Pengennya Ganti Thema Blog, Tapi Ngga Jadi

Belakangan ini saya pengeeen banget ganti tema blog saya ini. Tema yang saya gunakan sekarang tidak pernah diganti sejak awal punya wordpress, empat setengah tahun yang lalu. Jadi pengen juga ganti suasana ‘penampakan’ taman biru saya, hehehe.

Tapi ya, saya juga merasa sangat sayang mengganti tema sekarang ini. Karena saya sangat menyukai tampilan blog saya. Dan juga tampilan blog saya yang sekarang sudah menunjukan saya banget. Udah ngeresep di hati. Bertahun-tahun hanya dengan tampilan yang sama. Jadinya sedih aja kalau ganti tema lagi. Saya kuatirnya nanti akan ngerasain rasa yang beda kalau ngeliat tampilan baru blog saya, hahaha.

Continue reading

Aku Pernah Disabet 18 Kali Sama Guru ~ Kenangan Kelas 4 SD

Gambar dari google

Gambar dari google

Sekarang aku cerita tentang kejadian di kelas 4 SD dulu yaa. Dulu, waktu kelas 3 kami pernah punya tabungan kelas yang catatannya ada pada sekretaris tapi uangnya dipegang oleh guru kelas kami, namanya Ibu M. Kami nabung terserah dan sesuka hati kami. Ada seratus perak, ada yang dua ratus perak. Ada juga yang lima ratus perak. Dulu, jaman aku SD seratus perak masih berharga dong, apalagi kita kan tinggalnya di kampung, hehehe

Nah, pas naik kelas empat, Ibu M masih sempat ngajarin kami sebentar. Ada guru baru yang ngajar kelas 4 dan Ibu M ngajar kelas 3 lagi. Sistem nabung ngga dianjutin dan tabungan tersebut (tidak) belum dibagikan ke kami.

Berhubung karena kami (baru) kelas empat, kami belum ngerti dong tata cara ngomong yang baik itu gimana apalagi berdiplomasi gitu, hehe. Kami juga belum ngerti untuk mendelagasikan urusan ini pada ketua kelas atau atau ketua kelas bersama wakil dan bendahara untuk menanyakan langsung pada Ibu M. Udah deh, kami sepakat ngerusuh tuh, biar Ibu M balikin uang kami semua.

Jadilah kemudian kalau kami sedang bergerombolan dan si Ibu M lewat di depan kelas kami, kami suka ngomong (dibilang teriak juga nggak, hehehe), “Ibu, uang kami mana Bu?” tanpa sopan santun sama sekali, tanpa mikir ada guru lain juga disamping Ibu M. Abis itu kami kabur ke dalam kelas, sambil cekikikan hehehe.

Besoknya kami ulang lagi kaya gitu. Dan besoknya lagi pas si Ibu M lagi nungguin perpustaka berdua dengan guru lain, kami datang bergerombolan sampe sampe pintu perpus, trus kami teriak, “Ibuu… uang kami manaaaa…” dan abis itu lari lagi ke kelas, hahaha…

Bayangkan kelas empat boookkk… Mafia banget ngga tuh kelas aku, hahaha. Berhari-hari kami (3 hari)  melakukan tindakan ‘nista’ membully guru sendiri, si Ibu M. Anak kampung lagi. Sungguh kami murid durhako yaaaahhh…

Tapi alhamdulillah ya waktu itu aku nggak termasuk salah satu anak yang teriak, “ibuuu, uang kami manaaa…” karena aku kan tergolong anak baik, hehehe…. *silahkan muntah yaaa

Udahannya, Ibu, menyuruh kami menunggu 2 hari lagi kalao ngga salah (aku ngga ingat persis).Waktunya setelah lonceng pulang sekolah berbunyi. Pada saat itulah Ibu M bilang betapa kami telah berbuat tidak sopan, mempermalukan beliau dengan cara-cara kami yang seperti itu. Dia juga menjelaskan uang tersebut sengaja ia simpan di tabungan di BRI, jadi uang itu aman. Dan ngasih petuah-petuah serta nasehat berbagai macam dehh…

Jujur aja waktu itu aku jadi maluuuu bangeeettt… Kelakuan udah kaya mafia gitu, masih kelas 4 SD lagi hehehe..

Sebagai hukuman atas kelakukan kami, kami dihukum dengan cara telapak tangan kami disabet atau dipukul pake penggaris plastik yang kaku yang anjang 30 cm. Setiap anak dihukum berdasarkan angka dasar jumlah tabungannya dibagi 100. Misalnya, ada yang tabungannya 4000 perak, maka kalo dibagi 100 jadi 40 kali sabetan.

Kedua tapak tanganku juga kena sabet. Aku ingat banget kena sabet 18 kali, hahaha. Secara kan aku dulu jajannya dikit ya, jadi jarang bisa nabung. Yaa Alhamdulillah juga sih, dapetnya ‘cuma’ 18 kali hehehe. *hikmah jajan sedikit* Dan pas disabet, telapak tangan nggak boleh ‘ditegangin/kencengin’ harus dikendorin biar sakitnya lebih berasa, hahahaha.

Udahannya tangan kami semua jadi mueeerah banget karena Ibu M benar-benar niat banget menghukum kami atas apa yang telah kami lakukan padanya. Bahasa kami sih Ibu M balas dendam ke kami. Apalagi temanku yang jadi provokator, tangannya benar-benar merah kesakitan hehehehe…

Edisi Bataliin Puasa Pertama

Teman-teman udah ada yang batalin puasa? Baru aja 3 hari puasa kok ya udah ngomongin batalin puasa yaaakkk… hehehe. Aku udah dong udah batalin…. Laaahhh piye iki… batalin puasa kok bangga sih…??? Dasar ngga niat nih puasa…^^

Jadi, ceritanya gini. Kemarin pas Senin rebut-ribut soal penetapan hari pertama puasa di tipi, aku tuh udah mutusin puasa hari Selasa aja. Alasannya sih simpel aja, nyokap bokap juga puasa hari Selasa, hehehe. Sesimpel itu aja kok. Sama seperti tahun kemarin, di kos yang puasa duluan juga aku sendiri, teman-teman kos yang lain pada puasa hari berikutnya, sesuai yang ditetapkan pemerintah.

Aku nyetel jam untuk bangun sahur jam 3.45. 45 menit sebelum imsyak cukuplah buatku untuk shalat sunah dan sahur. Biasanya sih… Tapi ujuk-ujuk bangun jam 3.45, aku malah bangunnya 20 menit sebelum imsyak, hehehe. Yo wis lah, cuci muka, wudhuk. Mikir juga, kasian banget sahur ngga ada yang bisa di makan. Paling sahuran hanya dengan segelas susu aja.

Eitss… ada masalah. Baru inget colokan lagi rusak, ngga bisa myalain dispenser ataopun pemanas air yang biasa digunakan buat masak mi. Ya udahlah, berarti sahur sama air putih aja dong… Tapi ntar aja pas udah shalat sunah.

Tapi ternyata oh ternyata lagi, belum selesai shalat sunah 2 rakaat yang kedua, azan di mesjid sudah berkumandang, waktus shubuh sudah masuk. Jadilah aku berpuasa tanpa sahuran dulu, walaupun cuma setetes air hehe…

Okelah, ngga apa-apa kok, taon kemarin juga ngga sahuran pas puasa pertama, karena telat bangunnya. Tapi tahunn kemarin Alhamdulillah puasa selamt sampe maghrib walopun badan lemesnya minta ampun. Kenapa? Karena aku selama ini selalu sahur makan nasi selama puasa. Sesekali aja puasa ngga pake sahur, itupun sanggupnya karena momennya bulan puasa.

