Semuanya Butuh Pitih Fulus

Ringgit Malaysia a

Orang bilang uang bukanlah segalanya. Tapi orang-orang juga bilang kalau segalanya butuh uang. Benar juga sih. Sebagai contoh kecil adalah, jangankan buat beli makanan, bahkan untuk sekadar buang air kecil pun butuh selembar uang 2000 perak di toilet umum. Kalau ngga bayar setelah buang hajat di toilet umum bisa ngamuk-ngamuk yang jaga toilet. Bisa dikatain,bisa dimaki.

Itu contoh sederhana ya, belum yang agak kompleks. Ada juga orang yang bersikap tebal muka ke sodara atau teman saat ngga punya pilihan. Tapi masih mending juga bisa jadi orang yang tebal muka, pakai muka badak dengan menjadi benalu atau parasit dalam keluarganya sekadar bisa mengganjal lapar. Tapi hidup kan bukan cuma butuh makan kan? Ada biaya-biaya lain yang musti dipenuhi yang tidak bisa tidak memerlukan uang. Beli pulsa, itu contoh kecilnya. Contoh lebih besarnya buaanyak banget yang ngga mungkin disebutin satu persatu.

Sekarang pertanyaanya, apa mungkin seseorang bisa terus-terusan jadi parasit dengan lebih menebalkan lagi muka badak tersebut? Ngga mungkin juga kan? Malah nggak mungkin banget. Malu laaah. Pasti ada hati yang menahan diri supaya tidak terus-terusan jadi parasit bagi keluarganya. Ada rasa malu yang mendera karena tidak bisa keluar dari ketidakberdayaan tersebut.

Dan masih mending punya hati dan rasa malu walaupun sedikit, dan terpaksa bersikap tebal muka. Kalau rasa malu tersebut sudah tidak ada, bagaimana? Mungkin yang tersisa hanyalah seonggok darah yang menggumpal yang menggerakkan tubuh dan luntang lantung tanpa punya harapan lagi. Semoga hati tersebut tidak mati yang menjadikan tubuhnya hanya laksana raga tanpa jiwa, bagaikan zombi.

Nah, sebenarnya saya mau bicara apaan sih? Entahlah ngga tau, hahaha. Tapi yah, memang sih sekarang saya rada-rada pusing hidup tanpa bekerja dan tanpa menghasilkan uang. Dulu sih saya pernah merasakan capeknya bekerja dan nyari duit ga capek-capeknya siang dan malam. Maksudnya saya ngajar les siang hingga malam. Sampai-sampai saya berada pada titik saya lelah banget. Saya capek banget, capek secapek-capeknya. Lelah lahir batin.

20190807_173309 Ringgit

Saking letihnya saya, saking capeknya saya, rasanya saya pengen rehat kerja dan mau pulang dulu. Pengen banget ngerasain hidup tanpa kerja dulu sejenak. Ngga ngerasain capek naik ojek online 4 – 6 kali setiap hari. Ngga apa-apalah pulang dulu kekampung. Paling ngga kalau di kampung, ngga ada duit pun ada makanan yang bisa dimakan di rumah, ngga akan kelaparan juga, hahaha. Sesederhana itu pemikiran saya. Sederhana dan cetek, hahaha.

Saya pada akhirnya memang memutuskan pulang dulu, meninggalkan Jakarta yang sudah sepuluh tahunan menjadi tempat tinggal saya, meninggalkan Jakarta yang riuh dan macet tapi saya saya sukai. Dan juga meninggalkan hiruk pikuk Jakarta yang bising tapi ngangenin. meninggalkan Jakarta yang menjadi tempat untuk meraih cita-cita (awal) saya, yang belum tergapai saat ini, hehehe. Keletihan dengan Jakarta membuat saya akhirnya memutuskan pulang dulu ke Solok Sumatera barat.

Di Solok, selama beberapa minggu, saya pernah menikmati hidup tanpa kerja. Kerjaan saya hanya di rumah hanyalah nfgurus keponakan-keponakan saya yang lucu bin imut bikin hati gemesh-gemesh. Bahagia deh sama mereka. Trus kerjaan lain adalah ketemu teman-teman dan ngumpul-ngumpul, yang akarab-akrab banget aja sih.

Hidup saya terasa nak banget. Saya tiba-tiba merasakan ‘nyaman’ tanpa merasa lelah dengan aktifitas harian yang musti ngojek oline sampai 4 -5 kali sehari. Ngga pusing mikirin uang kos, ngga repot lagi harus beli nasi warteg saat lapar karena di rumah nasi tersedia 24 jam dengan lauk pauknya. Enak dan nyamanlah pokoknya, di awal-awal balik kampung.

Tapi yah, yang pada awalnya tinggal di rumah tanpa kerjaan berasa enak, ternyata hanya sesaat saja. Hanya beberapa minggu saja. Setelahnya? Noooo noo, nooo. Belakangan, saya merasa mulai bosan tanpa kerjaan dan tanpa ada penghasilan. Benar-benar melelahkan jiwa dan raga. Saya mau ini itu langsung mikir, ntar duit ada ngga ya. Semuanya mikir ke duit, hahaha. Maka ungkapan “Segala-galanya butuh uang,” itu benar adanya, hehehe.

Cuman masalahnya adalah apa yang akan saya lakukan di rumah? Mau jualan? Entahlah, belum minat. Mau jualan online aja? Entah juga dah, saya ini kayanya pemalas amat dah ngulik-ngulik sosmed dan juga gadget, hahaha. Atau ngajar lagi aja? Entahlah juga deh, masih belum kepikiran. Trus maunya apa??? ‘Entahlah’ mulu jawabannya…!!!

Saya, entahlahlah… ^.^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s