Candi Borobudur ~ Jogja

Candi Borobudur

Candi Borobudur

Kalau ada yang nanya aku, salah satu kota yang paling aku suka, maka dengan senang hati aku jawab adalah Jogja. Aku suka suasana kota Jogja yang tenang.Suka denga ritme yang ‘adem’, nggak garang kaya Jakarta. Pokoknya suka bangat deh dengan suasana kota Jogja.

Jadi setelah sekian tahun ngga ke Jogja, minggu ke tiga bulan Juni yang lalu akhirnya dolan lagi ke Jogja. Aku ke Jogja bisa dibilang menemani Uni Tin yang pengen pergi ke Jogja. Dia ke Jakarta bersama anaknya yang berumur 8 tahun. Yihuuyyy…. Senangnyoooo senangnyo…

Dasar Jogja emang kota pariwisata kali ya, niat ke Jogja naik kereta api batal karena kerta api full booking. Mau ngga mau akhirnya naik bus di terminal Rawamangun. Dapetnya bus handoyo dan rencana keberangkatan jam 5.30 sore lewat jalur pantura. Tapi sampe jam 6  busnya belum dateng. Katanya busnya belum jalan dari terminal Pinang Ranti. Aaarrggg…

Si petugas bus menawarkan kami pindah ke bus yang lewat jalur selatan dan purworejo. Jam setengah 7 bus akhirnya jalan ke pul yang ada di Pulo Gadung. Baru jam 7 mulai jalan dari pul ke arah tol, trus ke arah Bandung, arah jalur selatan.

Hadeeuuhh… Menyebalkan… Sepanjang malam, ada kemacetan yang parah. Mulai dari keluar tol Cileunyi, mobil berjalan kaya siput. Ngendap-ngendap hehe. Eh, di Malangbong kalo ga salah, selepas rumah makan tempat bis istirahat, juga terjadi kemacetan. Aku mencoba sekuat tenaga biar bisa tidur supaya ngga stres liat macet yang ga jelas ini.

Eh, pas bangun saat shalat subuh, sekitar jam setengah 5. Aku tanya sopir dan kenek, nanti berhenti di mana pas mau shalat subuh, eh si sopir hawab ngga pernah berhenti kok katanya. Haaa??? Masa ngga berhenti buat shalat subuh? Paling ngga berhenti pom bensin gitu biar penumpang bisa shalat.

Aku tanya bisa ngga berhenti ntar di pom bensin buat shalat subuh, eh dijawab sama sopirnya, “Ngga ada yang kaya gini mba… Baru Mba yang minta brenti buat shalat…” jawab si pak sopir.

Haaaa?? Masa iya sih?

“Jadi ngga berenti nih, Pak? Di SPBU juga boleh Pak buat shalat sebentar doang” tanyaku lagi. Daan dijawab lagi dengan penuh keyakinan ngga akan berhenti buat shalat subuh. Ujung kalimat si pak sopir adalah.

Musafir ini Mba…!” lanjut si pak sopir, yang bikin aku terkaget-kaget lagi.

Haaa? Musafir ini?? Daku makin syok dongg. Musafir dari hongkong… Ini shalat subuh cooyyyyy… ngga bisa digabung sama shalat lain. Hadduuhhh… Tapi tunggu dulu, mungkin aja dia bukan muslim ya, jadi ngga tau. Tapi masa iya segitu ngga taunya kalau shubuh harusnya berhenti di mana, gitu?

*Jadi kangen naik bus Jakarta Padang yang pastinya brenti di manapun kalau waktu shubuh udah masuk*

Akhirannnya, aku ambil air minum botol punyaku dan pergi ke toilet buat wudhu. Shalatnya duduk di bangku, walaupun ngadap ke arah timur hehe… yaaah ngga papalah, yang penting kita sudah berusaha semampu kita.

Puncak Candi Borobudur

Puncak Candi Borobudur

Kami tiba di Borobudur udah siang, sekitar jam 2. Bayangkan telat 5 jam lebih dari waktu seharusnya.Akhirnya kami memutuskan turun di Borobudur supaya ngga bolak balik ke Jogja trus nanti ke Borobudur lagi. Dari penurunan bus, kami menuju kawasan candi naik angkot. Turun di depan halaman parkiran area candi.

Aku dan si uni serta anaknya terpaksa bawa koper dan tas ke dalam area Candi Borobudur. Untung ada tempat penitipan barang di dalam area candi tersebut. Ngga lucu kan geret-geret koper dan tas ransel pas naik tangga candi, hehehe…

Mulai deh ‘kita’ bertiga muter muterin candi Budha tersebut. Dan tak lupa potopiti narsis-narsisan (aku sih ngga hehe), plus langsung aplot di sosmed (ini aku juga ngga, hehehe). Ah, sayang, tongkat narsis alias tongsis punya si uni ada di dalam kopernya dia yang ada di penitipan barang, hahaha… Jadi foto selfie pake tongsis ga jadi… 🙂

Satu hal yang menyenangkan adalah pengunjungnya sudah tertib. Emang sih karena sekarang sudah di jaga petugas pengaman di setiap sudut jadi bisa dikontrol oleh mereka. Dulu waktu pertama kali ke sini, aku bisa manjat duduk-duduk di pinggang stupa paling puncak. Eh sekarang duduk sebentar buat foto-foto aja udah dilarang. Padahal ngga manjat-manjat loh, hanya pada bagian yang tingginya sepaha aja yang di selasar atas. Bagus lah ya, buat keamanan dan ketertiban juga. Coba kalau masih ada yang manjat-manjat, trus jatuh gimana, bisa berbahaya kan.

