Aku Pernah Disabet 18 Kali Sama Guru ~ Kenangan Kelas 4 SD

Gambar dari google

Gambar dari google

Sekarang aku cerita tentang kejadian di kelas 4 SD dulu yaa. Dulu, waktu kelas 3 kami pernah punya tabungan kelas yang catatannya ada pada sekretaris tapi uangnya dipegang oleh guru kelas kami, namanya Ibu M. Kami nabung terserah dan sesuka hati kami. Ada seratus perak, ada yang dua ratus perak. Ada juga yang lima ratus perak. Dulu, jaman aku SD seratus perak masih berharga dong, apalagi kita kan tinggalnya di kampung, hehehe

Nah, pas naik kelas empat, Ibu M masih sempat ngajarin kami sebentar. Ada guru baru yang ngajar kelas 4 dan Ibu M ngajar kelas 3 lagi. Sistem nabung ngga dianjutin dan tabungan tersebut (tidak) belum dibagikan ke kami.

Berhubung karena kami (baru) kelas empat, kami belum ngerti dong tata cara ngomong yang baik itu gimana apalagi berdiplomasi gitu, hehe. Kami juga belum ngerti untuk mendelagasikan urusan ini pada ketua kelas atau atau ketua kelas bersama wakil dan bendahara untuk menanyakan langsung pada Ibu M. Udah deh, kami sepakat ngerusuh tuh, biar Ibu M balikin uang kami semua.

Jadilah kemudian kalau kami sedang bergerombolan dan si Ibu M lewat di depan kelas kami, kami suka ngomong (dibilang teriak juga nggak, hehehe), “Ibu, uang kami mana Bu?” tanpa sopan santun sama sekali, tanpa mikir ada guru lain juga disamping Ibu M. Abis itu kami kabur ke dalam kelas, sambil cekikikan hehehe.

Besoknya kami ulang lagi kaya gitu. Dan besoknya lagi pas si Ibu M lagi nungguin perpustaka berdua dengan guru lain, kami datang bergerombolan sampe sampe pintu perpus, trus kami teriak, “Ibuu… uang kami manaaaa…” dan abis itu lari lagi ke kelas, hahaha…

Bayangkan kelas empat boookkk… Mafia banget ngga tuh kelas aku, hahaha. Berhari-hari kami (3 hari)  melakukan tindakan ‘nista’ membully guru sendiri, si Ibu M. Anak kampung lagi. Sungguh kami murid durhako yaaaahhh…

Tapi alhamdulillah ya waktu itu aku nggak termasuk salah satu anak yang teriak, “ibuuu, uang kami manaaa…” karena aku kan tergolong anak baik, hehehe…. *silahkan muntah yaaa

Udahannya, Ibu, menyuruh kami menunggu 2 hari lagi kalao ngga salah (aku ngga ingat persis).Waktunya setelah lonceng pulang sekolah berbunyi. Pada saat itulah Ibu M bilang betapa kami telah berbuat tidak sopan, mempermalukan beliau dengan cara-cara kami yang seperti itu. Dia juga menjelaskan uang tersebut sengaja ia simpan di tabungan di BRI, jadi uang itu aman. Dan ngasih petuah-petuah serta nasehat berbagai macam dehh…

Jujur aja waktu itu aku jadi maluuuu bangeeettt… Kelakuan udah kaya mafia gitu, masih kelas 4 SD lagi hehehe..

Sebagai hukuman atas kelakukan kami, kami dihukum dengan cara telapak tangan kami disabet atau dipukul pake penggaris plastik yang kaku yang anjang 30 cm. Setiap anak dihukum berdasarkan angka dasar jumlah tabungannya dibagi 100. Misalnya, ada yang tabungannya 4000 perak, maka kalo dibagi 100 jadi 40 kali sabetan.

Kedua tapak tanganku juga kena sabet. Aku ingat banget kena sabet 18 kali, hahaha. Secara kan aku dulu jajannya dikit ya, jadi jarang bisa nabung. Yaa Alhamdulillah juga sih, dapetnya ‘cuma’ 18 kali hehehe. *hikmah jajan sedikit* Dan pas disabet, telapak tangan nggak boleh ‘ditegangin/kencengin’ harus dikendorin biar sakitnya lebih berasa, hahahaha.

Udahannya tangan kami semua jadi mueeerah banget karena Ibu M benar-benar niat banget menghukum kami atas apa yang telah kami lakukan padanya. Bahasa kami sih Ibu M balas dendam ke kami. Apalagi temanku yang jadi provokator, tangannya benar-benar merah kesakitan hehehehe…

30 thoughts on “Aku Pernah Disabet 18 Kali Sama Guru ~ Kenangan Kelas 4 SD

  1. Aku pernah juga tuh disabet guru. Jadi waktu itu ceritanya mau bagi raport. Trus teman2 pada iseng liat nilai di raport pas gurunya nggak ada, dan ketahuan. Akhirnya dihukum deh tangannya dipukul pakai penggaris

  2. disabet? waduh, kl jaman skrg bs dilaporkan bu gurunya yah, dilema jadi guru…
    kl dulu aku suka suruh berdiri di depan gara2 gak kerjain pe er , hahahaha

  3. Jaman sekarang, gak bisa macem-macem. Main fisik dikit. Itu murid bikin akun anonim, sharing kelakuan gurunya trus mention / cc ke @Komnas_Anak
    Bisa lebih parah kalo banyak yang nge-retweet.

    • Iya Mas Iwan… Sekarang guru takut sama murid… Aku pernah dengar langsung ibu2 cerita dengan berapi2 kalo dia lagi nguber guru cucunya… Si cucu cerita kalau guru bilang dia bodoh (ngga tau kronologisnya yaa). Si nenek ngga terima. Dia uber itu guru ke sekolah sampai kepala sekolahpun datang ke rumah minta maaf…

      Kenapa di jaman aku SD dulu blom ada FB dan blog yaaahh??? kan enak tinggal di share, hehe..

    • Sebenarnya ngga galak juga pas lagi ngajar. Enak sama dia mah kalao lagi belajar. Tapi mungkin karena harga dirinya ‘tertindas’ oleh kami kali ya…jadi menghukum kami dengan cara seperti itu.

  4. dulu di smansa manado ada tuh engku [guru bahasa sana] yang ngajarin bahasa jepang, kalu salah dikit disambil penggaris yang gede itu.. beruntung ku ga pernah alah sebut kalu disuruh omong nippon go.. ada temenku yang trauma ga mo masuk kelas dia deh..

  5. Pingback: Teman-Teman SD | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s