Cara Mengurus Surat Keterangan Domisili Bagi Warga Negara Asing (WNA)

Surat keterangan domisili WNA

Oke teman-teman, saya akan melanjutkan lagi cerita postingan saya tentang proses naturalisasi warga negara asing menjadi Warga Negara Indonesia. Proses naturalisasi ini saya buat berdasarkan pengalaman saya ketika membantu sahabat saya mengurus proses naturalisasi suaminya yang WNA.

Salah satu dokumen yang harus diurus oleh pasangan WNI untuk suami/istri-nya yang WNA adalah Surat Keterangan Imigrasi atau SKIM. Proses pembuatan SKIM cukup panjang dan ‘berputar-putar’ yang bikin saya puyeng banget. Tetapi sebenarnya tidak sulit kok proses pembuatan SKIM ini asalkan semua persyaratannya lengkap. Walaupun saya akui bahwa saya seperti ‘terlempar’ atau ‘dilempar’ kesana kemari selama proses pembuatan skim tersebut.

Continue reading

Advertisements

Hari Yang Sungguh Melelahkan Jiwa dan Raga

bubur kacang ijo ala padang

Kemarin, hari Jumat, benar-benar hari yang sangat melelahkan bagi saya. Bukan cuma sangat melelahkan, bahkan bisa dibilang luaaar biasa sangat melelahkan. Tidak hanya lelah raga, tetapi juga lelah jiwa saya. Jadinya kemaren adalah hari yang melelahkan jiwa raga saya.

Saking lelahnya, siang hari kemarin saya berasa mau ambruk, merasa akan pingsan entah dimana saja ketika saya sedang beraktifitas. Kepala saya pusiiiiiiiing banget. Kepala saya bukan sakit ya, tapi pusing luar biasa. Kepala saya keleyengan parah yang membuat perut saya sampai mual. Badan saya seperti lagi terhuyung pas lagi ngajar privat bahasa korea. Pun badan mulai gemetaran.

Continue reading

Blogger Muslimah Meet Up : Membaca Dunia, Menulis Semesta

Hari Minggu, 27 Agustus kemaren, satu-satunya komunitas blogger yang saya ikuti, ‘Blogger Muslimah’ mengadakan meet up, gatehering atau apalah itu namanya. Ini adalah meet up yang kedua kalinya yang saya kuti sejak bergabung di Komunitas Blogger Muslimah awal tahun yang lalu. Yang pertama dulu adalah Blogger Muslimah mengadakan kunjungan media ke Majalah Ummi Group.

Meet Up kali ini diadakan di Nutrifood Inspiring Centre, Apartemen Menteng Square, Matraman. Tema Meet Up kali adalah “Membaca Dunia, Menulis Semesta”. Kereen banget kan ya temanya. Oh ya, “Membaca Dunia, Menulis Semesta” menulis semesta ini juga merupakan tagline-nya komunitas Blogger Muslimah.

Continue reading

Mesjid Ramlie Musofa Danau Sunter Raya Selatan, Sunter, Jakarta Utara

‘Pemandangan’ kabelnya sungguh amat sangat mengganggu pemandangan ya, hehehe

Selamat hari Jumat teman-teman ——> Ini postingan dibuat jadi kemarin tetapi ngga kelar, hehehe. .

Kalau sudah bicara hari Jumat, saya sungguh senang. Karena membayangkan besok adalah hari Sabtu yang merupakan hari santai, hehe. Walaupun sebenarnya pada hari lainpun saya juga sering santai, tapi suasananya beda aja pada hari Sabtu dan Minggu. Lebih maknyus gitu ya hari Sabtu dan minggu buat santai-santai.

Oya, saya kangen bikin postingan tentang mesjid dan mushala. Sepertinya sudah lama banget kan ya saya tidak posting tentang mesjid dan mushala? Oke, baiklah, kebetulan hari ini adalah hari Jumat, maka saya pikir cocok juga saya buat postingan tentang mesjid mushala, hehehe.

Continue reading

Berjuang Menjaga Semangat Ngeblog

Okey, saya kan lagi ikutan ODOP atau One Day One Post di komunitas blogger muslimah kan ya. Tapi saya hanya ikutnya dari luar arena aja. Ngga mau ikutan daftar secara resmi di grup FB Blogger Musliamah. Karena saya ngga mau nantinya berasa diuber-uber buat postingan setiap hari, hehehe.

