Trip Danau Kembar Alahan Panjang Bareng Winnie

Ini catatan jelong-jelong yang sudah lewat setahun yang lalu. Saat saya dan Winie trip bareng ke Danau Diateh yang berada di Alahan Panjang, Solok. Lagi ingat karena lagi obrak-abrik file foto trus liat folder ‘Alahan Panjang Bareng Winie’ baru deh ingat belum buat catatannya. Dan kebetulan lagi mau semangat nulis juga, makanya langsung bikin hehehe.

Ceritanya, pas WA-an sama Winie yang merupakan salah satu blogger femes, dia bilang dia udah pindah ke Payakumbuh. Cerita punya cerita Winie pengen ke Danau Kembar Alahan Panjang, trus Winie tau kalau saya juga lagi di Padang, eh sekalian aja dia ajak saya ke Alahan Panjang. Saya sih iyes aja karena kan udah lama kenal Winie di blog tapi blom pernah ketemuan, hehehe.

Saya janjian ketemu sama Winie di depan Bank Mandiri. Pas saya tiba di depan Bank Mandiri, Winie  sama temannya lagi makan rujak. Kita berdua langsung kaya emang ketemu teman lama yang udah lama ngga ketemu. Senang akhirnya bisa ketemu dia, hehehe. Bener yang Bijo bilang kalau Winnie asyik deh orangnya. Dia heboh banget. Sepanjang jalan saya dan Winnie asyik saja ngobrol. Kita cerita-cerita asyik, ngolor ngidul aja, hahaha. Ngga keliatan kalau kita baru aja ketemuan sekali itu, padahal saya ini orangnya introvert loh hehehe.

Oiya ada sedikit yang beda pandangan saya ke Winnie. Kalau liat di foto di blog, winnie kayanya orangnya agak chubby gitu, ternyata mah ngga. Winnie malah langsing banget. Dia terlihat seperti anak kuliahan aja padahal mah ngajar anak kuliahan, karena mukanya imut hehehe. Keren yaaa…

Kami akhirnya jalan ke Alahan Panjang lewat Kubang Nan Duo – Sungai Nanam. Jarak tempuhnya sekitar 40-an km Ke Alahan Panjang sebenarnya bisa lewat 3 jalur. Jalur utama, lewat jalan raya negara tapi jarak tempuhnya lebih jauh, 60-an km. Kalau lewat Bukit Sileh, konon jalannya lebih kecil daripada jalan Kubang Nan Duo. Makanya kami memilih jalur Kubang Nan Duo.

Pemandangan sepanjang jalan tjakep, hijau royo menyegarkan mata. Ditambah lagi dengan munculnya kabut pegunungan meskipun ngga tebal, tapi menambah suasana jadi makin syahdu, hehehe. Kami juga berhenti sebentar buat foto-foto di ladang bawang Sungai Nanam yang pemandangnya tjakep meski kayanya daun bawangnya terlihat agak layu, jadi terlihat agak layu gitu. Mungkin udah mau panen kali ya. Ada juga yang terlihat habis panen.

Pemandangan ini berbeda dengan waktu saya pertama kali liat ladang bawang di Sungai Nanam. Waktu itu daun bawang yang tumbuh terlihat jauh lebih segar dan tidak terlihat ladang bawang yang habis panen di sana. Jadi semua terlihat hijau royo, bikin segar mata memandang. Makanya tiap sebentar saya dan sahabat sayaberhenti buat foto-foto mulu,tapi sayangnya sayanya ngga suka difoto, hehehe.

Sebelum ke pinggir Diateh, kami mampir di atas sebuah tebing di pinggir jalan raya yang latar belakangnya adalah pandangan Danau Diateh. Mungkin tingginya dari jalan sekitar 10 meter saja. Puncak tebing tersebut sangat tidak terawat meski di sana dibuat tempat nongkrong di sana. Dan sepertinya jarang-jarang orang yang mampir apalagi nongkrong di sana.

