Trip Malaysia Hari ke-2 : Colmar Tropicale, Japanese Garden, Genting Highland, Batu Cave dan Bukit Bintang

Akhir Desember 2015

Hari kedua di Kuala Lumpur, kami bangun tidur di hotel pagi-pagi seperti biasanya. Malah pagi banget jam 5. Saya bilang pagi-pagi banget karena jam 5 belum subuh di KL, hehehe. Kami bertiga kayanya malas banget duduk dan maunya nemplok mulu di kasur. Pas udah subuhan baru deh satu persatu mandi dan beberes buat jalan hari ini.

Sebenarnya kami janjian dengan sopir yang kami sewa jam 8. Tapi rupanya, sarapan di penginapan baru keluar jam 8 juga. Yo sudahlah, kami telat berangkat karena musti makan dulu kan ye. Menu makan pagi kami sederhana banget. Nasi uduk doang yang dikasih. Nasi, plus telur bulat setengah bulat, kacang tanah beberapa biji, timun seiris (aja) dan sambel. Tapi ngga apa-apalah, yang penting udah isi perut dulu ye kaan.

Kami keluar dari penginapan sekalian membawa koper karena malam nanti kami nginap di hotel yang beda biar ntar ngga usah bolak balik ambil koper lagi kan ya. Hotelnya masih di Bukit Bintang sih. Tujuan ambil beda supaya untuk 2 hari kami dapat tiket yang lebih murah saat pesen online, makanya ambil hotel yang beda, hehehe.

Perjalanan pertama kami ke Colmar Tropicale Village, biar di sananya dapat suasana Colmar yang sepi karena masih pagi. Dan alhamdulillah benar masih sepi karena tiba di sana sekitar jam setengah 10-an. Jadi kami bisa santai poto-piti tanpa rame-rame orang, hehehe. Sewaktu jalan ke Colmar pun jalanan juga masih sepi banget. Hanya ada beberapa mobil yang terlihat mengarah ke perbukitan di Colmar setelah keluar dari tol.

Di Colmar, kampung Prancis-nya Malaysia ini kami bisa muter-muter santai selama satu jam kurang karena pengunjungnya masih sepi. Juga karena kawasan Colmar juga ngga gede-gede amat, muter-muter santai bisa dilakukan dalam waktu se-jam kurang. Ibarat kata, jalan-jalan di pusat desa aja gitu, kaya kampung Belle dalam film Disney Beauty and the Beast. Kami juga ngga duduk makan minum di sana, cuma liat-liat saja. Muahaal coyy, sayang duitnya, hehehe.

Dari Colmar kami ke Japanese Garden. Masih di area Colmar. Jaraknya kira-kira 3 – 4 km. Kami naik bus wara-wiri Colmar – Japanese Garden, karena pengen nyoba aja naik busnya. Padahal lebih enak naik mobil sewaan biar ngga buang-buang waktu nunggu jadwal bis wara-wiri kan ya, karena bus wara-wiri jalannya pake jadwal. Dan kami musti nunggu setengah jam untuk jadwal berikutnya….hadeeuuuh *tepok jidat… 😛

Dan yang lebih dudulnya kami adalah, kami ngga pesen sama driver mobil sewaan buat menjemput kami di parkiran Japanese Garden. Soalnya pas kami keluar Japanese Garden, bus wara-wirinya juga udah balik ke Colmar, dan kami musti nunggu balik ke japanese garden lagi kan ya. Dan parahnya kami, kami ngga punya koneksi internet buat WA-an sama drivernya, huahahaha… 😛

Tapi semuanya dinikmati aja, namanya juga lagi plesiran ((((plesiran)))) jadi dibawa hepi aja kan ye. Meskipun saat kami tiba di Colmar lagi, kami musti miskol-miskol si abangnya pakai no indonesia, kode buat dia kalau kami sudah ada di parkiran, hahaha. Dan akhirannya beliau tiba juga di depan kami untuk pergi dari Colmar dengan tujuan Genting.