Tapi walaupun saya ikutnya secara nggak resmi di luar ring, sekarang saya sudah menyerah, hehehe. Saya udah merasa capek di hari yang ke 5 ini, hahaha. Udah mau berhenti saja rasanya. Karena saya bingung mau maksain nulis apa gitu.  Udah buntu otak saya, ngga tau lagi harus menulis apa, hehehe.

Continue reading

Target Pencapaian Hidup

Setiap orang mempunyai batasan-batasan sendiri dalam dalam menetapkan standar pencapaianannya. Ada yang ketat dan tegas terhadap dirinya sendiri dalam mewujudkan apa yang hendak dicapai tersebut. Ada pula yang mempunyai standar yang longgar atau malah nggak mempunyai batasan sama sekali.

Saya punya teman. Kerjaanya ngajar les. Les sempoa sama les baca. Ya, hanya les baca dan sempoa. Tapi muridnya banyak dari pagi sampai sore, bahkan pas saat magrib. Karena muridnya banyak beberapa tahun ini, maka tiap bulan gajinya gede banget juga. Udah 8 dijit (8 dijit loh yaaa) tiap bulannya. Keren banget kan ya, seorang guru les bisa punya gaji di atas 10 juta.

Continue reading

Dimana Batas “Lagi Ngga Ada Duit”?

Ngutang, pinjem duit? Pernah ngga diantara teman-teman ngutang atau pinjam uang sama teman-teman atau saudaranya ga? Kalau ada yang ngga berhutang, luar biasa banget ya. Berarti rezekinya, selalu dicukupkan oleh Yang Maha Penguasa. Tapi ada ngga sih yang ngga berhutang dalam kehidupannya ini ya? *masih aja nanya… 😛

Tapi, kalau saya dan teman-teman saya mah udah biasaaaaa banget pinjam meminjam uang dalam pertemanan. Kaya udah ilang urat malu soal pinjam memijam uang, hahaha. Habis mau gimana lagi coba, duit lagi ngga ada sementara kita punya kebutuhan yang sangat mendesak. mau ngga mau minjem sama teman.

Continue reading

One Day One Posting, Bisakah Saya?

Jadi teman-teman, ceritanya di salah whatsapp saya ada namanya grup blog yang isinya semuanya cewek. Namanya Blogger Muslimah. Disingkatnya BM. Group BM ntu sekarang lagi bikin even yang namanya disebut odop. Yaitu, one day one posting. Satu hari satu postingan selama Bulan Agustus mulai dari tanggal 1 kemaren.

Saya ngga ikut daftar even tersebut karena ngga yakin bisa nulis blog setiap hari. Minimal 300 kata. OMG, banyak bangetkan 300 kata (padahal dulu saya pernah buat 1800 kata, gempor saya, tapi kan semingg sekali, hehe). Takutnya gempor juga saya mah buat tulisan setiap hari gitu, hahaha.

Continue reading

Pencopetan di Mushala Stasiun Tanah Abang

Ini bukan di mushala stasiun tapi mushala mall Citralen Grogol

Hari Jumat kemaren, saya shalat magrib di mushala Stasiun Tanah Abang. Pas saya masuk mushala, orang belum azan, tetapi jemaah udah penuh menunggu waktu azan yang mungkin hanya semenit dua menit lagi aja dikumandangkan. Alhamdulilah masih dapat satu mukena buat shalat. Ada satu yang tergeletak, jadi bisa ikutan shalat jemaah.

Sekeluar dari mushala seusai shala, saya liat mba-mba sekitar mahasiswa tingkat akhir, atau mungkin maksimal berumur 24 – 25, dengan muka yang sangat panik dan pucat. Dua atau tiga empat orang mengelilinginya. Saya kepo nanya ke orang, itu ada apa. Dijawab orang tersebut, kalau si mba itu kecopetan dompet dan hapenya.

