Makanan Berkuah Addicted : Miss Kuah, Iya, Saya Miss Kuah

Kerupuk jangek (kulit) kuah sate

Apa sih maksudnya miss kuah? Emang ada ya Miss Kuah? Pernyataan yang aneh, hahaha. Serius, ada loh orang yang Miss Kuah. Kaya saya contohnya. Jadi gini ya teman-teman, saya ini selain seorang miss blue dan miss grey, saya juga seorang miss kuah. Miss kuah? Iyaa… miss kuah. Maksudnya miss kuah apaan sih? Bingung amat dah, hehehe. Miss kuah maksudnya adalah saya seorang yang sangat menyukai makanan yang berkuah.

Segala makanan berkuah saya suka. Entah itu kuah sayur, kuah sop-sop-an, kuah lodeh, kuah sate (padang), kuah bakso, pempek, tekwan, segala jenis olehan mie kuah, saya sangat suka. Juga makanan jenis ramen atau pun makanan korea kaya kimchi chige, yukkejang ataupun myeokkuk. Apalagi kalau jenisnya adalah soto-sotoan, apalagi soto padang, termasuk juga kuah karupuk leak, ulalaaaaa selera makan saya langsung naik, hehehe. Pengen saya getok pala teman saya mah… 😛

Para sahabat saya pun sangat tau dengan kesukaan saya terhadap kuah. Kalau makan bakso, makan sate biasanya saya selalu minta setengah porsi saja, jaraaaaaang banget saya minta satu porsi. Trus ntar kasih keripik singkong atau kerupuk kulit, trus minta tambah kuahnya, hehehe. Kadang-kadang teman saya becandain yang jualnya gini : Bang, bakso dua. Yang satu penuh, yang satu kuahnya saja, hahaha.

Hanya kuah saja, tanpa isi, ^_^

Begitu juga waktu lagi makan soto, saya seringkali kuahnya udah ‘bocor’ dulu, ntar tersisa mi yang kuahnya udah kering. Maka saya minta tambah kuah. Dan saya setiap kali minta tambah kuah selalu disertai bahwa saya ngga cuma nambah aja, saya akan bayar kuahnyakok. Si penjual boleh minta bayaran lebih untuk kuah yang saya minta. Selalu seperti itu. Kecuali sama abang bakso langganan saya, udah tau selera saya meski saya hanya beberapakali saja makan bakso dalam setahun, hehehe.

Ya iyalaah, saya musti bayar tambahan kuahnya. Saya juga ngga mau bersikap zhalim sama orang lain, masa minta tambah kuah doang trus ga mau nambah bayar? Ingat dosa saya mah. Saya ngga mau merugikan orang lain meski itu hanya kuah ‘doang’. Saya selalu bilang, “hitung aja harga kuahnya ngga apa-apa Bang!”ujar saya tanpa malu. Emang urat malunya masih ada untuk urusan kuah? Kaya udah ngga ada hahaha….

Di beberapa langganan tempat saya dan teman-teman makan, ada penjualnya yang sudah paham banget selera saya ini. Saya cuma bilang : Bang, biasa. Trus dia jawab, setengah ya, kuah banyak dan ngga pakai mecin. Dia juga udah hapal kalau saya ngga suka makan bakso, atau mie pakai mecin tambahan yang dikasih ke mangkok. Kalau bumbu kuahnya kan pasti udah dikasih mecin kan ya,mau gimana lagi, pasrah aja mah.

Begitu juga saat saya makan di restoran saya juga ngga malu-malu minta tambah kuah. Kaya makan shabu-shabu misalnya, saya selalu bilang tambahin kuahnya dari yang biasa, trus saya juga boleh deh dihitung extra kuahnya tersebut. Begitu juga waktu saya beli soto di Cuppa Coffee, salah satu resto di Kalibata City Mall, saya juga ngga malu bilang untuk minta tambah kuah, mungkin karena saya niatnya mau bayar kuahnya tersebut.

