Perayaan Seollal 설날 di Pusat Kebudayaan Korea atau KCC

20170130_151948.jpg

Hari Senin yang lalu, saya ada urusan sedikit ke wilayah Mampang. Setelah urusan selesai, saya mampir ke KCC atau Pusat Kebudayaan Korea yang ada di SCBD Sidirman. Tujuan saya tak lain dan tak bukan adalan buat nyari wipi yang kenceng di sana. Dasar pakir wipi, hahaha.

Continue reading

Advertisements

Pameran Lukisan Modern Korea di Korea Cultural Centre

wpid-20131122_180349.jpg

Dream of Fish by Seo Jae Heung

Pada tanggal 22 – 28 November 2013, Korean Cultural Centre mengadakan pameran lukisan yang bertajuk : Korean Modern Art Partcipation Exhibitin. Pameran ini merupakan salah satu perayaan 40 tahun hubungan diplomatik Indonesia dengan Korea.

Pameran ini disponsori oleh : Korean International Art Association. Gwangju Artis association. Aacara ini dibuka oleh pimpinan KCC beserta pelukisnya. Setelah acara pembukaan, seperti biasa, ada acara makan-makan, hehehe… *teteup dah suka dengan acara makan-makan makanan korea ini : habis mahal kalo beli di resto korea boook 😛

Continue reading

Senewen Janjian Dengan Orang Korea : Jangan On Time Deh

gambar : google

gambar : google

Korea, yang saat ini sudah dihitung sebagai negara maju pun juga termasuk yang sangat disiplin dalam saat janjian. Kalau mau buat janjian dengan orang korea kudu-kudu wajib on time. Karena kalau nggak tiap menit bakal dihubungi dan ditanyain terus udah sampai mana.

Nah, gimana kalau janji dengan orang korea? Hmmm… Kalau janjian dengan orang korea bikin saya rada senewen karena ke on time-an mereka. Daan.. Mau ngga mau harus menjadi manusia on time dengan arti yang sesungguhnya. Karena mereka emang benar-benar ngga suka dengan ngaret-nya orang kita.

Seringkali saya harus kasih estimasi waktu yang lebih panjang kalau ada janjian atau ada jadwal kelas sama mereka. Semisal kalau ke tempat janjian menempuh jarak 1 jam dalam keadaan jalanan setengah macet, maka saya harus berangkat 1,5 jam sebelumnya.

Orang korea kalau janjian biasanya sudah ada di tempat janjian 15 – 10 menit sebelum jam janjian. Dan ini sangat sering saya alami. Walaupun saya bilang saya sudah priper waktu lebih, tetap aja saya sering tiba pas pada jam janjian. Kadang-kadang telat 5 menit lebih kurang. Telat 5 menit ini aja hape saya sudah tang ting tung, wa dari orang yang janjian sama saya. Nanyain saya udah nyampe mana. Padahal saya lagi keluar lift mau menuju unit apate mereka.

Sering banget juga ya saya masih di baswei saat 15 menit sebelum jam janjian. Eh tu orang udah sms-sms terus, nelpon juga, nanya udah di mana. Waduuhh, saya keluar baswei mau ngga mau pake ojek booo…biar ga telat dan ga diteror mulu dengan sms atau wa nanyain dimana. Itu aja dia udah ribut nanyain udah di mana.

Pernah juga ya pas lagi ke Cikarang, mo ngajar. Hari itu kalo ngga salah ada demo buruh ato demo apa yang ke senayan, gilaaa tol dari arah cawang macet total. Jadi bus Lippo Cikarang Blok M tertahan di tol yang mau ke arah Komdak. Akibat bus tersebut juga terlambat balik ke arah Cikarang. Dan saya harus nunggu bis lebih dari 1,5 jam.

Eh, pas mau keluar tol cikarng macet gila juga. Mampet keluar tol. Alhasil saya udah telat setengah jam atau 35 menit-an deh. Daaaann akibatnya adalah mereka membatalkan kelas hari itu padahal saya udah keluar dari tol Cikarang, tinggal ke Lippo nya doang. Hwaaaaa nyebelin kaaaann… Udah buang waktu, ongkos ke sana bolak balik 50 – 60 ribu lagi..

Dan ngga jarang juga saya naik bus yang bukan ke Lippo tapi naik bus mayasari yang ke terminal Cikarang atau juga bus yang ke jababeka. Jadi dari pintu keluar toll Cikarang pusat mau ngga mau harus nyambung naik angkot lagi Lippo. Kalau waktu mulai ngajarnya 15 menit, saya selalu naik ojek dari sana biar ngga telat dan ngga di telponin mulu, di sms-in atau di wa-in mulu. Biaya transport jadi nambah lagi dong.

Padahal saya udah berangkat lebih cepat dan kecepatan bus 80 – 100 km (arah Bekasi Cikarang lancar jaya pada pagi hari). Yang bikin telat adalah nunggu busnya yang lama, atau busnya kejebak macet pas lagi ke arah Blok M, jadi bus tersebut juga telat balik ke arah Cikarang.

Pernah juga dong ya saya janjian jam 10, di kawasan Cilandak. Katanya sih di belakang Citos, dan saya sudah nyampe di citos jam setengah 10 kurang. Tapi taunya ngga persis di belakang citos, saya harus muter-muter ga jelas dulu nyari rumahnya. Mau naik angkot takut ntar bablas, mau ngga mau nyarinya jalan kaki. Tanya tukang ojek, warung, semuanya pada bilang kawasannya udah benar tapi rumahnya masih belum nemu (paling tukang pos yang benar-tau itu rumah).

Selama setengah jam, saya dibajiri sms udah di mana plus telpon beberapa kali. Dia nanya saya udah ada di mana. Padahal saya udah bilangin sedang nyari di belakang Citos. Tetaaap aja nelpon tiap sebentar. Ngap kan saya jadinya… Bukan  karena kecapean nyari rumahnya sembari jalan, tapi capek karena ditelepon n di sms terus, ga brenti-brenti. Padahal nyampe sana ‘cuma’ telat 5 menit doang!

Pokoknya, on time kalau janji sama orang korea itu kudu, wajib ngga pake sunat. Mereka hanya memberi toleransi 10 menit untuk menunggu teman yang janjian. Lewat dari 10 menit, mereka pergi. Jadi kalau yang biasanya janjian sama teman-teman indonesia ngaret 1 jam, fine-fine aja, jangan harap itu berlaku sama orang korea. Bayangkan dengan kita janjian jam 10 baru jalan jam 10.30… 🙂

Satu kata yang membuat orang korea ngga berdaya dengan alasan keterlambatan saya adalah : macet! Karena mereka pun sudah pasrah, nyerah, dan tidak berdaya dengan macetnya Jakarta, hahaaha. Apalagi kami mas n mba korea… 🙂

Jadi sodara-sodara kalau janji sama orang korea, jangan on time ya!!!! Lohhh, maksudnya??? Jangan on time maksudnya, kudu nyampe sebelum jam janjian, harus udah nyampe 10 – 15 sebelumnya… 🙂.

Kapan ya negara kita bisa disiplin kaya gitu yaa… *ngareepp

12 Hal yang Sering Ada Dalam Drama Korea

Gambar dari googel. Suka ilalangnya... ^^

Gambar dari googel.
Suka ilalangnya… ^^

Posting tentang Korea lagi aahhh… 🙂 Udah lama ngga soalnya. adi kangen juga, hehehe. Moga aja masih ada yang tertarik yaa… Kali ini gue akan ngomong atau ngangkat topik tentang drama korea. Dulu gue pernah bahas alasan kenapa gue suka drama korea. Tapi sekarang gue mau bahas Tentang hal-hal apa saja yang biasanya ada di drama korea. Tapi ini sependek pengliatan gue aja ya… Jangan jangan dijeneralisir, Okeey?.. 🙂

Suka drama korea? Sama… Gue juga suka drama korea. Sangat suka. Alasannya? Karena drama korea bagus dan lucu. Jalan ceritanya ngga bertele-tele kaya sinetron yang mencapai ratusan episode. Drama korea rata-rata 16 – 20episode. Ada juga sih yang sampe 22 – 25, tapi jarang. Jadi kalo.nontonnya ngga capek nunggu akhir jalan ceritanya gimana.

Eh, tapi kalau ngga salah saeguk atau drama kolosal klasik korea kadang-kadang bisa juga sampai 40 – 50 episode sih. Apalagi  kalau Drama yang berkaitan sama sejarah, bisa panjang melebihi 50 episode.

Selain itu yang bikin gue suka drama korea adalah, karena lewat drama korea gue bisa dong latihan listening gue. Sekalian bisa ngikutin dialog-dialognya juga. Dan juga nambah kosa kota serta percakapan harian yang umum di pake dalam kehidupan sehari-hati.

Tapi sayang, gue belakangan ini jarang banget nonton drama korea…  Karena kalau udah nonton drama korea pasti bakal ketagihan... 🙂

Oya… Apa aja sih karakter atau tema drama korea yang sering ditayangkan itu? Yuuukk berikut ulasan gue ya… Tapi ingat ini hanya ulasan dan analisa gue berdasarkan apa yang gue tonton yaaaa… Jadi ga boleh protes kalau ngga sepakat, tapi boleh nambahin kok hehehe… 🙂

1. Gadis Tangguh or Strong Girls yang Hatinya Baik dan Tulus.
Kebanyakan drama korea, (sepertinya) lebih menampilkan seorang cewek sebagai tokoh sentralnya. Seorang cewek yang biasanya menghadapi banyak masalah, baik itu masalah pribadi ataupun masalah yang timbul karena ulah orang-orang di sekitarnya.

Kadang-kadang si gadis utama ini hidup sebatang kara yang berjuang hidup melawan ganasnya kehidupan. Atau kadang-kadang juga gadis utama masih mempunyai salah satu orangtuanya namun karena suatu hal punya masalah yang berat dengan orangtuanya tersebut, jadi dia tetap berjuang sendirian untuk bertahan hidup.

Biasanya ia adalah gadis yang minta ampun baiknya, dan juga polos serta lugu. Selalu berpikiran positif sama semua orang. Ada lagi, gadis yang sangat naif… Banyak banget dong drama korea yang kaya gini. Contoh : Full House, Endless Love, Rooftop Prince, Paris In Lovers, Alice Chemdamdong, Summer Scent, Secret Garden dan lain sebagainya…

2. Cinderella Story.
Kisah tentang Cinderlla adalah dongeng yang selalu memikat hati. Kisah tentang orang yang biasa- biasa aja yang jadi seorang putri. Tapi sebenarnya kan Cinderella bukan bener-bener seorang babu kan ya, dia kan anak orang kaya yang diperlakukan seperti babu oleh ibu tirinya. Tapi dia sudah menjadi icon wanita biasa yang menjadi seorang putri.

Dalam drama korea, juga banyak cerita yang mengangkat kisah Cinderela ini. Ceweknya seorang cewek biasa, baik dan sangat menyenangkan. Kehadirannya membuat orang di sekitarnya selalu tersenyum dan bahagia. Sifat dan karakternya yang lugu serta polos membuat cowok-cowok banyak yang jatuh cinta padanya. Sementara cowoknya biasanya adalah anak pengusaha kaya raya atau chaebol.

Tema Cinderella konon katanya lebih diminati. Mungkin karena kebanyakan orang ingin hidup hidup dalam dunia dongeng kali yaa…hehehe…

Banyak drama korea (yang kutonton) yang mengangkat tema. Contoh, Princess Hours, Paris in Lovers, Sad Sonata. Boys Before Flowers, Lie to Me, Memories of Bali, Secret Garden, Alice Cheongdamdong dll.

Tapi sekarang tema ini sudah mulai ditinggalkan. Berbagai macam tema sudah banyak diangkat. Tapi satu hal yang pasti adalah, apapun temanya, selalu menarik untuk diikuti… 🙂

gambar dari google

gambar dari google

3. True Love or Cinta Sejati Itu Ada.
Hampir semua drama terkenal Korea seakan mengungkapkan pada dunia bahwa cinta pertama atau cinta sejati itu ada. Hampir semua drama korea (yang aku tau dan aku tonton) menggambarkan ini. Apapun dan bagaimanapun susahnya perjalanan cinta pasangan utama, pasti pada akhirnya cinta mereka menang.

Meskipun kadang-kadang cerita berakhir sad ending, tapi tetap menyatakan tokoh utama ini ‘bersatu’ dalam cinta. Cinta memihak pada pasangan tokoh utama.

Banyak dah ini dramanya. Ga usah gue list yaaa… 🙂

Bahkan loh, ada drama korea yang mengisahkan tentang pertemuan cinta mereka di kehidupan berikutnya. Dulu, di kehidupan sebelumnya mereka tidak bisa hidup bersama, tapi kemudian di kehidupan berikutnya, melalui reikarnasi, cinta mereka dipersatukan.

4. Jatuh Cinta Lagi Pada Cinta Pertama.
Mungkin terdengar aneh. Tapi banyak drama korea yang kaya gini. Misalnya aja, si pasangan utama ini dulu saling jatuh cinta satu sama lain sewaktu kecil atau remaja. Tapi karena suatu takdir yang belum berpihak pada mereka, mereka terpisah sekian lama. Lantas kemudian bertemu dan saling jatuh cinta lagi. Meskipun begitu mereka tidak pernah ingat bahwa mereka dulunya orang yang saling mengenal dan saling jatuh cinta.

Atau kadang-kadang, juga salah seorang dari kedua tokoh utama ini mempunyai keyakinan bahwa yang satunya lagi adalah cinta masa lalunya *so swit banget kaaann… 🙂 Kemudian seiiring cerita mengalir, baru deh ketauan mereka dulu saling kenal dan jatuh cinta.

Contoh drama korea yang seperti ini adalah Winter Sonata, Endless Love (ini emang aneh sih, dari cinta adek kakak jadi cinta antara laki-laki dan perempuan). Spring Waltz, The Moon That Embraced the Sun, I Miss You (Missing You), Sad Sonata, The Incarnation of Money, dll.

5. Cinta Segitiga atau Cinta Segiempat Dengan Saudara atau Sahabat Sendiri.
Kisah cinta segitiga adalah tema klasik yang sangaaaatt sering muncul. Baik di drama korea, drama taiwan, hongkong, sinetron, telenovela, atau film india. Bahkan dalam film holywood sekalipun.

Tapi di alam drama korea, cinta segitiga atau cinta segiempat yang terjadi (seringnya) selalu melibatkan saudara atau sahabat sendiri. Saudara ini, bisa jadi dia saudara sepupu, saudara tiri atau saudara angkat.

Dalam drama korea, tema ini sangaaaat sering muncul. Perhatiin aja deh… bakal banyak nemu tema yang kaya gini… 🙂  Ga usah gue list yaa… 🙂

6. Rumah Atap or Rooftop.
Nah ini yang menarik. Tinggal di rumah atap. Rasanya asyik banget tinggal di sana. Dari atas rumah atap kita bisa menebarkan pandangan ke segala penjuru, memandang keindahan kota.

Biasanya yang tinggal di rumah atap ini adalah cewek utama yang hidup sederhana. Di depan rumah ada meja kecil seperti kebanyakan meja yang ada di rumah-rumah orang korea. Meja tersebut mereka jadikan tempat berkumpul, makan dan minum-minum alias mabuk.

Daaaann kayanya asyik juga kali yaa tinggal di rumah atap yang kaya gituu… Mupeng… 🙂

Drama apa aja yang mempunyai setting ini?? Banyak banget dah… Ga usah di list deh… 🙂

7. Tokoh Mempunyai Habit Khusus.
Coba perhatiin deh… Kebanyakan tokoh drama korea memperlihatkan habit atau kebiasaan khusus para tokohnya. Contoh, dalam drama korea Secret Garden, nnnnn yang diperankan Ha Ji Won selalu mengetuk-ngetuk bagian depan salah satu kaki kalau sedang gugup atau bingung.

Begitu juga Lee Kang Seok atau Lee Cha Don dalam drama Incarnation of Money, selalu melintirin atau muterin duit logam kalau lagi mikir. Dan tokoh antagonisnya Ji Se Gwang, selalu meremas buah kenari kalau sedang berpikir atau sedang marah.

Dalam drama Flower Boy Ramyun Shop, Yang Eun Bi selalu menggosok-gosok hidungnya yang ngga gatal kalau lagi gugup, berpikir atau salting. Kebiasaannya tersebut ‘menular’ pada orang-orqng di sekitarnya, hahaha… Setiap kali dia salting dia menggosok hidungnya, eh orang-orang di sekitarnya pun melakukan hal yang sama.

Begitu juga si Lee Soo Yeon ~ 이수연 juga dalam drama Missing You atau I Miss You. Iya selalu mengucapkan kata yang berlawan kalau sedang ragu meilih yang satu atau ngga. Misal, “datang… ngga datang…” atau “hujan… ngga hujan…” dan ia selalu mengucapkannya berulang-ulang.

Banyak lagi deh, tapi sekarang gue lupaa xixixixi…

gambar : google

gambar : google

8. Si Cewek Utama Punya Boneka.
Cewek punya boneka? Wajar ding… 🙂 meskipun ia sudah dewasa. Dalam drama korea, biasanya si cewek utama punya boneka binatang. Boneka tersebut kalau bulan punya dia sendiri, pasti dibeliin si cowoknya.

Bonekanya ini jadi teman curhat atau juga sebagai pelampiasan kekesalannya. Kalau ceweknya lagi senang, lagi bingung atau kesal sama cowoknya nih, si cewek ngajakin bonekanya ngomong. Ngomong ungkapin perasaan senang, sedih, marah atau malu sama bonekanya.

Atau Kadang-kadang ngoceh-ngoceh ga jelas gitu ke bonekanya. Kalau perlu pukulin atau benyek-benyekin bonekanya sebagai ungkapan kekesalannya sama cowoknya. Gaya ceweknya jayus abis sama bonekanya…hehe…

9. Nginap Sekamar atau Tinggal Bareng.
Ini yang menarik. Seringkali dalam drama korea, tokoh utama cewek dan cowok ada yang tinggal bareng. sda juga yang dalam kasus tertentu atau lagi keadaan darurat, tidur sekamar bareng. Misal lagi jalan-jalan, terjebak badai salju, ada petir gede trus cewenya ketakutan sendirian di kamar, eh dia pindah ke kamar cowok.

