Menjalin Silaturrahim Dengan Teman SD di Whatsapp Group

Ini fotonya bukan anak SD, tapi SMK, hehehe

Sejak beberapa bulan yang lalu saya mencoba mencari informasi tentang teman-teman SD. Hampir semua dari mereka bisa dibilang seperti ‘hilang dari peredaran, hahaha. Maklum kami lulus SD udah lamaaa banget. Hanya ada satu teman SD saya yang satu sekolah sama saya di SMA. Dan itupun di SMA karena ngga sejurusan apalagi sekelas, kami tidak terlalu akrab meski dulu cukup akrab di jaman SD.

Jaman saya SD belum ada hengpong, apalagi internetan. Karena kami tinggal di kampung, kayanya ngga ada juga teman-teman saya yang punya kamera. Kalaupun ada foto yang tersisa itu kalau ada diantara kami yang rajin ketiban tugas pada acara-acara tertentu kaya perpisahan guru atau siswa kelas 6. Jadi hampir tidak ada jejak kenangan yang tersisa yang tercetak di foto. Beda dengan anak jaman now yang kelas satu SD aja hapenya udah jauh lebih canggih dari hape saya.

Jadi sejak setahun yang lalu saya juga juga membuat grup whatsapp sekolah SMP dan juga SMA saya. Nah di grup SMA ini ada satu orang teman SD saya yang kemudian ketemuan pas dia ke Jakarta. Bahkan saya ikut nginap di hotel tempatnya menginap di hotel Zuri Express Mangga Dua dan Fave Hotel Tanah Abang, Cideng Timur. Saya kemudian membuat grup SD dan teman saya ini yang mencoba mencari info teman yang lain karena dia masih banyak kontak dengan teman-teman lainnya yang satu sekolahan sama dia di SMP. Satu dua teman kemudian bergabung sampai kemudian bergabung 14 orang hehehe. Lumayanlah daripada ngga sama sekali.

Beneran deh dari semua teman yang ada hanya beberapa orang yang ingat dengan jelas, wkwkwk. Begitu juga mereka tidak banyak juga yang benar-benar ingat dengan saya. Apalagi saya kan ketika sudah SMP sekolahnya misah sendiri, sementara yang lainnya sebagian besar masih satu sekolahan dengan yang lainnya. Jadi saya benar-benar ‘lost contact’ dengan mereka.

Di grup WA mulailah kami mengingat kenangan yang pernah ada. Ada teman sudah terlupakan dan baru ingat lagi karena liat fotonya (liat foto ini bisa dibilang ngga benar-benar membantu juga karena wajah udah pada berubah, hehehe). Ada yang baru ingat ketika diingatkan rumahnya dimana. Ada juga teman yang jadi teringat karena kenakalannya, ‘puser’nya sering dipuntir sama ibu kepala sekolah yang memang terkenal sebagai guru yang paling galak sekampung, sekampung loh ya, yang jumlah SD nya ada 8 sekolahan.

Kami juga bernostalgia tentang kenakalan kami selama di sekolah. Pernah ya telapak tangan kami disabet sama pengggaris plastik tebal oleh guru gegara kenakalan kami. Saya ingat banget saya disabet sebanyak 18 kali. Dan gurunya ngga ngira-ngira lagi nyabetinnya, benar-benar disabet sekuat tenaga, tapi kami kok ngga sakit hati dan dendam ya sama gurunya. Kalau guru jaman now memperlakukan muridnya kaya gitu udah kena kasus di kali ya, udah mendekam di penjara, hehehe.

Kami juga pernah diocehin guru karena kenakalan kami yang kelewatan pas guru kelas kami tidak masuk karena sakit. Kami ributnya minta ampun. Guru kelas 4 yang keluar ke kelas ngyang berujung dengan pertanyaan, “kalau kalian tidak serius belajar siapa yang rugi? Kamu atau kami?” Dan dengan tegas kami serempak menjawab, “kamuuuuu…”, hahahaha.

