Menukang, Membuat Gantungan Jemuran

Kali ini saya akan cerita tentang diri saya cukup banyak, iya cukup banyak. Biasanya saya kan jaraaaang banget cerita tentang diri saya ya, kecuali tentang catatan jalan-jalan. Atau tentang kekesalan yang saya hadapi yang saya susah buat cerita tapi bikin otak saya mumet, baru deh saya tjurhat di lapak ini, hehehe. Tapi walaupun curhat, inti ceritanya juga ngga diungkap, cukup berceloteh saja, ngolor ngidul ngga jelas, hahaha.

Jadi, saya ini kadang-kadang suka jadi tukang alias menukang kalau diperlukan. Maksudnya kalau diperlukan adalah, sesuatu yang harusnya dilakukan saudara laki-laki saya tapi dia ngga bisa (tepatnya menurut gue sih : ngga mau, ngga mau tau dan ngga kreatif sama sekali hahaha). Akhirannya mau ngga mau saya yang musti turun tangan karena memang dibutuhkan keberadaannya oleh kaum perempuan di rumah.

Contohnya adalah membuat jemuran gantungan baju di samping rumah setelah pindahan rumah. Ngga ada jemuran gantungan di rumah itu cukup menyebalkan menurut saya. Karena dengan jumlah sekian orang dewasa plus 2 bocah, ngga ada jemuran gantungan benar-benar merepotkan ketika mencuci. Nunggu saudara laki-laki saya mau bikin? Ngga bakalan mah. Mending saya aja yang berinisitif turun tangan, hehehe.

Maka saya pun membuat gantungan buat jemuran. Gantungannya bukan cuma tali yang diikat di kedua ujungnya, seperti halnya jemuran biasa. Tapi jemuran yang saya buat adalah jemuran gantungan dari pipa besi yang saya gantungkan pada kawat tebal. Kawat tersebut saya gantung di kasau samping rumah, di bawah atap teras yang besi rangka baja ringan.

Untuk menggantung kawat besinya, saya manjat pembatas dengan rumah sebelah, hahaha. Kemudian saya gantung kawat pada dua titik yang masing-masing jaraknya 1,5 m. Jadi panjang gantungannya 3 meter. Setelah selesai membuat kawat untuk gantungan, baru deh saya tarok pipa besi pada sela-sela kawat tersebut. Selesai deh satu jemuran gantungan, hehehe.

Satu lagi jenis gantungan yang saya buat, juga dari pipa yang saya paku permanen ke dinding di satu ujungnya. Dan di ujung yang satunya lagi saya buat tiang dari pipa di pagar karena tidak ada tempat buat ngegantungin pipa tersebut. Kedua ujung pipa yang digunakan untuk jemuran saya ikat kuat dengan kawat halus. Dan ketika saya pulang lagi 6 bulan berikutnya, ibu saya meminta tolong tukang membuatkan jemuran gantung lagi. Ternyata kekuatan jemuran yang dibuat tukang jauh di bawah kekuatan jemuran yang saya buat, hahaha.

Akhirannya, kawat pengikat untuk jemuran gantungan yang dibuat tukang saya tambah saja kawat pengikatnya supaya terasa lebih aman. Terutama kalau cucian lagi banyak pas musim hujan pula. Dengan jumlah orang yang banyak tingga di rumah, maka ‘kekurang-kerjaan’ saya yang suka ngoprek-ngprek ala tukang bisa jadi bermanfaat bagi orang-orang di rumah saya.

Kalau dipikir-pikir ya, ‘hobi’ saya yang kaya di atas turun dari almarhum nenek (dari ibu) saya. Nenek saya mah kreatif tingkat tinggi soalnya ngoprek-ngoprek gitu, hehehe. Karena kalau ayah dan sodara laki-laki saya mah ngga ada kreatif-kreatifnya kalau soal ginian. Tapi kakek saya dari dari ayah saya juga sangat kreatif sih, hehehe.

 

5 comments

  1. aku gak terlalu sering otakatik, belum kali yak.. ahaha
    tapi di kosan mah, sagala di kerjain dulu.

    percis ibuku, ‘pawon’ (tungku) dr tanah aja dibikin ahaha
    gak nurun ke anaknya siy 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s