Misalnya, drama korea yang tinggal bareng, Full House, Oh Dalja,  Rooftop Prince, Personal Taste.

Tapi menariknya nih mereka ini tinggal bareng doang, ngga ‘ngapa-ngapain’. Yang ada malah berantem mulu. Ada kalau mereka tidur sekamar mereka ngadain permainan konyol-konyolan yang hukumannya pun konyol-konyolan. Seperti nyentil jidat.

Begitu juga kalau pasangan ini pergi jalan berdua ke suatu tempat, selalu tidur sekamar. Dan walaupun tidur sekamar mereka tetap ‘menjaga’ diri mereka. Mereka tidak ngapa-ngapain walaupun suasana kamar terasa jadi ‘panas’ dan jantung mereka berdetak lebih kencang, hahaha…

Tidur sekamar ini seakan menunjukkan bahwa meskipun mereka, dua orang yang saling jatuh cinta dan tidur bareng sekamar ini, tetap bisa menjaga diri mereka sampai menikah. Tidur sekamar ngga harus mikirnya yang negatif dulu, ngga harus melakukan hubungan sex luar nikah. Seakan itulah ‘pesan’ yang hendak disampaikan lewat adegan ini.

Kanyanya romantis ya… Tapi yang ginian nih kata teman gue namanya “Gowzhul Fikri”  alias perang pemikiran. Yaitu, membuat segala sesuatu yang selama ini menjadi hal yang dilarang agama atau hal yang tabu dalam budaya menjadi hal yang biasa, tidak tabu lagi. Oaalaahh… kok jadi nyampe ke sini pembahasannya… 🙂

10. Kartun mode.on.
Ini adalah salah satu keunggulan drama korea. Mereka seringkali memvisualisasikan dialog atau hayalan si tokoh utama dengan kartun atau komik. Apalagi kalau dialog dan hayalannya tersebut adalah dialog atau hayalan yang konyol bin lebay-nya si tokoh.

Kadang-kadang juga, mereka membuat teks berupa poin-poin apa yang dipikirkan atau diungkapkan si tokoh. Dan kadang ditambah dengan ilustrasi musik yang kocak yang sesuai dengan gerakan gambar. Kesannya lebay tapi justru bikin makin asyik dan menarik saat nonton drama korea.

Misalnya, si tokohnya adalah cewek yang sedang membayangkan atau menghayalkan pemuda yang ia sukai. Misalnya ia suka cowok yang badannya kekar, maka akan muncul di layar tipi, komik kocak cowok yang sedang latihan angkat berat. Atau ia mikirin si pemuda yang masakin mi nuat dia, maka munculah komik sicowok yang bikin mi, hehehe.

11. Promosi gadget banget.
Ini adalah salah satu keunggulan drama korea. Mereka memperkenalkan produk negara mereka melaui drama Korea. Gadget yang seriiiiiiing banget jadi langganan adalah Samsung.

Mereka mempromosikan betapa hebat dan luar biasanya Samsung. Ada dong ya, adegan si cewek yang hapenya jatuh, abis itu keinjek sama orang lain, eh hapenya tetap aja ake, ngga rusak sama sekali. Jadi sangat wajar kemudian Samsung menjadi sangat melejit karena emang media promosinya lewat drama yang ditonton jutaan orang.

12. Kocak dan konyol.
Drama korea meskipun kategori serius, tetap aja unsur dan lucu harus ditonjolkan. Biar lebih menarik. Karenanya adegan lucu kocak dan konyol ini kudu ada di dalam drama korea. Kekonyolan dan kelucuan drama korea ngga nanggung-nanggung, asli bikin ngakak, hahaha.

Salah satu yang bikin gue ngakak abis adalah drama Rooftop Prince. Pas si pangeran dan pengawalnya baru tiba ke dunia modern, tanpa sadar salah satu dari mereka memencet remot tipi. Dan tipi yang nyala adalah drama kolosal dua kerajaan yang sedang perang. Salah satu prajurit dalam perang tersebut mengarahkan panah ke arah lawannya, yang dilalahnya terarah ke penonton. Karuan saja si pengawal pangeran ini langsung ‘menyerang’ prajurit yang sedang memanah tersebut, hahaha.

Belum lagi ketika belajar uang modern. Uang yang sedang diunjukin ke mereka adalah uang yang bergambar Raja Sejong. Maka mereka langsung memberi hormat pada raja mereka yang terdapat di dalam uang tersebut, hahaha…

Itulah pendapatku tentang hal-hal yang kebanyakan ada dalama drama korea. Kalau ada tambahan dari teman-teman silahkan kasih ide ya… 🙂

Restoran Korea ~ Mr. Park 한국 요리 Sky Bridge Grand Indonesia

daging bulgoginya empuk dan segar. Like this deh

daging bulgoginya empuk dan segar. Like this deh

Yuuuukkk kita nyicipin lagi makanan korea di restoran korea yuukk. Kali ini yang akan saya omongin adalah restoran korea yang berada di foodcourt jembatan penghubung east mall dan west mall atau yang  dikenal dengan Sky Bridge lantai 3 Grand Indonesia. Nama restoran korea tersebut adalah Mr. Park, 한국 요리. Gue makan di restoran ini bareng sahabat gue Dedew.

Restoran Mr. Park ini buka setiap harinya jam mulai dari 11 siang, pas banget kan untuk makan siang kan yaa. Posisinya berada persis di sebelah restoran padang. Kalau duduk di pinggir jendela dekat restoran tersebut yang terlihat adalah Plaza Indonesia.

Dan dari yang terlihat dari pandangan mata selama sejam-an di sana, restoran korea ini cukup ramai dikunjungi pembeli. Selain terlihat antrian di depan restonya, juga terlihat di meja-meja makan banyak pengunjung yang menikmati makanan di restoran Mr. Park ini. Mungkin mencoba makan sesuatu yang beda juga kali ya.

Menu yang tersedia di sini lumayan banyak. Selain jenis-jenis makanan yang porsinya untuk perorangan juga ada paket makanan untuk berdua atau lebih dan untuk family. Paket makanan yang untuk perorangan atau per porsi ini tetap aja porsinya kebanyakan dan kekenyangan banget buat gue. Itu porsinya terdiri nasi porsinya bisa dimakan untuk bertiga orang kalau kita makan dengan porsi lauk yang biasa.

Dan menu yang pernah gue coba di sini adalah sundubu beef. Sundubu beef ini adalah jenis variasi dari sundubu cige. Jika sundubu cige berbahan tahu, daging, udang, relur dan cumi-cumi, maka sundubu beef adalah cige yang berbahan tahu, telor dan daging saja tanpa tambahan seafood. Tujuannya mungkin supaya pengunjung yang elergi terhadap seafood bisa menyantap makanan jenis ini.

Sundubu cige, terdiri dari daging, tahu. Ini sundubu cige yang paling enak yang pernah aku coba (menurut aku ya). Dagingnya empuk juga

Sundubu cige, terdiri dari daging, tahu. Ini sundubu cige yang paling enak yang pernah aku coba (menurut aku ya). Dagingnya empuk juga

Satu porsi sundubu beef terdiri dari satu mangkuk cige full dengan pilihan pedas yang bervariasi. Jadi anda bisa pesan yang pedas, yang nggak pedas atau yang sedang sana. Pada makanan yang berbahan tahu dan daging ini, bagian atasnya diberi telur mentah yang diceplok begitu aja. Dan pelan-pelan telur ini akan mentah karena panasnya kuah dan mangkok batu tersebut.

Rasa sundubu chige di Mr. Park ini enak. Paling enak menurut saya sih daripada di beberapa restoran korea lainnya yang pernah saya coba. Dagingnya yang diiris tipis lunak dan empuk ketika digigit, nggak alot. Dan isi dagingnya pun banyak, jadi nggak merasa sayang dengan harganya lumayan mahal, hehehe. Tahunya? So pasti enak lah karena tahu yang dipakai adalah tahu tofu. Hmmmm yummyyy…

Makanan pendamping atau bancan (반짠) yang peroleh dari paket ini adalah sepiring kecil jabjae (sejenis bihun goreng), sepiring kecil kimchi, dan dua iris telur dadar gulung. Dan karena aku suka kimchi aku tambah beli satu porsi kecil kimchi.

Kimchi di resto ini juga enak. Dan jatah kimchi yang dikasih di paket ini juga lumayan banyak dibanding kimchi resto lain. Trus, bagi yang suka banget sama kimchi dan pengen nambah boleh pesen lagi. Karena saya suka kimchi (walao pedeeesss bingiiitt) saya pesen tambahan seporsi kecil, hehehe. Nyammm nyammm enak…

Jenis makanan lain yang pernah aku coba di sini adalah bulgogi dan bulgogi myeon. Bulgogi ini adalah makanan yang berasal dari daging yang diiris tipis-tipis yang dimasak dengan cara ditumis. Kalau di indonesia semacam beef teriyaki atau daging semur. Itu pendapat saya yaa.

Pket bulgogimyeon... kaya mi kita juga sih. Tapi (seperti) bukan mi goreng bukan mi rebus juga. Mi rebus tp ga ada kuah... :)

Pket bulgogimyeon… kaya mi kita juga sih. Tapi (seperti) bukan mi goreng bukan mi rebus juga. Mi rebus tp ga ada kuah… 🙂

Dalam satu paket bulgogi, pembeli mendapatkan satu porsi nasi, satu porsi bulgogi yang bisa dimakan oleh 2 atau 3 orang, beberapa buah kentang kecil, salad dan kimchi serta dadar gulung, serta seuprit sayur rebus. Dikit amat booo…

Rasa bulgogi ini juga enak. Dan sama seperti sundubu beef atau cige yang pernah gue coba di beberapa restoran korea lainnya, saya merasa pikir bulgogi Mr. Park ini yang paling enak. Di restoran korea lain, walaupun rasanya juga enak tapi kadang-kadang kurang empuk dagingnya, alias alot. Tapi di Mr. Park daging bulgoginya empuk dan enak.

Bulgogi myeon ini mirip mi goreng, tapi mau dibilang mi goreng, kayanya ini malah mirip mi rebus yang airnya kering. Tapi apapun lah itu, mi rebus bulgogimyeon ini enak deh.

Bagaimana dengan rasa jabche-nya? Makanan jenis bihun yang terbuat dari tepung jagung ini juga enak booo… Sayang jabcae yang dikasih ngga banyak… Padahal pengen lagi… Untung udah kenyang banget jadi stop aja deh nambahnya…hehehe.

Harganya gimana? Hmmm… Harganya sih lumayan yaa, hehehe. Lumayan mahal kalau dibandingin restoran padang tapi dibandingin restoran korea terkenal lainnya ini lumayan lebih murah sih…

Sundubu chige dan sundubu beef 50 ribuan, bulgogi 50 ribuan juga. Dan bulgogimyon dan jabcae sekitar 35 – 40 ribuan deh. Dan harga paket-paket keluarga sekitar 100 ribuan. Tapi jangan khawatir deh, di san ada display makanan dan hargna sekalian.

Jadi buat yang suka makan makanan korea bisa memuaskan lidah anda di sini yaa…

 

속담 ~ Soktam : Pribahasa Korea

Dapet dari Google Image

Dapet dari Google Image

Teman-teman, apa kabar nih? Sudah lama ya saya ngga posting tentang korea. Okelah, kalau begitu saya akan posting tentang korea. Siapa tau aja ada yang kangen gitu dengan postingan saya tentang Korea, hehehe *ngarep.com ^_~

Kali ini saya akan membahas tentang pribahasa atau pepatah-pepatah atau ungkapan yang ada di dalam masyarakat Korea. Daaann, banyak juga loh, pribahasa, pepatah atau ungkapan tersebut yang mempunyai arti atau makna yang sama dengan pribahasa atau pepatah Indonesia.

Mau tau?? Yuk kita liat pribahasa korea berikut ini dan arti atau makna pribahasa tersebut dalam pribahasa Indonesia. Tapiii kalau ada maknanya yang saya ngga tau, atau mungkin padannya kurang tepat, teman-teman boleh bantu maknanya tersebut dalam bahasa Indonesia yaaa.

Yuuukkk, mareee… ^_^

1. 개구리 올챙이 적 생각 못한다.
Geguri olchengi senggak mottanda.
Katak tidak ingat masa kecebongnya.
Artinya : Kacang lupa kulitnya.

2. 원숭이도 나무에서 떨어질 때가 있다.
Wonsungido namu-eso torajiltega iita.
Ada masanya monyet juga jatuh dari pohon.
Artinya : Sepandai-pandainya tupai melompat pasti akan jatuh juga.

3. 닭 잡아먹고 오리 발 내민다.
Dak cabamokko ori bal neminda.
Tangkap ayam lempar kaki bebek.
Artinya : Lempar batu sembunyi tangan.

4. 우물 안 개구리.
Umul an geguri.
Katak dalam sumur.
Artinya : Seperti katak dalam tempurung.

5. 말이 씨가 된다.
Mari siga dwenda.
Perkataan yang menjadi kenyataan.
Artinya : Pucuk dicinta ulam tiba.
Atau : Berlidah asin.

6. 꿩 먹고 알 먹고.
Gwong mokko al mokko.
Makan burung pegar dan makan pegar.
Artinya : Sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampaui.

7. 배보다 배꼽이 크다.
Be boda bekobi kheda.
Pusar lebih besar daripada perut.
Artinya  : Lebih besar pasak daripada tiang.

8. 가는 말이 고와야 오는 말도 곱다.
Ganen mari gowaya onen maldo gobta.
Kata pergi baik, kata datang juga baik.
Artinya : Apa yang kita itu yang kita tuai.

9. 말 한마디에 천 냥 빚도 갚는다.
Mal hanmadio-e con nyang bitto gamnenda.
Hutang seribu nyang terbayar oleh sepatah kata.
Artinya : Kemarau setahun hilang oleh hujan sehari.

    Hmmm… Saya ngga tau apa pribahasa Indonesianya yang tepat, tapi saya pikir ini  bentuk lawan “gara-gara setitik nila rusak susu sebelanga.” Jadi kalau ada yang tau pribahasanya yang tepat boleh share ya… makasih. (Diingetin Mas Jampang, makasih… 🙂)

10. 발 없는 말이 천 리 간다.
Bal omnen mari colli ganda.
Kata yang tidak berkaki lari seribu li.
Artinya : Berjalan peliharalah kaki berkata peliharalah lidah.

11. 낮 말은 새가 듣고 밤 말은 쥐가 듣는다.
Nan maren sega detko bam maren jwiga dennenda.
Bicara siang didengar burung, bicara malam didengar tikus.
Artinya : Berjalan peliharalah kaki berkata peliharalah lidah.

Note : Pribahasa no 10 dan 11 sama, ada berita dikit aja langsung ketauan sekampung, jadi maksudnya adalah kalau kita berbicara harus hati-hati. Pribahasa Indonesia yang aku buat ini perkiraanku saja, tapi semoga benar.

12. 호랑이도 제 말하면 온다.
Horangido je malhamyon onda.
Kalau bicara harimau juga datang.
Artinya : Panjang umur. (pas lagi ngomongin seseorang eh yang diomongin datang).

13. 도독이 제 발 저리다.
Dodogi je bal jorida.
Kaki pencuri kesemutan.
Artinya : Ooo… kamu ketahuan. *nyanyi, hehehe.
Kira-kira apa ya peribahasanya yang cocok?

14. (lupa koreanya)
Debu kalau dikumpulin lama-lama akan bisa jadi gunung.
Artinya : sedikit demi sedikit lama-lama akan menjadi bukit.

15. 잔잔한 물이라고 악어가 없으리라 짐작하지 마라.
Janjanan murirago agago obserira simjakhaji mara.
Air yang tenang jangan dikira tidak ada buaya.
Artinya : Ada udang dibalik batu.

Note : Saya tidak tau apakah pribahasa ini pas, tapi maknanya adalah dibalik sesuatu yang tampak baik, tetaplah berhati-hati karena itu bisa jadi itu hanya tampak luarnya saja atau hanya tipuan saja. Jadi semoga pas dan cocok.

Oke, segitu dulu, ntar kalau ketemu lagi, dipostingin lagi di postingan yang lain…:)

***

Pribahasa no 1 – 13, sumbernya Buku Bahasa Korea Terpadu, tapi lupa seri berapa. Sementara yang no 14, ketemu di blog korea yang menyanjikan pelajaran bahasa Indonesia, tapi link-nya lupa…  Maaaf

Dan, bagi pengunjung yang bisa membaca dan mengerti penulisan Hangeul, tolong romanisasi penulisan Hangeul tersebut jangan diprotes ya. Karena saya menuliskannya berdasarkan lafal bunyinya. Dan juga biar gampang dibaca bagi yang ngga bisa baca Hangeul, dan males juga sih menulis dengan penulisan yang umum. Okeeeyy.

Oya satu lagi : Bagi korean lover atau siapapun yang hobi copy paste tulisan orang lain, tolong di-link ke sini yaa, dan jangan lupa sertakan nama saya… Makasih 🙂

Jeongak (정악) ~ Musik Klasik Tradisional Korea atau Musik Istana (Korean Traditional Classical Music)

Jeongak (정악) adalah salah satu jenis musik tradisional Korea. Secara bahasa arti jeongak adalah “right music”. Jenis musik ini adalah perpaduan musik tradisional asli korea dengan musik dari Cina. Jenis musik jeongak (정악) dimainkan untuk keluarga kerajaan dan kaum bangsawan atau yangban (양반).

Jenis musik jeongak ini bisa juga disebut sebagai musik klasik tradisional Korea (Korean Traditional Classical Music). Musik jeongak ini berirama lembut, hangat, pelan dan khidmat. Begitu pelannya tempo jenis musik ini, satu ketukan musik ini bisa membutuhkan waktu sampai tiga detik.

Musik Jeongak (정악) terdiri dari tiga tipe atau tiga jenis yaitu :

1. Hyangak (향악)

Jenis musik Hyangak (향악) ini adalah jenis musik istana yang berasal dari musik asli korea. Jenis musik ini Hyangak (향악) diyakini sudah ada sejak Zaman Tiga Kerajaan (삼국 시대) yakni, Koguryeo, Shilla dan Baekjae.

