Galauuuu en Suntuk kwadrat

Jujur aja, gue ngga tau harus mau bikin apa… Masih bingung. Rasanya kok otak gue tuh buntuuuuu banget. Otak masih krodit ngga jelas. Penyebabnya banyak. Bete, bosen, dan juga galau juga kali ya??? Galau? Kok bisa galau? Ya ga tau, galau ‘gajebo’ aja… Ga ngerti aja kenapa gue bisa galau gini…hehehe.

obat-sakit-kepala-dan-pusing

Pusing

Tapi gue harus nulis dan harus memaksain diri gue nulis. Kenapa? Karena sebenarnya banyak banget kesempatan buat gue nulis sejak awal bulan yang lalu karena selama bulan April sampai bulan Mei atau awal Juni besok gue nggak ngajar di Cikarang karena para murid gue tercintaahhh pada pulang kampung ke Korea.

Naaaaaaahhhhhhhh…. Ini mungkin salah satu yang menjadi penyebab kegalauan gue kali yaaaa, hehehe…

Yang pada pulang kampung total 6 orang bookkk… Nyesak banget ga tuh… Kenapa mereka pulang kampung? Tiga diantara mereka pulang untuk merayakan perayaan ulang tahun pertama anak mereka yang jarak usianya masing-masing cuma terpaut satu bulan dan dua bulan. Di Korea ulang tahun pertama anak adalah salah satu perayaan yang harus dirayaain secara khusus oleh keluarga besar meraka. Perayaan ulang tahun pertama ini disebut dengan doljanji (돌잔지). Jadi karena ada kesempatan pulang, mereka pulang sekalian lama, sampai 2 sampai 3 bulan.

Yang dua lagi adalah anak dan ibu. Sang ibu sekarang sedang hamil. Awal kehamilan sih nggak nyadar karena merasa udah hampir 40 tahun. Pas diperiksa ke rumah sakit suatu sore swasta di Cikarang, ternyata kata dokternya detak jantung anaknya nggak berdetak. Si mak ini kaget dan memutuskan malam harinya harus pulang ke korea bersama anaknya yang berumur 8 tahun yang juga belajar bahasa Indonesia sama aku secara terpisah dari mak-mak lainnya. Nah, kata dokter di korea, anaknya oke-oke aja dan sehat malah. Tapi kenapa dokter di Cikarang bilang detak jantung anaknya ga terdengaaaaarrrrr? *tabokin dokternya karena udah sukses bikin murid gue memutuskan balik ke korea sebelum kandungan 7 bulan*.

Yang satu lagi, cowok berumur sekitar 35 an. Gue pikir sih alasannya mau pulang ke Korea hanyalah modus untuk nggak belajar lagi sama gue. Dia cupu banget, kesannya dia grogiiii banget ma gue, kaya gue bakal ‘nerkam’ dia aja pas lagi belajar berduaan selepas magrib di mesa tau kantornya. Helloooooo…. Asal lo tau aja ya mister, gue ga tertarik sama cowok korea yaaa…. *kecuali si akang Bae Yong Jun doang,… teteeeuuuuppp dahhh*

Jadinya gue kangen banget sama Cikarang sekarang, padahal dulunya ngga gue sukai sama sekali (tapi suka Lippo Cikarang-nya sih). Gue juga kangen juga nyusurin jalan tol Jakarta – Cikarang 4 kali seminggu naik bus pariwisata Lippo Cikarang. Dannn kangen juga boookk gue sama mereka, murid-murid gue tercintaahhh (yang mak-mak nya doangg yaaa)… Kangen bangeettt deh ngajarin mereka sambil juga melatih dan praktek bahasa Korea langsung dengan orang koreanya.…

Daaaaaan … so pasti tentunyaaaaa gue kangen juga sama won-nya mereka.. hehehehehe… *mata berkedip-kedip*

wonwon korea

Yaaah.. ga munafiklah, sebagai orang yang kerjaannya ngga kerja fulltime kaya gue, libur belajar yang gue alami ini adalah penyiksaan luar biasa. Penyiksaan karena banyak waktu gue bakal terlewati hanya dengan tidur tambahan seabis shalat subuh.

