Sepenggal Cerita Pulang dari Tak Teleng, Sarik Alahan Tigo

Acara kami Sehari Bersama Anak Yatim/Dhuafa di Jorong Tak Teleng, Nagari Sarik Alahan Tigo sudah selesai. Acara tersebut memberi kesan yang dalam buat anak-anak tersebut. Ada diantara mereka yang menangis haru setelah acara foto-foto bersama telah selesai, hehehe. Setelah acara foto bersama dengan Bapak Wali Nagari Sarik Alahan Tigo dan Jorong Tak Teleng, kami pun bersiap-siap pulang ke Solok.

Saya kemudian bergerak lebih dulu mengendarai motor. Rencana saya dan LK, saya sendirian saja dulu sampai jembatan, lalu dia bonceng ke saya lagi setelah di jembatan. Karena saya jalan duluan, saya sempat mengambil beberapa poto pemandangan sawah dan perbukitan di sana. Itu tujuan saya bergerak jalan duluan, hehehe. Tapi pada akhirnya teman-teman bisa menyusul saya karena kecepatan motor saya yang cukup santai.

Kami mampir dulu di rumah LK karena memang rencanaya mau mampir sebentar. Dan berhubung  waktu shalat magrib sudah mau masuk kurang dari sepuluh menit lagi, kami memutuskan shalat magrib dulu. Yang cowok-cowok shalatnya di mesjid, yang cewek-cewek di rumah LK aja. Dan sekalian juga LK mau berkunjung ke rumah ayahnya.

Rencananya, kami bakal balik langsung seabis shalat magrib, tapi ternyata kakaknya LK memasakkan kami mi instan plus nasi buat ‘ganjel’ perut. Ya sutralah. Apalagi ternyata LK berada cukup lama di rumah ayahnya. Akhirnya saya dan YES menjemput LK ke rumah ayahnya karena LK sudah cukup lama di rumah ayahnya sementara waktu shalat isya sudah mau masuk. Tapi pada akahirnya  kami masih berada di rumah LK hingga waktu shalat isya masuk.

Kami berangkat dari rumah LK jam 8 lewat 5 menit. Dari rumahnya rombongan menuruni turunan yang tajam menuju jembatan buai (jembatan gantung). Di penggir jalan, di ujung jembatan gantung saya menunggu LK yang katanya mau bareng sama saya. Eh dia lewat sama Dercan tapi ngga turun. Dia nyapa saya, ‘aman lu?’ Itu doang. Dan ngga ada gelagat turun dari boncengan Dercan.

Jadi, dia mau biarin saya sendirian make motor malam-malam gitu? Oooh gitu, tega dia gitu? Okelah, paham gue, ada kalanya teman yang lo harapkan ‘sejalan seiring’ bakal ninggalin lo. Dan ini LK udah 2 kali ninggalin saya, di saat saya butuh teman perjalanan. Dia tau saya ‘ngga bisa’ mengendarai kendaraan sendirian tanpa teman. Sebelumnya, sepulang dari Kapujan ia juga memilih boncengan dengan anak cowok ketimbang saya. Duh, rasanya kecewa banget.

Kembali ke perjalanan pulang dari Tak Teleng, sungguh saya merasa kecewa dia bersikap seakan lupa kalau saya tadi sudah memintanya tetep boncengan sama saya. Tapi ya mau gimana lagi, tentu dia pengen boncengan yang lebih nyaman ketimbang saya yang menurutnya ngga nyaman buat dia, meski udah sering kemana-mana boncengan dengan saya.

Maka, ketika kami melanjutkan perjalanan dari jembatan gantung, mulut saya bisa dibilang ngga berhenti berdzikir, hehehe. Kalimat takbir, tahmid, tahlil, tasbih, hamdalah, mengalun di bibir saya. Dzikirnya pun bukan dzikir pelan, apalagi dzikir di dalam hati, nggak sama sekali.

Dzikir saya kencang. Karena dengan dzikir kencang saya bersikap seperti orang yang ngobrol kan biar saya bisa lebih fokus mengendarai motor. Aneh memang saya, kalau mengendarai motor sendirian kok kaya canggung banget. Harus ada teman boncengan biar bisa ngobrol, karena kalau ga ngobrol saya malah susah fokus, hehehe.