Bagaimana kalo puasa sunah puasa tanpa sahur? Oh noo…. Langsung tepar aku sekitar jam 2-an karena emang punya riwayat penyakit mag yang parah. Mag yang bikin gue harus teratur makan nasi 3 kali sehari. Harus makan nasi walo sedikit. Baru 2 bulan ini belajar gantiin nasi sama quaqer oats untuk sarapan dan makan malam.

Paginya sekitar jam 9-an masalah datang, badan gue lemeeeesss banget. Jantung berdetak agak kencang, dan badan gue mulai berasa gemetaran. Waddduuuhhh…. Gawat ini. Jangan-jangan gara-gara gue ga sahur yaaa…? Usut-punya usut dan pikir punya pikir, baru ingaet kalau kemarin pagi sarapanku pake quaqer oats doang dan siangnya makan nasi. Sorenya cuma makan sayuran sekitar jam 5. Abis itu Cuma minum air putih setengah gelas doing malamnya. Panteesss sekarang gue lemes banget, pikir gue.

Gue mikir lanjut puasa ato ga…? Kalo lanjut puasa, ini baru jam 9 aja udah segini lemesnya… gimana ntar siang ke sore? Kalo gue lanjutin puasa, ntar makin lemes dan dan gemetaran gimana? Dan yang lebih parah, kalo muntah gimana? O tidaakkkk, jangan sampe gue muntah aja. Kalo udah muntah, bisa tepar 2 – 3 hari gue. Karena gue sangat tau dengan kondisi perut gue, gue akhirnya memilih membatalkan puasa gue jam 9, hikksss…

Dulu pernah kejadian kaya gini juga, lagi puasa sunah, pake sahur sih, tapi badanku gemetaran jam 3 sore tapi karena merasa sayang udah sore, gue maksain lanjutin puasa. Jam 5 perut gue bergolak dan oeekkk…, muntah! Kalau udah muntah dalam sejam bisa 3 – 4 kali. Dan dalam sehari bisa 20 an kali, hiiiii… sereeemmm. Sampai yang keluar dari lambung itu cairan yang paling pahit sepahit-pahitnya (ngebayinginnya aja gue bergidik nih). Akibatnya, gue tepar seminggu, hahaha…..

Takut kejadian sama terulang lagi, gue segera bikin teh anget dan minum pelan-pelan sedikit demi sedikit. Karena kalau langsung banyak bisa langsung ‘nolak’ perut gue.

10 menit setelah minum teh, tenaga gue langsung pulih lagi, badan lemes dan gemetaran langsung ilang, hehehe… Parah banget ya perut guee… Ini akibat dulu jaman kuliah sering di umpan mi instan iniiih… Perut jadi labil deh sampe sekarang…

Untung juga ada kloter kedua mulai puasa Ramadhan. Jadinya ikut jadwal pemerintah aja deh…. padahal semalem udah tarawehan loh sendirian di kamar……xixixixi… *pissssss…. 

(paling nggak langsung diitung utang puasa dehhh…^^)

 Ampuni aku Ya Allah karena Engkau adalah Sang Maha Pengampun*

Salah Satu Materi Pelajaran PLBJ kelas 1 tidak mendidik (Menangkap Tokoh Jahat Dengan Jebakan Seorang Gadis)

Sekitar sebulan yang lalu murid-murid les-ku yang kelas satu hendak mau ulangan harian terakhir sebelum ulangan umum. Seperti biasa aku membaca dulu bacaan atau cerita yang ada karena selama ini mereka hanya focus belajar matematika, sains, bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Jadi kalau ada materi pelajaran lainnya aku biasanya membaca dulu sekilas sekadar tau aja materinya apa.

Nah, pas membaca bacaan tersebut aku dikejutkan dengan materi yang ada di sana. Materi bab tersebut tentang CERITA SI ANGKRI. Dan jujur saja aku juga tidak mengetahui apakah cerita tersebut merupakan cerita atau tokoh sejarah seperti halnya kisah Si Pitung.

Photo-1136

Di buku tersebut di ceritakan bahwa si Angkri ini adalah pemuda yang sudah tidak punya orangtua dan saudara lagi alias hidup sebatang kara. Ia mempunyai beberapa petak sawah tapi kemudian satu per satu ia jual karena suka berjudi.

Suatu hari Si Angkri meminta bantuan juragan supaya bisa menjadi bek atau kepala kampung menggantikan Bek Asan. Juragan Tabrani bersedia membantu karena si Angkri pernah membantunya ketika dikeroyok orang sewaktu berjudi. Juragan Tabrani menyuruh si Angkri untuk minta tolong pada si Bandot untuk menangkap Bek Asan. Tapi bukannya Bek Asan yang berhasil diringkus si Bandot, malah sebaliknya Bandotlah yang diringkus Bek Asan.

Photo-1137

Setelah itu Bek Asan bermaksud menangkap si Angkri. Si Angkri dijebak Bek Asan dengan seorang gadis. Gadis tersebut diminta mandi di kali agar si Angkri tergoda dengan gadis itu (hal 113). Si Angkri pun menggoda gadis itu. Si Angkri berhasil dijebak oleh Bek Asan. Gadis itu berteriak minta tolong. Bek Asan menolong si gadis. Si Angkri marah. …… (hal 114).

Yang tulisannya saya miring-in adalah tambahan kalimat yang ada pada buku LKS yang digunakan muridku tersebut.

Photo-1138

Jujur saja bagiku cerita tersebut benar-benar sangat tidak bermutu untuk dijadikan materi materi pelajaran untuk kelas satu SD. Dan yang paling membuatku geleng kepala adalah cerita tentang bagaimana cara Bek Asan yang ‘membela kebenaran’ menangkap si angkri dengan menjebak menggunakan seorang gadis. Benar-benar tidak mendidik.
Cerita itu seakan ‘menghalalkan’ menjebak penjahat dengan seorang gadis. Itu sangat tidak mendidik . Seharusnya, tokoh pembela kebenaran tidak akan melakukan tindakan yang seperti itu. Itu namanya membela kebenaran dengan cara yang tidak benar dan tidak terpuji.

Photo-1139

Ingat, ini kelas satu SD loh yang rentang usianya rata-rata 5,5 – 6,5 tahun. Seumur segitu mereka sudah disodorkan cerita atau kisah yang sangat dangkal dan tidak ada nilai-nilai moral yang bisa diambil dari sana. Dan itu terjadi di sekolah, tempat yang seharusnya mengajarkan moral dan budi pekerti yang baik selain di rumah dan di Mesjid (atau rumah ibadah).

Photo-1140

Itu hanya contoh kecil ‘menghalalkan perbuatan baik dengan cara yang tidak baik’ Kalau sejak kecil saja anak-anak diajarkan dengan cara seperti itu, maka hal yang sangat wajar saja negara kita sekarang menghadapi berbagai masalah yang menyangkut nilai-nilai moral yang bobrok.

Photo-1141

Seharusnya Dinas Pendidikan DKI Jakarta memperhatikan hal ini dan menyeleksi cerita-cerita yang akan dijadikan bahan atau materi pelajaran PLBJ ini.

Reunian di Daebak Fan Resto Margonda Depok

Ngumpul-ngumpul itu sangat menyenangkan. Apalagi kalao kita sudah lama ngga bertemu teman. Semingguan yang lalu, teman gue Indah di grup watsapp ngajak reunian. Dia ngajak ketemuan makan di restoran korea Daebak Fan Café yang ada di jalan Margonda Depok sekalian ngerayain hari lahirnya yang ke 22 tahun beberapa hari sebelumnya.

