Bubar Atau Bukber

menu buka harianku, sop buah dengan kuah stroberi, hehe
menu buka harianku, sop buah dengan kuah stroberi, tanpa gula tanpa susu hehe

Bukber alias buka bersama atau bubar alias buka bareng adalah aktifitas yang jamak dilakukan umat muslim pada bulan Ramadhan. Dengan berbuka bersama kita bisa berkomunikasi lagi dengan teman masa kecil yang sudah lama putus kontak. Dengan ikutan ‘bubar’ kita ketemuan dan ngumpul lagi dengan teman yang selama ini sangat jarang ngumpul. Dengan buka bersama kita bisa buka bareng anak yatim piatu di panti asuhan, anak-anak pemulung dan sebagainya.

Artinya bukber alias bubar ini bisa menjadi ajang menjalin silaturrahim bagi kita semua.

Tapi seperti yang pernah aku tulis di postinganku tahun kemaren, aku termasuk orang yang agak kurang suka ikut bukber. Bukan ngga ingin bersilaturrahim dengan teman-teman, tapi mungkin karena pada dasarnya aku emang seorang introvert yang lebih senang di rumah daripada ngumpul-ngumpul. Apalagi kalau bukbernya ngga diikuti oleh shalat tarweh berjamaah. Makin males dah.

Tapi ngomongin soal bukber bareng, bukber yang paling berkesan bagiku ada dua. Salah satunya adalah bukber di pasaraya Padang. Jadi, di depan Meajid Attaqwa Pasaraya Padang, menjelang ratusan orang sudah duduk di pinggir jalan atau di warung di pinggir jalan di seputar Mesjid Taqwa. Setiap orang sudah siap dengan minuman berbuka puasanya.

Begitu sirine tanda berbuka berbunyi dari mesjid semua orang ikut memukul botol-botol minuman atau gelas mereka dengan sendok atau alat lainnya. Jadi yang terdengar adalah suara gemerincing botol atau gelas kaca yang dipukul. Seruuu banget. Setelah minum minan berbuka dan berehat sebentar, sebagian besar orang kemudian bergerak ke mesjid untuk melaksanakan shalat magrib. Tempat wudhu mesjid yang lumayan besar sesak oleh jemaah. Jemaah shalat magrib penuh.

Abis shalat magrib di mesjid, baru pada nyari makanan di warung makan atau restoran yang ada di sepanjang jalan. Selesai makan, dan bersantai sesaat, kembali lagi ke mesjid buat shalat isya dan taraweh berjamaah. Ada juga deng yang langsung makan trus shalat magrib diujung waktu magrib. Abis itu langsung disambung shalat isya dan taraweh berjamaah.

Selama ini di Jakarta kalau buka puasa bareng biasanya, hanya makan-makan dan ngumpul-ngumpul aja. Shalat isya dan tarawehnya sendiri-sendiri di rumah masing-masing. Bukannya apa-apa, aku tuh bukan orang yang alim-alim banget yang ketika pulang ke kos sering dilanda perasaan ‘males’ shalat taraweh sendirian. Apalagi karena ngumpul-ngumpulnya sampe jam 10an, jadi nyampe kos udah mau jam 11an. Jadi bawaannya capek dan malas. Dan saat ngerjain shalat taraweh, pengennya cepet-cepet hehehe. Makanya mending ngga usah bukber-bukberan deh kalau cuma sekadar ngumpul-ngumpul doang hehehe…piiiss

Advertisements

20 comments

  1. Toss Firsty! Akupun paling malesss kalo ada undangan bukber dimall. Soalnya pasti ribet bangeett sholat Maghribnya. Musholla pasti ramee dan buru2 pastinya. Aku biasanya kalo bisa nolak akan kutolak. Paling suka kalo undangan bukber yang diadain dirumah. Pas aku kuliah 2-3 tahun lalu, setiap Ramadan ngundang temen2 kuliah bukber dirumah jadi bisa sekalian sholat Maghrib, Isya dan Taraweh berjamaah.

    • Aku juga hampir ngga pernah ikut buka bareng keluarga besar kalau di rumah… Kalau ada buka bareng di rumah nenek, biasanya yang ikut orangtua aja.

      Iyo sabana sero ko, haa… suasananyo, raso makanannyo, lamak2… 🙂

  2. kalo titin paling smp jm 7 kalo ikut bubar :D.
    etapi tahun ini seperti taun2 sebelumnya ga pernah ikut bubar sik.. paling berdua temen aja.. atau sm anak kosan atau sm orang kantor yang di kantor2 juga makannya :))

  3. kalo bubarnya diadain di rumah gitu masih mending ya frys. karena biasanya diikuti shalat magrib dan tarawih juga.

    itu bagian beduk bukanya sirene, antik juga ya…

    btw itu sop buahnya bikin sendiri kah?

    salam
    /kaykaa

    • Iya kay, masih mending kalau di rumah ya. Kaya sekali aku yang mau ngga mau buka di rumah teman karena bisa numpang motor teman, rumahnya sebelah mesjid, jadi kita bisa shalat tarwehan di mesjid… kaya gitu kan enak…

  4. Aku agak males kalau bukber soalnya hehe, soalnya pasti bakalan lewat magrib dan isya. Skr kalaupun mau keluar tetep buka dirumah/kantor trus setelahnya baru keluar lagi buat dinner aja.

    • Jadinya sayang ya Non, yang wajib jadi lewat demi yang bukan sunah juga…

      Kalau aku alhamdulillah ngga lewat magribnya, tapi jadi ribet, ke mushala mall kadang2 jauhnya minta ampun…

    • temanku orang Batak juga, guru sekolah Katolik, dan guru sekolah minggu, setiap bulan puasa juga ikutan puasa full, karena tujuannya juga diet hehe… Dia bisa full 29 atau 30 hari karena ngga ngaruh dengan menstruasi…hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s