Continue reading

Big Drama si Mr. Delay, Lion Air

Akhirnya saya insaf juga dari nikmatnya libur lebaran. Saya segera beli tiket balik ke Jakarta setelah sebulan 10 hari di rumah. Kalau mau ikutin hati, di rumah itu enak banget. Meskipun capek ngurus rumah, masak, ngurusin keponakan, berada di rumah itu sangat menyenangkan. Dan bisa dibilang saya malah ngga jalan selama di rumah libur lebaran kemaren.

Drama pembelian tiket dimulai dengan mahalnya harga tiket balik Padang – Jakarta. Okelah, ha itu disebabkan karena lebaran, okelah puaaham banget, (walaupun lebaran udah lewat 3 minggu lebih, hehe). Saya sebagai konsumen pasrah aja. Walaupun gondok juga saya dengan harga tiket di atas 1,4 juta. Yang penting balik Jakarta dulu dah, hahaha.

Continue reading

Tarif Tiket Lebaran Jakarta – Padang Melangit Hampir 4 Jutaaan

Kalau ngomongin soal mudik, pasti bakal ngomongin tiket buat mudik (kayanya saya selalu ya bikun tulisan tentang tiket mudik, hahaha). Dan saya selalu stres pake buaaaaanget kalau udah ngomongin tiket mudik. Tiket mudik ke Padang saat lebaran luar biasa mencekek leher. Yang luar biasa bikin ngap, bengek atau sesak napas akut, hahaha.

Lebaran kemaren, saya baca berita kalau harga tiket pesawat ke Padang dari Jakarta pada H minus 1-2 mahalnya tak terkira. 3,95 juta pakai Garuda dan Batik Air 3,5 juta sekali jalan. Sekali jalan looooh, bukan bolak balik. Coba tambahin lagi tiket balik lagi ke Jakarta, berapa tuh penumpang harus bayar? Itu harganya udah nggak masuk akal lagi kan.

Continue reading

Mati Gaya Tanpa Smartphone dan Asyiknya Tanpa Smartphone

Masih tentang hape saya yang hilang sebulan yang lalu, hehehe. Serius, jaman sekarang tanpa smartphone ditangan benar-benar bikin hidup mati gaya. Padahalkalau dipikir-pikir sebelum saya punya smartphone sejak awal 2013 (iya, saya telat punya smartphone, hehehe), rasanya saya ngga pernah merasa mati gaya kaya gini, hehehe.

Sekarang, berasa bangat betapa saya mati gaya. Mati gaya bangeeet malah, hahaha. Jadi, biasanya kalau saya nunggu seseorang atau lagi antri lama atau lagi ngga ngapa-ngapain, masih bisa beraktifitas sembari ngisi waktu ketak-ketik hape yang dipegang. Ngga mati gaya.

Continue reading

Hape Hilang Itu Bikin Nyeseeeek Banget

Hape-hape teman saya 4 tahunan yang lalu. Sekarang yang saya pake adalah hape paling kiri hehehe. Cuma bisa buat nelopon sms doang.

Pemirsaaah…
Kehilangan hape itu rasanya sesuatu bangeeet…
Kehilangan hape itu bikin hati nyeseeeeek bangeeet…

Sakitnya tuh di siniiii… *tunjuk jantung.
Ngenesnya tuh di siniiii *tunjuk jantung lagi.
Nyeseknya tuh di siniiii *masih nunjuk jantung
Sedihnya tuh di siniiii *lagi-lagi tunjuk jantung,hehehe.

Continue reading

Catatan Kecil Mudik Lebaran

Hallo temana-teman, apa kabar puasanya di 10 hari terakhir ini? Semoga kita semakin istiqamah dalam menjalankan ibadah ramadhan ya. Dan semoga kita bisa meningkatkan amal ibadah ramdhan kita yaaa. Aamin ya Allah.

Dan gimana juga kabar ngeblognya? Alhamdulillah puasa saya baik, tapi ngeblog-nya malaaas banget. Pun kalau masih mau ketak ketik malas publisnya karena ngga bisa buka lepy di rumah. Ngga buka buka lepi karena udah males saking capeknya jadi petugas umum di rumah, hahaha.

Continue reading

Kamu Demennya Cowok Korea Ya?

gambar dari google. Drama Kill Me Heal Me

Pertanyaan yang menjadi judul postingan ini, atau pertanyaan yang bernada sama dengan judul tersebut, sering banget ditujukan ke saya. Hanya karena saya menyukai drama korea dan bahasa Korea.Padahal ya, saya ngga maniak-maniak amat loh sama drama Korea, dibandingin orang lain mah.

