Marhaban ya Ramadhan, Selamat Puasa Teman-Teman

Continue reading

Puasa Ramadhan Bersama Teman Non Muslim Saya

Gambar dari gugel

Gambar dari gugel

Oya, bicara bulan puasa Ramadhan, setiap bulan puasa pasti saya selalu teringat pada 3 orang teman non muslim gue di komunitas seni yang pernah gue ikutin. 2 orang diantaranya adalah tionghoa dan satunya batak. Yang tionghoa, satunya beragama Tao yang sangat taat, berasal dari Bangka. Saya sangat akrab dengan dia. Walaupun sekarang ia sudah pulang ke Bangka, gue dan dia tetap intens komunikasi. Namanya anggap Mei mei yaa… 🙂

Yang tionghoa satunya lagi adalah seorang Katholik yang sangat taat juga. Saya akrab dan dekat dengan dia meski dua tahun ini jarang banget komunikasi dengannya. Cuma say hello lewat sms doang karena udah nggak ketemu lagi sejak dia pindah ke Tangerang. Sebut saja namanya Lily.

Nah yang batak, dia seorang kristen yang taat juga, seorang guru di sekolah Katholik dan juga guru sekolah minggu. Akrab dan dekat kalau bertemu tapi jarang komunikasi lewat hanpon. Apalagi sekarang ia juga sudah pulang kampung sejak 2 tahun yang lalu. Sebut saja dia Tiur yaa…

Meimei dan Lily umurnya di atas gue. Sementara gue dan Tiur sepantaran… *loohhh ini penting ngga sih? Hehehe…

Meimei dan Tiur sangat akrab karena masih satu angkatan dengan gue. Sementara mereka ngga t dekat dengan Lily karena Lily di bawah angkatan gue. Jadi ketika Lily aktif di komunitas, Tiur dan Meimei sudah ngga terlalu aktif.

Si Tiur ini ajaibnya ketika bulan puasa (ketika itu, sekitar 5 tahun yang lalu) juga pengen puasa. Dia minta dibangunin sahur juga. Jadilah kita ‘serbu’ dia dengan sms dan miscal. Ntar dia bales, ‘iyeee gue udeh banguuunnn’. Rajin dah dia puasa. Sampe-sampe lagi menstruasi pun tetep puasa, hahaha… :p *cewek muslim puasanya 24 – 24 hari, dia mah tetep puasa full sebulan hehehe…

Cerita koplaknya dia, kadang dia kalau lagi panas banget atau lagi haus banget, dia minum karena ngga kuat, hahaha… “Haus banget gue, abis minum gue lanjutin puasa lagi,” katanya koplak hahaha.

Tiur pun sangat antusias menyambut buka puasa. Gue dan dia sering paling duluan ingat bikin teh buat buka bareng. Ucuk-ucuk ke pantri ambil gula dan teh, kita berdua bikin teh buat semua. Ntar duduk melingkar ngobrol ngolor ngidul bareng yang lain sambil nunggu beduk buka puasa. Tiur pun tak ketinggalan mengucapkan syukur Alhamdulillah atas rahmat berbuka puasa ini… 🙂

Meimei, lain lagi. Meskipun nggak pernah ikut berpuasa, Tapi dia sangat menghormati teman-teman muslim yang berpuasa. Ga pernah sekalipun dia makan di siang hari di tempat makan. Beda dengan teman non muslim lainnya yang masih makan dan merokok di area makan.

Pas giliran berbuka puasa, meimei juga orang yang sangat peduli untuk bikin teh angat untuk buka puasa. Jadi, kalau gue ngga ada, dia yang bikin bareng teman lainnya. Ntar teh angat tersebut dinikmati bersama-sama saat berbuka puasa.

Bagaimana dengan Lily? Pas jamannya Lily aktif, gua dan Tiur d sudah ngga terlalu aktif, sementara Meimei sudah pulang ke Bangka. Komunitas udah sudah mulai sepi. Tapi gue sesekali masih suka datang si…

Lily lain lagi. Dia meminta tolong OB masak buat buka bareng. Bikin kolak dan gorengan. Biayanya kolekan dari beberapa senior yang sering datang. Kadang-kadang dia juga yang nalangin dulu biaya masak tersebut. Jadilah ajang buka puasa tersebut buat ngumpul-ngumpul bagi semuanya : muslim dan non muslim.

Indah kan ya kalau kita saling memahami dan menghargai perbedaan?