Entah karena kecewa saya merasa ditinggalkan oleh teman saya, mengalami beberapa kejadian yang tidak mengenakan. Pertama saya menangkap aroma bunga di tikungan jalan yang tanpa cahaya selain cahaya motor. Itu dua kali saya alami. Badan saya jadi merinding disko, eh beneran merinding. Ketika sudah tiba di rumah saya tanya teman-teman via wa grup apakah ada yang merasakannya, tapi ternyata tidak ada yang merasakannya.

Lalu ketika menjelang tiba di perbatasan Talang Babungo, sebelum kantor polsek, saya melihat ular melintas di jalan. Tidak terlalu besar tapi cukup membuat saya berteriak keras, ‘Allahu Akbaar’ ketakutan. Tapi alhamdulillah saya msih biaa mengendalikan laju motor meski kaget luar biasa.

Saya mah ya, kalau siang aja mesti ada teman kalau naik motor jauh-jauh. Apalagi kalau malam? Lewat jalan yang kiri kanan hutan pula, yang ngga ada penerangan jalan sama sekali selain lampu motor. Makin pelan dong saya bawa motor karena harus lebih fokus buat perhatiin jalan. Biar lebih fokus sata mah harus ngobrol biar santai bawa motornya. Kalau sendirian mengendarai motor di tengah hutan, berasa ngap saya, hahaha.

Pas kami berhenti di depan sebuah mesjid karena ada yang mau buang air kecil di daerah Sungai Nanam, LK menyapa saya. Ia nanya ‘aman?’ seakan-akan ga ada rasa bersalah udah ninggalin saya sendiri. Duuuuuuh ya, kok saya sedih aja gitu, teman sendiri yang ngga peduli sama saya, wkwkwkw. Baperan banget saya ya, sampe saya merasa ‘ditinggalkan’ hahaha. Tapi emang begitulah saya kalau urusan bawa motor kalau sendirian hahaha…

Kami tiba di Sirukam, di rumah Aan jan setengah 11-an. Istirahat dulu di sana sekitar setengah jam. Teman-teman lain pada bercanda, saya mah diam aja. Rasanya badan dan jiwa saya lelah sekali. Terutama jiwa saya yang lelah memgendarai motor tanpa ditemani teman di tengah jalanan yang gelap, hehehe. Eh tapi saya sempat nanya teman-teman ada ga diantara mereka yang mencium bau bunga. Ngga ada satupun diantara mereka yang menciun bau bunga, apalagi sampai 2 kali. Waduuuh saya makin lelah gaiiis, hahaha. Ya sutralaaah.

Pukul 11 kurang kami melanjutkan perjalanan ke Solok. Masih setengah jam perjalanan lagi menuju Solok. Daan dalam perjalanan pulang ke Solok, di Nagari Bukik Tandang, saya liat ada motor orang yang berhenti di agak di pinggir jalan. Bukan anggota tim kami. Saya heran kenapa ada orang yang berhenti. Ternyata, si depan motor orang tersebut ada ular. Ular yang cukup panjang, kira-kira 1,5 m meter dan cukup besar juga.

Saya kaget banget, dan lagi-lagi saya berteriak, ‘Allaaaaahu akbaaar’. Rasanya napas saya ngaap.  Say ambil posisi kanan jalan biar menjaih dar ular besar tersebut. Tapi badan saya merinding pas melewati ular tersebut. Halusinasi saya berkembang. Coba, gimana kalau kepalanya berdiri pas saya lewat trus loncat ke arah saya??? Hiiiii, saya bergidik sendiri pas bawa motor, hahaha.

Saya tiba si rumah pukul setengah 12 malam. Saya langsung ke kamar mandi, cucu kaki tangan n muka plus sekalian wudhu, ganti baju. Untung udah shalat isya jadi langsung bisa rebahan. Entah kenapa, saya merasa letih luar biasa. Letiiiih banget. Emang sih perjalanan kami jauh, jadi wajar dong saya letih banget. Apalagi ditambah dengan perjalanan yang penuh ‘ngebatin’, membuat jiwa saya juga ikut lelaaaaah, bahkan lebih lelah dari badan saya, hahaha.

Now, time to bobo syaaantik biar jiwa raga yang letih lelah lesu segara pulih lagi, hehehe. Tapi sata sempatin ngetik di WA grup diantara poto-poto yang berseliweran masuk, tentang perjalanan yang melelahkan tadi yang saya mencium, ketemu ular dua kali dan letihnya mengendarai motor tanpa ada teman ngobrol, hahaha. Sekadar ‘stres rilis’ aja sih, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s