Jatuh Dari Motor

Pepatah minang mengatakan : Malang ndak dapek ditolak, mujua ndak dapek diraih. Artinya, malang tidak dapat ditolak, mujur (keberuntungan) tidak dapat diraih. Itu mungkin pepatah yang tepat untuk menggambarkan apa yang kualami. Jatuh dari motor pas saat akan berhenti, hehehe.

Ini ceritanya dua tahun yang lalu pas saya mengendarai motor, tiba-tiba hujan datang. Dan langsung menderas. 100 m kemudian saya sata memutuskan berhenti saja pas saya liat ada tempat berteduh. Saya langsung menepi dan berhenti. Tapi rupanya pas saat saya hendak berhenti, saya me-rem motor, tiba-tiba motor saya rebah ke kiri. Saya langsung terjatuh, badan saya tengkurap. Orang-orang langsung mengerumuni saya, menolong motor saya berdiri dan menolong saya duduk.

Bayangkan, saya jatuh pas saat saya hendak berhenti. Duh, kebangetan kan. Makanya disebut “malang tak dapat ditolak, mujur tak dapat diraih.” Kadang saya ngga habis pikir kenapa saya justru jatuh pas saya berhenti? Rasanya ngga masuk akal. Apalagi sekarang saya tetap merasakan akibatnya, tapak kaki kiri saya sering merasa tidak nyaman, sering kaya kesemutan.

Saya kemudian langsung dengan gesit langsung duduk. Saya cek tas leptop. Sepertinya ngga apa-apa. Yang paling saya khawatirkan emang leptop sih. Saya duduk berselonjor dan melihat punggung kaki kiri saya berdarah. Saya liat lebih teliti. Kulit saya robek besar dan ada batu sebesar kelereng yang nangkring di sana. Saya menjerit karena terkejut dan berkata, “batunya masuk ke daging!”

Tapi alhamdulillahnya saya tidak panik. Saya ambil batu itu lalu saya buang. Saya dengar orang bergidik ngeri melihat batu yang nangkring masuk ke dalam kulit saya. Dan terlihat tulang saya yang menganga. Sekarang saya ngilu mengingat kejadian tersebut, padahal waktu itu saya mah ngga terlalu panik. Tapi mengingatnya sekarang saya kok ngilu ya, hahaha.

Yang namanya orang, ada yang cuek, cuma liat-liat tak peduli ada. Ada juga yang emang niat banget nolong orang lain. Trus, ada juga yang saking niatnya nolong, dia langsung minta kopi bubuk ke warung supaya ditaburkan di atas luka saya. Saya nolak tapi bapak-bapak di sana yang kebanyakan tukang ojek pada menyarankan kasih kopi supaya ngga ngucur lagi darahnya.

Meski saya menolak, mereka tetap ngasih saran kasih bubuk kopi. Dengan pasrah saya biarin luka saya yang menganga besar ditabuti kopi. Emang sih darahnya terlihat langsung ‘berhenti.’ Yaiya lah maliiiiiih…..namanya juga bubuk jadi bisa menyerap ‘cairan’ darah. Jadi darah terlihat menggumpal, tapi mereka mikirnya darahnya berhenti mengalir, dudul juga dasaar *gua sliding juga nih pake traktor aspal jalan, wkwkwkwk.

Saya langsung berdiri dan pergi ke Rumah Sakit Tentara yang mungkin berjarak maksimal 300 m. Orang kaget liat saya dikira saya nekat. Ya gimana, saya insya allah merasa ngga apa-apa selain luka di punggung tapak kaki. Saya berhenti langsung di depan UGD. Orang-orang liat saya yang turun dari motor dengan kaki yang berjalan pincang ke IGD. Mungkin mereka mikir, kasian amat, jatuh dari motor jalan sendirian aja ke rumah sakit, hahaha.

Kaki saya jadi luar biasa bengkak

Saya lapor ke UGD. Mereka periksa, dan saya dimarahin sama perawat, kenapa mau aja dikasih kopi, hahaha. Ya gue diam aja. Kaki gue diurus, disiram-siram entah pakai cairan apa. Soalnya nyeees dinginnya. Abis itu kaki saya dijahit. 7 jahitan, 2 di dalam, 5 di luar. Masya Allah, luar biasa rasanya. Ngga bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Udah selesai dijahit, saya diminta ke bagian obat dan pembayaran. Ternyata saya harus bayar 300 an ribu. Mahalnya bikin sakiiiit boo. Lebih menyakitkan liat harga 300 rebu dibanding kaki yang sakit. Jadi sakitnya dapat dua kali. Sakit hati sama sakit kantong, hahaha. Udahlah kaki sakit abis jatuh, jatuh eh kudu bayar mahal.

Saya bilang ke bagian pembayaran, saya ambil dulu. Saya pulang dong, dengan jalan pincang-pincang ke parkiran, trus bawa motor lagi. Nyampe di rumah adek saya kaget. Saya palak dulu dia buat pinjemin uang, saya balik lagi ke rumhlah sakit buat bayar tagihan, hahaha.

Pas udah bayar, mau balik hujan turun dengan deras. Saya duduk nunggu kira-kira 15 an menit. Adik saya nelpon. Saya mau dijemput sama adik sepupu saya yang cowok. Saya bilang ngga usah aja dijemput, insya allah bisa pulang sendiri. Adik saya kesal dong sama saya karena menganggap saya keras kepala.

Pas adik sepupu saya datang jemput saya, saya bilang ngga usah saja karena saya musti nyari wifi. Adik sepupu saya ngga mau, nanti uda marah sama dia, katanya. Uda yang dia maksud adalah adik saya yang cowok, yang mobilnya dipakai buat jemput saya. Saya keukeuh ngga mau pulang pakai mobil. Saya cuma minta tolong hidupin aja motor. Dia nyalain motor, abis saya ‘kabur’ dengan kaki dijahit 7 hahaha.

Saya bukannya sok atau sombong ataupun belagu. Alasan pertama, mungkin karena kaki saya dibius jadi kaki saya belum terasa sakit. Alasan kedua adalah, mungkin karena selama ini saya hidup terlalu mandiri sejak kuliah udah ngekos jadi merasa strong aja ngapain-ngapain sendirian. Semua dihadapin sendiri, hingga sekarang, 12 tahun. Jadi ketika mendapat bantuan malah canggung. Merasa aneh mendapat bantuan gitu, hahaha.

Akhirannya saya nyari wifi dong di rumahnya kakak angkat saya. Ngerjain kerjaan saya sampai hampir satu setengah jam. Pelan-pelan kaki saya mulai cenat-cenut, berasa ngiluu banget. Mulai ilang pengaruh biusnya hahaha. Saya shalat ashar dulu dong. Waaaaaaa kaki saya luar biasa sakiiiiitnyaa. Astaghfirullah… tolong ya Allah…

Saya pun pulang dengan kaki cenat cenut. Ngiiiiilu banget. Begitu nyampe rumah, melihat saya yang terlihat meringis kesakitan ibu saya murka, hahaha. Ibu saya murka sambil nangis ngataian saya kok sombong amat jadi orang. Orangtua yang cemas ga dipeduliin. Saudara yang udah bersedia jemput ga dianggap. Saya jawab aja kalau tadi ngga kesakitan jadi masih bisa ngerjain apa-apa sendirian, hehehe.

Akhirnya ya proses pemyembuhan kaki saya agak lama. Ngga 2 minggu seperti yang dibilang perawat yang jahit kaki saya. Tapi hampir sebulan, hadeeeeuh…

 

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s