Awalnya tidak terlihat siapapun di puncak tebing tersebut, tapi saat kami lagi asyik-aayik foto di sana eh datang anak muda yang paling usianya 20 – 21 tahun. Ia minta uang ‘tiket masuk’ ke kami. Sebenarnya murah sih, kalau ngga salah cuma 3000 per orang. Tapi entah kenapa saya merasa kami seperti dipalak aja, karena ngga ada keterangan berbayar di sana, hahaha. Tidak lama kami di puncak tebing tersebut. Paling lama 15 menit.

Langit Alahan Panjang tampak gelap. Hujan deras sepertinya bakal turun menyiram bumi. Kami pun meninggalkan puncak tebing tersebut dan melanjutkan perjalanan ke Mesjid Ummi, mesjid cantik yang berada di pinggir Danau Diateh yang dibangun oleh Menteri Dalam Negeri era Susilo Bambang Yudhoyono, Bapak Gamawan Fauzi. Niatnya sih mau shalat zhuhur dulu, baru nanti main di villa Danau Diateh. Oiya,saya pernah dapat sunset yang keren di Danau Diateh ini, di pinggir Mesjid Ummi.

Kami mau shalat zuhur di Mesjid Ummi. Dan ternyata hujan deras turun saat kami mau shalat zuhur. Jadinya sehabis shalat zuhur saya dan Winnie ngobrol di teras. Temannya Wini ngga terlihat ada dimana. Mungkin masih di dalam kali, rehat rebahan sembari nunggu hujan reda. Ngobrol-ngobrol apa aja, ngolor ngindul ngga jelas, hahaha. Ngga deng,jelas sih. Aku sih kepo nanya-nanya sama Winnie yang berani traveling sendirian ke yurop sana. Kalau saya mah keder jalan solo traveling, hahaha.

Pas ngobrol saya tetap kasih semangat sama Winnie supaya ia membuat buku traveling. Masa iya dia yang travel blogger femes dan sudah kemana-mana ngga mau bikin buku traveling? Kan sayang bangeeet yaaa. Itu pendapat saya loh. Winnie sih sejak dari kapan tau saya kasih semangat selalu jawab iya-iya aja mah dia, tapi belum pernah ia wujudkan hehehe.

Setelah hujan reda, kami mau melanjutkan jelong-jelong ke Taman Panorama Danau Kembar, tidak jadi ke objek wisata villa danau diatehseperti rencana awal. Panorama Danau Kembar ini adalah tempat untuk melihat pemandangan Danau Diateh dan Danau Dibawah pada satu tempat. Orang-orang di sana bilangnya panorama saja. Tapi sebelum kami ke sana kami sih makan siang dulu karena emang udah lapar, hahaha.

Tiket masuk ke Panorama ini kalau ngga salah 3000 per orang dan bayar parkirnya 5.000 per mobil. Lumayan bersahabat-lah tarif masuk dan parkirnya hehehe. Pemandangan di sana cakep, bikin adem jiwa dan raga. Betaaah saya mah di sana. Saya sebenarnya sudah lama mau ke sana tapi batal mulu, hehehe. Pengunjung yang datang ke sana tidak banyak padahal hari Minggu kalau ngga salah.

Kami juga tidak lama di Panorama tersebut mungkin hanya sekitar 30 – 45 menit saja. Setelah dari Panorama Danau Kembar kami memutuskan balik. Selain karena cuaca yang turun hujan lagi, perjalanan Winnie dan temannya masih jauh banget, ke Payakumbuh. Masih 2 jam-an lagi dari Solok. Saya mah mending di Solok yang jaraknya 1,5 jam dari Alahan Panjang.

Saya sangat menikmati jalan-jalan bareng Winnie. Jarang-jarang saya bisa langsung akrab sama orang loh padahal. Tapi sama Winie bisa langsung akrab. Sama bijo alhamdulillah dulu juga langsung akrab sih, kami sering ketemuan juga. Saya sering nyamperin bijo ke kantornya di Kuningan sana. cerita nyantai di mesjid kantornya sembari nunggu azan shalat.  Pokoknya mereka berdua asyik deh.

Makasih udah diajak jalan bareng ya Win, hehehe. Kapan-kapan jalan bareng lagi yuk. Eh tapi udah susah ya soalnya Winnie sekarang udah nikah. Bijo juga udah nikah, hehehe.

 

7 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s