“Tipe cowok yang lo mau yang kaya orang Korea ya?”
“Lo demennya cowok Korea ternyata!”
“Lo belajar bahasa Korea karena lo mau sama cowok Korea ya?” —-> (enak banget yah lo ngomong ya, gue susah-susah cari uang, trus gue buang-buang uang buat belajar bahasa korea hanya karena gue suka cowok korea? Ntuh mulut jangan asal ngejeplak aja dah kalau ngomong. Nih orang ngga pake mikir ngomongnya, hahaha…).

Continue reading

Islamic Book Fair 2017 di JCC Jakarta

Seperti biasa, kalau ada book fair (bukfer), entah itu Indonesian Book Fair, Islamic Book Fair atau Jakarta Book Fair saya selalu berusaha untuk datang. Rasanya rugi ngga datang. Walaupun kadang-kadang saya hanya membeli buku yang diskon besar-besaran, hehehe.

Nah kemaren kan ada bukfer juga di JCC, Islamic Book Fair. Biasanya bukfer ini diadakan di Istora Senayan, sekarang diadakan di JCC. Alasannya karena Istora sekarang sedang dalam renovasi untuk persiapan Asian Games 2018 yang akan diadakan di Jakarta dan Palembang. Karena diadakan di JCC, maka bukfer kali ini pakai tiket masuk sebesar 5000 perak. Padahal kan biasanya kan gratis masuk area bukfer.

Continue reading

Gaya-Gayaan Ngemol Kere di Sky Bridge GI

Jadi ya teman-teman, tadi sore (ini kejadian hari Rabu kemaren sih, hehehe) ketika saya pulang, saya mampir sebentar di Tanah Abang. Begitu selesai urusan saya langsung pulang naik angkot M-10 di seberang stasiun Tanah Abang. M-10 ini jurusan tanah Abang – Jembatan 5 (Pasar Pagi Asemka).

Saya sih berharap angkot ini tidak melewati Blok B dan Blok A, tapi memutar ke Jati Bundar dan kemudian tiba lagi di depan stasiunTanah Abang arah ke Jati Baru. Tapi ternyata si babeh sopir angkotnya lewat ke depan Blok B dan Blok. Daan, di tikungan dekat tanjakan yang menuju Blok A dan Blok B sudah macet parah.

Continue reading

Hebohnya Reunian Setelah Belasan Tahun.

Sekitar sebulan yang lalu, 2 orang teman sekolahku ke Jakarta. Andria dan Afrina. Mereka ini teman akrab semasa kami jadi siswa putih abu-abu. Afrina adalah salah satu teman akrab saya sewaktu di SD dimana kami dulu pernah disabet satu kelas sama guru, hahaha. Sementara dengan Andria, saya tidak akrab sejak zaman sekolah. Bahkan dia sempat tidak ingat sama sekali pada saya sewaktu ‘bertemu’ lagi di WAG sekilah.

Dengan Andria, saya belum pernah bertemu lagi setelah kami lulus sekolah. Sementara dengan Afri adalah adalah masih beberapa kali bertemu sejak kami sama-sama kuliah di Padang. Intinya kami sudah belasan tahun tidak bertemu, hehehe. Jadi terbayang dong ya pertemuan kami bakal seru bangeeet nantinya.

Continue reading

Pengennya Ganti Thema Blog, Tapi Ngga Jadi

Belakangan ini saya pengeeen banget ganti tema blog saya ini. Tema yang saya gunakan sekarang tidak pernah diganti sejak awal punya wordpress, empat setengah tahun yang lalu. Jadi pengen juga ganti suasana ‘penampakan’ taman biru saya, hehehe.

Tapi ya, saya juga merasa sangat sayang mengganti tema sekarang ini. Karena saya sangat menyukai tampilan blog saya. Dan juga tampilan blog saya yang sekarang sudah menunjukan saya banget. Udah ngeresep di hati. Bertahun-tahun hanya dengan tampilan yang sama. Jadinya sedih aja kalau ganti tema lagi. Saya kuatirnya nanti akan ngerasain rasa yang beda kalau ngeliat tampilan baru blog saya, hahaha.