So… semua pada senang dong ngumpul-ngumpul lagi, apalagi ada yang ntraktir, ngga apa-apa deh walau ditraktirnya ngga full, hehehe. Duuhhh Indah baek banget deh mau traktirin kita makan di resto korea, secara resto korea harga makanannya rada-rada mahal gitu dehh. *Wakkkkk… dasar kebiasaan gue makannya di nasi padang sihhh…hehehe

20130526_120244Ngga deung, intinya adalah kita senang ngumpul lagi setelah lama nggak ngumpul. Pada dasarnya kalopun Indah nggak ntraktir, kita pun kangen juga satu sama lain. Maka jadilah kita netapin ngumpul hari Minggunya di restoran korea yang adanya di seberang kompleks Pesona Kayangan, Depok.

 

Oya… teman-temanku yang ini adalah teman-teman kelas Korea yang aku kenal sejak empat tahun yang lalu. Empat tahun yang lalu (hampir) setiap hari ketemu sampai akhir September 2012 kemaren dan setelah itu aku nggak lagi ketemu mereka, jadi kita udah nggak ketemuan sekitar 8 bulanan, kecuali beberapa orang grup-grup kecil yang akrab banget satu sama lain…^^

20130526_120313

Sebenarnya gue juga udah segen ketemuan sama mereka, hehehe. Malu karena berasa udah ketuaan sendiri, hihihi. Mereka kan pada awal 20-an semua, dan baru lulus kuliah. Sementara gue kan udah lulus kuliah sekian tahun yang lalu, makanya gue jadi orang yang berada di luar grup-grup kecil yang ada diantara mereka, hehehhe.

 

Yang datang ke reunion, gue, Indah (ya dongggg, yang punya hajat booo) Yuni, Dedew, Apri, Lulu, Mega, Bunga, Syema, Ade dan yang paling ganteng adalaaahhh Anto hehehe (ya iyalah, satu-satunya cowo booo^.^)

 

Nggak semua teman yang bisa datang. Ada beberapa teman yang nggak bisa datang. Daaaan, sekian bulan nggak ketemuan banyak cerita yang mengalir bo diantara kita. Mulai dari cerita tentang kerjaan, tentang kerja sama orang korea, tentang bos korea yang (ada) koplak, sampai tentang salah satu teman yang akhirmya bisa mewujudkan impiannya dapet cowok korea. Selamat ya, akhirnya punya oppa…xixixi ^.^

생일 추하합니다…인다

생일 추하합니다…인다

 

Makanan yang kupesan adalah kimchi cige. Karena aku suka makan kimchi dan makanan berkuah, makanya aku pesen makanan ini. Ini adalah makanan korea yang paling aku suka. Rasanya asam-asam segar dan pedas gitu deh, karena ada kimchinya. Sekilas menurutku ini makanan mirip dengan sampadeh, masakan padang. Sluurrrppp… enaaaakk dan segaaarr…^^

 

Yang lain ada yang mesan topokki, yukejang, sundubu, bibimbab, omerice yang orang kitanya sebut dengan nasi goreng hehehe. Seperti biasa, kita selalu icip-icip makanan teman-teman lainnya. Udah kebbiasaan sih, tangan dan sendok berkeliaran ke piring-piring makan yang ada di depan teman-teman. Eh, minuman juga bo kita icip-icip. Ini sih yang berkeliaran adalah sedotan masing-masing yang berpindah dari satu gelas ke gelas yang lainnya, hehehe.

 IMG-20130526-WA0011

Soal rasa makanan di restoran ini, menurutku enak dan sangat cocok dengan lidah orang Indonesia. Rasa dan warna, kimchi di sini okeee banget tapi aroma kimchinya tidak terlalu kuat seperti makanan korea yang sudah beberapa kali kucoba sebelumnya. (Ini menurut aku loh yaaa, patokan makan korea itu kimchinya).

 

Oya, makan ramyun di sini pake panci kecil. Jujur aja karena budaya kita dan budaya korea beda, rasanya aku bakalaaan susah makan langsung dari panci gitu. Ngga sopaaaann kata orangtua, meskipun enaknya sih ngga bikin kotor piring ato mangkok. Bagi gue teteuplah kalo makan ramyun pake mangkok…^^

20130526_120502

Oya, intrupsi dikit nih, liat si mas dan mba pelayannya, cuma gue berasa kasian eh saluuttt aja sama mereka yang harus bolak balik turun naik tangga nganterin pesanan pengunjung, hehhee. Secara kan dapurnya di bawah, restonya di atas, jadi mau ngga mau ya balak balik… Tapi meskipun begitu, mereka tetap kok melayani dengan penuh senyuuummm…. Mba en Mas, chayoooooo eh salah hwaitiiiiiggg…. ^_^

Daaaannn satu lagi… SNSD punya saudara loohh… Mereka punya kakak tiga…. hihihi… Ngga percayaaa? Liat aja sendiri di link tersebut…^.^

 

Sesi kedua setelah makan di daebak adalah karaokean, tepi gue, Apri dan Mega ngga ikut, udah pada pengen pulang…^^

 

Ais tandas...hehehe

Ais tandas…hehehe

 

Luluuuuu... ini doyan apa lapaaaaaarrrrr, wkwkwkwk *larilangkagseribu

Luluuuuu… ini doyan apa lapaaaaaarrrrr, wkwkwkwk *larilangkagseribu

So, Indah hepi besdei yaaa… semoga selalu sehat en bahagia en lantjar rejekinya… aminn…^^

 

생일추하합니다인다…^^

Canti-Cantik Jorooknya Minta Ampuuuun deh

Teman-teman masih ada yang tinggal ngekos? Kalau masih ada…sama deh ma aku… Aku juga masih ngekos… Belom ada yang ngeboyong untuk tinggal di rumah sendiri…hikksss…*ini mah curhaaaaaaat…hehehe…

Oya…yang namanya hidup ngekos itu tentu ada suka dan dukanya… Tapi banyakan sukanya sih… Karena Alhamdulillah dapat teman-teman yang menyenangkan. Yang penting bagaimana kita dengan warga kos lainnya bersosialisasi. Kalo pinter bersosialisasi yaa nyaman nyaman aja dengan teman-teman kos yang lain. Tapi kalao nggak bisa wassalam deh… Selamat dikucilkan aja yaa oleh yang lainnya…

Dan yang lebih penting adalah bagaimana kita hidup saling menghargai satu sama lain. Menghargai kepentingan bersama. Jangan egois! Itu yang utama.

Photo-1090

Di kosan aku belakangan ini (kira-hampir setahun ini deh) masuk rombongan perawat-perawat yang bekerja di rumah sakit yang ada di daerah Cideng. Kenapa rombongan? Karena,(misal) kalau 2 bulan yang ada yang masuk tiga orang sekaligus untuk satu kamar, 1 bulan berikutnya masuk lagi tiga orang lain lagi di 1 kamar lainnya. Bulan depan atau depannya lagi ada lagi yang masuk rombongan, sekamar tiga orang. Bahkan ada yang empat orang.

Waduuuuhhh kayak sarden tuh kamar. Total jumlah mereka ada 10 orang untuk tiga kamar. 2 kamar diisi masing 4 orang. 1 kamar ada yang 4 orang.

Tapi itu urusan mereka sih, tapi karena numpuk di satu kamar kan anak kos jadinya makin banyak bangeeettt. Pas mau mandi pagi mau kerja, pada antri di kamar mandi. Mending kalau mandinya ga lama, kalau lama? Beuuhhhhhh *aku bersyukur ngga harus rebutan pagi-pagi, hehehe… Itu salah satu masalah.

Masalah lain ada? Ya ada…!! Masalah klasik biasa yang dihadapi anak kos sih… Tapi ini jarang terjadi ketika mereka belum masuk ke kos-an ini. Semenjak ada mereka, adaaa aja temuan barang ‘keramat’ di kamar mandi. Bukan bermaksud menuduh mereka tapi mau nggak mau kita kadang-kadang jadi beranggapan ‘sejak ada mereka ini kos makin jorok aja deh.

