Bukber Paling Berkesan Bagiku : Kabur Manjat Jendela Kelas Yang Tinggi

soto padang, nasi goreng dan teh telor padang

soto padang, nasi goreng dan teh telor padang

Pada bulan puasa, hal lazim dilakukan orang adalah buka bareng atau bukber atau bubar. Kalau ramdhan sebelumnya aku cerita tentang bukber di depan mesjid Taqwa Pasaraya Padang, sekarang aku cerita seru bukber sewaktu di SLTP. Waktu itu kelas 3, dimana masa itu adalah masa paling bandel-bandelnya aku, hehe. Tapi sebandel-bandelnya aku juga ngga bandel-bandel amat juga sih, hehe.

Judulnya sih rada-rada lebay ya, karena bagiku bukber di luar rumah bisa dibilang biasa-biasa aja. Soalnya aku kan jaraaang banget mau buka bareng di luar. jadi, ngga ada yang benar-benar memorable banget. Apalagi aku bukan tipe orang yang suka buka bareng di luar juga. Mungkin ini kejadian buka bareng yang fenomenal bagiku, hahaha…😛

Sekolahku berada sekitar 150 m dari jalan raya. Gedung sekolahku berbentuk leter L tapi secara umum menghapa ke utara. Di depan sekolah ada lapangan, kantor wali nagari, taman kanak. Lapangan tersebut berada di pojok jalan. Di seberang jalan di pojok bagian utara lapangan ada mesjid raya yang besar. Di seberang jalan di pojok bagian utara lapangan ada balai adat, yang di sampingnya ada madrasah swasta.

Di belakang sekolah persis ada jalan yang lebarnya muat dua mobil tapi jalanannya waktu itu masih berbatu. Jadi begitu buka jendela kelas langsung terpampang jalan kampung tersebut. Tapi jalanan di depan sekolah sudah jalan aspal batu kerikil. Jadi walaupun bukan berada di pinggir jalan raya, sekolahku berada di pusat kanagarian.

Tinggi teras sekolahku sejajar dengan jalan Balai Adat. Sementara tinggi kelas sekitar 20 – 25 cm dari teras. Dan di bawah teras ada satu anak tangga ke bawah, yang tingginya juga kira-kira 20- 25 cm. Di bawah anak.tangga baru berupa tanah halaman sekolah.

Jalan yang ada di belakang sekolahku juga menurun dari jalan Balai Adat. Dari jendela di kelasku, jalan jauh berada di bawah. Dari lantai kelasku ke jalan belakang mungkin tingginya lebih kurang 1 meter, plus bingkai jendela yang tingginya kira-kira 1 meter juga dari lantai kelas. Total tinggi bingkai jendela ke tanah kira-kira 2 meter.😛

Waktu bulan puasa kelas 3, itu untuk pertama kalinya aku ikut puasa bareng di sekolah. Kelas satu kelas dua ngga ikut. Aku ikut karena teman-teman gang-ku ikut. Kalau ngga mungkin juga aku ngga bakalan ikut, hahaha. Masing-masing anak membawa makan buat berbuka dan makan malam. Jadi ngga kaya sekarang yang tinggal kumpulin duit trus tinggal pesan.

Ketika waktu berbuka sudah masuk, kita minum dan makan makanan ringan para guru menyuruh kita shalat magrib berjamaah di mesjid yang ada di seberang lapangan. Setelah itu baru makan bersama dan terakhir shalat taraweh jamaah di mesjid sekalian nyatat ceramah ramadhan di buku agenda ramadhan.

Aku dan teman-temanku yang semuanya cewek dari awal emang udah salah niat sih ya. Kita niatnya ngga mau shalat magrib di mesjid. Ga juga makan bareng di sekolah. Apalagi taraweh. Kita niatnya mau kabur dari kelas, dari sekolah. Mau ke kos temanku yang kosnya berada di atas kolam, hehehe, serius, di atas kolam gitu. Tapi di ujung sana wakil kepala sekolah udah kaya satpam aja ngawasin siswa, biar pada ke mesjid.

Satu-satunya cara yang ada dalam otak kami adalah loncat lewat ke jendela ke jalan yang ada di samping kelas. Waah… Jendela sampai ke tanah jalan tinggi banget. Dari lantai kelas ke jalan mungkin beda hampir satu meter, plus dari lantai ke ke bingkai jendela yang juga. Seingat saya, kalau truk lewat, bisa dibilang, bagian belakang truk sama tinggi dengan jendela, atau lebih pendek dari jendela…😛

Karena jendelanya yang tinggi, sebagian pada ragu. Tapi kami berempat atau berlima sudah nekat sih, (bandeeel). Satu persatu loncat keluar melalui jendela. Begitu satu orang turun, ia menerima bawaan makanan kami yang diturunkan teman-teman dari atas jendela.

Aku yang dirundung rasa bersalah karena harusnya udah mau shalat magrib tapi masih di kelas, gamang banget mau loncat. Akhirnya turun juga sih. Nyampe bawah dengan selamat, alhamdulillah. Tapi ketika aku mau menjangkau makananku yang diturunkan temanku, belum lagi aku menerima dengan benar, temanku sudah melepaskan rantang punyaku.

Jedeeer… alhasil rantang makananku jatuh ke lenganku dan isinya tumpah.