Kami dulu juga hobi makan-makan bareng sepulang sekolah. Setelah bel pulang sekolah berbunyi kami pulang untuk ambil nasi trus ntar ngumpul lagi untuk pergi ke sawah bareng. Kalau makannya ngga di sawah, kami makannya di pasia. Oya pasia ini adalah sebutan kami terhadap Danau Singkarak. Sungguh itu merupakan masa-masa yang penuh kebahagian. Makanya saya sering banget buat postingan tentang Danau Singkarak, hehehe. Danau Singkarak benar-benar danau yang penuh kenangan masa kecil yang indah.

Oya, sewaktu SD saya dulu dalam berteman kami sangat beda dengan anak SD jaman now. Anak SD jaman now, kelas 4 kelas 5 aja sudah saling suka-sukaan. Bahkan ada yang sudah punya pacar. Kalau kami mah ya, jangankan pacaran, main dengan lawan jenis saja kami tidak mau. Takut ntar diledekin. Jadi anak cowok mainnya sama cowok. Cewek juga mainnya sama cewek. Ngga ada yang main campur lawan jenis. Jadi kisah merah jambu belum ada saat itu.

Kami anak perempuan biasanya lebih suka main di kelas pas jam istifahat. Kalau ngga main karet, yang dijalin itu loh. Karetnya dipegang dua orang lalu ntar yang lain lompatin karet mulai dari dengkul, pinggul, pinggang dada, bahu, kuping, kepala. Kalau kepala masih hisa kejangkau, masuh terus lagi sejengkal di atas kepala. Main apaan tuh namanya kalau di Jakarta ya. Di kampung saya kalau ngga salah namanya main merdeka.

Selain main merdeka kami main kaja benteang (kejar benteng) atau kalau di Jakarta namanya benteng-bentengan. Dinding bagian depan dan belakan jadi bentengnya. Pokoknya asyik deh ceritanya jaman SD mah. Dan begitu istirahat selesai badan kami semua penuh keringat yang mengalir hehehe. Seruuuu banget deh.

Jadi karena di SD saat itu belum ada kisah merah jambu diantara kami, semuanya masih murni dunia anak-anak. Di WA ceritanya pun ngga ada yang melenceng ke arah kisah merah jambu. Beda dengan WA grup teman-teman SMP yang sedikit banyaknya ada kenangan merah jambunya. Apalagi di jaman SMA yang benar-benar banyak cerita merah jambunya, hehehe.

Dan yang lebih seru lagi adalah kami bisa ngechat dengan dialek kampung saya. Sementara saya sendiri di rumah jaraaang banget ngomong pake dialek kampung saya. Jadilah saya ngebaca chat teman-teman kaya anak kelas 2 SD disuruh baca buku cerita. Saya baca pelan-pelan, saya ulangi lagi sambil mikir maksudnya apa, terus kemudian saya ketawa-ketawa sendiri, hahaha. Seru deh pokoknya.

Inilah salah satu manfaat sosial media, mempertemukan teman-teman yang sudah tidak berkomunikasi setelah bertahun-tahun. Sosmed bisa membantu kita menjalin lagi silaturrahim yang pernah terputus oleh waktu.

Bagaimana dengan teman-teman? Apakah masih tetep berkomunikasi dengan teman-teman SD-nya?

Advertisements

8 comments

  1. saya cuma ikut grup SMP itu aja udah pusing banyak berita2 yg geje, hoax jg mungkin tiap hr di share, grup nya ga asyik lg semenjak guru2 juga di add hahha,lagi kurang kerjaan bgt guru2 jg di add grup, jadinya kalo mau bahas yg rada2 nyeleneh suka pada ga enak, ujungnya dm chat pribadi. grup SD, kebanyakan temen sd tetangga semua, beberapa saja yg saya ingat,kalau cowok2 udah sibuk kerja, yg cewek2 rta2 ibu2 semua,teman dekat saya yg dulu rumahnya tetanggaan anaknya aja udah 5, paling gede SMA, ga maen sosmed, yang maen anaknya, jd temenan sama anak2nya:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s