Photo-1091

Apa saja benda benda keramat itu? Yukk kita liat apa aja yaah….

  1. Pembalut bekas pake yang masih berdarah tergeletak di tembok bak mandi. Mending kalau di lantai kamar mandi di pojok toilet. Ini di atas tembok bak mandi. Dan yang lebih parahnya lagi pernah ditemuin dalam keadaan yang masih banyak darahnya di atas tembok bak mandi. Kurang ajar banget nggak tuhhh… Makan bangku sekolah ngga sih??? Dibilang nggak makan bangku sekolah mereka toh bisa jadi perawat.
  2. Celana dalam masih berdarah di cucian si mba kos. Si mba yang bersihin kos dan nyuciin baju kita pernah ngeluh, dari cucian salah satu ditemukan pakaian dalam yang masih berdarah-darah. Karuan aja si mba kos jadi kesal. Walaupun mencuci pakaian anak kos kewajibannya kan jijik juga membersihkan darah-darah orang lain. Beda sama mereka yang perawat yang sudah terbiasa dengan pekerjaannya di rumah sakit.
  3. Pernah ngga siram berak. Suatu kali anak kos dikagetkan dengan penampakan berak yang nggak disiram ‘terhampar’ di kamar mandi. Langsung heboh deh kos. Sebenarnya siapa aja bisa aja yang lupa nggak nyiram beraknya ini, bisa jadi bukan mereka. Tapi lagi-lagi karena nggak pernah terjadi sebelumnya otomatis pikiran anak kos yang lama langsung menunjuk ke anak kos yang baru… hadeeuuuhhh…
  4. Tidak membuang sampah sisa makanan ke tong sampah. Sudah berkali-kali dibilangin untuk membuang sampah makanan basah seperti bungkusan nasi ke bak sampah di luar, bukan di bak sampah di depan kamar masing-masing. Eh, ternyata oh ternyata mereka ini (mungkin) nggak ngelakuinnya. Akibatnya kucing suka ngubek-ngubek sampah makanan di tong sampah yang ada di depan kamar para suster ini. Suatu siang dari kamarku terdengar tuh suara sampah dikorek-korek kucing. Aku liat ke luar ternyata kucing lagi ngorek sisa makanan si perawat yang kamarnya selisih satu kamar dengan kamarku. Itu kucing badannya sebagian sudah masuk ke kamar si perawat, udah berisik sampe ke kamar gue, udah nyampah di depan kamar perawat tapi kok satu orangpun nggak merasa terganggu ya. Padahal mereka lagi bangun kok. Nggak tidur, hanya nonton doang. Hadeeuuuuhhhh…..
  5. Bak cuci piring yang jorok. Mereka kalau nyuci piring ada sisa nasi,l main buang di wastafel aja  kalau nggak ada kantong sampah yang tergantung. Ditinggal begitu aja. Berharap sampah nasi tersebut bisa langsung menghilang dengan sendirinya kali ya… Bikin darah tinggi kan? Joroookkkk dehhh…. *emosi jiwa…
  6. Mandi dengan air yang sejengkal dua jengkal doang. Kenapa? Karena mereka jarang banget mau nyalain air ke depan. Kalau anak kos yang biasa bangun paling pagi lagi nggak shalat dan nggak nyalain air, dan bak di kamar mandi isinya cuma sejengkal atau kurang dari setengah bak doang dan salah satu dari mereka (perawat) mandi atau wudhu, nggak ada niat sedikitpun buat nyalain air ke depan. Pokoknya mereka bisa deh make air yang sejengkal doang buat mandi. Bener-bener bikin tobat deh mereka. Tapi belakangan ini karena sering ditegor udah mulai mau nyalain air…

Photo-1097Pada jorok kan? Padahal mereka perwat lohh… Cantik-cantik lagi. Tapi kok ya joroknya ampun-ampunan gitu sihhh… Kalao joroknya di dalam kamar mereka doang ngga apa-apa. Lahh ini kan tempat tinggal bersama. Lo orang harus menghargai hajat hidup orang banyak juga…

Cideng, 20 Mei 2013

Firsty

Futur ~ Grafik Iman Lagi di Bawah

Futur

Teman-teman tau apa arti futur? Jujur, aku baru tau apa artinya tiga belakangan ini dari temanku, ketika aku sebutin keadaan yang aku alami semingguan ini. Sebenarnya sering sih dengar kata-katanya, tapi artinya baru ngeh, hehehe…

“Itu namanya lu lagi futur?” sahut temanku.

“Futur? Kayanya sering dengar deh…!” tanyaku. *silahkan tidak percaya yaahhh, hehehe

“Futur itu keadaan kita lagi malas ibadah. Iman itu kadang-adang turun naik tuh. Nah, kalau lagi turun itu namanya future.” jawab sang teman.

“Oooo… Itu toh artinya!” kataku mengangguk-angguk. Ke mana aja aku selama ini yaaa… kok baru tau artinya itu, hehehe *maluuuu…

Keadaan yang aku alami belakangan ini dan aku certain ke temanku adalah :

  1. Kok ya sekarang agak-agak suka undur-undurin waktu shalat gitu loohh. Kalo biasanya pas sudah masuk waktu shalat selalu berniat (berniat loohh) untuk ngerjain sesegera mungkin. Eh, kok belakangan ini kok ya suka ada niat ‘ntar dulu deh’ dan ‘ntar dulu deh. Ya allah, ampuni aku yaaa…. *berdoa dengan setulus hati*
  2. Trus ya, kalo lagi shalat itu kayanya aku pengennya menyelesaikannya shalat secepat-cepatnya. Bacaan shalat yang aku baca pengennya dibaca secepat yang aku bisa aku baca. Ibarat kata dalam paket pengiriman kan adat paket kilat khusus tuuhh…, naaah dalam shalat kayanya aku kaya gitu deh, paket kilat khusus, Yang penting shalat mah udah dikerjain, tuntaslah kewajiban untuk shalat. Istikah kata nih, ‘untuk menggugurkan kewajiban saja’ huhuhu… parah ya akuuu…’ huhuhuhuhu… Ya Allah, tolong ampuni lagi aku yaaaa *berdoa lagi dengan setulus hati.
  3. Trus sekarang tuh aku kalau bangun seringnya udah jam 5 lewat dan bahkan udah hampir setengah 6 dan malah lewat setengah 6 juga ada. Parah banget kan…? Walaupun udah nyalain alrm hape jam 4.30 tetap aja ntar dimatiin itu alarm. Mata ngantuk lebih berkuasa daripada panggilan azan, huhuhuhu…. Tolong ampuni aku lagi ya Allah.. *doa lagi dengan sepenuh hati lagi…
  4. Kalao lagi ngaji, sama kaya shalat tadi, bawaannya yang penting ngaji aja, walau cuma beberapa ayat. Pokoknya udah ngaji aja deh. Karena kalao nggak ngaji berasa juga ngga enak. Jadi ngaji juga sekadarnya aja. Yang penting kewajiban udah dilaksanakan…Bayar utang doang… Hikksss..
  5. Truuusss…? Masih ada lagi nggak? Ya masiiihh… Belakangan ini kan rada-rada dikit mau tuh ngerjain yang namanya shalat sunah seabis shalat wajib (dalam tahap belajar untuk membiasakan diri aja sih). Tapiii…. Beberapa hari ini, bawaanya kok ya malaaassss banget yaaa… Kalau semisalnya lagi masuk angin trus buang angin saat hendak shalat sunah, waahhh… kebenaran bangettt… Ya woleess aja… asyiiiiiikkkk-asyik aja, ga harus shalat sunah deh… Ya Allah… gede amat dosa aku yaaa… Ampuni aku ya, Ya Allah… Aminnn…

Nah, gitulah kondisinya sekarang. Benar kata orang-orang. Iman itu kadang-kadang naik turun. Hanya berharap jangan sampai futurnya meluncur apalagi jatuh bebas gaya batu ke bawah, naudzubillahimindzalik.