Contoh musik yang termasuk ke dalam jenis musik ini adalah Sujecheon (수제천) atau ‘Music of Regret and Waiting’. Secara bahasa (dalam bahasa Inggris) arti Sujecheon (수제천) adalah “Long Life as Endless as the Sky.” Nama asli sujecheon (수제천) adalah Jeongeup (정읍), yang merupakan kesenian Kerajaan Baekje (백제).

2. Dangak (당악)

Dangak (당악) adalah jenis musik korea yang berasal dari musik rakyat Cina. Saat ini musik yang dikenal ada dua macam yaitu : Nagyangchun (낙양춘) atau Springtime in Luoyang dan Baheoja (바허자) atau Pacing the Void.

3. Aak (아악)

Aak (아악) adalah jenis musik ritual atau persembahan. Jenis musik ritual ini berasal dari musik ritual Cina. Saat ini musik ritual yang masih sering dimainkan di Korea adalah musik ritual Munmyo Jeryeak (문묘 제례악) dan Jongmyojeryeak (종묘제례악).

Musik ritual Munmyo Jeryeak (문묘 제례악) adalah musik ritual yang digunakan dalam upacara persembahan atau penghormatan terhadap confusius, ajaran resmi yang digunakan di Kerajaan Joseon. Musik ritul Munmyo Jeryeak (문묘 제례악) ini dilakukan di kuil Mummyo (문묘), di kota Seoul.

Sementara Jongmyojeryeak (종묘제례악) adalah musik ritual yang dimainkan pada upacara agung Jungmyo Daeje di kuil Jungmyo, kota Seoul. Upacara Jongmyojeryeak (종묘제례악) ini adalah upacara atau ritual penghormatan terhadap leluhur Raja Taejo, pendiri Kerajaan Joseon dan para para keturunannya.

Secara umum musik Jeongak (정악) ini terdiri dari 2 tipe yaitu :

1. Musik Intsrumental

Musik instrumental adalah musik yang hanya memainkan alat musik tanpa diiringi nyanyian atau vokal. Contoh jenis musik yang hanya berupa instrumental ini adalah musik ritual atau Jeryeak (제례악), musik prosesi atau 군례악/gun-ryeak/gullyeak) serta musik perjamuan makan istana atau yallyeyak (얀례악/yan-ryeak).

Musik perjamuan makan istana atau yallyeyak (얀례악/yan-ryeak/) yang terkenal adalah Yomillak (여민락/yeominrak ~ Joy With Populace). Musik ini dibuat oleh Raja Sejong yang Agung.

2. Musik Vokal

Musik vocal adalah musik yang diringi oleh lagu. Jenis musik vokal ini adalah gagok (가곡), gasa (가사) dan sijo (시조). Gagok (가곡), merupakan lagu yang panjang, yang dinyanyikan berdasarkan lirik puisi tiga bait. Sijo merupakan lagu puisi tiga baris yang dinyanyikan dengan melodi yang tetap dan dalam tempo yang lambat.

*****

Oke, itu aja dulu teman-teman. Siapa yang mau menambahkan informasi silahkan, atau kalau ada yang mau copy and paste harap kasih link ke postingan iini atau ijin share ke firsty.chrysant.gmail.com.

Firsty

Disarikan dari berbagai sumber

Jiphyeonjeon (집현전) or Hall of Worthies ~ Lembaga Ilmu Pengetahuan Kerajaan Joseon

Lembaga Ilmu Pengetahuan Jipyheonjeon (집현전) atau Hall of Worthies ini adalah sebuah lembaga ilmu pengetahuan yang didirikan oleh Raja Sejong yang Agung (세종 대왕), Raja ke empat Kerajaan Joseon.

Raja Sejong yang Agung (세종 대왕) mendirikan lembaga Ilmu Pengetahuan Jipyheonjeon (집현전) pada tahun 1420, 2 tahun setelah ia naik tahta Kerajaan Joseon, menggantikan ayahnya, Raja Taejong (태종왕).

Lembaga Ilmu Pengetahuan Jipyheonjeon (집현전) ini merupakan lembaga yang menghimpun sarjana-sarjana atau cendikiawan tenaga ahli dari berbagai latar belakang ilmu pengetahuan yang ada di Kerajaan Joseon. Gedung atau bangunan Jipyheonjeon (집현전) atau Hall of Worthies ini berada di dalam kompleks Istana Gyeongbokgung, istana pertama Kerajaan Joseon.

Gambaran kegiatan sarjana atau cendikiawan Kerajaan Joseon Sumber : http://blog.daum.net/ehddbs0433/15872253

Gambaran kegiatan sarjana atau cendikiawan Kerajaan Joseon
Sumber : http://blog.daum.net/ehddbs0433/15872253

Lembaga Ilmu Pengetahuan ini banyak berjasa membantu Raja Sejong Yang Agung dalam mengembangkan dan memajukan berbagai bidang ilmu di Kerajaan Josen atau Korea. Contohnya, di bidang literatur bahasa Korea, bidang pertanian, bidang astronomi, bidang kesehatan, bidang militer dan bahkan juga bidang musik dan kesenian.

Dalam bidang literatur bahasa korea, lembaga ini sangat berjasa membantu Raja Sejong dalam membuat atau menciptakan aksara asli korea atau Hangeul. Selama tiga tahun mereka merumuskan dan membuat huruf-huruf supaya bisa dan mudah digunakan oleh rakya Joseon.

Gedung atau bangunan Jipyheonjeon (집현전) alias Hall of Worthies yang berada di dalam kompleks istana Gyeongbokgung ini kemudian berganti nama, dan sekarang dikenal dengan sebutan Sujeongjeon (수정전).

NB : Penyebutan Jipyheonjeon (집현전) atau Hall of Worthies dalam bahasa Indonesia menjadi Lembaga Ilmu Pengetahuan, adalah istilah saya saja. Karena bagi saya agak kurang pas saja mengarikan Hall of Worthies menjadi “Lembaga Orang-Orang yang Berjasa.)

Orang Indonesia On Time Kok Kalau Pulang Kerja ~ Pendapat Orang Korea (bos) Terhadap Karyawan Indonesia

gambar dari google

gambar dari google

Soal ketidakketepatan waktu alias ngaret, rasanya bagi kita orang Indonesia memang sudah menjadi penyakit akut kali ya. Ngga on time (umumnya yaa..). Betapa banyak dari kita yang kalau janjian jam 7, eh baru berangkatnya jam 7. Ujung-ujungnya janjian jam 7, nyampe jam 8 an. Yang nunggu? Paling kesel-kesel, ngerepet dikit karena ia juga baru datang, hehehe.

Dan karena hobi yang suka ngaret ini, seringkali kalau ada acara, jadwal mulai acaranya sengaja dicepatin 1 jam untuk mengantisipasi peserta yang ngaret. Jadi, kalau acara dijadwalkan mulai jam 10.00, di pengumumannya dibilang jam 9.00. Eh, ujung2-ujungnya tetap aja mulainya jam 10 lewat, hehehe…

Nah, pas lagi ngajarin bahasa Indonesia, biasaaaaaa, kepoo gue mendadak kambuh bin kumat, hahaha. Senang aja nyari tau apa pendapat orang korea tersebut terhadap orang Indonesia. Walau ujung-ujung suka kesel sendiri karena jawaban mereka, hhee.

Jadi, selain orang Indonesia yang mempunyai rasa bertanggung jawab yang kurang terhadap pekerjaan, kurang teliti, kata mereka orang Indonesia suka on time kalau pulang kerja, hehehe. Ini pasti sindiran ya… 🙂

Kalau soal masuk kerja sih mungkin disiplin, karena kalau nggak disiplin atau ‘on time’ masuk kerja bisa berakibat pemotongan uang makan, atau kalau di‘rapel’ bisa-bisa malah bakal kena SP deh.

Begitu juga saat jam pulang kerja, orang Indonesia yang bekerja pada orang korea juga bisa dibilang ‘tepat waktu.’ Artinya, ggak mau kerja lebih dari jam kerja mereka, paling-paling kalaupun lewat dari jam pulang kerja, lewatnya cuma setengah jam. Ga mau lebih.

Jadi siapa bilang orang Indonesia suka ngga “on time?” tuh buktinya suka on time kok…tapi kalau pulang kerja, hehehe.

Kalau soal ini bisa dimengerti sih, karena ada perubahaan korea yang memberikan uang lembur dan ada yang nggak. Perusahaan besar sih biasanya mengikuti aturan yang ditetapan undang-undang ketenaga kerjaan Indonesia, ngasih uang lembur kalau pekerjanya lembur.

Tapi ada juga perusahaan Korea yang tidak memberikan uang lembur pada pekerja Indonesia yang lembur. Walaupun lembur sampe jam 12 malam, uang lemburan ngga bakal dikeluarkan. Kadang-kadang ada sih bos-nya yang baik yang ngasih ‘uang lembur’ pada saat pulang, tapi ada juga yang tidak karena ia menganggap kan karyawan sudah digaji bulanan.

Kata orang korea, orang Indonesia pada saat jam pulang kerja, langsung siap-siap mau pulang. Pas ditanya orang korea kenapa sudah mau pulang, orang Indonesia menjawab sambil menunjuk jam, “sudah jam pulang kerja, Mister,” hehehe.

Jawaban tersebut selalu membuat orang korea mati kutu, tapi tetap aja mereka ngga habis pikir dengan pola pikir orang Indonesia yang masuk kerja jam 8, tapi saat pulang jam 4, udah bereberes pada pengen pulang. Sementara orang Korea masuk kerja jam 6.30 tapi pulang kerja bisa jam 8, jam 9, kadang-kadang 10. Artinya mereka bisa dua kali jam kerja dalam sehari. Mereka, orang koea ini salutnya gue adalah, ngga pulang sebelum kerjaan belum selesai, ngga mau tunggu besok.

Kata mereka, “orang Indonesia-nya kalau lembur dapat uang lembur, orang korea-nya kerja lembur tidak ada uang lembur. Tapi orang Indonesia pulang selalu cepat-cepat! Kenapa ya, Guru?” (dalam hati, tanya bos lo dunnkk kenapa ga dapet lemburan, nanya kok ke gue, hehehe*candaan garing yaa. Maksudnya adalah, kan pekerja Indonesia udah dikasih uang lembur juga kalao mau pulang tetap aja on time, itu yang dipertanyakan.

Aku, ditanya begitu gimanapun juga kan tetap orang Indonesia yang akan membela saudara setanah airku doongg. Rasa nasionalisme muncul booo, hehehe. Biasanya aku jawab begini.

“Begini mister, 첫 번째 ~ chot ponce (pertama), seperti orang korea, orang Indonesia juga kerja untuk cari uang. Tapi bagi orang Indonesia, banyak kerja sampai malam tidak bagus. Orang Indonesia ingin, pulang kerja, langsung pulang ke rumah, kumpul-kumpul dengan keluarga. Itu penting sekali. Jadi mereka tidak mau lembur.” jawabku dengan penuh rasa patriotisme 🙂 (walaupun banyak juga yang hang-out dulu, atau banyak juga berangkat kerja anak masih tidur pulang kerja anak udah tidur, tapi yang penting belaaa nusa bela bangsa duluuu… merdekaaaa, hehehe.

“Kedua, orang korea, kerja banyak, wolgeb (gaji…^^) juga banyak (red: besar). Orang Indonesia wolgeub-nya tidak banyak. Jadi ‘pikir’ mereka, orang korea banyak lembur tidak masalah.”

Eh ada yang jawab gini, lain waktu dan lain orang. Sebuah bantahan yang bener sih…^^

“Tapi guru, gaji orang korea sepertinya besar. Tapi di Indonesia-nya beli barang murah, di korea-beli barang mahal. 10 kali. Jadi sama, di Indonesia gaji besar, dikirim ke korea gaji jadi kecil. (maksudnya ia mau bilang biaya hidup di Indonesia murah dibanding di Korea, jadi sama aja dong jatohnya). Jadi sama saja gaji orang Indonesia dengan orang Korea.”

Jawaban dia bikin gue mingkeem. Bener juga dong yang dia bilang hehehe… Jadi ingat postingan kenapa orang korea senang tinggal di Indonesia deh…

인도네시아어를 공부합니다 ~ : Learn Indonesian Language For Korean People

gambar dari google

gambar dari google

안녕하십니까, 여러분. 저는 피리스띠라고 합니다. 처음 뵙겠습니다.

저는 인도네시아 사람 위해 한국어를 가르치고 한국 사람 위해 인도네시아어를 가르칩니다. 그리고 수학 수업도 가르칩니다. 그런 여려분, 인니어를 공부하고 싶으면 카톡 (kakao talk) “fisrafirsty01” 통해서 연락하고 fisra_afriyanti@yahoo.com 이메일로 연락십시오.

저도 한국어 수업 책을 만들었어요. 그 책이 “쉽게 한국어를 배워요/Cara Mudah Belajar Bahasa Korea”입니다.

Cara Mudah Belajar Bahasa Korea

Cara Mudah Belajar Bahasa Korea

1 과 : 문자 (PELAJARAN 1 : ABJAD)

오케이 여려분, 이거는 첫 번 째 수업입니다. 우리 “Abjad”이나 “문자”에서 시작하겠어요. 인니어의 문자와 영어의 문자는 같으니까 한국인 위해 이 문자 수업이 어렵지 않을 거예요.

여러분, 이거 인니어 문자입니다 :

  1. A, a     → 아 → Anak (아낙).
  2. B, b     → 베 → Cabe (짜베).
  3. C, c     → 쩨 → Cantik (짠띡).
  4. D, d     → 데 → Beda (베다).
  5. E, e     → 에/으 → Enak (에낙)/ Berapa (부아빠)
  6. F, f       → 엪 → Fisika (피시까).
  7. G, g     → 게 → Telaga (뜰라가).
  8. H, h     → 하 → Harum (하룸).
  9. I, i        → 이 → Ibu (이부).
  10. J, j        → 제 → Meja (메자).
  11. K,k      → 까 → Kita (끼따).
  12. L, l       → 엘 → Hamil (하밀).
  13. M, m    → 엠 → Makan (마깐).
  14. N, n     → 엔 → Minum (미눔).
  15. O, o     → 오 → Obat (오밧).
  16. P, p      → 뻬 → Siapa (시아빠).
  17. Q, q     → 끼 → Haq (핚).
  18. R, r      → 에르 → Rupiah (루피아).
  19. S, s      → 에스 → Surat (수랏).
  20. T, t       → 떼 → Tiba (띠바).
  21. U, u     → 우 → Ubi (우비).
  22. V, v     → 페 → Vokal (포깔).
  23. W, w   → 웨 → Wisata (위사따).
  24. X, x     → 엑스
  25. Y, y     → 예 → Yunita (유니따).
  26. Z, z      → 젲 → Zaman (자만).

인니어 문자는  쉽지요…?^^

오케 여러분, 아래 단어가 읽으십시오.

  1. Ibu.
  2. Ayah.
  3. Nama.
  4. Anda.
  5. Kamu.
  6. Siapa.
  7. Di mana.
  8. Buku.
  9. Rumah.
  10. Sofa.
  11. Belajar.
  12. Tas.

 잘 공부하십시오… 열심히 공부하십시오…^__^

Tiba-tiba aja kepikiran buat postingan Belajar Bahasa Indonesia buat orang korea. Mudah-mudahan aja orang korea yang ingin belajar bahasa Indonesia banyak yang nyangkut ke sini dan oengen belajar bahasa Indonesia sama aku… Amin…^^

Tolong bantu dengan doa ya teman-yeman…^^ Makasih

Postingan lainnya tentang Korea :

  1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요).
  2. Hanok (한옥), rumah tradisional korea.
  3. Hanbok (한복), baju tradisional korea.
  4. Seoye (서예), kaligrafi korea atau seni menulis indah korea.
  5. Hallyu (항류), Korean wave atau gelombang korea.
  6. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea.
  7. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea.
  8. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta.
  9. Belajar bahasa Korea di sini.
  10. Janggo atau Janggu, music tradisional Korea.
  11. Makanakan korea (한국 음식).
  12. Kenapa orang korea senang tinggal di Indonesia.
  13. Budaya korea dan di sini.
  14. Sejarah Hangeul dan Huminjeongeum.
  15. Idgham alias dengan dengung dalam bahasa Korea.

Ngajarin Anak Pemulung

Photo-0157Ngajar matematika ke anak yang ngga suka matematika itu biasa. Ngajar fisika ke anak yang nggak suka fisika itu biasa, ngajarin bahasa korea ke karyawan perusahaan korea yang dipaksa bosnya belajar bahasa korea itu juga biasa. Ngajar bahasa Indonesia buat orang korea yang juga dipaksa kantornya juga bias. Ngajari calon TKI belajar bahasa Korea juga biasa. Ngajari calan TKI ke kapal korea (bikin aku tobat ngajarin mereka) juga biasa.

Tapi ngajari anak pemulung belajar? Sungguh luar biasa bagiku. Jadi aku sangat salut dengan orang-orang yang melakukan kegiatan sosial yang ngajarin anak-anak jalanan membaca dan menulis.

Beberapa waktu yang lalu, gue diminta tolongin orang Korea ngajar beberapa anak pemulung. Kegiatan sosial atau volounteer yang membantu orang dengan sukarela seperti ini di Korea disebut dengan bongsahada atau bongsa senghwal atau aktifitas sosial. Kegiatan bongsa ini di Korea merupakan salah satu kegitan yang sudah sangat lazim bagi orang Korea.

Kegiatan yang mereka lakukan bisa pergi ke panti jompo, panti asuhan, dan sebagainya. Apa sih untungnya bagi orang Korea melakukan kegiatan bongsa ini? Ini tak lain bagian pengaruh konfusian yang berkembang di Korea. Kegiatan bongsa merupakan salah satu bentuk cara bersyukur atas rezki yang sudah mereka terima. Dengan melakukan kegiatan bongsa mereka berbagi rezeki dengan orang lain dan nantinya rezeki mereka akan bertambah karena sudah berbagi.