Continue reading

Sahabat dan Persahabatan Semasa SMP di Lingkungan Rumah

Gerbang Janjang saribu, Ngarai Sianok di samping Mesjid Baiturahman, Bukik Apik

Emang beda persahabatan di rumah dan di sekolah yaaa? Yuuuppp… Beda banget. Teman-teman di sekolah ngga kenal sama teman-teman di rumah. Sahabat-sahabatku ini notebenenya adalah tetanggaku. Ngga cuma tetangga, kami juga satu mesjid, tempat kami sekolah madrasah sore hari. Dan kami juga terbiasa shalat magrib berjamaah.

Mereka adalah Riri dan Titi. Titi satu tingkat dibawahku, dan Riri dua tingkat di bawahku. Kami akrab karena sama-sama aktif di mesjid dan remaja mesjid. Kami sering ikut MTQ, mulai dari tingkat kelurahan, kecamatan, sampai tingkat kota. Berbagai cabang MTQ di kami ikuti. Juga lomba qasidahan antar remaja mesjid di kota dan Kabupaten Solok, hehehe.

Continue reading

Sahabat dan Persahabatan Semasa SMP

Sewaktu aku kelas 1 SMP, bisa dibilang aku ngga punya sahabat dekat. Aku jadi sangat berbeda dengan di SD yang mempunyai banyak kenangan masa kecil. Di SMP kelas satu aku cendrung menyepi dari pergaulan. Aku hanya menjadi pemerhati yang berada di luar garis, hehehe.

Aku pendiam jadi tidak ada yang benar-benar akrab. Semuanya sama saja bagiku. Sama Efira yang paling pintar aku cukup dekat karena banyak teman yang kurang suka dengan idealismenya : ngga boleh dicontek pr-nya, apalagi pas ujian, makin ngga boleh. Kalau aku tipenya longgar, aku ngga masalah kasih aja pr-ku sama teman-teman. Atau kalau aku lagi malas bikin PR, nyontek juga.

Continue reading

Cara Membuat Kartu Tanda Penduduk (KTP) Untuk Warga Negara Asing (WNA)

Yuk, mari kita lanjutkan pembahasan pembuatan KTP bagi warga negara asing yang tinggal di Indonesia. Kemaren saya kan baru bikin tentang cara pembuatan formulir F.OS.19 yang dikeluarkan Kantor Wolayah Pendudukan dan Catatan Sipil. Formulir F.OS 19 ini merupakan salah satu syarat untuk pembuatan KTP di Indonesia.

Orang asing di Indonesia diperbolehkan memiliki KTP Indonesia. Syaratnya adalah si orang asing tersebut sudah mempunyai kartu izin tinggal tetap atau KITAP.

Continue reading

Pengen Belajar Curhat, Bisa Ngga Sih, hehehe

pixabay

Judul di atas terlihat aneh kan ya. Curhat kok belajar, hahaha. Tapi iya sih. Saya termasuk tipe orang susah untuk curhat. Apalagi kalau curhatnya adalah masalah yang terlalu pribadi banget bagi saya, makin susaah. Kalau masalahnya sekadar masalah-masalah biasa yang ngga penting sih, yang terlalu umum kedengarannya, sekadar cerita santai ngga masalah cerita-cerita, hehehe…

Jadi, saya ingin belajar curhaaat, hahaha. Saya ingin mencoba belajar bercerita pada orang lain. Saya ingin katakanlah berkeluh kesah juga, mengeluarkan isi kepala saya, mengeluarkan uneg-uneg saya. Walaupun saya ngga tau bagaimana cara memulai untuk curhat sama orang lain…jiaaah.

Continue reading

Cara Membuat Formulir F.OS. 19, Untuk Pembuatan Kartu Tanda Penduduk (KTP) Bagi Warga Negara Asing (WNA)

Kartu tanda penduduk atau KTP adalah salah satu identitas diri resmi yang wajib dimiliki bagi setiap warga negara. Tidak hanya bagi warga negara Indonesia, KTP juga bisa dimiliki oleh warga negara asing atau WNA. Syaratnya WNA tersebut menikah dengan orang Indonesia dan sudah mempunyai KITAP (Kartu Izin Tinggal Tetap).

