Cerita Dibalik Jalan-Jalan ke Tak Teleng

Oiya saya ingat saya mau ‘nyampah,’ mengeluarkan uneg-uneg yang ada di kepala gue. Soalnya lagi banyak yang numpuk di kepala saya saat ini, lagi banyak berseliweran di otak saya yang bikin saya jadi puyeng, hahaha. Jadi saya musti keluarkan satu-satu dulu biar agak redaan dikit, hehehe.

Sebenarnya sih kalau belum banyak yang ‘numpuk’ di kepala saya, biasanya sih saya masih anteng. Tapi kalau udah banyak yang numpuk bisa bikin saya uring-uringan juga, hehehe. Kan kata para ahli kesehatan mental kita sebagai wanita musti mengeluarkan kata sekitar 20.000 kata sehari kan, termasuk mengeluarkan uneg-uneg lewat tulisan, hehehe… *pembenaran diri sendiri, hahaha.

Jadi saya bertiga teman saya HS dan YES pergi ke Tak Teleng, Nagari Sarik Alahan Tigo, Kec. Hiliran Lembah Gumanti untuk suatu keperluan bertemu orang. Kami pergi bertiga dengan dua motor. HS boncengan dengan saya, YES sendirian saja tanpa teman. Kalau YES mah emang rider sejati. Cewek, tapi meski sendirian naik motor mah ngga masalah bagi dia mengendarai motor hingga 3 – 4 jam perjalanan. Jarak tempuhnya dari Solok paling cepat 3 jam perjalanan dengan motor. Jadi kalau PP sekitar 7 jam perjalanan.

Rencananya kami berangkat jam setengah 7. Tapi yang namanya orang Indonesia, kita kalau ngga ngaret kan ngga seru, musti ngaret, hahaha. Saya jam setengah 7 baru selesai mandi, lalu beberes. Jam 7 kurang 5 menit HS nge-WA kalau dia baru bangun tidur, jiaaah, hahaha. Akhirnya saya ke rumahnya jam setengah 8 lewat 5 menit tapi dia masih belum siap berangkat. Dia baru selesai mandi dan ganti baju. Lagi ngeringin rambut, katanya. Okelaaah.

Kami baru berangkat dari rumahnya jam 8 lewat kayanya, saya lupa. Kami bertemu YES di pom bensin buat ngisi bensin motor. Baru habis itu jalan ke arah Alahan Panjang lewat Kubang Nan Duo. Mampir dulu di rumah teman yang tinggal di sana buat pinjam helm karena helm HS tidak ketemu. Di sebuah warung gorengan dinKubang Nan Duo kami juga mampir buat beli gorengan, wkwkwwk.

Kami pun melanjutkan perjalanan sembari ngobrol, ngolor ngidul. Berkali-kali juga ia menyesali keberangkatan kami yang terlambat dari jadwal semula. HS juga menyatakan rasa tidak enak dan tidak nyamannya ia karena saat itu sudah jam 10, sedangkan ia punya janji bertemu dengan orang di sana jam 10 juga. Sementara perjalanan ke Tak Teleng paling cepat masih satu setengah jam lagi.

Berkali-kali ia mengungkapkan rasa sesalnya, bahwa harusnya kami sudah ketemu dengan orang yang hendak ia temui. Saya hanya bisa bilang, kita juga tidak bisa apa-apa lagi karena kita janjinya berangkat jam setengah 7, tapi kenyataannya kami baru berangkat jam 8 lewat. Tapi tetap saja dia mengungkapkan rasa tidak enak dan tidak nyamannya ia karena perjalanan kami yang masih jauh.

Saya ketika lagi asyik ngobrol, kadang-kadang tangan kiri juga tetap ekspresif, bergerak. Bagitulah selalu kalau kami jalan-jalan pakai motor. Jadi ketika kami sudah memasuki area ladang bawang di daerah Sungai Nanam, tiba-tiba saja, pas saya lagi ngomong, dengan tangan yang ‘ekspresif’, HS seperti hendak menepuk tangan saya sambil ngomong ketus, “udah ngomongnya ntar aja, pas mau pulang aja. Cepatin aja bawa motornya!”