Jadi ceritanya si orang Korea melihat beberapa anak pemulung yang masih usia sekolah tetapi tidak bersekolah di perempatan lampu merah. Asli, dia kaget banget nemu banyak anak jalanan di Jakarta yang kemungkinan sebagian besar tidak mengenyam pendidikan di usia semuda itu.

Si bapak Korea ini awalnya kaget banget liat anak-anak yang berkeliaran di jalanan, meminta-minta atau memulung botol-botol plastik bekas. Dia hebah kenapa mereka dibiarkan seperti, tidak sekolah tapi kok ya malah kerja. Ngeliat respons-nya yang kaya gitu rasanya lebay banget deh dia. Biasa aja kali mister…hehehe

Ada 3 orang anak yang ia dapatkan. Tiga orang yang masih bersaudara. Pertama namanya Intan (bukan nama sebenarnya), umur 14 tahun, udah tamat SD tapi tidak melanjutkan ke SMP karena tidak ada biaya. Datang dari kampung setamat SD mulungin botol aqua untuk biaya hidup sehari-sehari bersama orangtua.

Anak kedua adalah Cindy, umur 9 tahun. Sekolah hanya sampai kelas 2 SD tapi juga ngga selesai alias berhenti di tengah semester. Masih belum lancar membaca. Ba be bi bo bu, ato ca ce ci co cu aja masih blom lancar apalagi baca kalimat. Ibunya Cindy dan ibunya Intan adek kakak. Jadi Intan dan Cindy saudara sepupu bukan?

Anak yang ketiga adalah Ryan, adiknya Cindy. Umurnya sudah 6 tahun lebih dan sama sekali blom bisa membaca di saat anak-anak lain seusianya sudah masuk kelas 1 SD. huffff… Jujur aja, kasian banget, anak seumur segitu juga sudah mulung mulai dari pagi ngikuti orangtuanya nyari botol-botol aqua dan tinggal di tempat para pemulung lainnya.

Ngajar Intan sih tidak terlalu sulit karena ia sudah tamat SD jadi nggak terlalu repot ngajarinnya. Bahkan ia sudah bisa menulis huruf Hangeul hanya dalam dua kali pertemuan. Tapi ngajar yang dua lagi…? Hoho… *ngurut dada* harus ekstra sabar menghadapi mereka. Susaaaah banget…

Maklum saja karena mereka berasal dari keluarga yang tidak memandang betapa pentingnya pendidikan buat anak-anak mereka. Jadi urusan pendidikan adalah nomor yang kesekian, mungkin nomor ke 20 kali yaaa..*lebay. Nomor urut pertama tentulah tak jauh-jauh dari masalah perut. Jadi mereka setiap harinya hanya berpikir bagaimana bisa makan untuk hari itu saja. Syukur-syukur berlebih, disimpan untuk pulang kampung.

Sebenarnya sih mereka bukan tidak tau arti pentingnya pendidikan bagi anak-anak mereka tetapi kemiskinan yang membelit kehidupan mereka membuat mereka tidak punya pilihan lain selain harus bekerja sebagai pemulung untuk bisa makan paa hari itu.

Bayangkan sudah dua bulanan gue ngajarin mereka, Cindy baru mulai bisa merangkai tiga kata sederhana dua pertemuan ini, tapi masih belum lancar. Sementara Ryan masih aja belajar menulis huruf. Masih menulis la le li lo lu, dan ba be bi bob bu tapi masih sering lupa mana yang huruf b, mana yang huruf a.

Sementara teman gue yang guru membaca di tempat les sukses ngajarin anak umur 4 tahun-an menulis dan mengeja beberapa suku kata dua huruf dalam waktu 2 atau 3 minggu.

Astagaaaa… gue bertanya-tanya ma diri gue sendiri, gue-nya yang stupid bin nggak bisa ngajarin mereka atau kemampuan mereka memang segitu menerima pelajaran yang mereka pelajari? Oooo, tidakkk, mereka berdua menghancurkan reputasi gue yang selama ini dikenal sebagai kakak les yang sangat mudah membuat murid-murid les mengerti pelajaran mereka yang dianggap susahhh…. hehehehe lebaayyy daahhh..

Si bapak Korea tersebut tidak hanya sekadar menyuruh mereka belajar tetapi juga menyediakan buku-buku pelajaran serta memberikan makanan ringan serta susu setiap kali datang. Si bapak korea ini juga selalu memberikan mereka semangat supaya mau rajin dan serius belajar. Setiap selesai selalu memberikan petuah-petuah pada mereka, walaupun gue selalu berpikir si mister ngga ngeliat ia ngomong sama siapa gitu.

Omongan si mr. ketinggian banget untuk anak-anak seperti mereka, walaupun apa yang ia bilang itu benar sekali. Meskipun begitu setidaknya ia benar-benar sudah berbuat baik pada orang yang bukan siapa-siapa baginya tanpa pandang bulu. Apa yang ia lakukan benar-benar patut diberi apresiasi mengingat ia hanyalah orang asing dan bekerja sendiri, bukan lewat yayasan dan dana yang keluar murni dari kantongnya sendiri.

*nemu tulisan yang udah setahunan waktu bersih-bersih file…^^

Ondol ~ 온돌, Sistem Pemanas Rumah Tradisional Korea (Korean Traditional House’s Heater)

Tungku di dapur sebagai sumber panas ondol Sumer : google

Tungku di dapur sebagai sumber panas ondol
Sumer : google

Setiap daerah atau negara memunyai kearifan lokal untuk bertahan menghadapi lingkungan yang kurang bersahabat. Sebagai daerah yang mempunyai empat musim, korea mempunyai cara tersendiri menghadapi dinginnya musim dingin. Supaya rumah-rumah tradisional korea yang terbuat dari kayu selalu tetap hangat selama selama musim dingin, tiap-tiap rumah dibuat ondol sebagai pemanas.

Jadi, ondol (온돌) adalah sistem penghangat atau pemanas tradisional yang terdapat pada hanok (한옥). Tungku ondol biasanya terdapat di dapur yang sekaligus digunakan untuk tungku memasak.

Di bawah lantai rumah tradisional korea yang lantainya dari kayu dibuat lorong yang digunakan sebagai aliran penghangat rumah pada saat musim dingin. Lorong untuk aliran yang menghangatkan rumah ini berpangkal pada bagian belakang tungku di dapur, menuju bawah lantai ruang keluarga dan kamar. Jadi dengan demikian rumah-rumah tradisional Korea tetap hangat selama musim dingin.

Rumah-rumah tradisional korea di Pulau Jeju tidak dilengkapi dengan pemanas ondol, seperti halnya rumah-rumah yang terdapat di wilayah utara dan tengah. Mereka memperoleh udara hangat pada saat musim dingin dengan cara memanfaatkan panas yang berasal dari dapur.

Gambar dari google

Gambar dari google

Sarangbang (사랑방) and Sarangchae (사랑채) in Korean Traditional House

Ruangan untuk pria Gambar dari google

Ruangan untuk pria
Gambar dari google

Sarangbang (사랑방) bagian bangunan atau ruangan yang yang terdapat di dalam rumah tradisional korea, hanok (한옥). Ruangan ini diperuntukan bagi kaum kaum pria. Ruangan ini posisinya berada di bagian paling depan bangunan rumah. Di sarangbang (사랑방) inilah kaum pria menerima tamu dan juga belajar.

Di rumah petani dan rumah rakyat biasa yang ukurannya tidak besar, untuk memisahkan ruangan untuk pria (사랑방) dengan ruangan untuk wanita dan anak-anak (anbang/안방) biasanya menggunakan byeongpung/byôngpung (병풍) atau folding screen.

Tetapi rumah kaum bangsawan yang besar biasanya memisahkan bangunan antara bangunan untuk kaum pria dan bangunan untuk kaum wanita dan anak-anak. Bangunan sarangbang (사랑방) yang terpisah ini dengan disebut dengan sarangchae atau sarangchê (사랑채).

Di dalam sarangbang ini terdapat rak buku, meja belajar yang diatasnya tersedia 4 peralatan yang digunakan untuk belajar sehingga disebut dengan sahabat ruangan pelajar atau yang dikenal dengan munbangsau (문방사우).

Munbangsau (문방사우) atau 4 sahabat belajar ini adalah kertas belajar (종이), kuas (but/붓), batang tinta (meok/먹) dan tinta (byeoru/벼루). Dan juga ada folding screen yang berisi lukisan Four Gracious Plants, yaitu plum blossom, chrysanthemum, Orchid dan bambu. Four gracias plants ini disebut dengan sagunja (사군자).

Janggu (장구) or Janggo (장고) : Alat Musik Tradisional Korea ~ Korean Traditional Instrument Musik

janggo or Janggu

janggo or Janggu

Janggo (장고) atau Janggu (장구) adalah salah satu alat musik gendang, atau drum atau alat musik tabuh  tradisional korea. Bentuk alat ini seperti seperti jam pasir sehingga disebut juga dengan drum jam pasir. Janggo yang mempunyai dua buah sisi ini menghasilkan dua macam suara yang berbeda yang melambangkan dua unsur : pria dan wanita. Jika kedua sisi tersebut dibunyikan secara bersamaan dipercaya akan menghasilkan bunyi yang melambangkan harmonisasi pria dan wanita.

Kedua sisi Janggu yang menghasilkan bunyi ini terbuat dari kulit binatang yang berbeda antara kedua sisimya. Sementara bahan bagian badan Janggo yang membesar pada kedua ujung dan mengecil pada bagian tengah ini terbuat dari kayu. Bagian badan janggo yang langsing disebut dengan jorongmok.

Besar atau kecilnya ukuran diameter jorongmok ini mempengaruhi bunyi janggo tersebut. Jika jorongmok dibuat sedikit membesar atau tebal maka bunyi yang akan dihasilkannya terdengar dalam dan kuat. Dan jika jorongmok dibuat lebih langsing, maka bunyi yang dihasilkan akan terdengar keras dan tajam.

Pada kedua sisi keliling gendang berbentuk lingkaran yang terbuat dari besi. Kedua sisi lingkaran jangga bagian kiri dan kanan dihubungkan dengan tali yang berfungsi untuk mengikat dan menguatkan kulit kedua sisi. Cara mengikat kedua lingkaran tersebut menggunakan pola tertentu.

Janggu dengan stik Gungchae (궁채) dan Yeolchae (열채)

Janggu dengan stik Gungchae (궁채) dan Yeolchae (열채)

Untuk menghasilkan bunyi pada janggo digunakan alat pukul atau stik yang disebut dengan 채 (chae). 채 (Chae) ada 2 macam, yaitu :

1. Gungcae (궁채)

Gungchae (궁채) adalah alat pukul janggu yang pada bagian ujungnya berbentuk bulat. Batang gungchae (궁채) terbuat dari akar bambu, sedangkan bagian kepala yang berbentuk bulatan terbuat dari kayu keras. Tapi saat ini alat pukul ini bisa digunakan dari bahan plastik. Gungchae digunakan di tangan kiri.

2. Yeolchae (열채)

Yeolchae (열채) adalah alat pukul janggu yang pada bagian ujungnya berbentuk lurus, kecil terbuat dari bambu. Yeolchae ini digunakan di tangan kanan.

Alat musik Janggo atau janggu ini digunakan untuk berbagai macam kegiatan kesenian korea, yaitu.

  1. Samulnori (사물놀이).
  2. Janggochum (장고춤).
  3. Nonggak atau musik petani (samulnori juga sih^^).

Catatan sejarah tentang janggo ini ditemukan pada masa pemerintahan Raja Munjong (1047–1084), raja Kerajaan Goryeo (고려), sebuah kerajaan di korea yang berdiri dari tahun 918 sampai tahun 1392. Tetapi sejarah awal janggo sudah terdapat sejak zaman sejarah kerajaan Shilla (57 SM – 937 M) dan Goguryeo (57 SM – 937 M). Ini dibuktikan dengan lukisan yang terdapat pada dinding makan raja kerajaan Goguryeo.

Anbang (안방) and Anchae (안채) in Korean Tradisional House

Ruangan wanita dan anak-anak (anbang) Gambar dari google

Ruangan wanita dan anak-anak (anbang)
Gambar dari google

Anbang (안방) adalah ruangan atau bagian rumah tradisional korea (hanok/한옥) yang digunakan untuk kaum wanita dan anak-anak. Di sini tidak ada kaum pria termasuk suami sendiri.

Ruangan ini sehari-harinya pada siang digunakan kaum wanita (isteri) untuk beraktifitas bersama anak-anaknya. Dan pada malam hari berfungsi sebagai kamar tidur bersama suaminya. Siang hari suami beraktifitas di sarangbang (사랑방).

Di ruangan ini terdapat lemari yang berfungsi sebagai tempat menyimpan buku, dokumen, perlengkapan tidur seperti kasur dan selimut yang bisa dilipat dan disimpan. Di lantai juga ada kaca rias yang disebut gyeongdae/gyôngdê (경대) yang terdapat dalam kotak kecil.

Dan juga terdapat kasur lipat yang digunakan nyonya atau nona rumah untuk duduk beristirahat dan belajar.

Di dalam rumah yangban atau bangsawan yang lebih besar bangunan yang terpisah untuk kaum wanita disebut dengan anchae/anchê (안채).  Bangunan ini berfungsi sebagai bangunan utama rumah. Di dalam anchê (안채) ini ada ruang yang berada di depan anbang yang disebut dengan geonneonbang/ gônnônbang (건넌방).

Hangeul (한글) and Hunminjeongeum (훈민정음) ~ Huruf Korea or Korean Alphabet

Hangeul (한글) adalah huruf atau aksara asli rakyat Korea yang diciptakan oleh Raja Agung Sejong (세정대왕 ~ Sejong-dewang), raja ke-4 Kerajaan Joseon (조선 ~ 1392 – 1910), kerajaan terakhir Korea. Hangeul berasal dari kata Han dan Geul. Han mempunyai arti besar, raya, satu dan juga berarti Korea dalam sistem Hanja. Sedangkan Geul berarti tulisan atau huruf. Jadi hangeul berarti Huruf Korea.

Penyebutan Hangeul ini berlaku untuk wiayah Korea Selatan. Korea Utara menyebut aksara korea ini dengan Joseongeul (조선글). Seperti yang pernah saya bahas pada postingan tentang hanbok (pakaian tradisional korea) dan hanok (rumah tradisional korea), Negara Korea Utara tidak mau disebut dengan yang Han, sebutan Korea untuk Korea Selatan. Juga untuk kosa kata seperti hanbok, hanok, hanguk dan juga (sekarang) Hangeul.

Continue reading

Idgham, Idgham Bil Gunnah Alias Dengung Tidak Dengung Dalam Bahasa Korea

Sebagai orang yang berkecimpung dalam dunia belajar dan mengajar bahasa Korea seringkali harus dituntut untuk inovatif dalam mengajar. Tujuannya adalah supaya yang apa yang dijelaskan oleh tersebut mudah diahami oleh siswa. Selain itu juga bertujuan untuk menciptakan suasana kelas yang menyenangkan dan tidak membosankan bagi siswa yang diajar (semua yang ngajar kali yaaa… :).

Menurut saya, bahasa Korea mempunyai tingkat kesulitan yang lebih tinggi daripada bahasa Inggris ataupun bahasa Arab, bahasa yang pernah saya pelajari sewaktu di madrasah (alias smp) dulu. Itu menurut saya loooh. Dan bahkan hampir semua orang Korea yang saya kenal mengakui bahwa bahasa mereka memang sangat sulit untuk dipelajari. Kalau orang Korea sendiri mengatakan bahasa mereka sulit, bagaimana dengan orang yang bukan orang Korea? Tentu lebih sulit lagi bukan?

Dalam bahasa Korea ada yang disebut dengan istilah penyengauan atau perubahan bunyi. Perubahan bunyi ini membuat bunyi bahasa Korea berbeda dari tulisan hangeulnya. Jadi ketika kita mendengar ucapan (멍는) mongnen, belum tentu tulisannya adalah mongnen (멍는) , melainkan mognen (먹는) .

Contoh sederhana (walaupun analoginya kurang cocok) dalam bahasa Indonesia adalah seperti perubahan bunyi huruf T jika bertemu dengan awalan “me”. Apabila huruf T diberi awalan me, maka bunyi huruf T akan hilang dan awalan me menjadi “men”. Contoh, tonton menjadi menonton.

Penyengauan dalam bahasa Korea adalah perubahan bunyi huruf yang berada di akhir suku kata pertama, yang bertemu huruf pertama suku kata berikutnya.

 Kapan dan di mana terjadinya perubahan tersebut? Yuk kita lihat ya..

  • Apabila huruf ㅂ (biep atau b), ㅄ (biep atau b), ㅍ (phiep atau ph),  bertemu dengan huruf ㅁ (miem/atau m) ㄴ (nien atau n), maka hurufㅂ (biep atau b), ㅄ (biep atau p), ㅍ (phiep atau ph) berubah menjadi huruf m.

Contoh :

  1. 입니다 (ibnida)          → 임니다 (imnida)
  2. 앞문 (ap-mun)             → 암문 (am-mun)

Sumber : Cara Mudah belajar Bahasa Korea.

  • Apabila Jika huruf , , dan bertemu dengan huruf dan , maka bunyi huruf , , dan berubah menjadi bunyi .

Contoh :

  1. 받는다 (bat-nenda)     → 반는다 (ban-nenda)
  2. 끝납다 (ket-nabnida)  → 끈남니다 (ken-namnida)

Sumber : Cara Mudah belajar Bahasa Korea.

  • Apabila bertemu huruf, ㄱ, ㅋ dengan huruf ㅁ, ㄴ maka huruf ㄱ, ㅋ berubah menjadi huruf ㅇ (ieng).
  1. 국물 (guk-mul)             → 궁물 (gung-mul)
  2. 백년 (bêk-nyôn)           → 뱅년 (bêng-nyôn)

Sumber : Cara Mudah belajar Bahasa Korea.

Aturan di atas dalam mengajar saya analogikan dengan idgham bi ghunah alias dengan dengung.

