Jakarta – Padang via Pekan Baru

20150707_130630
Bandara Pekan Baru, Riau

Ramadhan telah berada di pengujung. Sedih sebenarnya Ramadhan sudah berada di pengujung. Jadi, semoga kita, teman-teman muslim yang menjalankan ibadah puasa tetap istiqamah dan tawadhu’ menjalankan ibadah Ramadhan kita di pengujung Ramadhan ini, amin ya rabal ‘alamin.

Dan seperti biasa, ngomongin Ramdhan, ujung-ujungnya pasti ngomongin soal Hari Raya Idul Fitri. Dan ngomongin soal Idul Fitri, biasanya kita pasti ngomongin soal mudik alias pulang kampung bagi oramg-orang yang tinggal di perantauan. Mudik adalah tradisi yang sangaaaatt identik dengan lebaran. Ngga afdhal kalau lebaran ngga pulang kampung alias hehe…

Ngomongin soal mudik, pasti kita ngalamin yang namanya sibuk nyari tiket. Nyocokin jadwal kapan bisa pulang dan harga tiket termurah. Dan masalahnya, tiket buat mudik lebaran harganya melangit, mencekek leher, huhuhu…

Sejak awal Juli, pas jadwal buat pulang udah pasti, aku sudah sibuk nyari tiket. Nyari tiket yang harganya lumayan kejangkau sama kantong. Tapi booo, sampai hari Selasa, 7 Juli, harga tiket ke Padang bener-bener mengudara di langit.

Tiket Jakarta – Padang untuk tanggal 5, 6 dan 7 Juli dibandrol di harga 1, 5 juta. Itu pake Lion, yang paling murah yang masih bisa di book. Yang lain selain Garuda full. Garuda? 2,9 juta sekali jalan booo, tersisa eksekutif doang… *nangis kejeer liat harga tiket

Dan ternyata memang bener sih, beberapa kenalan dan keluarga jauh yang pulang pada tanggal sekian emang banyak yang dapetnya 1,5 juta… Sadiiiissss

Akhirannya aku coba tiket yang ke Pekan Baru, Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II. Ternyata masih harga standar boo… Masih dapet 640.000 rupiah. Ya udah dengan sangat terpaksa aku ambil tiket ke Pekan Baru. Ditambah ongkos travel Pekan Baru ke rumah 130.000 rupiah plus. Total 770 ribu. Lumayan laah, walaupun badan remuk karena harus karena perjalanan dari Pekan Baru ke rumah 7 jam…

Aku naik pesawat jam 11.10 dan nyampe jam 12.40. Cuma sayangnya, pas nyampe sana travel dari Pekan Baru yang jadwal berangkatnya jam 11 atau 12 udah ngga ada lagi. Mau ngga mau aku harus nunggu yang jadwal malam.

Untung aku bisa istirahat dulu di tempat temanku sembari nunggu malam. Tapi ngga istirahat juga sih. Ngobrol ngolor ngidul tanpa rebahan sama sekali. Duduk doang selenjoran. Sebabnya adalah temanku ini cowok, ada dua temannya cewek yang baru aku kenal di sana, juga yang ikutan ngobrol. Jadi ngga enak rebahan. Padahal badan capek banget dan mata ngantuk… hehehe

Jam 9.30 malam aku baru berangkat dari Pekan Baru. Daaaan, baru nyampe di rumah jam setengah 4 pas. Jadi lamanya jalan dari Pekan Baru ke rumah 7 jam… 🙂 alhamdulillah bisa sahur di runah bareng keluarga. Efek dari jalan semalam tanpa tidur adalah, aku tidur lagi dari abis subuh sampai menjelang zhuhur, hehehe.

Sejujurnya aku bilang ya, kalau pulang lebaran, bawa barang banyak kayanya kapok deh lewat Pekan Baru. Mendingan langsung Jakarta Padang…. Berasa banget remuknya badan, hehehe… 😛

Daaan di rumah yang bisa kuucapkan adalah “Selamat Menjadi Nanny…” hehehe…

Advertisements

22 comments

  1. kirain waktu ayah aku bilang org dr jkt ke pdg lebih milih transit ke pbaru supaya lebih irit aku pikir becanda. eh ternyata emang beneran ya 😀 . baru dapet contoh kasus yg nyata 😀

  2. pilihan sulit ya. bisa lebih murah tapi badan remuk. mahalan tapi langsung nyampe.

    kalo bisa milih sih murah tapi langsung sampe ya 🙂
    jadi mimpi aja deh lagi lebaran-lebaran begini…

    salam
    /kayka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s