Shabu-Shabu ala Yong Tau Fu, Salah Satu Makanan Berkuah Favoritku

Sebagai penyuka makanan berkuah saya sangat suka makan ala jepang, shabu-shabu ya istilahnya, saya ngga tau apa istilahnya. Bagi saya makanan berkuah itu menggugah selera. Saking sukanya saya dengan makanan yang kuahnya banyak, saya ngga jaim-jaim untuk minta mba-masnya supaya dikasih kuah banyak, hahaha. Pe-De aja mah saya minta kuah banyak, buang tuh jaim dan rasa malu, hahaha. 😛

Salah satu makanan berkuah ala-ala shabu-shabau favorit saya adalah Yong Tau fu Singapura. Pertama kali makan Yong Tau Fu Singapura di Citralen Mal, Grogol yang adanya di lantai dasar banget di area belakang. Tepatnya di lantai di bawah pusat gym gitu lah. Kayanya sekarang sudah pindah di lantai 4, seberang gramedia. Atau bisa jadi juga mereka buka cabang baru di sana.

Pertama kali nyoba makan di sana saya berdua teman saya, sekian tahun yang lalu, 5 – 6 tahunan kali ya. Kami sama-sama belum pernah nyoba makan di sana. Cuma karena tempatnya ngga ada pembatas dengan orang yang lalu lalang, jadi kita bisa liat-liat gimana pesannya, sembari pura-pura liat hape, hehehe. Jadinya kami langsung ngerti aja gimana cara mesannya. Jadinya waktu pertama kali coba kami langsung sok tau aja mah hahaha.

Saya ingat banget ya waktu itu kami sengaja pesan lauknya beda, biar sama-sama bisa saling icip. Kalau rasa sayurnya mah kan udah tau juga kan ya. Begitu juga kuahnya, kami juga pesan yang beda rasa. Yang satu pesan rasa tom yam dan yang satunya lagi rasa kaldu ayam (benar ngga sih kaldu ayam?).

Biar apa coba, pesan dua buah dengan dua jenis kuah yang berbeda? Tujuannya tak lain dan tak bukan adalah biar tau apa dan gimana rasa dan perbedaannya, biar kami sama-sama tinggal icip-icip aja hahaha. Ya Allah, kami mah ngga peduli, cuek aja, daripada penasaran dengan rasanya ya kaaan, mending jangan sok gengsi deh, hehehe.

Dan karena Yong Tau Fu itu makanan berkuah segar, saya sangaaat suka. Sama kaya makan soto, baso atau sup, saya suka banget. Dan beriku-berikutnya saya pergi sendirian aja kalau kepengen makan berkuah-kuah hangat. Padahal pas lagi makan, otak saya mikirnya ‘kok sayur-sayurannya kan mahal banget ya. Murahan dikit lagi napa sih, hehehe.

Harga seikat kecil diitung 3000 – 4000. Walaupun kesannya 3000 – 4000 sih, tapi ukuran sayurnya kecil banget. Ukuran seikat sayur yang di abang-abang sayur, yang harganya 2000, lalu dibagi 4, kebayangkan ukurannya kecil amaat?, hahaha. Tapi saya karena suka, ya udahlah jabanin aja, hehehe. Yang penting saya menikmati makanan berkuah yang kuahnya segentong, hahaha.

Biasanya saya lebih suka kuah tomyam karena ada rasa masam-masamnya. Rasa masam itu bikin saya ketagihan sehingga datang dan datang lagi ke sana. Hanya pas yang pertama kali saja saya milihnya yang rasa kaldu ayam. Karena teman saya sudah memilih toyam duluan. Kan ceritanya kami saling mau icip-icip kuahnya, hehehe.

Tapi kadang suka makan yong Tou Fu di Grand Indonesia juga sih. Karena kalau di GI buat nyari makanan yang harganya kurang atau sama dengan selembar 20 ribu kan ngga ada. Satu-satunya Young Tau Fu ini (2 tahunan lalu loh ya), hehehe. Jadi kantong saya selamat, perut kenyang, kandungan sayur terpenuhi juga, hahaha. Ya Allah Firsty, ribet banget hidup lo, hahaha.

Di saya jalan-jalan di Genting, waktu saya makan siang sebelum naik kereta gantung kami juga makan di foodcourt Genting Premium Outlet,lagi-lagi yang saya pilih makanan jenis ini,hahaha. Emang susah yah lidah saya, hahaha.

4 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s