Perjalanan Solok ke Jakarta Bag. 1 : Berangkat Dari Terminal Bareh Solok

Yeaaaay, alhamdulillah, Hari Minggu kemaren, 16 Januari 2022 berangkat juga ke Jakarta, yeaaaay. Saya berangkat dari Terminal Bus Bareh Solok pukul 2 siang. Harusnya sih jadwalnya jam 12 tapi karena harus swab antigen dulu untuk seluruh penumpang yang jumlahnya 4 bus, maka kami akhirnya berangkat jam 2 dari Solok. Jam 2 lewat 10 kalao ngga salah pastinya.

Duuuh, perasaan saya pada saat hari berangkat, entahkah, ngga bisa dijabarkan. Antara senang bangeeet dan meloww bangeet. Senang banget akhirnya saya bisa ke Jakarta lagi, karena saya, memang kangen banget ke Jakarta. Melow banget karena saya sebenarnya juga berniat menetap balik lagi ke Jakarta sekiranya saya dapat pekerjaan dalam satu bulan.

Dari terminal bareh Solok bus berjalan jam 2 siang lewat 10 menit. Tapiiii, tapi, setibanya di Sungai Lasi, kira-kira 20 menit kemudian, bus di-stopin polisi untuk pemeriksaan vaksin, Allahu akbar. Ya Allah, astaghfirullah, saya kan ngga faksin apa lagi punya kartu faksin, ngga sama sekali. Gimana ceritanya ini, hadeuuuuh. Meminta perlindunganNYa aja deh. Saya baca dah surat 3 Qul dan ayat kursi dalam hati.

Daaan, alhamdulillahnya Allah masih sayang sama saya karena saya ngga ditanya-tanya polisi, laa haulaa wala quuwata illabillah. Benar-benar pertolongan Allah sama saya. Orang lain pada ditanya-tanya tapi saya nggak. Rasanya tak henti-hentinya saya mengucapkan syukur, karena kalau saya terjaring, takutnya mereka paksa saya buat faksin. Malesin banget saya mah.

Ada 3 orang penumpang yang ‘terjaring’ ngga vaksin jadi dibawa dulu ke pos, atau mungkin ke puskesmas. Saya ngga tau apakah mereka divaksin atau nggak. Kami kembali melanjutkan perjalanan setelah pemeriksaan selesai. Alhamdulillah. Busnya langsung tancap gas aja ke arah Dharmasraya. Karena memang sudah telat banget ya kan. Harusnya sudah tiba di daerah Sijunjung atau lebih.

Jam enam, kami tiba di rumah makan pemberhentian bus MPM di Rumah Makan Batusangka, di daerah yang saya ngga tau namanya, menjelang Sungai Rumbai. Harga makanan di sana alhamdulillah cukup ‘murah,’ rasanya enak. Rasanya mirip masakan rumah. Harganya hanya 20 ribu untuk semua jenis lauk. Mau lauknya ayam atau ikan. Muantap kan ya. Sementara di rumah makan pemberhentian lainnya mungkin sudah 30 an ribu.

Menjelang magrib, kami melanjutkan perjalanan kami. Saya mikir gimana shalat magribnya ya, eh dipanggil sama keneknya buat melanjtkan lagi perjalanan. Sya tanya apa ngga shalat magrib dulu, dijawab ntar lagi berhenti untuk shalat magrib. Rupanya bus berhenti di pom bensin ‘hanya’ untuk shalat magrib, bukan untuk mengisi solar bus. Waaaw, luar biasa deh bus-bus dari Padang. Okkkeey!

Seperti biasa, saya dalan perjalanan susah banget untuk tidur. Jadi sepanjang jalan, malam itu saya mah bengong aja. Ada-lah tidur-tidur ayam-nya 10 – 15 menit atau setengah jam paling lama. Saya tau banget karena di kaca depan ada jam digital yang selalu saya liat setiap kali mau ‘tidur’ atau bangun tidur, hahaha. Tapi untungnya, lagu-lagu yang diputar di bus, lagunya minang yang asyik-asyik banget, jadi perjalanannya makin asyik walaupun mata ngantuk tapi ngga bisa tidur.

Jam 4 kurang kami tiba di Rumah Makan Simpang Raya Bayung Lencir di Sumatera Selatan. Karena saya sudah menjamak  shalat magrib dan isya saya cuma shalat sunnah malam aja di mushala di sana, trus saya memilih makan karena saya berniat puasa sunah. Sehabis shalat sunah saya makan sahur di rumah makan tersebut.

Makanannya enak alhamdulillah, meski harganya ngga kira-kira mahalnya. Masak iya, nasi dan telur aja 18 ribu atau 26 ribu? Mahal amat ya kan? Tapi ngga apapalah yang penting saya sahur, hehehe. Lagian waktu makannya pas banget buat sahur. Daripada saya bengong aja sepanjanga jalan nyampe Jakarta, mending saya puasa aja ya kan. Toh cuman ‘kerjaan’ saya duduk-duduk aja ya kan.

Sekitar hampir satu jam menjelang shalat subuh kami melanjutkan lagi perjalan menuju Jakarta. Kami shalat subuh di sebuah mesjid yang sepertinya biasa menjadi tempat bus-bus dari Padang berhenti untuk memberiikan kesempatan kepada sopir dan penumpangnya mengerjakan shalat subuh. Alhamdulillah, senangnya.

Satu hal yang luar biasa dari bus bus sumbar ibu adalah PO bus mewajibkan sopir berhenti di mushala/mesjid atau pom bensin untuk shalat subuh dan shalat magrib. Wajib ngga boleh ngga. Bahkan kalau ngga berhenti magrib trus berhenti di runag makan aja juga ngga boleh. Wajib kudu harus. Kalau sopirnya melanggar silakan lapor aja ke PO bus, gituuu. Keren kan ya.

Saya skip dulu ceritanya ya, bersambung, aja. Karena ini aja udah kepanjangan ya kan. Ntar saya bikin dulu postingan sambungannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s