Apalagi sekarang udah mau puasa… Duuuhhh bener-bener tobat deeehhh….

Curhat ga jelas.

Firsty

Ulang Tahun Pertama WP (돌잔치)

Kemaren pas lagi niat mo bales komen-komen yang nangkring di notifikasi terlihat ada notif yang rada-rada beda. Pas udah dibuka ternyata notif yang bilang satu tahun keberadaan aku di wipi…. Waaahhh… Ga percaya aja aku udah ulang tahun pertama di wipi… Berarti doljanchi (돌잔치) doonggg…. Tapi sayang karena ga tau bakal doljanji ga ada perayaan dehhh… *serasa bayi korea aja dah…

wpwordpress

Masih ingat tahun kemarin ada gonjang ganjing di MP bahwa blogger MP bakal tergusur dari dunia persilatan MP. Karena anak bawang di dunia persilatan mp ini aku hanya ngikutin dari jauh aja sembari satu dua ikut komen tapi ngga terlibat diskusi. Trus juga nanya-nanya sama ke satu dua orang suhu MP yang aku kenal tentang masalah ini melalui PM.

Waktu itu sedih banget dengan kenyataan ini. Karena MP-lah satu-satunya dunia maya yang aku ikutin walau kadang-kadang hibernasi juga. FB bisa dibilang kosong. Status dalam setahun mungkin bisa dihitung jari. Sesekali banget ada komen di grup yang aku ikutin. Tapi kalo ada info penting pas lagi aktifin FB suka dibaca juga. Twitter? Apalagi. Kosong banget. Cuma ada beberapa twit, itu juga twit tentang pertanyaan gimana sih cara retwit atau ngebales komen. Asli deh, katro abis aku.

Di MP juga aaku mempunyai teman-teman maya baru. Meskipun hanya baru beberapa orang yang akhirnya udah ketemuan, tapi serasa dengan mereka adalah teman-teman lama yang baru ngumpul lagi. Dan walaupun dengan sebagian yang lain blum pernah ketemuan atau hanya melalui sms, kok kayanya udah akraabbb banget.

Begitulah dunia maya, bisa mendekatkan dan mengakrabkan yang jauh atau sama sekali ngga dikenal awalnya, tapi juga bisa menjauhkan yang dekat, yang ada di samping kita. Ini contonya sering terlihat di tempat umum seperti busway, restoran atau bioskop. Dua atau atau orang berteman atau sekeluarga lagi makan di restoran, tapi masing-masing asyik ketawa-ketiwi atau cengar-cengir dengan gadget mereka sendiri. Di busway sama, dua orang beerteman duduk berdampingan seperti ngga saling kenal kalo nggak sesekali Tanya posisi mereka udah di mana.

Oya, kembali ke topik awal, khawatir bakal ditendang dari MP, aku bikin akun di blogspot dan wordpress. Tapi sama sekali kosong sampai pada saat last minutes harus hengkang dari MP. Jujur aja aku adalah orang yang sangat gaptek dengan dunia komputer dan turunannya. Bisanya cuma ngetik di word, excel dan sedikit power point . Selebihnya nol besar. Sedikit bisa nata blog juga karena bantuan teman-teman MP. Lewat PM sering bertanya tentang ini itu pada mereka. Untuk itu aku berterima kasih pada Bawang Ijo, Mba Titin Syamsudin, Mba Rengganiz, dan Miftah juga (ini anak gimana kabarnya yaaa).

Dan secara khusus aku banyak berterima kasih pada Mas Iwan Yuliyanto yang sering aku ‘teror’ dengan pertanyaan bawelku bagaimana cara ini dan itu lewat PM. Makasih banyak ya Mas Iwan…. Maaf ya sering merepotkan yaa…

Pas saat harus hengkang juga, aku teteap ngga ngerti tentang proses migrasi ini. Mentok….tokkk..tokk. Ngga tau mau apain juga tetap IQ-ku jongkok memahami proses migrasi ini meskipun Mas Iwan sudah menjelaskan secara panjang dan lebar alias luas (rumus luas persegi panjang = panjang x lebar, bukan?) gimana caranya migrasi.

Aku nyerah dengan kelemotanku, tapi syukur Alhamdulillah pada akhirnya MP-ku selamat bermigrasi ke Wipi atas bantuan Mas Iwan. Jurnal-jurnalku selamat. Bantuan Mas Iwan sungguh merupakan jasa besar yang tak akan bisa kulupakan. Untuk ini aku berterima kasih banget buat suhu-ku Mas Iwan. Makasih ya suhu Mas Iwan…^.^ *kepalkan tangan berterima kasih ala kungfu shaolin sama gurunya*

Dan sekarang usia Wipi-ku sudah satu tahun walaupun baru beberapa ‘biji’ doang tambahan tulisan selama di wipi. Ke depannya aku berharap aku bisa lebih produktif lagi nulis ya… aminn…

Cideng, Gambir : 16 Mei 2013

Firsty

Galauuuu en Suntuk kwadrat

Jujur aja, gue ngga tau harus mau bikin apa… Masih bingung. Rasanya kok otak gue tuh buntuuuuu banget. Otak masih krodit ngga jelas. Penyebabnya banyak. Bete, bosen, dan juga galau juga kali ya??? Galau? Kok bisa galau? Ya ga tau, galau ‘gajebo’ aja… Ga ngerti aja kenapa gue bisa galau gini…hehehe.

obat-sakit-kepala-dan-pusing

Pusing

Tapi gue harus nulis dan harus memaksain diri gue nulis. Kenapa? Karena sebenarnya banyak banget kesempatan buat gue nulis sejak awal bulan yang lalu karena selama bulan April sampai bulan Mei atau awal Juni besok gue nggak ngajar di Cikarang karena para murid gue tercintaahhh pada pulang kampung ke Korea.

Naaaaaaahhhhhhhh…. Ini mungkin salah satu yang menjadi penyebab kegalauan gue kali yaaaa, hehehe…

Yang pada pulang kampung total 6 orang bookkk… Nyesak banget ga tuh… Kenapa mereka pulang kampung? Tiga diantara mereka pulang untuk merayakan perayaan ulang tahun pertama anak mereka yang jarak usianya masing-masing cuma terpaut satu bulan dan dua bulan. Di Korea ulang tahun pertama anak adalah salah satu perayaan yang harus dirayaain secara khusus oleh keluarga besar meraka. Perayaan ulang tahun pertama ini disebut dengan doljanji (돌잔지). Jadi karena ada kesempatan pulang, mereka pulang sekalian lama, sampai 2 sampai 3 bulan.

Yang dua lagi adalah anak dan ibu. Sang ibu sekarang sedang hamil. Awal kehamilan sih nggak nyadar karena merasa udah hampir 40 tahun. Pas diperiksa ke rumah sakit suatu sore swasta di Cikarang, ternyata kata dokternya detak jantung anaknya nggak berdetak. Si mak ini kaget dan memutuskan malam harinya harus pulang ke korea bersama anaknya yang berumur 8 tahun yang juga belajar bahasa Indonesia sama aku secara terpisah dari mak-mak lainnya. Nah, kata dokter di korea, anaknya oke-oke aja dan sehat malah. Tapi kenapa dokter di Cikarang bilang detak jantung anaknya ga terdengaaaaarrrrr? *tabokin dokternya karena udah sukses bikin murid gue memutuskan balik ke korea sebelum kandungan 7 bulan*.

