Janjian, It’s Mean Ngaret

gambar : google

gambar : google

Salah satu ciri negara yang maju adalah mereka sangat disiplin dalam hal apa saja. Termasuk dalam hal waktu. Bagi orang barat sana waktu adalah uang. Dan yang masuk ke dalam kategori waktu yang ingin saya omongin adalah saat janjian. Orang-orang negara maju konon katanya kan on time banget yah kalau janjian. Beda banget dengan orang-orang negara kita yang memang masih jauh dari kata negara maju…. 🙂

Kita, orang Indonesia ketika janjian adalah orang-orang yang sudah biasa ngaret alias ngga tepat waktu. Janjian jam berapa, berangkat jam berapa. Sering banget kan sebuah acara dimulai 1 jam bahkan lebih, dari jadwal yang sudah direncanakan. Dan sangat sering juga kalau ada acara, di undangan atau di pengumuman sengaja dibuat waktu mulainya acaranya 1 jam sebelum waktu yang direncanakan. Tujuannya biar acara ngga molor lama, hehehe. Tapi udah gitu tetap aja masih molor dikit, saking ngaretnya kita.

Saya adalah orang yang termasuk “on time” loh untuk ukuran orang Indonesia, teman-temanku. Jadi ada yang menyebutku si manusia on time.  Saya, setiap janjian sama temanku, seringkali saya harus makan hati karena selalu dapat bagian jatah nunggu. Sementara teman-temanku dengan seenak hati bisa ngaret sampai sejam atau malah lebih. Nyebelin kan?

Padahal “on time”-nya saya bukanlah on time yang sebenarnya. Kalau janjian jam 10 saya nyampenya sekitar jam 10 lewat 15 an. Pokoknya masih ada telatnya sekitar 15 menit, atau paling ngga di bawah setengah jam deh. Itu pun tetap aja masih jadi orang yang pertama yang nyampe. Temanku yang lainya? Bisa telat sejam-an mereka. Sebeeelkan? Makanya saya sebut sebagai orang yang masih on time, hehehe.

Belum lagi ya, kalau janjian sama teman dan harus nunggu, trus di-sms-in udah dimana, jawabannya adalah “iya ini lagi otewe nih!” Otw, itu adalah jawaban klasik untuk menenangkan orang yang sudah menunggu bukan? Maka pertanyaan berikutnya yang saya ajuin adalah , “otewe-nya udah nyampe mana?” karena sangat sering saya liat ya, otewe-nya orang kita adalah : baru aja jalan dari rumah ke tempat janjian udah bilang otw. 🙂

Saya sering dengar orang ngomong sama seseorang di hape di baswei. Ini bukan mau nguping bukan mau kepo juga, tapi mau ngga mau ya dengar aja, hehehe. Dari pembicaraannya ketauan dia lagi ada janjian dengan temannya. Dan jawaban yang sering terdengar adalah “aku lagi otewe, nih. Ntar lagi nyampe. Ntar yaa…,” padahal ia di mana, sementara tempat janjiannya di mana. Intinya ia masih jauh banget dari tempat janjian mereka hehehe.

Betul betul betuuulll? Ada yang kaya gitu ga? Lagi otewe nihh, padahal masih jauuh Hehehe…

Advertisements

33 thoughts on “Janjian, It’s Mean Ngaret

  1. Aku pernah ditungguin 1,5 jam hahahaha *bangga aja dulu* trus dibilangin deh “kamu tuh dek Indonesia banget” habis itu udah ga ngaret2 lagi sih, yah klo ngaret sih biasanya ngabarin….
    Tapi gpp kok klo memang harus nunggu kayak kemaren, janjian sama temen di Menteng Huis karena sebagian temen ngantor di daerah sana, eh tapi yang nyampe duluan aku… Lumayan bisa sholat, keliling2, atau ngabisin bacaan… 🙂

    • *keplakk museee*

      Satu setengaaahh jammm… aku justru nungguin temenku di menteng huis satu setengah jaammm *karatan daku di sono.

      Makanya kalo aku janjian, aku selalu bilangin, kalo udah jalan sms/wa ya… kalo udah nyampe di kawasan x kasih tau ya…. biar aku ngga nunggunya lama hehe

  2. Saya termasuk yang suka ngaret. Hihi. Tapi saya berusaha menghindari kata lagi di jalan itu. Paling bilangnya ntar kalau mau berangkat kukabari 🙂

  3. Hehehe tutup muka aaah … jadi malu nih.
    Aku kadang ngaret .. kadang juga ontime. Tergantung sikon hehehe … biasanya kalau satu hari sebelum hari H saya merasa capek, besoknya agak ngaret tapi yang pasti saya selalu kasih tau dulu sebelumnya bahwa saya akan ngaret 🙂

  4. Pingback: Jalan-Jalan ke Danau Diateh (Danau Kembar), Mesjid Tuo Kayu Jao dan Kebun Teh Alahan Panjang | Firsty Chrysant

  5. Pingback: Senewen Janjian Dengan Orang Korea : Jangan On Time Deh | Firsty Chrysant

  6. Pingback: Diskusi dan Bedah Buku Habibie the Serries :Menggali Inspirasi dari 80 Tahun Habibie | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s