  • Apabila huruf ㄱ, dan ㅇ jika bertemu dengan huruf ㄹ, maka huruf ㄱ, berubah menjadi huruf  ㅇ (ieng), huruf ㄹ berubah bunyi menjadi ㄴ. Dan jika huruf ㄴ bertemu huruf ㄹ, maka huruf ㄴ berubah bunyi menjadi huruf ㄹ.
  1. 정리하다 (jong-rihada)           → 정니하다 (jong-nihada)
  2. 신라 (sin-ra)                            → 실라 (silla)

Contoh yang no. 3 dalam mengajar saya analogikan dengan idgham bila gunnah alias tidak dengung.

Dan percayalah, ketika pertama kali mengajarkan tentang perubahan bunyi ini, saya jamin kepala para siswa akan langsung berputar-putar. Betapa ribetnya bahasa Korea. Jadi, biasanya saya tidak akan mengeluarkan materi tersebut. Tapi karena pada hari pertama saat memperkenalkan diri dan mengucapkan salam “안녕하십니까? (annyonghasib-nika?/annyonghasim-nika?” saja, mereka langsung menemukan perubahan bunyi ini. Minimal pertanyaan mereka adalah kenapa saya mengucapkan 심니까 (sim-nika) padahal tulisannya jelas-jelas ~십니까 (sib-nika).

Kalau sudah bertanya begitu baru saya keluarkan jurus untuk menjawab pertanyaan mereka. Ya… itu, menggunakan istilah ilmu tajwid : idgham ghunah dan idhgam bilaghunah alias dengan dengung dan tidak dengung.

Saya                : Siapa yang masih ingat belajar tajwid waktu dulu belajar ngaji?

*berbagai jawaban keluar, menyatakan masih ingat*

Murid-murid   : Masih ssem / Udah lupa ssem/ ~~ / ~~ / Emang bahasa korea ada tajwidnya juga ya ssem???  *asli, pertanyaannya kocak dan dengan ekspresi yang kocak juga.

Saya                : Dalam tajwid, kalau misalnya nun mati ketemu ba, bacaannya gimana?

Murid-murid   : Dengung ssem /dibaca dengan dengung ssem. Bacanya dengung ssem.

*sebagian langsung praktek bacaan dengan dengung*

Murid-murid   : Miimmmmba’du… / ~ / ~ / *bergaya qari tingkat nasional* / ta’maluuuuuuunnn…../ *ini dengungnya dimana coba?* wakkkkk

Saya                : Nah, sama. Bahasa korea juga kaya gitu. Contoh, huruf (bieb/b), bertemu dengan huruf ㄴ ( nien/n), maka huruf ㅂ(bieb/n)-nya akan berubah bunyi  menjadi huruf (miem/m). *sambil nulis di papan tulisa*

Murid-murid   : Oooo, begitu ssem. Jadi huruf (biep/b)-nya dibaca dengung ya ssem?

*langsung ada yang praktek dengan dengung ala qari*

Murid-murid   : immmmmmnidaa *begaya qari tingkat nasional booo…*

*Kemudian saya berikan contoh yang lain seperti di atas di papan tulis.*

Saya                : 국물 (gukmul), huruf ㄱ (giyok/g) bertemu ㅁ (miem/m), jadinya….?

Murid-murid   : 궁물 (guuuuuungmul) *teteup gaya qari tingkat nasional*

Saya                : Jadi di tabloid-tabloid atau majalah remaja yang membahas tentang grupboyband yang anggotanya paling muda kan ditulis magne, tuh? Jadi harusnya dibaca apa?

Murid-murid   : Mangggggggggneee… *lagi-lagi dengan ala qori tingkat nasional*

Kocak bukan? Hehehe… Bagi saya sih kocak, hehehe *maksa banget…:)*

Naaah bagaimana kalau orang Korea yang belajar bahasa Indonesia menemukan hal yang sama? Misalnya huruf g atau k bertemu dengan m, atau huruf l (el) bertemu huruf n, atau huruf t bertemu huruf n? Hehehe, mereka tentu akan mengucapkanya dengan cara bahasa mereka (tapi untuk pertama kalinya loohhhh, sebelum dibenerin sama aku).

Contoh niiyyy :

  1. Bakmi dibaca orang korea Bangmi. (idgham bi gunah)
  2. Rambutnya dibaca orang korea rambunnya.(idgham bi gunnah)
  3. Adiknya dibaca adingnya (idgham bi gunnah).
  4. Awalnya dibaca awallya. (idgham bilagunah)
  5. Asalnya dibaca asallya (idgham billa gunah.)

Kocak juga bukaann…^^

Bacaan-bacaan di atas awalnya (baca : awallya) sulit banget bagi orang Korea karena mereka sudah terbiasa mengucapkannya pake tajwid dengan dengung alias idgham bi gunnah, hehehe.

Jadi saya piker tidak masalah gurunya rada-rada ngaco saat mengajar, yang penting mereka mengerti apa yang diterangkan pada mereka.

Salam super.

Firsty

Selamat Datang 어서 오세요

Featured

Assalamu Alaikum…^_^

안녕하세요, 친구들… 잘 지냈어요? 어서 오세요.

Teman-teman, selamat datang di catatan kecil saya, Chrysant’s Park. Silahkan berkunjung dan menikmati taman ini. Silahkan duduk di bangku mana saja yang nyaman untuk menikmati taman biru ini. Semoga Anda semua betah berda di sini. 🙂

Oya, taman kecil saya ini adalah pindahan dari firstychrysant.multiply.com. Taman biru ini berisi catatan-catan kecil tentang apa saja yang ingin aku tulis. Bisa berisi tentang catatan harian, tentang Korea, dan juga tentang Padang. Saya berharap semoga bermanfaat bagi teman-teman yang membacanya ^__^

Dan jika ada catatan yang menarik bagi teman-teman, dan hendak hendak men-share atau meng-copypaste di blog dan media lain dipersilahkan saja tapi dengan syarat harus membuat link ke blog ini, dan anda meminta izin melalui jejak komen di halaman ini, karena ini adalah catatan pribadi yang referensinya diambil dari berbagai sumber informasi.

Atau Anda bisa minta izin via email : firsty.chrysant@gmail.com, tetapi karena saya jarang melihat email yang ini, sebaiknya minta izinnya di komen aja ya… 🙂

Terima Kasih

Firsty Chrysant

NB : Berikut ini beberapa tulisan saya tentang Korea

  1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요).
  2. Hanok (한옥), rumah tradisional korea. Restoran korea Mr. Park.
  3. Hanbok (한복), baju tradisional korea. Pribahasa Korea (속담).
  4. Seoye (서예), kaligrafi korea atau seni menulis indah korea.
  5. Hallyu (한류), Korean wave atau gelombang korea. Oppa hunter Korean Man Hunter.
  6. Kimchi (김치) atau asinan korea. Tips cari cowok korea.
  7. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea.
  8. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta.
  9. Belajar bahasa Korea. Belajar bahasa Korea.
  10. Janggo atau Janggu, musik tradisional Korea.
  11. Makanan korea (한국 음식).
  12. Alasan kenapa orang korea senang tinggal di Indonesia.
  13. Budaya korea bag : 1. Budaya korea bag 2.
  14. Sejarah Hangeul dan Huminjeongeum.
  15. Idgham alias dengan dengung dalam bahasa Korea.
  16. Pandangan bos korea terhadap karyawan orang Indonesia.
  17. Arti percaya kepada tuhan bagi orang korea.
  18. Learn Indonesian Language for Korean People.
  19. Jiphyeonjeon (집현전) Lembaga Ilmu Pengetahuan Kerajaan Joseon.
  20. Jeongak (전악), Musik Klasik Korea.

Chogajib (초가집) ~ Thatced Roof House : Rumah Atap Jerami Korea

gambar dari google

gambar dari google

Chogajib (초가집) merupakan salah satu jenis rumah tradisional Korea atau hanok. Chogajib memiliki atap berupa jerami, ilalang atau daun-daunan. Tetapi yang paling banyak digunakan adalah jerami karena jerami banyak tersedia di sana. Selain itu jerami berfungsi menjaga rumah tetap hangat di musim dingan dan sejuk di musim panas. Rumah ini biasanya dimiliki oleh rakyat biasa.

Dinding rumah chogajib (초가집) ini terbuat dari tanah dan dipagari oleh batu-batuan. Di Korea bagian utara yang lebih dingin atap jeram dibuat lebih tebal dan bagian pinggirnya dibuat menggantug leih rendah. Sementara di Korea bagian tengah atau selatan yang lebih hangat, atap dibuat agak lebih tipis daripada di Korea bagian utara.

Jenis rumah ini masih banyak terdapat di perkampungan tradisional Korea. Rumah-rumah ini banyak dijadikan sebagai wisata budaya dan juga sebagai tempat lokasi syuting drama klasik korea. Perkampungan tradisional korea yang menggunakan jerami sebagai atapnya adalah perkampungan naganeupseong di Jeolla Selatan.

Giwajib (기와집) ~ Tile Roof House : Rumah Tradisional Korea Beratap Genteng

Gambar dari google

Gambar dari google

Giwajib (기와집) merupakan salah satu jenis rumah tradisional masyarakat Korea (hanok/한옥).  Giwajib (기와집) mempunyai atap yang terbuat dari genteng. Rumah model atap genteng atau giwajib (기와집) inilah yang kemudian umumnya kita kenal dengan sebutan hanok (한옥) secara umum.

Model rumah giwajib (기와집) ini merupakan tempat tinggal kaum kelas atas seperti kaum bangsawan atau yangban (양반) pada masa Dinasti Joseon/Josôn (조선) berkuasa di semenanjung Korea.

Giwajib (기와집) ini dibangun berdasarkan prinsip-prinsip confusian yang dianut oleh masyarakat Joseon/Josôn (조선). Misalnya memisahkan bangunan atau ruangan antara ruangan kaum pria dengan ruangan untuk kaum wanita dan anak-anak.

Kepala keluarga atau kaum laki-laki dewasa ditempatkan di bagian depan rumah yang disebut dengan sarangbang (사랑방). Sementara ruangan wanita dan anak-anak ditempatkan di bagian dalam rumah yang disebut dengan anbang (안방).

Pada rumah yang memisahkan sarangbangbang dengan anbang, bangunan untuk kepala keluarga disebut dengan sarangchae atau sarangchê (사랑채). Dan bangunan untuk kaum wanita dan anak-anak disebut dengan anchae/anchê (안채).

Neowajib (너와집) ~ Shingle Roof House : Rumah Tradisional Korea Beratap kayu

gambar dari google

gambar dari google

Neowajib/nôwajib (너와집) adalah salah satu jenis rumah tradisional negara Korea atau hanok (한옥). Neowajib/nôwajib (너와집) ini adalah rumah yang beratap beratap sirap atau atap yang terbuat dari potongan-potongan kayu. Di Korea kayu yang digunakan sebagai atap rumah ini adalah kayu pinus merah yang sudah berumur lebih dari 200 tahun. Ukuran potongan-potongan kayu ini adalah 30 cm x 60 cm dan ketebalan 4 cm atau 5 cm.

Potongan-potongan kayu ini disusun dan kemudian dihimpit dengan batu atau kayu pada bagian atasnya. Keuntungan menggunakan atap dari potongan kayu ini adalah udara di dalam rumah tetap hangat pada saat musim dingin dan pada saat musim panas udara di dalam rumah tetap segar. Rumah model ini dulunya banyak terdapat di pegunungan Korea bagian tengah.

Di Indonesia konon rumah yang menggunakan kayu usebagai atap adalah rumah tradisional yang ada di Kalimantan. Kayu yang digunakan adalah kayu ulin walaupun sekarang masyarakat san sudah mulai meninggalkan penggunaan atap dari kayu sebagai atap.

Arti “Percaya Kepada Tuhan” Menurut Pandangan Orang Korea

Sabtu siang kemaren aku dan temanku Dedew serta Ruru bertemu sekadar cerita-cerita ga gelas kemana-mana. Nah, waktu itu juga Dedew cerita tentang pertemuannya dan beberapa teman dengan sonsengnim yang akan kembali ke Korea. Sonsengnim ini dulu pernah 2 tahun di Jakarta dan kembali ke Korea bulan Maret yang lalu. Awal bulan Juni ia kembali ke Indonesia untuk bekerja di Jakarta tapi kemudian memutuskan kembali lagi ke Korea dan hanya tiga minggu berada di Jakarta.

Aku sendiri saat itu ngak bisa ikut ngumpul bareng dengan sonsengnim dan teman-teman. Sayang banget sih sebenarnya tapi mau gimana lagi coba. Dari cerita Dedew dan Ruru, pertemuan tersebut benar-benar dimanfaatkan Dedew untuk menanyakan beberapa hal yang berhubungan dengan karya tulis Dedew tentang peranan wanita Korea pada zaman Kerajaan Joseon. Selain itu juga Dedew menanyakan tentang wanita Korea zaman modern sekarang. Tentang apakah di Korea diijinkan menikah dengan orang yang mempunyai nama keluarga (marga) sama. Secara di Korea nama marga ngga banyak-banyak amat.

Dedew ingin mendapat penjelasan langsung dari orang Korea itu sendiri selain dari berbagai referensi buku yang ia baca.

Dan puncak pertanyaan Dedew kepada sonsengnim adalah tentang keyakinan orang Korea yang sekarang banyak memilih atheis. Menurut Dedew, dia agak berhati-hati menanyakan masalah agama pada sonsengnim, tapi sonsengnim malah meyakinkan Dedew menanyakan apa saja yang ingin Dedew tanyakan ketika ia melihat Dedew agak ragu-ragu bertanya.

Dedew menanyakan apakah orang Korea masih memercayai atau mematuhi ajaran konfusius saat ini? Kata Dewi, jawaban sonsengnim adalah, tidak. Dan Dedew juga menayakan tentang bagaimana kepercayaan orang terhadap tuhan. Dan kata sonsengnim lagi, kebanyakan orang Korea saat ini tidak lagi percaya pada tuhan.

Mendengar cerita Dedew, aku langsung nyeletuk, “Bukannya orang Korea yang bukan atheis sangat taat agama mereka dan malah fanatik banget?”

“Ya itu dia Kak, aku juga nanyain ke ssem orang Korea yang Kristen sangat rajin ke gereja.” jawab Dedew. Dedew menyebut agama Kristen karena sonsengnim beragama Kristen, walaupun ngga tau apakah Protestan atau Katolik.

Jawaban sonsengnim kata Dedew adalah, “Benar orang Korea masih banyak yang rajin ke gereja karena pergi gereja untuk menenangkan hati. Bukan karena mereka percaya kepada tuhan.”

아아…. 그렇구나… Beda antara percaya kepada tuhan dan menenangkan hati yang gelisah rupanya bagi mereka…

Kemudian, lanjut Dedew, sonsengnim mencontohkan dengan situasi umat Islam di Indonesia, dimana banyak banget orang Islam yang tidak shalat, atau dia pakai jilbab ke kampus, misalnya tapi melepas jilbab dalam kegiatan lainnya. Itu kata sonsengnim namanya orang yang tidak percaya kepada tuhan.

“Lah, kita kan semisal orang Islam nggak shalat atau orang Kristen atau katolik ngga ke gereja toh kita masih percaya sama tuhankan?” tanyaku memberikan pendapat.

Dewi mengangguk membenarkan tapi kemudian menjelaskan tentang makna percaya pada tuhan menurut kebanyakan orang Korea, “Emang Ka, tapi intinya bagi orang Korea kata ssem, meskipun kita mengaku percaya pada tuhan tapi tidak melaksanakan perintah tuhan, berarti kita tidak percaya pada tuhan. 하늘님께 안 믿어요 (Hanelnimke an midoyo ~  tidak percaya kepada tuhan).

“Pantesan orang Korea banyak yang bunuh diri. Orang nggak percaya pada tuhan!” celetuk Ruru.

Mendengar cerita dialog Dedew dengan sonsengnim, pikiranku tiba-tiba melayang pada pelajaran-pelajaran wirid remaja tentang aqidah sewaktu masih sekolah dan ceramah-ceramah buya di mesjid dekat rumah di kampungku tentang makna iman.

Makna iman secara iman secara bahasa adalah percaya. Tapi makna iman (secara aqidah..?, ah lupa) adalah membenarkan dengan hati, mengucapkan dengan lidah dan mengamalkan dengan perbuatan. Jadi hati kita mempercayai adanya Allah dan lidah kita berucap atau bersaksi bahwa beriman pada Allah dan harus diikuti oleh perbuatan-perbuatan kita sebagai seorang muslim.

Pendapatku, sebenarnya orang mencoba menerapakan defenisi iman bahwa sebagai orang yang percaya kepada tuhan harus diikuti oleh perbuatan. Cuma masalahnya adalah karena mereka menganggap tidak melaksanakan perintah tuhan sama dengan tidak percaya kepada tuhan, otomatis hati mereka sudah tidak percaya kepada tuhan.

Tapi menurut pendapatku, kalo hati sudah tidak percaya kepada tuhan gimana kita punya keinginan untuk melaksanakan ajaran-ajaran yang tuhan perintahkan. Bukankah kita beribadah karena kita mempercayai tuhan?

Ah, ini mah jadi kaya mempertanyakan mana yang duluan ayam atau telur dong yaa… 🙂

Sementara kita orang Indonesia sebaliknya, percaya kepada tuhan tetapi banyak juga tidak melakukan apa yang diperintahkan dan menjauhi laranganNya. Kata orang Islam, gue nih ya, walo ga shalat ga puasa gue seratus persen Islam. Dan kalo kata yang beragama Kristen dan Katolik, walopun ngga ke gereja, tetap tulen Kristen, atau Katolik tulen.

Begitu juga dengan penganut Budha dan Hindu. Kita, kebanyakan kita orang Indonesia masih tetap percaya pada tuhan, ga sekadar menganggap ke mesjid ato ke gereja itu cuma untuk menenangkan hati saja.

Nah, manakah teman-teman sendiri gimanakah pendapat tersebut?

Firsty

Gambir, Jakarta
25 Juni 2012

Postingan lainnya tentang Korea :

1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요)
2. Hanok (한옥), Rumah Rradisional Korea
3. Hanbok (한복), Pakaian Tradisional Korea
4. Hallyu (항류), Korean wave atau gelombang korea
5. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea
6. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea
7. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta
8. Makanakan korea (한국 음식)

Umjib (움집) ~ Dugout Huts : Rumah Kerucut Korea

Umjib (움집) adalah salah satu tipe rumah tradisional lama Korea. Rumah umjib (움집) ini berbentuk seperti kerucut dengan dinding dan atap dari jerami atau daun-daunan kering.