Dari Colmar turun lagi ke arah Kuala Lumpur. Genting Highland itu berada antara jalan raya Kuala Lumpur dengan Colmar. Kira-kira setengah jam-an perjalanan. Kami didrop di Genting Highland Premium Outlet (GHPO). Di GHPO, kami shalat jamak zhuhur ashar dulu, makan siang dulu baru naik Awana Sky ke Genting. Turun dari Genting mampir ke Chin Swee Temple yang megah. Sayangnya aja ngga naik ke pagoda Menara Petir-nya Pay Su Chen, hehehe.

Dan memanglah, ngga punya koneksi internet sebenarnya ngga masalah saat jalan-jalan. Tapi kalau musti menghubungi driver ngga punya konesi internet, itu sesuatu banget. Susah menghubungi driver jadinya. Bikin buang waktu karena harus nunggu dia sampai 15 menit. Jadi, kesimpulannya, kalau jalan-jalan, pake bantuan driver di luar negeri, musti punya koneksi ya. Entah beli di bandara dulu begitu tiba di tempat tujuan, atau aktifkan roaming dulu sebelum berangkat, terserah baelah. Yang penting kudu punya akses internet. 😛

Dari Genting Highland, kami berangkat ke Batu Cave Temple. Tujuannya Cuma buat cekrak-cekrik aja sih, ngga mau masuk ke dalam guanya, karena sebelumnya saya dan adik saya sudah pernah ke Batu Cave juga. Liat tangga guanya aja udah malas duluan buat naik, hahaha. Dari sana baru kami pulang lagi ke Bukit Bintang, ke hotel yang beda lagi dengan hotel yang tadi malam. Setekah chek-in dan drop barang serta shalat maghrib, kami lanjut cuuus ke jalan Petaling China Town buat beli oleh-oleh.

Dari hotel yang berada di jalan Pudu Lama, di ujung jalan Bukit Bintang, kami jalan sepanjang Bukit Bintang menuju halte bus GO KL Bukit Bintang tujuan Petaling. Hohoho, itu jalannya panjang sekilo lebih kayanya. Suasananya asyk tapi kaki udah capek broooh, hehehe. Di Petaling, kami makan dulu di warteg yang berada dekat di ujung jalan Petaling. Lumayanlah minum teh hanget buat meringankan kaki yang tjapek, hehehe.

Kami pun mulai jalan meyusuri jalan Petaling. Suasana jalan Petaling ini agak sepi dibanding saya dulu ke sini Pada bulan Desember 2015. Tapi enak aja sih ngga riweh jadinya, ngga berdesak-desakan. Dan ternyata, hanya Dedew yang beli beberapa potong kaos berlogo KL di sana, hahaha. Saya ngga beli apapun juga karena mau beli di kaos buat ponakan Penang aja.

Kami pun balik lagi ke hotel setelah menyusuri jalan Petaling. Kami jalan lagi ke arah stasiun Pasar Seni. Di Stasiun Pasar Seni juga terdapat terminal bus dalam kota. Kami naik bus GO KL lagi buat ke Bukit Bintang.Bus ini sih gratis tapi jalannya mutar. Setibanya di halte bus Bukit Bintang, kami jalan lagi ke hotel melewati jalan Bukit Bintang. Ya salaaam, hahaha.

Badan udah capek, mata udah mulai ngantuk. Kami pun mengoleskan balsem ke kaki menjelang tidur. Supaya kaki ngga cenat cenyt kecape-an, hahaha. Daan besok paginya kami baru tau, kalau ternyata stasiun LRT Imbi, berada hanya sekitar 100 m saja dari tempat kami menginap, Ya salaam… unfaedah banget jalan jauh mutar-mutar sampe kaki gempor, *nangis kejer ala nobita, hahaha.

Tapi, meskipun capek, meskipun kaki berasa gempor, Kaki berasa mau copot, yang penting perjalanan kami sangat asyik dan seru banget. Yeaaaaay… : *happy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s