Yang satu lagi, cowok berumur sekitar 35 an. Gue pikir sih alasannya mau pulang ke Korea hanyalah modus untuk nggak belajar lagi sama gue. Dia cupu banget, kesannya dia grogiiii banget ma gue, kaya gue bakal ‘nerkam’ dia aja pas lagi belajar berduaan selepas magrib di mesa tau kantornya. Helloooooo…. Asal lo tau aja ya mister, gue ga tertarik sama cowok korea yaaa…. *kecuali si akang Bae Yong Jun doang,… teteeeuuuuppp dahhh*

Jadinya gue kangen banget sama Cikarang sekarang, padahal dulunya ngga gue sukai sama sekali (tapi suka Lippo Cikarang-nya sih). Gue juga kangen juga nyusurin jalan tol Jakarta – Cikarang 4 kali seminggu naik bus pariwisata Lippo Cikarang. Dannn kangen juga boookk gue sama mereka, murid-murid gue tercintaahhh (yang mak-mak nya doangg yaaa)… Kangen bangeettt deh ngajarin mereka sambil juga melatih dan praktek bahasa Korea langsung dengan orang koreanya.…

Daaaaaan … so pasti tentunyaaaaa gue kangen juga sama won-nya mereka.. hehehehehe… *mata berkedip-kedip*

wonwon korea

Yaaah.. ga munafiklah, sebagai orang yang kerjaannya ngga kerja fulltime kaya gue, libur belajar yang gue alami ini adalah penyiksaan luar biasa. Penyiksaan karena banyak waktu gue bakal terlewati hanya dengan tidur tambahan seabis shalat subuh.

Tersiksa juga gue karena ga bisa praktek dan latihan bahasa Korea lagi sama orang Korea langsung. Secara gue sekarang udah nggak ngumpul-ngumpul lagi dengan teman kampus ntuk bercakap-cakap bahasa korea, dan satu-satunya murid cowok (baca :bapak-bapak) yang ada di Lippo Karawaci hampir tidak pernah menggunakan bahasa Korea, selaluuuu bahasa Indonesia (udah pinter banget diaaa, bahkan sebelum belajar ma gue)… Jadi gue makin nggak bisa praktek booo…

Dan yang lebih utama adalah gue juga makin tersiksa karena penghasilan gue jadi terpang bangeeettt boooo…..huhuhuhu… Mana gue berniat mau jadi anak yang berbakti sama orangtua (maunyaaa siihhh) lagi dengan bermaksud mengirim sebagian won itu pulang kampong di sumatera sana. Tapi niat gue harus tertunda sejenak karena cuti ngajar ini… (niatnya beneran ga siiiyyyy…, udah cuti dulu baru niat ngirim pulang ma nyokappp… dasar anak durhakaaaa gue yeee….).

Nooo… No…. Gue yakin kok, apa yang menjadi rezki gue akan tetap menjadi rezki. Yah, walaupun sekarang ngga ada di Cikarang, Insya Allah ada di tempat lain…. Amiinnnn…

Stoopp intermesonya… Intinya apaan siyyy…?????

Intinya adalah, dengan banyaknya waktu gue yang kosong sekarang sebenarnya gue berniat banget mengganti jam mengajar yang kosong dengan menulis lagi. Nulis apa aja kek… Mau nulis fiksi atau non fiksi, terserah…, pokoknya nulis!!! Itu niat gue… titik, ga pake koma.  Gue harus membentuk lagi ‘habit’ nulis gue tiap hari. Dan setiap pagi, seabis shalat subuh gue selalu mempunyai tekad yang luar biasa untuk nyalain lappy, nulis sambil dengerin lagunya yayang tersayang Joosh Groban atau akang Mahar Zein atau juga mba en mas cantik dari negeri ginseng sana…

Tapiii yang terjadi adalah, seabis shalat subuh, bau bantal dan kasur itu enaaaak bangett dah. Selalu aja mikir, 5 menit lagi deh… tiduran dulu bentaaaarrrr aja…. Eh, bukannya bentar malah  jadinya ketiduran 2 jam-an… Kebangetan ngga tuh gue. Gimana bisa maju kalao kaya gini caranya. Orang udah nulis bermacam-macam buku dengan bermacam-macam genre, kok guenya malah mikirinnya tidur muluuu…

Tiba-tiba aja teringat nama-nama teman yang produktif yang sering bikin status tentang buku barunya yang baru terbit. Perasaan baru kemarin deh dia juga udah nerbitan novel, sekarang udah nerbitin lagiii…? Waahhh gimana caranya tuh dia menjadi mood-nya…? Saluuutttt.

Setiap ingat nama-nama teman yang sukses selaluuuu aja ngomporin diri sendiri “hayooo Firsty…!!! Bangkiitttt dari tidurmu… bangkit dari rasa malasmu…!!! Semangat lagi nulisnya… kapan lo majunya kalo banyak tidurnyaaa…. Liat teman-teman lo yang produktif nulis… Hayooo…. Tunjukkan semangatmu sekarang jugaaaa…” Biasanyatuh abis itu langsung nyalain lappy, niatnya mau nulis, tapiii… ada aja yang kemudian mereduksi semangat itu sampai pada akhirnya yang namanya nulis ga jadi terlaksana. Sselaluuu mental lagi.

Bingung ngga tau harus mau nulis apa, ya udah gue ditulisin aja deh kebingunan gue ini sekarang. Mudah-mudahan ini jadi cara untuk membangkitkan lagi untuk membentuk kebiasaan nulis lagi. Mudah-mudahan dengan cara ini aku bisa menaklukan rasa malasku dan menggantinya dengan semangat yang menggebu dan aksi yang nyata. Amiinnnn… amin  Ya Allah ya rabbal ‘alaminnn…

Semangattt…. Hwaitinggg….

Gambir, 30 April 2013

       Firsty

Haruskah Daku Beli Smartphone? *Mikiirrrrr

“Lu ada BB ga? Bagi PIN-nya dong!”

Pertanyaan dan permintaan di atas seringkali aku terima dari teman lama yang bertemu kembali atau teman yang baru dikenal. Aku biasanya menjawab dengan senyuman dulu sebelum menjawab bahwa aku nggak punya BB.

“Masa ngga punya BB? Hare gene getho lohhh, masa ngga punya BB. Pembantu dan tu kang sayur aja pada punya BB!” seloroh yang bertanya lagi.

Lah, kalo aku ngga punya BB trus mau diapain dong. Kok maksa sih. Emang situ mau beliin? Kalau mau beliin mah, hayuukkk… kaga nolak dahhh!!! Jangankan BB buatan Kanada, BB yang Buatan Bakri aja aku juga ngga punya, hehehe.

Bukan apa-apa… Aku bukanlah tipe orang yang tertarik dengan BB atau gadget-gadget terbaru yang saat ini gencar dilincurkan oleh berbagai perusahaan besar seperti Samsung, Nokia, Sony, Apple, LG dan lain sebagainya.

Jujur aja nih, diantara teman-temanku, bisa dibilang hanya hapeku saja yang paliinggggg paling sederhana. Di saat sebagian teman-temanku sudah sudah punya Samsung Galaxy, Samsung Tab, Samsung, Galaxy Note, Iphone, Ipad, aku masiiihhh, aja make nokia lama yang kubeli 5 tahun lalu (itu adalah hape kedua yang aku beli sejak aku punya hape 10 tahun yang lalu). Itu hanya bisa buat telpon, sms, dan dengarin radio. Itu thok… Dan parahnya aku tuh kok nggak minderan yaakkk ^__^

CIMG2038

Hape jadulku tercintah

Satu setengah tahun lalu aku membeli hape Samsung yang gopek-an, yang kameranya cuma 2 MP tapi hasilnya lumayan bagus. Bisa puas MP3 juga tapi awet baterainya. Dan bisa yang bisa internetan  juga tapiii sama sekali tu internetan di hape nggak pernah aku pake sampe sekarang.