Model rumah yang berbentuk kerucut seperti ini sudah ada sejak zaman Neolitikum. Dengan model rumah seperti ini masyarakat Korea pada zaman bisa bertahan menghadapi dinginnya udara musim dingin. Penghangat udara adalah tungku yang terdapat di tengah-tengah pondok.

Foto dari google

Foto dari google

Rumah model ini sudah mulai ditinggalkan masyarakat Korea lama sejak Zaman Tiga Kerajaan (삼국 시대~samguk sidae) berkuasa di Semenanjung Korea. Karena mulai sejak zaman tersebut masyarakat Korea sudah tinggal di rumah model hanok (한옥) yang dikenal sekarang.

Tapi kayanya di negara kita masih ada ya rumah yang model begian…? Kalo ngga salah rumah suku Sasak dan rumah tradisional di Papua juga ada yang seperti ini. Rumah tradisional di wae rebo, Nusa Tenggara timur juga mirip dengan rumah umjib ini.

한옥 (Hanok) ~ Rumah Tradisional Korea (Korean Traditional House)

From google image

From google image

한옥 (Hanok) ~ Rumah Tradisional Korea (Korean Traditional House)

Setiap suku bangsa di dunia ini mempunyai rumah tradisional yang berbeda-beda dengan suku bangsa lainnya. Indonesia contohnya, sebuah negara yang terbentang mulai dari Aceh sampai Papua yang terdiri dari berbagai suku bangsa, mempunyai berbagai macam rumah tradisional pula.

Begitu juga dengan Korea, mempunyai rumah tradisional yang disebut dengan hanok (한옥). Sebutan hanok ini berlaku untuk masyarakat Korea Selatan, karena masyarakat Korea Utara menyebut rumah tradisional Korea dengan sebutan Joseon jib/josôn (조선 집). Laahh kok beda? Ya iyalah, karena masyarakat Korea Utara menyebut Korea dalam bahasa Korea dengan Josôn (조선).

Hanok (한옥) dibangun berdasarkan prinsip fengshui yang dianut masyarakat Korea dimana rumah dibangun berdasarkan kondisi alam atau georafis Korea yang berbukit dan bergunung serta iklim empat musim yang dimiliki negara Korea. Prinsip ini mengatur pembangunan rumah Korea (한옥) membelakangi gunung dan dekat dengan air (sungai). Prinsip ini disebut dengan baesanimsu/bêsanimsu (배산임수).

Gunung dan sungai bagi masyarakat Korea merupakan keselarasan yin dan yang. Gunung atau jajaran pegunungan merupakan unsur yin, sedangkan sungai merupakan unsur yang. Tujuan membelakangi gunung adalah mengurangi udara dingin yang datang dari gunung masuk ke dalam rumah. Aturan lainnya adalah bagian depan rumah menghadap ke arah selatan dan menempatkan pintu masuk utama di bagian timur atau selatan.

Konstruksi hanok (한옥) umumnya terbuat dari kayu, baik kerangkanya, jendela dan juga lantainya. Atap hanok terbuat dari genteng sementara dinding hanok (한옥) biasanya terbuat dari tanah. Lantai hanok (한옥) lebih tinggi sekitar setengah meter sampai  satu meter dari tanah.


A. Model hanok (한옥) berdasarkan geografis Korea

1.    Hanok (한옥) model huruf Miem (ㅁ) atau Persegi

Hanok (한옥) model huruf Miem (ㅁ) ini adalah hanok (한옥) yang ruang-ruang bangunan rumah disusun seperti bangun bidang persegi, atau huruf Miem (ㅁ) dalam aksara Korea.

Hanok (한옥) model ini membantu menghambat atau mengurangi angin dingin masuk ke bagian dalam rumah.


Rumah model huruf miem (ㅁ) ini adalah model rumah yang banyak dimiliki oleh rakyat biasa yang terdapat di wilayah Korea bagian utara dan bagian tengah.
 

2.    Hanok (한옥) model huruf Giyeok/giyôk (ㄱ) atau Nien (ㄴ) atau  letter L

Hanok (한옥) model huruf Nien (ㄴ) ini adalah model hanok (한옥) yang ruang-ruang bangunan rumah disusun seperti huruf L dalam abjad. Dalam aksara Korea (Hangeul ~ 한글) menyerupai huruf Giyôk (ㄱ) atau huruf Nien (ㄴ).
Rumah model ini adalah model rumah rakyat biasa yang banyak terdapat di wilayah Korea bagian selatan yang lebih hangat.

 

From google image

From google image

3.    Model huruf  I (ㅣ) atau Letter 1

Model hanok (한옥) yang seperti huruf I (ㅣ) ini adalah model hanok (한옥) yang ruang-ruang bangunan rumah disusun seperti huruf I dalam abjad, atau huruf I (ㅣ) dalam aksara Korea.Rumah ini banyak dimliki oleh  para petani kecil yang terdapat di bagian tengah Korea.

Di Pulau Jeju yang udaranya lebih hangat daripada di wilayah utara dan dan wilayah tengah juga banyak rumah yang model huruf I ini.


B.    Macam-Macam atau Jenis-Jenis hanok (한옥)

1.    Umjib (움집) ~ Dugout Huts

Umjib (움집) adalah tipe rumah tradisional Korea yang berbentuk pondok berdinding jerami atau daun-daunan kering. Model rumah seperti ini sudah ada sejak zaman Neolitikum.Dengan model rumah seperti ini masyarakat Korea pada zaman bisa bertahan menghadapi dinginnya udara musim dingin. Penghangat udara adalah tungku yang terdapat di tengah-tengah pondok.

Rumah model ini (움집) ini sudah mulai ditinggalkan masyarakat Korea lama sejak zaman tiga kerajaan (삼국 시대~samguk sidê), karena mulai sejak zaman tersebut masyarakat Korea sudah tinggal di rumah model hanok (한옥) yang dikenal sekarang.

Tapi kayanya di negara kita masih ada ya rumah yang model begian…? Kalo ngga salah rumah suku Sasak dan rumah tradisional di Papua juga ada yang seperti ini.


2.    Gwiteljib (귀틀집) ~ Log House

Gwiteljib (귀틀집) atau Log House adalah model rumah tradisional Korea yang dibuat dengan cara menyusun atau menumpuk batang-batang kayu secara horizontal, berderet dari bawah sampai ke atas.Untuk mentutupi rongga-rongga di sela-sela kayu, dan melindungi penghuni dari angin dingin, rongga-rongga tersebut dilapisi atau ditutup dengan tanah liat.

Gwiteuljib ini disebut juga dengan bangteuljib (방틀집) atau teulmokjib (틀목집). Rumah tradisional Korea yang seperti ini masih bisa dijumpai di Pulau ulleungdo dan beberapa daerah di daerah provinsi Gangwon.
 

3.    Neowajib (너와집) ~ Shingle Roof House

Neowajib/nôwajib (너와집) adalah jenis rumah tradisional Korea yang atapnya adalah atap sirap atau atap terbuat dari potongan-potongan kayu pinus merah.
Ukuran potongan-potongan kayu ini adalah 30 cm x 60 cm dan ketebalan 4 cm atau 5 cm. Kayu yang digunakan adalah kayu pohon pinus merah yang sudah berumur lebih dari 200 tahun.

Potongan-potongan kayu ini disusun dan kemudian dihimpit dengan batu atau kayu pada bagian atasnya. Keuntungan menggunakan atap dari potongan kayu ini adalah udara di dalam rumah tetap hangat pada saat musim dingin dan pada saat musim panas udara di dalam rumah tetap segar. Rumah model ini dulunya banyak terdapat di pegunungan Korea bagian tengah.

4.    (초가집) ~ Thatced Roof House

Chogajib (초가집) adalah rumah tradisional Korea yang atapnya adalah berupa jerami, ilalang atau daun-daunan. Bahan atap yang paling banyak digunakan adalah jerami karena jerami banyak tersedia dan juga jerami menjaga rumah tetap hangat di musim dingan dan sejuk di musim panas.Rumah ini biasanya dimiliki oleh rakyat biasa. Dinding rumah chogajib (초가집) ini terbuat dari tanah dan dipagari oleh batu-batuan.

Di Korea bagian utara yang lebih dingin atap jeram dibuat lebih tebal dan bagian pinggirnya dibuat menggantug leih rendah. Sementara di Korea bagian tengah atau selatan yang lebih hangat, atap dibuat agak lebih tipis daripada di Korea bagian utara.



5.    (기와집) ~ Tile Roof House

Giwajib (기와집) adalah rumah tradisional masyarakat Korea yang atapnya terbuat dari genteng. Model rumah ini merupakan tempat tinggal kaum kelas atas seperti kaum bangsawan atau yangban (양반) pada masa Dinasti Joseon/Josôn (조선) berkuasa di semenanjung Korea.


Giwajib (기와집) ini dibangun berdasarkan prinsip-prinsip confusion yang dianut oleh masyarakat Joseon/Josôn (조선). Misalnya memisahkan ruangan antara ruanga kaum pria dengan ruangan kaum wanita dan anak-anak.

Rumah model atap genteng atau giwajib (기와집) inilah yang kemudian kita kenal dengan sebutan hanok (한옥).


C.    Bagian-bagian Hanok (한옥)

1.    Cheoma/choma (처마)

Cheoma/choma (처마) adalah bagian ujung  atap hanok yang melengkung. Choma/choma (처마) merupakan salah satu unsur yang sangat penting bagi hanok karena panjang atau ukuran choma (처마) menentukan jumlah sinar matahari dan angin yang masuk ke dalam rumah atau hanok (한옥).Dengan demikian udara di dalam hanok pada saat musim dingin rumah tetap hangat sementara pada musim panas rumah tetap segar.

Bentuk cheoma yang ujungnya melengkung dengan lembut merupakan salah satu bentuk artistik hanok yang membuat hanok terlihat indah.


2.    Bang (방)

Bang (방) adalah ruangan, maksudnya di sini adalah ruang-ruangan yang terdapat di dalam hanok. Ruang-ruangan di dalam hanok dibuat berdasarkan aturan-aturan konfusian yang berkembang di Korea.


Konfusian mengatur pemisahan ruangan di dalam rumah antara ruangan untuk pria yang disebut sarangbang (사랑방) dengan ruangan untuk wanita dan anak-anak anbang (안방).

a.    Sarangbang (사랑방)

Sarangbang (사랑방) adalah ruangan untuk kaum pria atau kepala keluarga. Ruangan ini posisinya berada di bagian paling depan bangunan rumah. Di sarangbang (사랑방) inilah kaum pria menerima tamu dan belajar.


Di rumah petani dan rumah rakyat biasa yang ukurannya tidak besar, untuk memisahkan ruangan pria (사랑방) dengan ruangan wanita dan anak-anak (안방) biasanya menggunakan byeongpung/byôngpung (병풍) atau folding screen.

Tetapi rumah kaum bangsawan yang besar biasanya memisahkan bangunan antara bangunan untuk kaum pria dan bangunan untuk kaum wanita dan anak-anak. Bangunan sarangbang (사랑방) yang terpisah ini dengan disebut dengan sarangchae atau sarangchê (사랑채).

Di dalam sarangbang ini terdapat rak buku, meja belajar yang diatasnya tersedia 4 sahabat ruangan pelajar atau yang dikenal dengan munbangsau (문방사우) atau  empat harta karun dalam belajar.Munbangsau (문방사우) ini adalah kertas, kuas, batang tinta dan batang tinta. Dan juga ada folding screen yang berisi lukisan Four Gracious Plants, yaitu plum blossom, chrysanthemum, Orchid dan bambu. Four gracias plants ini disebut dengan sagunja (사군자)


b.    Anbang (안방)

Anbang (안반) dalah ruangan yang digunakan untuk kaum wanita dan anak-anak. Di sini tidak ada kaum pria termasuk suami sendiri. Ruangan ini digunakan kaum wanita (isteri) untuk beraktifitas dan pada malam hari berfungsi sebagai kamar tidur bersama suaminya.

Di ruangan ini terdapat lemari yang berfungsi sebagai tempat menyimpan buku, dokumen, perlengkapan tidur seperti kasur dan selimut yang bisa dilipat dan disimpan. Di lantai juga ada kaca rias yang disebut gyeongdae/gyôngdê (경대) yang terdapat dalam kotak kecil.

Di dalam rumah yang lebih besar bangunan yang terpisah untuk kaum wanita disebut dengan anchae/anchê (안채).  Bangunan ini berfungsi sebagai bangunan utama rumah. Di dalam anchê (안채) ini ada ruang yang yang berada di depan anbang yang disebut dengan geonneonbang/ gônnônbang (건넌방).

c.    Sarangdaecheong (사랑대청)

Daecheong ~
dêchông (대청)atau sarangdaecheong (sarangdêchông ~ 사랑대청) adalah ruang terbuka atau bisa juga disebut dengan teras atau koridor yang beratap yang menghubungkan ruangan utama dengan bangunan depan yang menghadap ke halaman. Di sini biasanya digunakan keluarga untuk berkumpul dan mengadakan perayaan khusus seperti pernikahan.


3.    Bueok~buôk (부엌)

Bueok/buôk (부엌) adalah dapur. Posisi dapur lebih rendah sekitar 75 cm – 90cm daripada bangunan utama rumah. Tungku di dapur berfungsi sebagai tempat memasak juga berfungsi sebagai sumber pemanas tradisional (ondol ~ 온돌) bagi rumah-rumah tradisional Korea.


4.    Ondol
Ondol (온돌) adalah sistem penghangat atau pemanas tradisional yang terdapat pada hanok. Tungku ondol biasanya terdapat di dapur yang sekaligus digunakan untuk memasak. Tetapi ada juga yang terdapat di bagian belakang rumah.

Di bawah lantai rumah tradisional korea yang lantainya dari kayu dibuat lorong yang digunakan sebagai aliran penghangat rumah pada saat musim dingin. Lorong untuk aliran yang menghangatkan rumah ini berpangkal pada bagian belakang tungku di dapur, menuju bawah lantai ruang keluarga dan kamar. Jadi dengan demikian rumah-rumah tradisional Korea tetap hangat selama musim dingin.

Rumah-rumah tradisional korea di Pulau Jeju tidak dilengkapi dengan pemanas ondol, seperti halnya rumah-rumah yang terdapat di wilayah utara dan tengah. Mereka memperoleh udara hangat pada saat musim dingin dengan cara memanfaatkan panas yang berasal dari dapur.
 
5.    Sadang (사당)

Sadang (사당), yaitu bangunan atau ruangan yang digunakan sebagai ruang abu atau ruang altar untuk arwah para leluhur yang sudah meninggal.


6.    Jangdokdae ~ jangdokdê (장독대)

Jangdokd
ê (장독대) adalah tempayan-tempayan tembikar yang digunakan untuk membuatan kimchi. Jangdokini adalah sebutan untuk onggi (옹기 ~ tempayan tembikar) untuk pembuatan kimchi dan doenjang, gochujang yang terletak di area halaman belakang atau samping rumah. Di Korea ada yang disebut dengan kimjang (김장) yaitu membuat kimchi pada saat musim gugur  untuk persediaan selama musim dngin. Sekarang sih sudah ada lemari es khusus kimchi.

7Soseldaemun ~ Soseldêmun (솟을대문)

Soseldêmun (솟을대문) adalah pintu gerbang utama hanok. Biasanya pintu gerbang yang seperti ini terdapat di rumah-rumah bangsawan atau yangban (양반).


Bagian-bagian lain yang terdapat di dalam area rumah tradisional korea adalah
:

  1. Madang (마당) atau halaman rumah.
  2. Haengnangchae ~ hêngnangchê (행랑채) atau bangunan untuk tempat tinggal para pelayan yang berada di dekat pintu masuk.
  3. Gwangchae ~ gwangchê (광채) atau bangunan untuk gudang.

Demikian sedikit informasi tentang rumah tradisional Korea ((한옥).

__________________________ END _______________________________


Tulisan ini disarikan dari berbagai sumber referensi : buku-buku, internet.
Jadi boleh copas asal kasih tau (sekadar ijin) ke aku via : firsty.chrysant@gmail.com

All of pic from GOOGLE IMAGE

Postingan tentang Korea lainnya.
1. Seoye (서예) Seni Menulis Indah Korea
2. Pakaian Tradisional Korea, Hanbok (한복)

SEOYE (서예) ~ SENI MENULIS INDAH (KALIGRAFI) KOREA

SEOYE (서예) ~ SENI MENULIS INDAH (KALIGRAFI) KOREASeoye (세예) atau sôye adalah seni menulis indah Korea. Bisa disebut juga dengan seni kaligrafi Korea yang meliputi seni menulis indah itu sendiri dan juga seni melukis.Seoye (세예) merupakan salah satu budaya Korea yang berasal dari daratan Cina. Masyarakat Korea dulunya belajar seoye karena masyarakat Korea menggunakan huruf Cina atau yang dikenal dengan sebutan hanja ~ 한자 dalam penulisan bahasa Korea.

Seoye (세예) pada zaman dulu diajarkan di sekolah-sekolah Budha atau confusian seiring dengan perkembangan kedua ajaran tersebut di Korea. Jadi tidak heran yang bisa belajar kalighrafi ini hayalah kaum bangsawan Korea yang disebut yangban (양반) dan pelajar atau sarjana yang belajar di sekolah budha atau cofusian saja. Apalagi pada zaman kerajaan Goryeo, setiap sarjana Budha atau confusian wajib memiliki kemampuan membuat atau seoye (서예).

Perkembangan seoye (서예) paling besar terjadi pada zaman kerajaan Joseon, kerajaan terakhir yang berkuasa di Korea. Pada masa ini banyak bermunculan teknik dan gaya penulisan seoye (서예).

