia enak dapet nama baik karena udah bantuin orang indonesia. Laaah gue yang kerja ga dipikirin sana sekali.

Trus nih, gue pernah ngajar di perusahaan korea. Ngajarin bahasa korea buat karyawannya. Si bos korea pengen anak buahnya bisa bahasa korea. Naaah pas tawar menawar uang les dengan si bos tersebut lagi-lagi terjadi pembicaraan yang alot. Gue yang awalnya bertahan dengan fee aku minta akhirnya turun dikit dari fee awal.

Eh gue-nya udah turun dikit, si bos korea-nya tetap ngga mau naik sama sekali. Baginya kalau ngga seperti yang ia minta, ngga jadi aja. Okeee….gue sama. Kalau ngga sesuai juga dengan yang gue minta, ogah jugaa. Kan gue dah turunin juga dikiiitt, dianya yang ngga mau naik dikit jugaa. Sebeel kan yaaa…

Aku sih udah bertekad, kalau uang les nya ngga cocok ngga jadi. Soalnya aku pake ojek ke dalam kompleks perumahan tempat kantor tersebut. Jalanan yang mau ke kompleks sana juga muaceeeetttt banget. Jadi, yang harusnya sekitar 10 – 15 menit dalam kondisi lancar, ini bisa 45 menit atau bisa sejam. Mau ngga mau gur pake ojek dong, hehehe.

Akhirannya adalah itu karyawan yang belajar yang berjumlah 4 orang tersebut patungan supaya bisa memenuhi tawaranku. Itu kesepakatan mereka dan bos korea mereka sama sekali ngga peduli.

Gimana gue ngga keseell… Mereka itu namanya duitnya doang yang won, tapi otaknya rupiah. Maksudnya sih, mereka digaji kantor mereka pake standar korea, pake won ato kalo ngga pake dolar us. Tapi kok ngitung bayar-bayar orang indonesia mikirnya pake rupiah mulu yaaaa.

Hitungan pake rupiah kan kedengerannya gede banget yaa, di jadiin ke won, nol-nya udah menggelinding satu. Apalagi kalau dihitung dolar ato Euro, nolnya menggelinding banyak kan ya hahaha. Makanya mereka senang kalo ngitung-ngitung bayar orang Imdonesia pake rupiah doang… 🙂

Emang sih… Ngga semuanya yang kaya gitu yaa. Tapi aku banyak nemunya yang kaya gituuuu.  Mbok ya jadi orang jangan keterlaluan gitu dong ajossi, ajumaaaa… Itu namanya ngerugiin orang lain….

Advertisements

4 comments

  1. Ya ampuuuun!! Masa uang les pakai ditawar? Dikurs ke rupiah pula! Emang nggak ada harga standar ya? Kayak kalau biaya jasa nerjemahin gitu kan ada standarnya.

    • Iya Mba e… di kurs rupiah… Kan jadinya kedengarannya gede kalau dirupiahin, hehehe.
      Ada standar sih sebenarnya… Tapi sekarang banyak orang korea sudah mengerti harga standar itu (terdengar) terlalu gede. Padahala kalau mereka belajar nahasa Indonesia di sana dengan orang korea biayanya bisa 4 – 5 kali lipat. Di sini udah langsung pake native masih juga pake nawar-nawar lagi…

      padahal temanku yang ngajar indonesia ke bule jauh lebih mahal lagi… bisa sampai dua kali lipat… 🙂

        • Pengen banget sih Mba… tapi bahasa Inggrisku amburadueelll… Ntar mereka nanya trus ngomongnya udah paket kilat ntar akunya yang bengong, hehe

          Kecuali kalau yang pemula banget, aku masih berani… Tapi blm pernah dapet link juga sih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s