Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 1437 H

Danau Singkarak1

Danau Singkarak

Marhaban ya Ramadhan…

Alhamdulillah, malam ini Ramadhan sudah masuk. Yang artinya besok adalah puasa pertama kita. Senang? Banget. Sebagai muslim pasti senang bangetlah. Karena bulan puasa adalah bulan yang paling ditunggu dan dirindu… 🙂

Continue reading

Puasa Ramadhan Bersama Teman Non Muslim Saya

Gambar dari gugel

Gambar dari gugel

Oya, bicara bulan puasa Ramadhan, setiap bulan puasa pasti saya selalu teringat pada 3 orang teman non muslim gue di komunitas seni yang pernah gue ikutin. 2 orang diantaranya adalah tionghoa dan satunya batak. Yang tionghoa, satunya beragama Tao yang sangat taat, berasal dari Bangka. Saya sangat akrab dengan dia. Walaupun sekarang ia sudah pulang ke Bangka, gue dan dia tetap intens komunikasi. Namanya anggap Mei mei yaa… 🙂

Yang tionghoa satunya lagi adalah seorang Katholik yang sangat taat juga. Saya akrab dan dekat dengan dia meski dua tahun ini jarang banget komunikasi dengannya. Cuma say hello lewat sms doang karena udah nggak ketemu lagi sejak dia pindah ke Tangerang. Sebut saja namanya Lily.

Nah yang batak, dia seorang kristen yang taat juga, seorang guru di sekolah Katholik dan juga guru sekolah minggu. Akrab dan dekat kalau bertemu tapi jarang komunikasi lewat hanpon. Apalagi sekarang ia juga sudah pulang kampung sejak 2 tahun yang lalu. Sebut saja dia Tiur yaa…

Meimei dan Lily umurnya di atas gue. Sementara gue dan Tiur sepantaran… *loohhh ini penting ngga sih? Hehehe…

Meimei dan Tiur sangat akrab karena masih satu angkatan dengan gue. Sementara mereka ngga t dekat dengan Lily karena Lily di bawah angkatan gue. Jadi ketika Lily aktif di komunitas, Tiur dan Meimei sudah ngga terlalu aktif.

Si Tiur ini ajaibnya ketika bulan puasa (ketika itu, sekitar 5 tahun yang lalu) juga pengen puasa. Dia minta dibangunin sahur juga. Jadilah kita ‘serbu’ dia dengan sms dan miscal. Ntar dia bales, ‘iyeee gue udeh banguuunnn’. Rajin dah dia puasa. Sampe-sampe lagi menstruasi pun tetep puasa, hahaha… :p *cewek muslim puasanya 24 – 24 hari, dia mah tetep puasa full sebulan hehehe…

Cerita koplaknya dia, kadang dia kalau lagi panas banget atau lagi haus banget, dia minum karena ngga kuat, hahaha… “Haus banget gue, abis minum gue lanjutin puasa lagi,” katanya koplak hahaha.

Tiur pun sangat antusias menyambut buka puasa. Gue dan dia sering paling duluan ingat bikin teh buat buka bareng. Ucuk-ucuk ke pantri ambil gula dan teh, kita berdua bikin teh buat semua. Ntar duduk melingkar ngobrol ngolor ngidul bareng yang lain sambil nunggu beduk buka puasa. Tiur pun tak ketinggalan mengucapkan syukur Alhamdulillah atas rahmat berbuka puasa ini… 🙂

Meimei, lain lagi. Meskipun nggak pernah ikut berpuasa, Tapi dia sangat menghormati teman-teman muslim yang berpuasa. Ga pernah sekalipun dia makan di siang hari di tempat makan. Beda dengan teman non muslim lainnya yang masih makan dan merokok di area makan.

Pas giliran berbuka puasa, meimei juga orang yang sangat peduli untuk bikin teh angat untuk buka puasa. Jadi, kalau gue ngga ada, dia yang bikin bareng teman lainnya. Ntar teh angat tersebut dinikmati bersama-sama saat berbuka puasa.

Bagaimana dengan Lily? Pas jamannya Lily aktif, gua dan Tiur d sudah ngga terlalu aktif, sementara Meimei sudah pulang ke Bangka. Komunitas udah sudah mulai sepi. Tapi gue sesekali masih suka datang si…

Lily lain lagi. Dia meminta tolong OB masak buat buka bareng. Bikin kolak dan gorengan. Biayanya kolekan dari beberapa senior yang sering datang. Kadang-kadang dia juga yang nalangin dulu biaya masak tersebut. Jadilah ajang buka puasa tersebut buat ngumpul-ngumpul bagi semuanya : muslim dan non muslim.

Indah kan ya kalau kita saling memahami dan menghargai perbedaan?

Batalin Puasa atau Buka Puasa?

Dulu, awal-awal puasa waktu pertama kali atau kedua kalinya puasa di Jakarta aku suka kaget dengan pertanyaan kaya dini, “Udah batalin blom puasanya Firs?” tanya orang kepadaku. Ditanya kaya gitu aku agak heran. Lah dia tau kok aku nggak batalin puasa dan malah ini (mau) makan bareng sama dia juga buat berbuka puasa.

Pertanyaan aneh deh…, pikirku… 🙂

“Ngga, ngga batal kok!” jawabku polos dan lugu-lugu ayu (huuuuu…. silahkan bersorak yaaa….xixixi)

“Maksudnya kamu udah buka belum?” tanyanya lagi. Hohoho… jadi maksud pertanyaannya udah buka ato belum ya, tapi kok nanyanya udah batalin belum sih…?