Ketika keluar dari area candi mau menuju terminal candi borobudur, kami naik andong alias bendi. Walau dekat, ga mungkin juga geret-geret koper ke terminal, jadi mendingan naik bendi/andong aja. Eh itu kan dekat ya, ngga nyampe 1 km kayanya deh, tapi dengan seenaknya si kusir andong minta 25 rebu, hadeeuuhh… ya aku tawar dong 10 rebu doang. Si bapak kusirnya oke, terima. Ya iyalah… deket gitu. Tapi mendingan deh daripada geret-geret koper, ya ngga?

Dari terminal borobudur kami melanjutkan perjalanan ke Jogja. Dan yang jadi masalah adalah kami belum booking kamar di jogja. Kalau cuma aku dan si uni aja gapapa, tapi kan ada anaknya yang baru 8 taon…hehe… Jadi, selama di bis yang menuju Jogja, aku ngga brenti nelpon-nelponin nomor telpon penginapan yang udah aku cari selama dalam perjalanan menuju Jogja tadi pagi…

Akhirannya deal tuh, sama satu penginapan. Tapi dari keterangan sms yang dia kirim, kok ya ribet banget sih. Akhirannya di aku nanya petugas Trans Jogja pas lagi transit di Malioboro. Dari keterangan si Mas petugas, akhirnya aku dapet penginapan di daerah Dagen, Malioboro…

Finally, Ya Allah… Alhamdulillah, nyampe juga di penginapan… 🙂

30 thoughts on “Candi Borobudur ~ Jogja

  1. Bulan Mei lalu, untuk pertama kalinya saya berkesempatan menapakkan kaki di salah satu keajaiban dunia ini. Subhanallah! Walau terik menyengat, namun tetap semangat mendaki setapak demi setapak.

  2. Waaa asyikk jalan-jalan 😀
    kalo mau pesen tiket kereta sekarang emang ga bisa dadakan mbak, harus jauh2 hari, maksimal 1 minggu sebelum lah, kalo mau aman & pasti ada tuh sebulan sebelum
    saya terakhir ke jogja waktu SMP, udah lama banget yaa,.. 😀

  3. sopir bisnya jahat bngt 😦 aku biasa kalau road trip suka mampir mesjid kalau udah waktuny utk temen2ku yg muslim sholat, gatau malah ada istilah musafir 🙂
    jogja emang ngangenin bngt yah, jadi mau kesana hehe

  4. Jogja memang adem suasananya.
    Kalo lebaran ke rumah mertua, selalu saya sempatkan bersepeda keliling Jogja melepati sawah, sungai, dan komplek pemakaman. Menarik.

    Hati-hati kalo naik bis di Jogja.. ada copet yang yang berpenampilan seperti orang kantoran, pake jas, dasi, tas koper tipis, kadang map. Ciri-ciri utamanya ia pake kacamata hitam.

    • Waah… asyik tuh Mas Iwan, keliling sepeda melewati sawah, sungai… Kenangan masa kecilku kaya gitu di kampung… 🙂

      Di Jakarta juga banyak copet yang kaya gitu Mas Iwan, pernah ada di depan mataku langsung, jarak setengah meter…

  5. Satu lagi kota yang bikin hati aku adem, adalah Salatiga. Pernah ke Salatiga nggak ?
    kotanya juga nyaman dan adeeeeeem bingit deh. ciyuuuuss.. 🙂
    aku terakhir ke yogya 2008-an hehehe

  6. Wah ayo pada main ke jogja. Klu mau lebih flexible bisa sewa motor tuh pas di jogja. Ke bagian utara bisa ke museum ulen sental (must visit lah nih), museum merapi, n ketep pas (klu ini bs liat puncak merapi, merbabu, dll). Ke selatan bnyk pantai n goa di gunung kidul. Btw klu suka sepedaan, setiap jumat malam di akhir bulan ada sepedaan bareng keliling kota mulai jam 7 dr stadion maguwo ntar lewat malioboro juga. N stiap minggu ada pertunjukan tari n penari yg latian tari di keraton lho (free) @ 10am .

  7. Jogja memang selalu ngangenin, banyak hal unik yang ga ditemuin di kota lain. Btw udah main ke musium 3D de mata? disana banyak foto lukisan tiga dimensi yang keren-keren, denger2 sih koleksinya merupakan yang terbesar di dunia, ada ratusan foto dan lukisan 3D. Jangan lupa bawa kamera yang mumpuni agar hasilnya memuaskan 😉

    Salam
    Sabila

  8. Pingback: Malioboro ~ Jogja | Firsty Chrysant

  9. Pingback: Candi Prambanan ~ Jogja | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s