Bajuku ketumpahan lauk sekalian minyak. Dan yang bikin aku miris adalah makanan pavoritku, rinuk danau Singkarak tumpah semua. Hanya menyisakan sedikiiiit saja. Ketika di kos temanku aku makan sisa rinuk yang sedikit sambil membayangkan sebagian besar rinuk yang terbuang. Ini rinuk bikinan ibuku yang rasanya enak banget.

Ya iyalah, masakan paling enak itu masakan ibu kan ya, hahaha. Tapi eh tapi, aku bilang masakan ibuku enak bukan cuma karena itu makanan bikinan ibuku, tapi secara objektivitas emang enak banget, teman-temanku mengakui dan juga Om tanteku, hahaha.

Tapi yang aku ada dalam bayangku adalah aku baru mengecap dan mencicipi rinuk tersebut cuma sedikiiiit saja. Dan akibatnya sampai sekarang adalah aku penasaran dengan rasa rinuk yang tumpah itu, hahaha… Rasa rinuk yang masih membuatku penasaran tersebut, masih menggantung di lidahku, hahahaha.

Baju yang ketumpahan minyak itu ngga enaaak banget di badan. Rasanya badan luar biasa jorok dan kotor. Badanku sampai merinding karena geli akibat minyak lauk yamg lengket ke badanku. Rasanya mandi berkali-kali ngga bisa membuang minyak di badanku.

Kejadian ini ternyata sangat berpengaruh pada diriku sampai saat ini. Kalau ada makan yang jatuh mengenai jilbab, baju atau celana jins-ku, badanku langsung merinding. Rrasanya saat itu pengen langsung mandi. Rasanya kotooor banget. Bayangan ketumpahan minyak waktu sekolah rupanya melekat sampe sekarang.

Malam itu kebandelanku masih berlanjut. Aku nelpon ke rumah kalau udah ngga ada lagi angkot yang ke pasar (rumahku dekat pasar, sekolahku berjarak 6 km dari pasaraya). Ibuku bilang nanti bokap saja yang jemput sepulang mesjid, dan nyokap nanya posisi kos temanku ada di mana.

Aku ngga jawab pertanyaan nyokap, dengan songongnya langsung mematikan telpon umum tersebut. Ya udah, yang penting udah ngomong kalau aku nginap di kos temanku walaupun ngga dapet ijin, hehehe

Alhasil, besoknya begitu nyampe di rumah, aku langsung dimarahin ibu dan ayahku, hahaha. Bagi ibuku, ketiga temanku tersebut (dulu) benar-benar bukan teman yang baik buatku. Mereka adalah teman-teman yang merusakku jadi anak yang bandel, hahaha.

Sampe sekarang, persahabatan kami berempat alhamdulillah masih terjalin. Suka jalan pake motor setiap lebaran, seperti ke Rumah Puisi Taufik Ismail Padang Panjang. Ngebolang berdua ke Puncak Lawang, Taman XIII Balai Basa, Ambun Tanai. Kami juga pergi ke Peternakan padang Mangateh Payokumbuh (iyaaa, payokumbuh…jauh loh, pergi pulang total 250 km saya make motor). *belum ada catatannya🙂

Tapi alhamdulilahnya lagi setamat kuliah teman-temanku tersebut udah bisa akrab dengan ibuku, hahaha. Sekarang mereka udah ‘jadi orang’ semua. 2 dari temanku tersebut guru PNS, dan yang satunya karyawan di Pekan Baru. Mereka sudah menikah pula. Tinggal aku yang sampai saat ini masih belum jelas wara-wiri sana sini. Masih ngejomblo ngga jelas dan kerjaan pun juga masih ngga pasti apa sebenarnya, hahaha…*ketawa miris…

Nah, itulah ceritaku tentang buka bareng yang efeknya terasa sampe sekarang, elergi sama ketumpahan makanan dan penasaran dengan rasa rinuk yang tumpah tersebut😛

38 thoughts on “Bukber Paling Berkesan Bagiku : Kabur Manjat Jendela Kelas Yang Tinggi

    • aku pikir efeknya karena ngga enaknya ketumpahan itu yang bikin jd elergi sama ketumpahan makanan sampe sekarang, hehe

      Masa jahilihanya ‘segitu’ aja efeknya berasa sampe sekarang, hehe

      • enggak.

        itu cuma disuruh nyebut rumus kimia ko, tapi akunya lupa ahaha

        trs kalo udh lama di luar disuruh masuk lagi, gentian sm yg keluar *kalo ga salah inget😀

      • 😀

        aku g pernah ga masuk sekolah.
        alhamdulillah ga pernah sakit.

        paling waktu SD sm bapak disuruh bolos aje, soale guru pd mau rapat.

        *doi pan gurunya :))

        tapi kuliah jangan tanyalah.
        wkwk.. bolos seriiing.

      • aku juga ngga pernah bolos juga sih sebenarnya. cuma kalau ga suka pelajarannya suka keluar. *songong luar binasa. Eh ternyata jadi hot topic di kantor guru, hehehe…

        *sekarang dapet tulahnya nih, hehe

        Kuliah aku rajin masuknya…🙂

  1. Wkwk, bandel banget sih ka… Maunya waktu itu meres bajunya biar dapet sdikit tetes2 kelezatan rinuknya😀
    Saya baru dengar masakan padang satu ini

    • Hahaha…. bandel dikiit doang, daripada nggak…😛

      Pengennya nyomoyin lauk yang udah tumpah ke atas batuan deh, hehehe…

      ntar tak bikin postingan tentang rinuk deh…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s