Haaa??? Kenapa dia yang jadi ketus sama saya? Kenapa dia bukan ‘meminta’ saya tapi malah memerintah saya supaya jalan lebih cepat? Dia yang bangun telat, bukan saya. Dia yang belum siap berangkat pas saya tiba di rumahnya. Tapi kenapa dia bersikap semua seolah-olah salah saya? Kan kalau dia mau saya mengendarai motor lebih cepat lagi, harusnya dia minta saja baik-baik, bukan ngomong ketus sama saya dan bukan pula memerintah saya. 

Saya tiba-tiba kesal juga digituin. Saya tau saya seorang yang sangat plegmatis dan dia orang dengan karakter koleris, tapi memangnya HS ngga bisa ngomong baik-baik? Kenapa dia kayak memerintah saya gitu? Dia teman saya dan saya teman dia. Saya percepat laju motor saya menyusul motor YES yang berjarak 100 m – 200 m di depan saya.

Melihat saya melaju lebih cepat YES juga makin mempercepat laju motornya. Saya langsung ngga mood ngobrol. Padahal kekurangan saya saat bawa motor adalah, ngga bisa ngga ngobrol saat bawa mengendarai motor. Saya musti ngobrol kalau mengendarai motor, atau saya harus mempercepat laju motor saya biar saya bisa lebih fokus menngendarai motor.

Pas mau masuk Nagari Sungai Nanam, jalanan mulai berlobang. Satu dua lobang tidak bisa saya elakkan. Saya hajar aja karena baru saya lihat dari jarak dekat. Dari pada malah jatuh gara-gara menghindari lobang dari jarak dekat mending saya rem perlahan dan hajar lobang aja ya kan, ya kan.

Akhirnya HS ngomong, “Lu aman? Kalau ngga aman biar gue pindah ke YES aja.” 

Saya jawab, “Insya allah aman! Tapi kalau mau pindah ke YES, ya udah gapapa!”

Saya ngasih kode ke YES, pakai lampu dan klakson. Pas udah dekat, saya panggil YES, eh dia kaget, nanya ada apa saya manggil-manggil dia. Saya jawab, ” Berhenti dulu! HS mau boncengan sama kamu aja!”

YES berhenti, tapi melihat sikap saya yang kaya gitu, HS malah ngga jadi pindah motor. Laaaah? Gimana sih? Kami melanjutkan lagi perjalanan dalam diam (lagi) hahaha.

Kami berhenti dulu di pasar Alahan Panjang buat makan sate. Baru kemudian melanjutkan perjalanan ke arah Talang Babungo. Setelah jalan lagi sekitar 5 menitan, kami sempat berhenti lagi di rumah adik sepupu HS. Ada yang mau hajat, panggilan alam, buang air kecil kalau ngga salah. Tapi ya, masa bener-bener benrhenti buat numpang ‘ke belakang’ aja ya kan. Mesti say hello dulu sebentar dan minum teh dulu karena memang disediain teh sama tuan rumah.

Pas mau jalan lagi, HS berniat bareng YES lagi. Saya sih mempersilahkan aja, ngga masalah sama saya. Tapi saya sempat pinjam headset YES. Saya bilang buat nelpon teman biar ada teman ngobrol. YES kasih headsetnya ke saya. Saya langsung pasang headset dan mau nelpon teman saya biar saya enjoy mengendarainya. Kadang saya sendiri juga merasa heran dengan kelakuan saya yang aneh ini, hehehe. 

Entah ngeliat saya yang kaya gitu, atau entah karena alasan apa, HS ngga jadi lagi boncengan sama YES, tapi tetap sama saya. Meski dengan tulis saya bilang saya ngga masalah kalau dia sama YES. Kan saya juga ngga mau maksa orang boncengan sama saya sementara dia takut boncengan sama saya. Tapi dia tetap ngotot mau sama saya, ya sutralah. Lanjooot. Saya ngga jadi telpon teman saya. Bahkan headset yang sudah saya tempel di kuping saya lepaskan lagi, hehehe… 🙂

Kaya gitulah keseruan saya dan teman saya jalan ke Tak Teleang atau Tak Teleng yang berada di Nagari Sarik Alahan Tigo, Ke. Hiliran Gumanti,Kabupaten Solok. Memang ya, dalam perjalanan sering kali mengalami ‘kehebohan-kehebohan kecil’ diantara peserta. Tapi itulah bumbu-bumbu indah perjalanan… 🙂

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s