Suka Makanan Asing atau Makanan Indonesia?

Bancahan alias makanan tambahan yang terdiri kimchi, sayuran dll.

Suka makanan asing? Hmmm, kalau saya termasuk orang yang seleranya cendrung tradisional dibanding makanan asing. Saya lebih suka masakan Indonesia daripada masakan asing. Daan, tentunya nasi padang adalah makanan favorit saya dibanding masakan-masakan daerah kainnya, hehehe. Tentu saja bagi saya secara objektif masakan yang paling enak adalah masakan dari daerah saya.

Tapi, saya juga bukan orang yang anti atau tidak suka dengan makanan asing sih. Sesekali ada juga makan makanan asing tersebut. Paling ngga makanan asing yang sudah mengindonesia seperti hokben, kaepsi atau spageti. Dan juga juga beberapa makanan korea yang sudah saya coba. Bagi saya mah yang penting halal yaa…

Jadi, belakangan ini setiap saya terpaksa harus jalan ke mol (untuk janji ketemuan atau ngajar privat), saya sering melewati lantai yang umumnya berisi deretan restoran-restoran asing. Ada yang restoran masakan cina, restoran masakan jepang, restoran masakan korea atau juga restoran masakan dari barat.

Sate padang, makanan favorit saya

Dari pandangan mata yang sesaat tersebut, sepertinya masakan jepang adalah makanan asing yang paling banyak diminati oleh masyarakat urban Jakarta. Ini terlihat dari banyaknya restoran jepang yang ada di tiap-tiap mol. Apalagi kalau di mol Kota Kasablanka, restoran jepang tampak sangat mendominasi. Saking banyaknya resto jepang di sana, venue makanan di sana pun dinamakan Little Tokyo, kalau saya ngga salah ya.

Hampir semua restoran jepang selalu ramai pengunjung. Mulai dari restoran jepang sejuta umat seperti hokben, sampai restoran yang jenis ramen, sushi dan udon yang namanya antah barantah bagi saya. Semuanya full pengunjung. Tingkat keramaian resto masakan jepang dan juga masakan siap saja jauuuh di atas resto-resto masakan indonesia.

Saking ramenya, banyak yang antri. Bahkan disediakan daftar tunggu untuk resto masakan jepang tersebut. Sedih juga sih ngelihatnya. Tapi mau gimana lagi, kita kan tidak bisa berbuat apa-apa. Hal ini mungkin dikarenakan citarasa masakan jepang sangat cocok dengan lidah orang indonesia. Jadi mudah diterima oleh dengan baik oleh masyarakat urban Indonesia.

Marugame Udon Kokas

Tapi jujur saja, saya sendiri bisa dibilang jarang sekali makan makanan jepang. Yang paling sering saya coba mungkin hokben aja kali, makanan jepang sejuta umat, hehehe. Hal ini bukan hanya karena lidah saya lebih cendrung memilih nasi padang, sate padang atau pun juga soto padang, hahaha. Alasan lainnya adalah KARENA harga makanan jepang jauh lebih muahaal membuat saya malas makan di masakan indonesia. Jadi, hidup makanan indonesia, hahaha.

Sesekali aja bolehlah saya coba makan makanan Jepang, sekadar buat selang selingi lidah dari selera nusantara (baca : nasi padang, warteg, warsun, pecel ayam kalo malam hari, hehehe). Bagi saya cukup  sekadar tau aja dan sekadar udah nyoba aja makan di resto Jepang tersebut, meski cuma sekali dua kali aja. Abis itu udah ngga mau lagi, kecuali ada yang traktirin saya, hehehe. 😛

Dan lagian, saya mau mencoba makan makanan asing juga punya tujuan dan maksud yang lainnya. Biar saya paham dan mengerti rasa makanan asing tersebut. Jadi kalau ada yang nanya, udah makan di restoran tersebut, kan udah bisa jawab udah dan menilai rasanya juga. Kalau orang padang bilang istilahnya adalah palapeh jawek, atau pelepas jawab. Maksudnya adalah sekedar tau aja buat menjawab tanya orang hehehe.

salah satu makanan favorit saya

Begitu juga dengan masakan korea. Saya cukup suka masakan korea karena rasa-rasa asam-nya yang dipengaruhi kimchi sangat saya suka. Berbagai jenis makanan korea yang tersedia di beberapa resto korea sudah saya coba. Bagi saya mah (sekali lagi) resto tersebut halal. Bukan saya sok-sok an ya, tapi memang seharusnya kan ya. Karena resto korea sangat rentan dengan makanan tidak halal.

Untuk makanan barat yang saya suka adalah makanan jenis pasta saya suka. Jadi pizza ataupun spagheti saya sangat suka, apalagi spagheti ya. Kalau untuk spagheti saya bisa bikinnnya dengan baik. Insya Allah sangat enak…. *pede abis saya nih hahaha. Kalau pizza saya sama sekali ngga tau gimana cara bikinnya. Ada yang mau ajarin saya? 😛

Nah, kalau teman-teman suka makanan asing dari negara mana?

Baca juga :

Restoran Korea Mr. Park Grand Indonesia.
Restoran Korea Daebak Depok.
Restoran Marugame Udon Kokas.

 

Advertisements

11 comments

  1. lidah saya lbh sunda,jd milih nya yg serba fresh like lalapan, krn senang dedaunan, jd ga masalah ketika ketemu makanan turki ASAL ketemu juga sama salad, buat penetralisir, saya bkn pencinta wisata kuliner, mudik kemaren pun dr yg td nya niat pengen icip2 udon dsb ko ya males duluan sm antrian nya haha salah satu resto udon yg terkenal, akhirnya mlipir food court aja lah nyicip yang biasa,makanan yg bersantan termasuk berat buat saya, so kalau dibilang suka gak nasi uduk, kangen ga sama masakan padang…kl di turki, ya saya jawab biasa aja..asal ketemu cocolan sambelbuat saya udah nikmat:D

  2. Ngerasain makanan asing yah pas kemrn kuliah, jadi pernah hari terakhir kuliah potluck trus nyobain makanan dari berbagai negara.. Aku suka makanan dari Srilanka semacam perkedel cuma enak, tasty banget pokoknya…

    Klo makanan western lebih cenderung tasteless, Fish n Chips makanan khas UK yah gitu2 doang semacam street foods biasa yang hambar.. Terselamatkan karena sambal ABC yang dibawa dari Indo.. all in all, chinese foods is the best…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s