Jakarta Semarang Tanpa Tidur Sepanjang Malam

Mesjid Agung Jawa Tengah

Senin sore yang lalu 31 Januari 2022, saya memutuskan buat jalan ke Semarang. Mendadak saja sih sebenarnya keputusan yang kubuat. Asli, itu make ilmu koncek banget, hehehe. Dalam bahasa minang, ilmu koncek artinya melakukan sesuatu tanpa berpikir terlebih dulu. Begitu ingin melakukan sesuatu langsung dikerjakan tanpa mikir. Istilah kerennya adalah impulsif, hehehe.

Sebenarnya beberapa hari sebelumnya Yuni ngajak ke Pati, tapi saya ogah-ogahan gitu, iya-iyain aja. Banyak hal yang harus kupertimbangkan, salah satunya adalah ongkos yang pastinya mahal. Tapi sore abis ashar 1 Februari, saya baru pulang keliling Jakarta pakai motor, gue tanya lagi ke Yuni, benar nih gue ke Pati? Eh dia jawab, ‘hayuk, kak…’ katanya. Saya mah langsung aja, oke aja, langsung jalan, jam setengah hahaha.

Saya benar-benar ngga ada persiapan sama sekali kecuali ongkos doang, hahaha. Bahkan tas buat pakaian pun ngga ada. Saya hanya pakai paper bag aja ke Pati karena sore itu saya di kos adik saya dan dia hanya punya satu ransel yang dia pakai juga ke Pekalongan. Maka saya pun ke Pati cuma pakai paper bag aja. Senekat itu saya berangkat ke Semarang Pati tanpa persiapan sama sekali wkwkwk.

Mesjid Agung Jawa Tengah

Jam setengah enam saya langsung cuuus ke Terminal Kampung Rambutan. Saya melaksanakan shalat magrib di stasiun Tanjung Barat, tapi saya lupa buat shalat jamak sekalian isya, hehehe. Dari Stasiun Tanjung Barat saya naik ojol ke Terminal Kampung Rambutan. Begitu tiba di terminal bus arah ke Jawa, para agen bus langsung mengerubungi saya. Waddduuuuh, piye iki jal??

Saya bilang saya mau ke Semarang atau ke Pati. Pokoknya bis yang searah Semarang – Pati. Diiyain sama mereka, ada bus yang tinggal berangkat ke Semarang dengan ongkos 220 ribu. Mahal banget sih, tapi mau gimana lagi udah ngga ada pilihan lagi. Saya pastikan udah mau jalan ke mereka dan mereka bilang langsung jalan. Okeeylah maka saya naik bus tersebut. Dan memang langsung jalan begitu saya naik.

Rupanya bus dari Kampung Rambutan tersebut mampir-mampir dulu ke beberapa terminal. Pertama ke terminal Pulo Gadung atau agen bus di sekitar Pulo Gadung. Trus ke termina Pulo Gebang. Nah Pulo Gebang agak lama tertahannya karena hitungan-hitungan jumlah tiket dan penumpang yang beda. Sampe agen di Pulo Gebang ngamuk-ngamuk sama penumpang yang ga nyahut. ternyata oh ternyata penumpangnya di sebelah saya, wkwkwk.

Gereja Bleduk Semarang Lama

Dari Pulo Gebang menuju Terminal Bekasi, masuk lewat Bekasi Barat terus ke arah terminal Bekasi. Di terminal Bekasi ini terjadi pertukaran bus dengan PO bus yang sama. Jadi ternyata penumpang yang naik di Kampung Rambutan dengan penumpang yang naik di terminal Pulo Gadung dan Pulo Gebang tujuannya perjalanan mereka berbeda-beda. Di terminal Bekasi mereka baru naik bis yang sesuai dengan kota tujuan.

Bus jalan lagi kira-kira pukul 10 kurang. Jalanan di tol Bekasi ke Cikarang macet. dan ternyata masih harus ambvil penumpang juga di Cikarang, yang di bawah jembatan layang dekat pintu tol Cikarang. Tiba di Cikarang jam 11. Jadi masuk tol lagi jam 11 lewat, cuuuus menuju arah tol Cikampek – Palimanan – Kendal. Alhamdulillah, jalanan ngga macet, lancar jaya.

Oiya, sepanjang perjalanan Jakarta sampe ke Kendal ngga tidur sama sekali. Ada masanya mata saya beraaat banget, ngantuuuk banget. Saya telponan sepanjang perjalanan dengan seorang sahabat yang tinggal di Muaro Sijunjung. Saya memanggilnya Halbe. Halbe mau menemani perjalanan malam saya ke Semarang. Ya Allah saya bersyukur banget punya teman yang baik kaya gitu. Masya Allah, barakallah.