Peralatan soeye

Alat-alat yang digunakan untuk membuat seoye (세예) ada 4 macam. Sehingga ke ampat alat tersebut disebut dengan 문방사우(munbangsau) atau “empat harta karun dalam belajar”. Kenapa disebut demikian? Karena alat-alat ini wajib dipunyai oleh setiap pelajar confusius dan juga selalu ada di ruang sarangbang (사랑방) di rumah yangban.

Alat-alat tersebut adalah :

1.    But (붓)

But (붓) atau kuas adalah alat yang paling utama yang digunakan dalam seoye (서예). Bentuk bulu but ada berbagai macam. Ada yang tipis, yang tepal, dan ada juga yang sedang. Cara pegang alat ini tidak bisa digunakan sembarangan saja, harus berdiri tegak supaya menghasilkan goresan yang bagus.

Cara atau teknik menggoreskannya pun harus lembut dan dengan kuas yang tegak supaya goresan yang dihasilkan bagus, dan supaya menghasilkan tulisan yang rapi dan indah. Butuh kesabaran penuh untuk mengahsilkan goresan yang bagus.

But, kuas untuk kaligrafi. Gambar dari google

But, kuas untuk kaligrafi. Gambar dari google

2.    Meok atau môk (먹)

Meok atau môk (먹) adalah bahan dasar tinta yang berbentuk balok batangan. Meok (먹) ini terbuat dari kayu pinus yang dibakar dan dicampur dengan minyak atau lemak rusa.

Meok, bahan untuk tinta seoye

Meok, bahan untuk tinta seoye

Untuk menghasilkan tinta, meok (먹) digosok-gosokkan perlahan-pahan dengan gerakan memutar pada batu tinta atau byeoru (벼루) yang sudah diisi air . Menggosoknya harus dengan penuh perasaan dan kesabaran karena kalau tidak dengan perasaan maka (katanya) warna yang dihasilkan tidak akan benar-benar hitam seperti yang diinginkan (hadeeuuuhhh, rempong banget boooo.

Tetapi zaman sekarang untuk lebih praktisnya disamping menggunakan tinta yang dibuat dari meok (먹) dan byeoru (벼루), orang-orang sudah menggunakan tinta buatan pabrik. Tinggal tuang tinta ke byeoru, langsung bisa membuat seoye. Tetapi bagi seniman seoye tetap saja lebih suka menggunakan tinta dari meok dan byeoru.

3.    Byeoru atau Byôru (벼루)
Byeoru atau Byôru (벼루) adalah batu tinta yang digunakan untuk mengosok batang tinta atau meok(먹).

Tempat menggosokkan meok atau tinta

Tempat menggosokkan meok atau tinta

 

Meok yang digosokan ke byeoru

Meok yang digosokan ke byeoru

4.    Jongi (종이)
Jongi (종이) adalah kertas yang digunakan sebagai kanvas atau media menulis dan melukis. Kertas ini sangat tipis, mirip kertas papirus.

Jongi, kertas untuk seoye

Jongi, kertas untuk seoye

Pertama belajar seoye ternyata sangat melelahkan karena untuk membuat tintanya saja tidak mudah, harus dengan perasaan. Dan ketika pertama kali belajar menggoreskan sapuan but (붓) juga bukan perkara yang gampang karena membuat tarikan awal goresannya saja butuh ketekunan. Dan bikin badan berkeringat, hehehe

Belajar buat garis dan lingkaran

Belajar buat garis dan lingkaran

Untuk tahap pertama yang dipelajari adalah membuat garis-garis dasar dari kiri ke kanan atau atas ke bawah dan lingkaran. Kalau sudah bisa membuat garis dasar dan lingkaran dengan baik baru bisa membuat kata atau kalimat dan membuat gambar atau lukisan.

Biasanya lukisan yang dibuat adalah lukisan bunga, bambu, pegunungan dan orang.
lukisan bambu

송희야…, 너 열심히 가르쳤지만 난 서예를 잘 만들 수 없어서 미안해요…^^

NB : Berikut ini beberapa tulisan saya tentang Korea

  1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요).
  2. Hanok (한옥), rumah tradisional korea.
  3. Hanbok (한복), baju tradisional korea.
  4. Seoye (서예), kaligrafi korea atau seni menulis indah korea.
  5. Hallyu (한류), Korean wave atau gelombang korea.
  6. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea.
  7. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea.
  8. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta.
  9. Belajar bahasa Korea.
  10. Belajar bahasa Korea.
  11. Janggo atau Janggu, musik tradisional Korea.
  12. Makanakan korea (한국 음식).
  13. Alasan kenapa orang korea senang tinggal di Indonesia.
  14. Budaya korea bag : 1.
  15. Budaya korea bag 2.
  16. Sejarah Hangeul dan Huminjeongeum.
  17. Idgham alias dengan dengung dalam bahasa Korea.
  18. Pandangan bos korea terhadap karyawan orang Indonesia.
  19. Arti percaya kepada tuhan bagi orang korea.
  20. Belajar bahasa Indonesia buat Orang Korea or Learn Indonesian Language for Korean People.

Hanbok (한복) ~ Pakaian Tradisional Korea

Hanbok (한복) ~ Pakaian Tradisional Korea

안녕하세요 친구들, 오랜간 만이에요. 잘 지냈어요? 지금 난 한복이라고 한국  전통 옷에 대해서 이야기할거예요. Sekarang kita ngomongin Hanbok yuuuk…! ^__^

Teman-teman tentunya juga sudah banyak yang tau apa itu hanbok (한복). Ada yang masih blum tau hanbok (한복)??? *ngga percaya kalo masih ada yang blom tau 한복, asli maksa nih aku*

Oke, Hanbok (한복) adalah pakaian tradisioal masyarakat Korea. Tapi orang Korea utara meyebut pakaian tradisional Korea dengan Josôn Ot (조선 옷). Kenapa demikian? Di beberapa bacaan yang aku baca di internet menyebutkan alasannya adalah karena pakaian tradional Korea yang ada sekarang merupakan jenis pakaian tradisional yang berkembang pada zaman kerajaan Josôn (조선).

Jawaban di atas benar juga adanya tetapi itu bukan jawaban yang tepat. Ada alasan lain yang lebih politis lagi yang menyangkut hubungan kedua negara bersaudara tersebut, yaitu karena orang Korea Utara menyebut nama negara mereka dengan sebutan Josôn (조선). Mereka, negara Korea tidak menyebut Hanguk (한국), sebutan untuk Korea Selatan seperti yang selama ini banyak dikenal orang luar Korea yang lebih banyak mengenal Korea Selatan.
Jadi kalau orang Korea Selatan menyebut makanan korea dengan hanguk emsik (한국 음식), maka orang Korea Utara menyebut makanan Korea dengan josôn emsik (조선 음식). Kalau orang Korea Selatan menyebut orang korea dengan hanguk saram (한국 사람), maka orang Korea Uara menyebut orang Korea dengan sebutan josôn saram (조선 사람). 

Dan kalau orang Korea Selatan menyebut negara Korea Utara dengan Buk hanguk (북 한국 ~ hanguk utara) maka orang Korea Utara menyebut negara Korea Selatan dengan sebutan Namjosôn (남조선 ~ Josôn Selatan). Begitulah keadaan dua negara bersaudara ini.

Oke, kita kembali topik wal tentang hanbok. Model hanbok yang tertutup ini sangat dipengaruhi oleh agama Confusu dan Budha yang dulu berkembang di Korea semenjak zaman tiga kerajaan (삼국~ samguk) yaitu Goguryô (고구려), Shilla (신라) dan Baekje (백제).

Pada zaman dulu, hanbok (한복) yang digunakan oleh masyarakat Korea berwarna gelap, karena yang banyak menggunakan hanbok berwarna hanyalah orang-orang keluarga kerajaan dan bangsawan saja. Tapi sekarang, siapa saja masyarakat Korea menggunakan hanbok yang bernawarna yang cerah, bahkan warna-warna yang mereka gunakan dalam satu stel pakaian cendrung saling bertabrakan. Tapi meskipun begitu tetap terlihat indah dan matching.


Yuk, ini dia bagian-bagian hanbok yang digunakan masyarakat Korea.

A.    Hanbok Wanita

    
Hanbok wanita terdiri dari :

1.    Jôgori (저고리)

Jôgori
(저고리) adalah atasan hanbok yang panjangnya hanya menutupi dada saja. Jôgori (저고리) model ini berkembang di akhir kerajaan Josôn (조선). Karena pada pertengahan pemerintahan kerajaan Josôn (조선), jôgori (저고리) dibuat agak menggelembung dan panjangnya mencapai bawah pinggang.
Kerah (깃~git) jôgori (저고리) berbentuk huruf V yang dilapisi kain putih di bagian atasnya. Kain putih yang melapisi git (깃) ini disebut dengan donjông (돈정). Bagian dada jôgori diberi pita yang bagian yang panjangnya bisa mencapai paha yang disebut dengan gorem (고름). Bentuk lengan jôgori bagian bawah mulai dari bawah ketiak sampai pergelangan tangan yang melengkung disebut dengan baerae 배래.
Selain model jôgori (저고리) yang panjangnya hanya sampai dada, ada juga model jôgori (저고리) yang panjangnya menjuntai menututupi panggul. Model ini adalah model yang digunakan oleh wanita -wanita keluarga kerajaan seperti ratu, putri atau wanita bangsawan. Model ini disebut dengan dangeui atau dang-e (당의).



4.    Magoja (마고자)

Magoja (마고자) adalah bagian atasan yang bentuknya seperti jogori tetapi sedikit lebih panjang dari jogori. Magoja ini digunakan dibagian luar jogori yang berfungsi untuk menghangatkan tubuh pada saat udara dingin. Lehernya berbentuk V polos atau agak kotak dan lebih rendah dari leher jogori sehingga kerah jogori tetap terlihat. Magoja ini dipengaruhi oleh pakaian dari kerajaan mongol.

3.    Sokjôgori (속저고리)

Sokjôgori (속저고리) adalah jogori dalam yang dipakai sebelum  jôgori(저고리). Sokjogori (속저고리) ini tipis dan berwarna putih.


4.    Joki (조끼)

Joki (조끼)
adalah bagian atasan hanbok yang tanpa lengan dan panjangnya mencapai pinggang atau disebut juga dengan rompi.
3.    Chima (치마)

Chima (치마) atau rok adalah bawahan hanbok yang bentuknya menggelembung. Panjangnya mulai dari dada sampai menutupi kaki. Pertanyaan yang sering muncul adalah “kenapa jôgori (저고리) pendek sekali, hanya sampai dada saja dan memperlihatkan chima (치마) menggelembung mulai dari bawah dada?

Ternyata jawabannya sederhana sederhana, yaitu supaya tubuh kelihatan lebih tinggi karena faktor rok yang terlihat lebih panjang. Sesederhana itu ternyata.

Keuntungan bentuk Chima 치마 yang mengembang ini adalah membuat pemakainya mudah melakukan berbagai aktifitas harian. Apalagi ada kebiasaan orang Koea kalau duduk mengangkat sebelah kaki. Maksudnya, lutut dan tungkainya dalam posisi vertikal. Dan juga memudahkan mereka melakukan sembah pyebek (폐백) kepada orangtua saat hari raya atau pernikahan.


5.    Sokchima (속치마)

Sokchima (속치마) adalah adalah rok dalam wanita yang terdapat di dalam chima. Biasanya warnanya adalah putih. Pemakaian sokchima (속치마) ini juga yang membuat chima (치마) terlihat menjadi mekar dan menggelembung.

6.    Sokbaji (속바지)

Sokbaji (속바지) adalah celana dalam panjang yang dipakai wanita. Sama seperti sokchima (속치마), sokbaji (속바지) juga berwarna putih. Tujuan memakai sokbaji bagi wanita adalah supaya kaki mereka tidak terlihat.


7.    Jangot (장옷)

Jangot (장옷) adalah pakaian wanita yang bentuknya sekilas seperti jubah atau durumagi (두루마기). Tetapi fungsinya adalah sebagai penutup wajah kaum wanita karena pada zaman dulu wajah wanita Korea tidak boleh dilihat oleh kaum lelaki yang bukan keluarga (nggak muhrim, hehehe). Jadi ketika para wanita keluar rumah, mereka harus menudungkan jangot ini di kepala mereka
.


8
.    
Aksesoris hanbok

Hanbok selalu dilengkapi dengan sesoris  seperti norige (노리개), ayam (아얌), môriti (머리띠)binyô (비녀) untuk wanita yang sudah menikah, dan lain-lain.

Urutan pemakainan hanbok adalah
      1. Sokbaji (속바지)
2. Sokchima (속치마)
3. Chima (치마)
4. Sokjôgori (속저고리)
      5. Jôgori (저고리)
      6. Magoja (마고자) atau joki (조끼) atau durumagi (두루마기).
  7. Jangot (장옷).


B.    Hanbok Pria


1.    Jôgori (저고리)

Jôgori (저고리) pria sama seperti hanbok wanita. Bedanya adalah, jôgori (저고리) wanita panjangnya hanya sampai dada, sementara jogori pria panjangnya sampai pinggang.


2.    Durumagi (두루마기)

Durumagi (두루마기) adalah bagian terluar dari hanbok yang berfungsi sebagai jubah. Bentuknya seperti seperti jôgori (저고리) tetapi panjangnya mencapai bawah lutut. Tetapi ada juga bentuk durumagi (두루마기) yang tanpa lengan. Sebagai aksesorisnya, bagian dada diikat pita atau tali yang melingkar di dada.

Bagi kaum pria, durumagi (두루마기) adalah pakaian yang biasa digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Tapi bagi kaum wanita durumagi (두루마기) lebih sering dipakai pada saat-saat tertentu saja seperti saat udara dingin.

4.    Magoja (마고자)

Hmmm, penjelasannya sama deh dengan magoja (마고자) wanita..:) Hanya saja mogoja
(마고자) pria lebih panjang daripada magoja (마고자) wanita. Pajangnya sampai menutupi pinggul,


5.    Joki (조끼)

Sama lagi pembahasannya dengan joki (조끼) wanita.
3.    Baji (바지)

Baji (바지) pria berbeda dengan baji (바지) wanita yang merupakan bagian dari pakaian dalam. Baji (바지) pria termasuk pakaian luar yang terlihat mulai dari lutut sampai kebawah karena panjang durumagi yang sampai lutut.

Model baji dibuat longgor untuk memudahkan pemakainya melakukan berbagai aktifitas harian seperti berkuda, bertani, duduk di lantai dan pyebek (폐백).

Perkembangan Hanbok


Sekarang ini masyarakat Korea memang tidak lagi menggunakan hanbok dalam kehidupan sehari-hari. Orang Korea hanya menggunakan hanbok untuk acara-acara tertentu saja seperti pernikahan, hari raya chusok  (추석) ataupun sollal (설날), ulang tahun pertama anak (돌잔치). Dan modelnya pun kadang-kadang dibuat lebih simple.
Tapi khusus untuk chima, meskipun ia bagaian dari hanbok, tapi seiring berjalannya waktu, chima sendiri juga bisa merupakan bagian dari fashion. Saat ini chima bisa digunakan tanpa jogori. Jadi kira-kira seperti dress atau gaun tanpa lengan atau tanktop pada pakaian modern.

__________________________ END _______________________________

Tulisan ini disarikan dari berbagai sumber referensi : buku, internet, dan interaksi dengan orang Korea. Jadi boleh copas asal kasih tau (sekadar ijin) ke aku via : firsty.chrysant@gmail.com
 
All of pic from google Image.



Makanan Korea ~ 한국 음식

Makanan Korea ~ 한국 음식

Makanan Korea ato 한국 음식 ~ hanguk emsik alias 한식~ hansik adalah makanan yang dimasak dan diolah berdasarkan tata cara masak orang Korea. Makanan Korea, selain menu utamanya nasi, juga mempunyai makanan pendamping atau lauk pauk yang banyak yang disebut dengan bancan (반찬).

Sebahagian besar masakan Korea berbahan dasar :

1.    Beras (Nasi).
2.    Daging (sapi, ayam, babi), baik mentah ataupun dimasak.
3.    Mi.
4.    Tahu.
5.    Sayuran.

Bumbu-bumbu utama makanan Korea :

1.    Cabe merah bubuk
2.    Bawang Putih.
3.    Bawang merah.
4.    Saus cabe merah.
5.    Kecap.
6.    Minyak wijen.
7.    Minyak ikan.
8.    Jahe.
9.    Saus Udang.
10.   Saus Tiram.

Jenis-jenis masakan Korea berdasarkan pola masaknya.

1.    Cige (찌개).

Cige (찌개) adalah makanan yang ada kuahnya. Kata Orang Korea sih, isi makanannya banyak tapi kuahnya nggak banyak-banyak amat. Contoh makanannya adalah kimchi cige (김치 찌개), doenjang cige (된장 찌개), sundubu cige (순두두 찌게).

2.    Thang (탕).

Thang (탕) adalah jenis makanan berkuah juga, tapi komposisi kuahnya lebih banyak dari cige (찌개). Bisa juga kita sebut dengan sup. Contoh makanannya adalah samgyetang (삼계탕) atau sup ayam ginseng, Kalbitang (갈비탕) atau sup tulang iga. Secara umum kuah dalam bahasa Korea disebut dengan Kuk (국).

3.    Bokem (볶음).

Makanan yang dimasak dengan cara ditumis atau digoreng. Contoh makannya adalah Bokem Bab (볶음 밥). Tapi konon kabarnya nasi goreng Indonesia jauh lebih enak daripada nasi goreng Korea. Maknya orang Korea suka nasi goreng Indonesia.

4.    Chim (찜).

Chim (찜) adalah jenis masakan yang dimasak dengan cara dikukus. Contohnya adalah gyeran chim (계란 찜) alias telur kukus. Ini enak lho, aku suka..:)


5.    Jorim (조림).

Jorim (조림) adalah makanan yang dimasak dengan cara direbus. Artinya langsug dicemplungan ke dalam air. Nah kalau di Indonesia sama aja kali ya dengan istilah semur, mungkiiinn lohh.