Kebetulan selama 2 bulan ini saya diminta tolong sahabat saya untuk mengurus admistrasi kependudukan dan urusan keimigrasian suaminya yang WNA. Jadilah saya mengetahui cara mengurus KTP, Surat Keterangan Domisili buat WNA, SKCK untuk WNA dan beberapa hal lainnya untuk warga negara asing.

Continue reading

(Bukan) Tips Hidup Hemat Ala Saya

Minggu ini, kembali saya mendapat tugas menulis blog dari grup 3 sisterhood Blogger Muslimah. Tema yang kami usung adalah Tips-tips hidup hemat. Boleh tips hidup hemat ala anak kos di akhir bulan, tips hidup hemat ibu rumah tangga ataubtips hidup hemat ala anak rantau. Terserah aja. Yang penting tip hidup hemat.

Tips hidup hemat? Tips dari saya? Weew, amazing! Tidak salah nih? Saya tidak yakin bisa membuat tips-tips hidup hemat ini dengan baik, karena saya bukanlah orang yang bisa hidup hemat. Saya sangat boros….hahaha.

Continue reading

Bagaimana Cara Produktif Menulis Blog

Rasanya belakangan ini, tepatnya selama 6 bulan lebih semangat menulis saya menulis (di blog) sangat anjlok. Bahkan ada selama dua bulan tidak ada postingan baru saya sama sekali di blog. Kalaupun ada sukasaya selap selip sana sini aja.Semua itu karena saya malas luar biasa menulis, hehehe.

Jadi saya sangat salut sama teman-teman yang tetap istiqamah menulis di blog-nya. Bahkan ada teman-teman blogger yang sampai tiap hari buat posting baru. Jadi pantas aja blog yang rajin apdet selalu dikunjungi teman-teman, baik ikut meninggalkan jejak di kolom komentar ataupun hanya sebagai silent reader.

Continue reading

Sahabat dan Lingkaran Persahabatanku dari Masa ke Masa

Well… Saya kembali dapat tugas menulis dari sisterhood Blogger Muslimah. Kali ini giliran saya yang menentukan tema, meskipun pada dasarnya kami berempat juga yang menentukan temanya, hehehe… Tema yang akan kami buat adalah tentang persahabatan. Terserah mau menulis apa, yang penting tentang persahabatan.

Dalam berteman bisa dibilang saya bukanlah orang yang luwes dalam pergaulan. Karena saya ini kan orang introvert akut. Jadi saya sangat susah dalam pergaulan di mana saja. Saya terlalu pendiam sehingga seringkali saya seperti ada dan tiada di mata orang-orang sekitar. Sedih banget kan yaaa… *nangis ala nobita, air mata muncrat ke samping.

Continue reading

Drama Muscab FLP Jakarta 2017

Oiya, saya jadi ingat mau cerita soal drama saat muscab FLP Jakarta 2017 yang kemaren kan ya. Tapi bisa dibilang dari panitia sendiri ngga ada drama, karena drama itu datang dari luar panitia, hehehe. Sebenarnya itu masalah ngga besar-besar amat sih. Tapi kalau dibesar-besarkan akan fatal juga akibatnya. Muscab dianggap tidak sah dan terancam diulang? Whaaat?? Masa sih? Iyaaa. Dianggap tidak sah dan terancam diulang.

Apa pasalnya?

Continue reading

Arisan Menulis : 15 Pertanyaan Yang Harus Dijawab

Beberapa waktu yang lalu saya diajak temen gabung di WA grup komunitas Blogger Muslimah. Saya oke aja. Dan ternyata gabung di sana emang asyik banget. Heboh-hebohan yang membuat saya jadi heran sama diri sendiri. Saya tiba-tiba bisa aktif di sebuah grup, padahal anggota yang saya kenal langsung hanya 4 orang. Selebihnya kenal di WA. Tapi chatting sama anggota lain kaya udah kenal lama aja.

Nah kemudian anggota punya tugas bikin postingan yang dibagi per grup. Satu grup isinya 4 orang, yaitu Mba Ira Hamid, Mba Fika dan Mba Annisa. Kami berempat sepakat membuat postingan dengan menjawab 15 pertanyaan di blog masing-masing. Sekalian alasannya, hahaha.

Continue reading