Tersiksa juga gue karena ga bisa praktek dan latihan bahasa Korea lagi sama orang Korea langsung. Secara gue sekarang udah nggak ngumpul-ngumpul lagi dengan teman kampus ntuk bercakap-cakap bahasa korea, dan satu-satunya murid cowok (baca :bapak-bapak) yang ada di Lippo Karawaci hampir tidak pernah menggunakan bahasa Korea, selaluuuu bahasa Indonesia (udah pinter banget diaaa, bahkan sebelum belajar ma gue)… Jadi gue makin nggak bisa praktek booo…

Dan yang lebih utama adalah gue juga makin tersiksa karena penghasilan gue jadi terpang bangeeettt boooo…..huhuhuhu… Mana gue berniat mau jadi anak yang berbakti sama orangtua (maunyaaa siihhh) lagi dengan bermaksud mengirim sebagian won itu pulang kampong di sumatera sana. Tapi niat gue harus tertunda sejenak karena cuti ngajar ini… (niatnya beneran ga siiiyyyy…, udah cuti dulu baru niat ngirim pulang ma nyokappp… dasar anak durhakaaaa gue yeee….).

Nooo… No…. Gue yakin kok, apa yang menjadi rezki gue akan tetap menjadi rezki. Yah, walaupun sekarang ngga ada di Cikarang, Insya Allah ada di tempat lain…. Amiinnnn…

Stoopp intermesonya… Intinya apaan siyyy…?????

Intinya adalah, dengan banyaknya waktu gue yang kosong sekarang sebenarnya gue berniat banget mengganti jam mengajar yang kosong dengan menulis lagi. Nulis apa aja kek… Mau nulis fiksi atau non fiksi, terserah…, pokoknya nulis!!! Itu niat gue… titik, ga pake koma.  Gue harus membentuk lagi ‘habit’ nulis gue tiap hari. Dan setiap pagi, seabis shalat subuh gue selalu mempunyai tekad yang luar biasa untuk nyalain lappy, nulis sambil dengerin lagunya yayang tersayang Joosh Groban atau akang Mahar Zein atau juga mba en mas cantik dari negeri ginseng sana…

Tapiii yang terjadi adalah, seabis shalat subuh, bau bantal dan kasur itu enaaaak bangett dah. Selalu aja mikir, 5 menit lagi deh… tiduran dulu bentaaaarrrr aja…. Eh, bukannya bentar malah  jadinya ketiduran 2 jam-an… Kebangetan ngga tuh gue. Gimana bisa maju kalao kaya gini caranya. Orang udah nulis bermacam-macam buku dengan bermacam-macam genre, kok guenya malah mikirinnya tidur muluuu…

Tiba-tiba aja teringat nama-nama teman yang produktif yang sering bikin status tentang buku barunya yang baru terbit. Perasaan baru kemarin deh dia juga udah nerbitan novel, sekarang udah nerbitin lagiii…? Waahhh gimana caranya tuh dia menjadi mood-nya…? Saluuutttt.

Setiap ingat nama-nama teman yang sukses selaluuuu aja ngomporin diri sendiri “hayooo Firsty…!!! Bangkiitttt dari tidurmu… bangkit dari rasa malasmu…!!! Semangat lagi nulisnya… kapan lo majunya kalo banyak tidurnyaaa…. Liat teman-teman lo yang produktif nulis… Hayooo…. Tunjukkan semangatmu sekarang jugaaaa…” Biasanyatuh abis itu langsung nyalain lappy, niatnya mau nulis, tapiii… ada aja yang kemudian mereduksi semangat itu sampai pada akhirnya yang namanya nulis ga jadi terlaksana. Sselaluuu mental lagi.

Bingung ngga tau harus mau nulis apa, ya udah gue ditulisin aja deh kebingunan gue ini sekarang. Mudah-mudahan ini jadi cara untuk membangkitkan lagi untuk membentuk kebiasaan nulis lagi. Mudah-mudahan dengan cara ini aku bisa menaklukan rasa malasku dan menggantinya dengan semangat yang menggebu dan aksi yang nyata. Amiinnnn… amin  Ya Allah ya rabbal ‘alaminnn…

Semangattt…. Hwaitinggg….

Gambir, 30 April 2013

       Firsty

Advertisements

30 comments

  1. emang tinggal di gambir?
    semangat nulis itu nawaitu aja firsty.. ikut aja beberapa lomba.. mozaik ngadain lomba tuh.. dan banyak juga lomba nulis di rumah sebelah, apalagi lomba fotofiti..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s