Lawang Sewu Semarang

Tapi jam setengah 12 an bus ke luar tol, dan ternyata berhenti buat ngasih kesempatan makan dan shalat di daerah Subang. Alhamdulillah, kan saya belum shalat isya. Jadi saya bisa shalat tanpa harus kuatir ntar mo minta-minta berhenti sama sopirnya, hehehe. Saya stop dulu ngobrol-ngobrolnya dengan halbe karena harus shalat dan makan. Tapi saya bilang ke Halbe, bahwa kalau dia ngantuk dan mau tidur silakan aja, ngga apa-apa.

Saya turun bis, ke toilet, shalat dan makan. Oiya, selagi shalat dan makan saya titip (bayar) cas hape di tempat makan. Pas udah naik bus lagi, saya sempat sms (sms ya, bukan WA) ke Halbe, buat mastiin, saya ngga apa-apa kalau dia tidur, ya tidur aja. Tapi rupanya si Halbe ngga bisa tidur katanya, maka halbe nelpon saya lagi karena kepikiran saya yang sendirian dalam perjalanan, hehehe.

Kami kembali ngobrol sampai dini hari. Ada masanya saya nguaantuk bangeeet, luar biasa ngantuk. tapi saya lawan aja kantuknya saya, hahaha. Masa saya yang nyerah ya kan. Pertama, saya biasanya sudah tidur dalam perjalanan. Bisa dihitung jumlah waktu maksimal saya tertidur dalam semalam, biasanya. Kalau udah tidur selayang mah alhamdulillah, mata saya bakal seger lagi.

Stasiun Semarang

Tapi kan masalahnya saya ngga bisa tidur karena di sebelah saya cowok jadi saya takut banget sampe tertidur. Takut orang yang di sebelah saya jail, jadi kudu hati-hati aja. Terus, teman saya masa saya tinggal tidur gitu aja ya kan, ngga sopan banget karena ia sudah bersedia menemani saya. Makanya pas saya lagi ngantuk banget saya benar-benar berjuang supaya ngga tertidur, hahaha.

Pokoknya ya, saya berterima kasih banyak buat sahabat saya ini yang sudah menemani saya ngobrol-ngobrol perjalanan saya sepanjang malam sampe waktu subuh. Perjalanan jadi makin menyenangkan. Nanti deh saya buat postingan tersendiri, insya allah.

Oiya, di sekitar daerah Batang kalau ngga salah azan subuh berkumandang. Begitu udah keluar tol lagi, saya tanya sopirnya dimana kami akan berhenti untuk shalat subuh. Alhamdulillah sopirnya baik banget ngasih waktu buat shalat subuh di pom bensin pertama setelah keluar tol. Itu kalau ngga salah di daerah Kendal. Alhamdulillah, padahal katanya mereka ngga pernah berhenti untuk shalat subuh. Baik bangat supirnya, barakallah.

Mesjid Alun-Alun Pati

Nah saat saya mau shalat subuh ini telponan bersama sahabat saya ini kami putuskan. Saya mau shalat.Waktu shalat subuh udah masuk sejak setengah jam yang lalu. Dan dia juga mau shalat di padang sana. sekitar lima atau maksimal sepuluh menit lagi azan subuh berkumandang di wilayah Sumatera Barat. Jadi pas banget buat kami stop pembicaraan.

Setelah shalat subuh, saya bisa tertidur sekejap sampai jam setengah 6 kalau ngga salah. Lumayan buat lempengin mata gue yang udah sepeeet banget karena sudah begadang sepanjang malam. Saya bangun pas menjelang pusat kota Kendal kalau ngga salah. Alhamdulillah mata saya jadi segar lagi saat saya bangun tidur.

Oiya, saya di Semarang Krapyak jam 6 pagi. ternyata, saya salah dikasih bus (pasti ngga salah sih, biasalah orang terminah gitu yang penting dapat sewa, *suuzhon saya, hahaha). Saya yang minta bus yang ke Semarang – Pati. Tapi agennya malah ngasih yang ke Semarang – Surabaya (via Nganjuk/Ngawi), ya Allah,gini amat dikerjain agen bus, hehehe. Akhirnya saya memilih turun di perampatan lampu merah Krapyak, sebelum masuk tol ke arah Surabaya.

Gimana cerita di Krapyak dan di Semarang? Ntar saya sambung ya, ^.^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s