Kenapa?

 Hmmmm alasannya adalah *mikir dulu*, pertama aku bukanlah orang yang mempunyai ketergantungan berat dengan hape, sekadarnya aja. Sekadar buat menghubungi dan dihubungi keluarga, sahabat-sahabat serta teman-teman. Sekadar buat berkomunikasi dengan ‘relasi kerjaan’, hyayyahhh, keren banget dah, relasi bookkk. *Ini mah teteup aja mempunyai ketergantungan yang berat sama hape niihh…

 Jadi, kalo aku lagi di kos-an dan aku lagi melipir atau ‘nobar’ di kamar kos teman di sebelah kamar atau di kamar bawah, biasanya aku ninggalin hape di kamar, ga dikutsertakan nobar dan berkumpul-kumpul dengan hape-hape teman-temen kosku yang lain. Jadi seringkali aku dapet panggilan terjawab dan sms komplen dari eman-teman yang menghubungiku kenapa tadi aku nggak jawab telpon.

CIMG2036

Hapeku diantara hape teman-teman

Kalau lagi di rumah (pas pulang kampung) lebih parah lagi. Bisa-bisa seharian full aku nggak nyentuh hapeku sama sekali, karena hape aku tinggalin aja di kamar atau entah dimanfaatkan pulsanya oleh adik-adikku.. Ntar malamnya pasti sibuk kirim sms memberikan alasan pada pemilik nomor-nomor yang menelpon atau sms aku.

Truuuusss, alasan kedua adalah, selama ini sepertinya aku lebih suka nelpon, bicara langsung, daripada sms-an. Soalnya nomor-nomor atau orang yang aku hubungin itu-itu juga, beberapa orang aja sih . Adik-adik dan orangtuaku serta beberapa orang temanku aja. Jadi, ngga perlu pake smartphone-lah…. Cukup pencet nama yang hendak dituju dan bicara, selesai.

 Trusss, aku juga bukan orang yang suka liat fesbuk dan baca berita berita pake hape. Kayanya nggak nyaman aja baca-baca pake media yang kecil kaya gitu. Kalau mau fesbukan atao baca berita online langsung di di kompie aja. Di kompi aja aku jarang banget onlen kalo bukan buat ngeblog.

 Alasan ketiga adalaaahhh…. *mikir lagi*

“Alaaaahhh…. Bilang aja alasan lo yang berikutnya karena nggak mampu beli….!!!” Celetuk temanku yang lain.

Ooooopssss…. Ngga sanggup beli??? *darting, singsingkan lengan baju* Kagaaaa, sanggup kok kalau mau dipaksain mahhh *ngeless* Tapi kan harus liat dulu kebutuhannya, apakah make smartphone itu benar-benar butuh atau nggak. Kalau ngga butuh-butuh amat ngapain paksain beli, mendingan duitnya ditabungin buat beli tiket ke Korea…. Ya kaannn. *judulnya teteup ngeles*

 Tapi, walopun aku banyak ngelesnya, aku teteup mikir loh. Mikir apakah aku benar-benar nggak membutuhkan smartphone????

 Entahlah…, beberapa waktu yang lalu, aku sering dapet sms dari orang Korea pake Hangeul. Masalahnya, hapeku nggak bisa baca Hangeul, jadi tulisan yang muncul hanyalah kotak-kotak aja. Iya kalau aku ada di kos-an dan lagi nyalain kompi, aku bisa langsung forward ke nomor modem dan bisa baca serta langsung bales sms si orang Korea. Kalau aku lagi ada di jalan atau bukan di kos-an? Mau nggak mau aku segera forward ke temanku minta tolong diterjemahin apa isi sms-nya, disertai dengan kalimat ‘ga pake lama yaaaa..’ hehehe.

 Trus, beberapa kali tiba-tiba nemu kata-kata yang ngga tau tapi nggak ada di kamusku dan harus diterjemahkan sekarang juga. Aku sms teman nanyain apa arti kata yang aku maksud dengan cara menuliskan alphabet-nya. Tapi kadang-kadang membaca romanisasi kosakata korea justru lebih ribet daripada hangeulnya. Rempong kannn

Jadi, mikir punya mikir kalo kaya gini terus, kayanya emang harus punya hape yang support Hangeul nih. Masak setiap ada sms yang isinya semuanya kotak-kotak aku harus forward terus?? Misalnya aku minta tolong ke si Bawang Ijo alias bijo. Sapa tau itu sms dari Bae Yong Jun Oppa yang ngajak ngedate makan malam di Namsan Tower kannnnn… Ntar kalo aku minta tolong si bawang ijo alias bijo transletin, eh bijonya langsung bajak oppa, hayoooo… hehehe *plaaaaaakkkksss… bangun dari mimpi indahmu Firsty*.

Atau juga sapa tau aja itu sms dari Lee Min Ho yang kangen aku, “이 밤에 난 자카르타에 올거야… 보고 싶다… 날 기다려, 내 사랑… ~ Malam ini aku tiba di Jakarta, aku kangen kamu, tunggu kedatanganku ya, sayangku….^.^” trus aku forwad-in lagi ke Bijo, eh bijo lagi-lagi bajak dan ‘menggunting dalam lipatan’ nyerobot Lee Min Ho gimana?? *lagi-lagi masih mimpi indah nihhh, tolong bangunkan akuuuuuu*

Sesekali sih mungkin teman-temanku no problem aja dengan sms forwad-an dari aku. Tapi kalau sering-sering mungkin aja mereka sedang sangat sibuk banget jadi ngga bisa langsung bales, atau pas lagi di jalan sedangkan pulsa hape lagi kosong jadi nggak bisa bales sms aku. Sementara aku menunggu dengan penuh harapan sms balasan. So, merepotkan teman aja bukan?

 “Ka, lo itu butuh banget smartphone Ka. Pertama, lo kan ngajar nih, butuh kamus, di smartphone Samsung ato LG, tersedia kamus Korea Kak” kata salah seorang teman mengingatkanku. Aku mangut-mangut mendengarkan dan membenarkan penjelasan temanku.

“Dan lagi dengan smartphone kita bisa donlot alqur’an loh Kak, jadi kita ga perlu bawa-bawa alqur’an lagi. Cukup buka hape, udah bisa ngaji langsung.” Sambungnya…

 Oaalaaahhh… Gitu toh Ada e-book alqur’an toohhh…. Dasar katroku ngak ngilang-ngilang…^__^

 So, beli smartphone atau nggak yaaaa…..????????

Cideng, Akhir Maret

Idgham, Idgham Bil Gunnah Alias Dengung Tidak Dengung Dalam Bahasa Korea

Sebagai orang yang berkecimpung dalam dunia belajar dan mengajar bahasa Korea seringkali harus dituntut untuk inovatif dalam mengajar. Tujuannya adalah supaya yang apa yang dijelaskan oleh tersebut mudah diahami oleh siswa. Selain itu juga bertujuan untuk menciptakan suasana kelas yang menyenangkan dan tidak membosankan bagi siswa yang diajar (semua yang ngajar kali yaaa… :).