6.    Hoe (회).

Hoe (회) ini ad
alah jenis makanan daging yang dimakan mentah. Baik itu daging sapi, daging babi ataupun ikan. Makanan ini sebelum dimakan biasanya diberi bumbu dulu, kemudian dibungkus daun (lupa namanya) baru deh dimakan dengan satu kali masuk mulut. Bahkan gurita yang masih hidup pun bisa ditelan oleh orang Korea. Nama makannya adalah sannakji (산악지-mudah2an hangeulnya ngga salah)

__________________ END ____________________

Tulisan ini disarikan dari berbagai sumber referensi : buku-buku, internet. Jadi boleh copas asal kasih tau (sekadar ijin) ke aku via : firsty.chrysant@gmail.com



Postingan lainnya tentang Korea :
1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요)
2. Hanok (한옥), Rumah Rradisional Korea
3. Hanbok (한복), Pakaian Tradisional Korea
4. Hallyu (항류), Korean wave atau gelombang korea
5. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea
6. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea
7. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta
8. Makanakan korea (한국 음식)

Han Ryu (한류) ~ Korean Wave : 난 한국을 좋아해요 ^__^

Gambar dari google

Gambar dari google

Han Ryu (한류) ~ Korean Wave : 난 한국을 좋아해요 ^__^

Han Ryu (한류) atau yang biasa dikenal dengan Hallyu, adalah sebutan untuk istilah Korean Wave yang mempunyai arti suatu kegiatan atau usaha negara Korea untuk memperkenalkan Korea ke luar Korea. Drama Korea dan musik Korea yang saat ini digandrungi penggemar mereka di luar Korea pun bagian dari Han Ryu (한류).

Han Ryu (한류 ~ Hallyu) telah membuat banyak orang dari berbagai negara di luar Korea mulai melirik Korea dan budaya Korea. Banyak orang dari berbagai Negara kini mulai terjangkit virus baru yang disebut dengan Kpop. Hal ini tentunya tidak terlepas dari boomingnya drama-drama Korea yang dipelopori oleh suksesnya drama Winter Sonata (겨울 연가) dan Endless Love (가을 동화) di berbagai negara.

Pengaruh Hallyu ini tentu saja sangat besar artinya bagi negara Korea. Pariwisata Korea meningkat tajam karena Korea mulai dilirik sebagai salah satu tujuan utama wisata, setelah Jepang dan China. Tempat syuting drama Korea pun dijadikan sebagai daerah tujuan wisata yang selalu rmai dikunjungi oleh wisatawan asing pecinta drama Korea. Kita sebut saja Nammiseom (남미섬) atau pulau Nami yang dijadikan sebagai salah lokasi syuting Winter Sonata (겨울 연가).

Di Nammiseom (남미섬) atau pulau Nami, para pengunjung bergaya seperti halnya Kang Junsang ~ 간준상 (Bae Yungjun (배용준) dan Yujin ~ 유진 (Choi Jiwoo ~ 최 지우) di dalam serial Winter Sonata (겨울 연가) tersebut. Selain itu juga ada Abai Village dan rumah keluarga Ensu dan Chonsu dalam serial Endless Love (가을 동화) serta lokasi syuting Dae Janggeum (대장금) dan Full House (풀 하우스) juga sangat ramai dikunjungi wisatawan asing.

Tidak hanya drama Korea yang menggeliat, industri musik Koreapun sekarang menjadi salah kiblat musik di Asia mengalahkan Jepang dan Hongkong dan Taiwan. Grup-grup band Korea bergantian melakukan konser-konser besar di Jepang, Taiwan, Hongkong, China, Malaysia, Philipina, bahkan Eropa.

Sekarang, siapa yang tidak kenal dengan Super Junior, Shinee, 2AM, 2PM, SNSD, Wonder Girls, DBSK dan lain sebagainya? Gaya musik mereka, bahkan style pakaian mereka sekarang menjadi trend setter musik negara lain, termasuk di tanah air sendiri. Belakangan ini banyak Negara di Asia meniru gaya boy band Korea yang sedang hits. Salah contohnya di Indonesia adalah Sma*sh, seven icons, dll.

Begitu juga dengan aktor dan aktris Korea yang namanya melejit karena peran mereka di dalam drama tersebut. Sebut saja beberapa contoh seperti Bae Yong Jun (배용준), Rain (비), Won Bin (원빈), Song Hye kyo (성혜교), Lee Min ho (이민호), Kim Hyun Joong (김현중), Kim bum (깁 범), Lee da hae (이다희), Jang Geun Suk (장근석), Moon Geun Young (문근영)? Mereka semuanya mempunyai fans yang sangat fanatik di Indonesia apalagi di Jepang.

Nah, pertanyaannya sekarang adalah, bagaimana dengan kreativitas anak negeri kita? pakah anak bangsa kita hanya akan selalu menjadi plagiator dan pengekor saja tanpa berniat menjadi pionir? Entahlah… Anda bisa jawab sendiri.

Dan salah satu yang menarik tentang perkembangan pengaruh hallyu saat ini adalah, sampai 2 atau satu tahun kemarin, jika mampir ke toko buku Gramedia dan mencari buku Bahasa Korea, kita hanya akan menemukan beberapa buku bahasa Korea, maka semalam, saya melihat buku bahasa Korea sudah mulai banyak tersedia di Gramedia. Kira-kira mungkin sudah lebih dari 10 jenis. Hmmm… tetu saja ini merupakan perkembangan yang luar biasa bagi Korean Lover…^.^

______________________________ END ______________________________


Boleh copas asal kasih tau (sekadar ijin) ke aku via : firsty.chrysant@gmail.com

NB : Berikut ini beberapa tulisan saya tentang Korea

  1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요).
  2. Hanok (한옥), rumah tradisional korea.
  3. Hanbok (한복), baju tradisional korea.
  4. Seoye (서예), kaligrafi korea atau seni menulis indah korea.
  5. Hallyu (한류), Korean wave atau gelombang korea.
  6. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea.
  7. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea.
  8. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta.
  9. Belajar bahasa Korea.
  10. Belajar bahasa Korea.
  11. Janggo atau Janggu, musik tradisional Korea.
  12. Makanakan korea (한국 음식).
  13. Alasan kenapa orang korea senang tinggal di Indonesia.
  14. Budaya korea bag : 1.
  15. Budaya korea bag 2.
  16. Sejarah Hangeul dan Huminjeongeum.
  17. Idgham alias dengan dengung dalam bahasa Korea.
  18. Pandangan bos korea terhadap karyawan orang Indonesia.
  19. Arti percaya kepada tuhan bagi orang korea.
  20. Belajar bahasa Indonesia buat Orang Korea or Learn Indonesian Language for Korean People.

PUSAT KEBUDAYAAN KOREA (한국 문화원) ~ OPENING CEREMONIAL

Korea adalah negara yang berada di kawasan Asia Timur yang berbatasan dengan negara Cina (중국) di bagian utara dan barat serta dengan Jepang (일본) di bagian timur dan selatan. Dalam berbagai hal Korea mempunyai banyak persamaan dengan kedua negara tetangganya tersebut, termasuk budaya dan pola tata bahasa yang mempunyai banyak kemiripan.

Tetapi, dalam dalam banyak hal juga, Korea selalu barada dibawah bayang-bayang kedua negara tersebut, khususnya Jepang bagi masyarakat Indonesia, baik dalam bidang pendidikan, budaya, pariwisata, perdagangan, dan juga industri. Tetapi belakangan ini lambat laun, Korea mendapat tempat secara khusus di hati masyarakat Indonesia. Minat masyarakat Indonesia terhadap Korea perlahan-lahan semakin meninggi.

Mengejar ketertinggalan mereka dari negara lain yang sudah mempunyai Pusat Kebudayaan di Jakarta dan bahkan di kota-kota lain di Indonesia, pemerintah Korea meresmikan Pusat Kebudayaan Korea (한국 문화) pada hari Senin, 18 Juli pukul 17.30 di gedung Equity Tower, lantai 17. Pusat Kebudayaan Korea ini resmi dibuka oleh Duta Besar Republik Korea untuk Indonesia, Bapak Kim Young Sun.

Hadir dalam kesempatan tersebut Wakil Mentri Pariwisata dan Budaya Indonesia, mewakili Mentri Pariwasata dan Budaya, Bapak Jero Wacik yang berhalangan hadir karena sedang ada tugas negara melakukan perjalanan daerah bersama Bapak Presiden RI, Bapak Susilo Bambang Yudhoyono. Selain itu juga hadir Duta Besar Jepang untuk Indonesia, Bapak….…)

Dalam kesempatan tersebut, baik Bapak wakil Mentri Pariwisata dan dan Duta Besar Korea, mengugkapkan, dengan adanya Pusat Kebudayaan Korea ini tentunya akan semakin mendekatkan hubungan kedua negara yang sudah terjalin erat selama sekitar 40 tahun.

Pada puncak acara pembukaan tersebut ditampilkan suguhan acara budaya dari National Gugak Centre, lembaga atau institusi pendidikan musiktradisional Korea. National Gugak Centre ini menampilkan : 
1.    Sinawi (시나위)
Sinawi (시나위) adalah jenis musik tradisional Korea yang digunakan dalam ritual shaman yang digunakan mengusir roh jahat dan menyucika jiwa orang yang sudah meninggal. (Hanya saja bagian ini saya tidak ikut menyaksikannya karena keluar untuk shalat maghrib).



2.    Gayageum Byeongchang (가야금 병창)
Gayagem adalah alat musik petik Korea, sejenis kecapi yang mempunyai senar mulai dari 12 buah sampai 25 buah. Musik ini merupakan salah satu peninggalan budaya Kerajaan Gaya (가야 나라), kerajaan yang kemudian ditaklukan oleh Kerajaan Silla (신라 나라).

3.    Salpuri (살풀이)
Salpuri (살풀이) adalah tarian penyucian jiwa orang yang sudah meninggal yang gunanya untuk mengantarkan arwah orang yang sudah meninggal. Tarian ini diiringi oleh musik Sinawi (시나위).


4.    Haegeum (해금) Solo “Bi (비) ~ Hujan”
Haegeum (해금) adalah alat musik Korea yang sejenis dengan rebab.


5.    Gyeonggi Folks (Minyo ~ 민요)

Gyeongi Folks adalah lagu tradisional rakyat (
민요 ~ Minyo) yang berasal dari Provinsi Gyeonggi (경기도), provinsi tempat ibu kota Korea Selatan, Seoul (서울) berada.


6.    Bengawan Solo (븡아완 솔로)
Lagu Bengawan Solo (븡아완 솔로) yang diciptakan oleh Eyang Gesang ini dinyanyikan sangat baik oleh para 3 penyanyi cantik Korea yang diiringi oleh alat musik tradisional Korea.



Sementara dari Indonesia menampilkan Marusya Chamber Music. Grup musik yang mengolaborasikan musik tradisional Bali dan modern pimpinan Ibu Marusya Nainggolan ini menampilan kereografi kisah Calon Arang dari Bali yang berjudul Love is Illusion, is Illusion Love? Love is Romantic, is Romantic love? Ini adalah penampilan yang sangat luar biasa dan disaksikan dengan penuh perhatian oleh penonton.


Dan yang tak kalah penting sebagai penutup di puncak acara adalah, acara makan-makan makanan Korea, seperti Bulgogi (불고기), kimchi (김치), kimbab (김밥), jabce (잡채), dan lain sebagainya. Tentu saja ini adalah salah satu yang ditunggu-tunggu undangan, termasuk saya….^.^

Postingan lainnya tentang Korea :
1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요)
2. Hanok (한옥), Rumah Rradisional Korea
3. Hanbok (한복), Pakaian Tradisional Korea
4. Hallyu (항류), Korean wave atau gelombang korea
5. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea
6. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea
7. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta
8. Belajar bahasa Korea
9. Makanakan korea (한국 음식)
10. Sejarah Huruf Hangeul dan Hunminjeongeum

재벌 (Chaebol) ~ Orang Korea Yang Banyak Duitnye ^__^

재벌

(Chaebol)

 
1.            Pendahuluan

              Chaebol (재벌) secara bahasa artinya adalah milyarder atau juga konglomerat. Para chaebol (재벌) adalah ini kelompok bisnis yang dimililiki oleh perusahaan-perusahaan besar yang dokelola oleh para anggota keluarga di mana mereka mendapatkan berbagai kemudahan birokrasi dari pemerintah. Chaebol (재벌) merupakan salah satu komponen bangsa Korea yang mempunyai peranan penting dalam pembangunan Korea yang menjadikan Korea sebagai sebuah negara yang maju dan sangat diperhitungan di kawasan Asia Pasifik dan dunia.

 
2.            Sejarah Chaebol (재벌)

             Perang saudara di Korea pada tahun 1950 – 1953 telah meghancurkan dan memporak-porandakan semua aspek-aspek sosial masyarakat Korea, termasuk aspek ekonomi. Dalam perkembangan berikutnya, Korea Utara yang beraliran komunis mengusung perekonomian sosialis dalam pembangunan negara mereka dan bersekutu dengan Uni Soviet dan Republik Rakyat Cina. Sementara Korea Selatan yang bersekutu dengan Amerika Serikat menganut sistem ekonomi liberal dalam pembangunan perekonomian mereka.

 
Kondisi keadaan alam yang miskin sumber daya alam membuat Korea Selatan memulai pembangunan negara mereka dengan cara melakukan pinjaman utang luar negeri. Pembangunan ekonomi inilah yang kemudian melahirkan konglomerasi atau yang disebut juga dengan 재벌(chaebol) dalam sosial masyarakat Korea. Gejala itu mulai muncul pada tahun 1960-an, di awal masa pemerintahan Presiden Park Chunghee pada tahun 1961.

 
Untuk mempercepat pembangunan perekonomian Korea yang modern dan berorientasi industri, Presiden Park Chunghee mengajak peranserta swasta, dalam hal ini perusahaan-perusahaan menengah yang berbasis perusahaan keluarga. Pemerintah memberikan berbagai macam fasilitas dan kemudahan serta kebijakan bagi para pengusaha menengah ini untuk mendapat kredit pinjamian luar negeri serta menjamin iklim usaha yang menguntungkan. Pemerintah Korea membuat kebijakan yang menguntungkan para pengusaha atau perusahaan tersebut ini.

 
Inilah yang kemudian yang disebut dengan 재벌(chaebol).


Tujuan pemerintah memberikan berbagai macam kemudahan-kemudahan tersebut kepada para 재벌 (chaebol) bertujuan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dengan melakukan perubahan dari industri ringan dan barang-barang konsumen ke industri berat, manufaktur dan industri kimia.

 
Hanya dalam masa dua dasawarsa saja, Korea Selatan memiliki sembilan 재벌 (chaebol) terkemuka, yang masing-masing memiliki 20 sampai 40 bidang usaha yang menguasai dan mengendalikan berbagai sektor usaha penting bagi kelangsungan hidup khalayak di Korea seperti sektor-sektor otomotif, elektronik, perkapalan, kimia, telekomunikasi, konstruksi, hingga bidang keuangan. Maka di kemudian hari, mencuat nama-nama Samsung, LG, Daewoo, Hyundae, SK Groups, Ssangyong, Hanbo, Lotte, dan lain sebagainya, yang kita kenal sebagai deretan 재벌 (chaebol) raksasa Korea.

 
Begitu pesatnya perkembangan perekonomian Korea Selatan Korea selatan, mereka mendapat julukan ”the Miracle of the Han River”.

 
3.        Faktor-Faktor Majunya Chaebol

 
           Pada awal modernisasi pembangunan Korea setelah perang Korea, pemerintah membuat cetak biru pembangunan Korea khususnya di bidang Industri dan kemudian mengajak pengusaha-pengusaha ini bekerjasama. Para pengusaha ini kemudian yang menjadi pelaku dalam pelaksanaanya.


Langkah-langkah yang diambil pemerintah Korea adalah :

Ø      Memberikan berbagai macam fasilitas dan kemudahan dalam
        berinvestasi.

Ø      Membantu swasta untuk mendapatkan pinjaman dari luar negeri.
Ø      Menjamin pembayaran pada pihak asing untuk mendapatkan pinjaman
        luar negeri.

Ø      Menjamin iklim usaha yang kondusif.

 

4.        Karakteristik Chaebol
        
Ø      Kepemilikan saham chaebol sebagian dikuasai oleh keluarga pendiri
        perusahaan tersebut.

Ø      Chaebol menerapkan sistem sentralisasi.
Ø      Chaebol tidak memiliki bank sendiri.


5.        Dampak Positif dan Negatif Chaebol bagi Negara Korea

           Pembangunan perekonoian yang dikuasai oleh kaum chebol ini tentu saja mempunyai dampak positif dan negatif bagi bangsa Korea. Eksistensi dan peran Chaebol sangat menentukan, terutama setelah krisis finansial Asia pada 1997. Para chaebol juga pernah terlibat skandal punya yang melibatkan Presiden Kim Dae-jung dan Roh Moo-hyun. Artinya, mereka masih memiliki peran penting dalam politik domestik dan global.


Ø      Dampak Positif.

1.      Menggantarkan Korea sebagai industri baru di Asia dan Pasifik dan
        dunia.

2.      Besarnya GDP dan pendapatan negara itu naik drastis.
3.      Infrastruktur dan kemajuan teknologi berkembang dengan pesat.
4.      Menggerakkan semangat wirausaha di kalangan masyarakat Korea
         Selatan.

5.      Mampu melahirkan banyak perusahaan baru yang bergerak di
         berbagai bidang usaha.


 
Ø      Dampak Negatif

1.      Menjadi salah penyebab utama krisis ekonomi yang melanda Asia
         pada tahun 1997.

2.     Terjadinya KKN.
3.      Memusatnya kemakmuran pada sekelompok elit saja.
4.      Banyaknya kredit macet yang dibuat oleh group chebol ini.

 
6.        Daftar Chaebol Terbesar Korea

          Group-group yang masuk dalam empat chaebol teratas adalah Samsung (삼성), LG groups, Hyundai (형대) dan SK Groups. Keempat yang terbesar ini disebut dengan ‘The Big Four’. Total anak cabang yang dimiliki ke empat grup ini mencapai 181 perusahaan, dan menyumbang 31 % total produksi nasional. Dan pada tahun 1984, 10 Chaebol terbesar menyumbang 64 persen dari GNP dan 70 persen nilai total ekspor.

Disarikan dari internet ^_^