“Barusan udah minum teh anget!” jawabku lagi-lagi polos dan lugu-lugu ayu.

Tatapi pertanyaan kenapa “udah batalin puasa” tetap hanya ngegantung di otakku, sampai kemudian besoknya atau besoknya lagi aku ditanyaain pertanyaan yang sama, tapi oleh orang yang beda.

Waktu itu baru nyampe di sanggar tempat aku ikut komunitas kesenian setelah abis magrib. Aku shalat magrib dulu di mesjid yang berada 200 meter sebelum sanggar. Sekalian sekadar berbuka minum air putih di sana.

Pas nyampe sanggar langsung aku ditanyain, “Udah batalin puasa lo belum?”

Oaalaaah, aku baru nyampe, baru aja ucapin salam, baru aja mereka jawab salamku, baru aja cipika-cipiki, dan belum sempat pantatku menyentuh kursi atau lantai kok mereka nanyanya aku udah batal puasa atau belum yaaaa????

Itu big question yang nempel gede-gede di jidatku. Iseng banget nih pertanyaan. Kenapa selalu pada nanya Udah batalin puasa blum? Emang pada pengen batalin puasa yaaaa. Nah yang nanya ngga cuma teman yang cewek tapi juga teman yang cowok… laaahhh piye ikiii…

“Belum ada yang batal aku!” jawabku santai.

“Eh dudul, lo tuh udah buka apa blom?” tanya salah seorang gemas. Hiikksss dikatain dudul… *mewek*

“Udah Mas, baru minum air doang siihh!” jawabku nyengir.

“Itu dia yang gue tanya!” sambung dia lagi.

Oaalaaaahhhh…. Baru deh aye ngerti dengan pertanyaan ‘udah batalin buka blom’ hihihihi… dasar koplaaakkk… Ternyata orang Jakarta kalau mo bilang buka bilanginnya ‘batalin puasa’, hehehe

Naaaahh… yang pertanyaan aku adalah apakah sama arti “batalin puasa’ dengan ‘buka puasa?’ *bukaa kamuuus* iseng banget nih gueee…

Oke, sekarang kita liat makna batal yaaa… menurut KKBI, batal artinya adalah tidak jadi. Kalau tadi kita ingin melakukan sesuatu, maka apabila kita membatalkannya, berarti kita tidak jadi melakukan apa yang kita inginkan tersebut. Jadi kalau kita membatalkan puasa artinya kita tidak jadi puasa.

Betul…betul…betuuuuuul *upin ipin mode.on…. 🙂

Dalam kasus membatalkan puasa, apa yang menjadi penyebab puasa kita batal? Ini dia (guglinggggg):

  1. Makan dan minum disengaja saat berpuasa.
  2. Memasukkan sesuatu pada mulut dengan sengaja.
  3. Muntah dengan disengaja.
  4. Datang menstruasi bagi wanita.
  5. Keluar mani bagi pria.
  6. Berhubungan badan atau bersenggama.

Naahh, bagaimana dengan buka puasa? Menurut KBBI lagi, buka adalah makan atau minum setelah berpuasa. Jadi makan atau minum setelah beduk maghrib berbunyi namanya BERBUKA PUASA, bukan membatalkan puasa. Kalao puasa sampai magrib berarti udah puasa pol yaaa ….bukan mbatalin puasa.

Hehehe… itulah bahasa percakapan, seringkali beda makna dnegan bahasa yang baik dan benarr *lagian ngapain juga aku mostingin ini yaaa…^^

18 Juli 2013

Firsty

Kapan Ya Kita Mulai Puasa Ramadhan…?

Lagi bingung nih, kaya tahun kemaren, gga tau kapan mulai puasa.Ada yang bilang kita mulainya hari selasa, tanggal 9 Juli tapi ada juga yang bilang hari rabu. Dan Alhamdulillah sih organisasi Islam Muhammadiyah yang beberapa tahun belakangan beda pendapat dengan pemerintah, katanya sepakat soal kapan mulainya Ramadhan ya…? Mudah-mudahan ngga ada lagi lebaran yang tertunda kaya tahun kemarin, hehehe

Tapi pagi sehabis shubuh tadi, aku kebetulan liat bulan yang tinggal sepenggalan menggantung di awan. Bulan sabit yang benar-bener tinggal sepotong (menurut aku yang awam lohhh). Karena yang tersia hanya sepotong bulan sabit aku jadi berpikir, “mungkin ntar malam masih terlihat bulannya, tapi besok malam (tanggal 6) kayanya bisa jadi aja udah nggak terlihat lagi. Kalo udah nggak terlihat Jumat malam, bisa jadi tanggal 7 ato tgl 8 sudah bulan baru kan…? Jadi ada kemungkinan juga puasa maju sehari dari tanggal 9 bukan?

Entahlah aku juga nggak tau karena aku juga memang nggak tahu apa-apa tentang apa itu hisab, apa itu rukyat. Tapi setidaknya tau bahwa puasa dimulai pada saat bulan terlihat setelah bulan mati (salah satu fase bulan). Daann tadi hanya pikiran yang selintas aja pas liat bulan. Jadi, mareee kita tunggu aja ahli hisab ‘beradu’ pendapat lagi ya…

Cideng, 4 Juli 2013

Firsty