Menurut saya, bahasa Korea mempunyai tingkat kesulitan yang lebih tinggi daripada bahasa Inggris ataupun bahasa Arab, bahasa yang pernah saya pelajari sewaktu di madrasah (alias smp) dulu. Itu menurut saya loooh. Dan bahkan hampir semua orang Korea yang saya kenal mengakui bahwa bahasa mereka memang sangat sulit untuk dipelajari. Kalau orang Korea sendiri mengatakan bahasa mereka sulit, bagaimana dengan orang yang bukan orang Korea? Tentu lebih sulit lagi bukan?

Dalam bahasa Korea ada yang disebut dengan istilah penyengauan atau perubahan bunyi. Perubahan bunyi ini membuat bunyi bahasa Korea berbeda dari tulisan hangeulnya. Jadi ketika kita mendengar ucapan (멍는) mongnen, belum tentu tulisannya adalah mongnen (멍는) , melainkan mognen (먹는) .

Contoh sederhana (walaupun analoginya kurang cocok) dalam bahasa Indonesia adalah seperti perubahan bunyi huruf T jika bertemu dengan awalan “me”. Apabila huruf T diberi awalan me, maka bunyi huruf T akan hilang dan awalan me menjadi “men”. Contoh, tonton menjadi menonton.

Penyengauan dalam bahasa Korea adalah perubahan bunyi huruf yang berada di akhir suku kata pertama, yang bertemu huruf pertama suku kata berikutnya.

 Kapan dan di mana terjadinya perubahan tersebut? Yuk kita lihat ya..

  • Apabila huruf ㅂ (biep atau b), ㅄ (biep atau b), ㅍ (phiep atau ph),  bertemu dengan huruf ㅁ (miem/atau m) ㄴ (nien atau n), maka hurufㅂ (biep atau b), ㅄ (biep atau p), ㅍ (phiep atau ph) berubah menjadi huruf m.

Contoh :

  1. 입니다 (ibnida)          → 임니다 (imnida)
  2. 앞문 (ap-mun)             → 암문 (am-mun)

Sumber : Cara Mudah belajar Bahasa Korea.

  • Apabila Jika huruf , , dan bertemu dengan huruf dan , maka bunyi huruf , , dan berubah menjadi bunyi .

Contoh :

  1. 받는다 (bat-nenda)     → 반는다 (ban-nenda)
  2. 끝납다 (ket-nabnida)  → 끈남니다 (ken-namnida)

Sumber : Cara Mudah belajar Bahasa Korea.

  • Apabila bertemu huruf, ㄱ, ㅋ dengan huruf ㅁ, ㄴ maka huruf ㄱ, ㅋ berubah menjadi huruf ㅇ (ieng).
  1. 국물 (guk-mul)             → 궁물 (gung-mul)
  2. 백년 (bêk-nyôn)           → 뱅년 (bêng-nyôn)

Sumber : Cara Mudah belajar Bahasa Korea.

Aturan di atas dalam mengajar saya analogikan dengan idgham bi ghunah alias dengan dengung.

  • Apabila huruf ㄱ, dan ㅇ jika bertemu dengan huruf ㄹ, maka huruf ㄱ, berubah menjadi huruf  ㅇ (ieng), huruf ㄹ berubah bunyi menjadi ㄴ. Dan jika huruf ㄴ bertemu huruf ㄹ, maka huruf ㄴ berubah bunyi menjadi huruf ㄹ.
  1. 정리하다 (jong-rihada)           → 정니하다 (jong-nihada)
  2. 신라 (sin-ra)                            → 실라 (silla)

Contoh yang no. 3 dalam mengajar saya analogikan dengan idgham bila gunnah alias tidak dengung.

Dan percayalah, ketika pertama kali mengajarkan tentang perubahan bunyi ini, saya jamin kepala para siswa akan langsung berputar-putar. Betapa ribetnya bahasa Korea. Jadi, biasanya saya tidak akan mengeluarkan materi tersebut. Tapi karena pada hari pertama saat memperkenalkan diri dan mengucapkan salam “안녕하십니까? (annyonghasib-nika?/annyonghasim-nika?” saja, mereka langsung menemukan perubahan bunyi ini. Minimal pertanyaan mereka adalah kenapa saya mengucapkan 심니까 (sim-nika) padahal tulisannya jelas-jelas ~십니까 (sib-nika).

Kalau sudah bertanya begitu baru saya keluarkan jurus untuk menjawab pertanyaan mereka. Ya… itu, menggunakan istilah ilmu tajwid : idgham ghunah dan idhgam bilaghunah alias dengan dengung dan tidak dengung.

Saya                : Siapa yang masih ingat belajar tajwid waktu dulu belajar ngaji?

*berbagai jawaban keluar, menyatakan masih ingat*

Murid-murid   : Masih ssem / Udah lupa ssem/ ~~ / ~~ / Emang bahasa korea ada tajwidnya juga ya ssem???  *asli, pertanyaannya kocak dan dengan ekspresi yang kocak juga.

Saya                : Dalam tajwid, kalau misalnya nun mati ketemu ba, bacaannya gimana?

Murid-murid   : Dengung ssem /dibaca dengan dengung ssem. Bacanya dengung ssem.

*sebagian langsung praktek bacaan dengan dengung*

Murid-murid   : Miimmmmba’du… / ~ / ~ / *bergaya qari tingkat nasional* / ta’maluuuuuuunnn…../ *ini dengungnya dimana coba?* wakkkkk

Saya                : Nah, sama. Bahasa korea juga kaya gitu. Contoh, huruf (bieb/b), bertemu dengan huruf ㄴ ( nien/n), maka huruf ㅂ(bieb/n)-nya akan berubah bunyi  menjadi huruf (miem/m). *sambil nulis di papan tulisa*

Murid-murid   : Oooo, begitu ssem. Jadi huruf (biep/b)-nya dibaca dengung ya ssem?

*langsung ada yang praktek dengan dengung ala qari*

Murid-murid   : immmmmmnidaa *begaya qari tingkat nasional booo…*

*Kemudian saya berikan contoh yang lain seperti di atas di papan tulis.*

Saya                : 국물 (gukmul), huruf ㄱ (giyok/g) bertemu ㅁ (miem/m), jadinya….?

Murid-murid   : 궁물 (guuuuuungmul) *teteup gaya qari tingkat nasional*

Saya                : Jadi di tabloid-tabloid atau majalah remaja yang membahas tentang grupboyband yang anggotanya paling muda kan ditulis magne, tuh? Jadi harusnya dibaca apa?

Murid-murid   : Mangggggggggneee… *lagi-lagi dengan ala qori tingkat nasional*

Kocak bukan? Hehehe… Bagi saya sih kocak, hehehe *maksa banget…:)*

Naaah bagaimana kalau orang Korea yang belajar bahasa Indonesia menemukan hal yang sama? Misalnya huruf g atau k bertemu dengan m, atau huruf l (el) bertemu huruf n, atau huruf t bertemu huruf n? Hehehe, mereka tentu akan mengucapkanya dengan cara bahasa mereka (tapi untuk pertama kalinya loohhhh, sebelum dibenerin sama aku).

Contoh niiyyy :

  1. Bakmi dibaca orang korea Bangmi. (idgham bi gunah)
  2. Rambutnya dibaca orang korea rambunnya.(idgham bi gunnah)
  3. Adiknya dibaca adingnya (idgham bi gunnah).
  4. Awalnya dibaca awallya. (idgham bilagunah)
  5. Asalnya dibaca asallya (idgham billa gunah.)

Kocak juga bukaann…^^

Bacaan-bacaan di atas awalnya (baca : awallya) sulit banget bagi orang Korea karena mereka sudah terbiasa mengucapkannya pake tajwid dengan dengung alias idgham bi gunnah, hehehe.

Jadi saya piker tidak masalah gurunya rada-rada ngaco saat mengajar, yang penting mereka mengerti apa yang diterangkan pada mereka.

Salam super.

Firsty