Tapi biasanya sih ya, mereka para mbak n mas yang jaga resto juga ngga mau tambah tagihan bayar buat kuah sih, hahaha. Mungkin mereka pikir, ‘kuah ini aja sih.’ Jadinya ngga bayar extra fee sih buat kuah tambahan. Eh ada deng, sewaktu sata makan marugame udon di Kota Kasablanka, saya minta tambah kuah dikenai extra fee, tapi di Marugame Udon di Bali Galeria Denpasar sih ngga, dikasih aja kuahnya, hahaha.

Oiya, saya juga sering ‘makan sate’ (padang) tapi ngga makan sate juga. Saya biasanya beli kerupuk (kerupuk kulit atau keripik singkong) saja pakai kuah. Tentunya saya tanya dulu abang yang jual sate apa bisa saya beli kerupuk saja pakai kuah sate. Kalau dia ngga boleh saya beli saja setengahporsi terus saya bilang ngga usah pakai daging, ngga usah pakai ketupatnya/lontongnya, ganti saja lontong/ketupat dan daging pakai kerupuk, ribet amat hahaha.

Sarapan di hotel, ambil kuahnya aja, hahaha

Tapi, pernah juga ya, saya makan di resto padang, untuk pertama kalinya ke sana. Saya pesan nasi goreng, enak nasi gorengnya. Trus saya tanya apa bisa pesan kuah sate dan kuah soto aja, biar saya bayar kedua kuah tersebut. Mereka kasih kuah pesanan saya, hahaha. Pas saya bayar mereka ngga minta tambah bayaran, tapi saya kan ngga mau ngga bayar kuah yang saya pesan, soalnya kan saya pesan kuahnya dua macam kan. Akhirnya saya tinggalin aja duit trus saya kabur sembari bilang makasih.

Sebenarnya saya juga bingung dengan kesukaan saya terhadap kuah. Makanan berkuah bikin saya berselera kalau makan. Apalagi kalau saya lagi ngga enak badan, saya cenderung akan memilih makanan berkuah supaya badan hangat dan juga biar saya berselera makan dan bisa makan karena tinggal telan doang, nasi langsung ‘hanyut’ terbawa oleh kuah, hahaha.

Begitu juga kalau lagi nginap di hotel bintang 3. Biasanya menu makanan di hotel bintang 3 kan jauh lebih lengkap dibanding bintang 2 kan. Saya seringkali makan dan ambil kuah makanan tanpa ambil isi, seperti yang ada pada foto. Kuah tok aja, tanpa ambil isi sama sekali. Biasanya kan isinya daging, sedangkan saya kalau daging-dagingan kan ngga begitu suka, sering saya cuekin. Cukuplah kuahnya saja buat saya, saya udah hepi. Hepi saya mah sederhana saja, dikasih kuah saja, hahaha.

Saya ngga ambil dagingnya sama sekali, cukup kuah saja, hahaha.

Pernah juga pas saya lagimakan shabu-shabu di restoran Raa Cha bareng teman saya, saya mah tanpamalu-malu mau aja minta kuahnya. Dan tetap juga saya bilang ‘ngga apa-apa kok dicas lagi buat kuahnya’ hahaha. Si mas-nya cuma nyahut ‘baik, kakak.’ Tapi alhamdulillahnya mas pramusajinya ngga ‘narik’ ekstra fee-nya buat kuah, hahaha. Karena rupanya memang banyak juga yang minta kuah tambahan sih.

Jadi istilah gini, kalau memang saya dihadapkan pada pilihan dua menu makanan : nasi ayam + daging + ikan tapi tanpa kuah sama sekali. Dan satu lagi nasi dan kuah doang, harus milih salah satu maka jawabannya akan saya pilih nasi dan kuah saja tanpa lauk, hahaha. Ruaaaar biasa tingkat kedudulan saya kan ya. Dudul tingkat raja dewa ya, hahaha. Coba, kira-kira ada ngga ya yang kaya saya? Tapi itulah kenyataannya, wkwkwwk.

Bagaimana dengan teman-teman? Apa ada juga yang kaya saya yang ‘kuah addicted?’ Semoga ada ya biar saya ada temannya, hehehe.

Shabu-shabu di Raa Cha
Soto padang
Soto ayam Cuppa Caffe
Marugame Udon

3 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s