Miss Gaptek : Baru Paham Cara Meresize Ukuran Foto di Blog

Sungguh, saya ini gapteknya ampun-ampunan. Make hape aja yang standar-standar saja. Ngga bisa ngoprek-ngoprekin. Begitu juga soal ngutak-ngatik aplikasi buat leptop, noool besar. Untuk keperluan blog? Tau seperlunya aja. Ngga tau utak-atik juga. Kalaupun sekarang ngerti ganti tema, ntar lupa lagi. Belajar lagi kalau niat ganti thema. Dan malas juga belajar-belajarnya, hahaha. Makanya tema blog ini baru sekali ganti, karena malas ngoprek-ngoprekinnya.

Duluuu, sampai tahun 2015 saya bisa dibilang ngga tau sama sekali gimana caranya memperkecil ukuran foto untuk dimasukkan ke dalam blog. Waktu masih di multiply, main insert-insert aja foto-foto pendukung postingan saya. Ga tau,harus dikecilin dulu kalau mau aplot foto. Tapi kayanya di multiply kayanya ngga ada masalah walau postingannya berat dibukanya. Lancar-lancar aja kayanya.

Nah pas saya pindah bedol desa dari multiply ke wordpress, saya juga tetap ngga paham gimana mengecilkan ukuran foto. Jadi kalau saya mau masukin foto dari kamera di kamera (saku) saya tinggal aplot saja tanpa ngecilin ukurannya. Kalau ukuran fotonya 1 MB, ya saya masukkan segitu. Paling saya bingung  setiap saya buka blog lola amat, hahaha. Ngga paham saya kenapa lola gitu, hahaha.

Akhiranya kalau ngga salah, tahun 2014 akhir saya tau, salah satu yang bikin lemot blog saya adalah, foto-fotonya ngga saya resize dulu alias ngga saya perkecil dulu ukurannya. Ngaplot-nya lemot banget, pas ngebuka juga lemot. Padahal foto yang sudah saya masukin udah ratusan foto. Ditambah lagi saya kan tipe yang hobi masukin foto banyak-banyak (kaya yang udah bener-bener blogger aja, padahal saya cuma seseorang yang suka ngeblog doang, hahaha). Saya ngga paham kalau ngaplot foto yang ukurannya besar bisa bikin lemot blog.

Akhirannya saya pernah baca tentang ngecilin size foto buat blog. Ngertilah saya jadinya. Kemudian tanya-tanya gimana cara memperkecil ukuran foto. Ada yang ngajarin saya pakai photscape. Saya pun kemudian mempelajarinya dan akhirannya bisa. Alhamdulilah. Walaupun masih ada beberapa hal yang saya belum paham saat itu, dimana saya memasukkan foto-foto ukuran sekitar 300 – 600 pixel. Saya ngga tau bahwa seharusnya saya bisa megedit lagi dengan ukuran lebih kecil, di bawah 100.

Lalu ketika sata sudah mulai paham, saya selalu memasukkan foto ukuran di bawah 100. Bahkan saya sangat sering memasukkan foto ukuran 50 aja. Kan lumayan bisa membuat hemat pemakaian storage foto di wordpress hahaha. Alhamdulillah, storage saya tetap banyakkapasitasnya, walau saya hobi masukin foto banyak-banyak, hehehe. Jadi benarlah kata pepatah : Malu bertanya ya jalan-jalan, wkwkwkw ngga ada hubungannya ya… :p

Terus ya, kemudian teman saya numpang resize ukuran foto-fotonya di letop saya. Saya kasih buka photoscape, eh dia bilang,ngapain juga. Ada yang lebih gampang di Office Picture Manager katanya. Lah saya ngga paham. Tapi kemudian dia sekalian ngasih tau dan ngajarin sekalian gimana aranya. Alhamdulillah, akhirnya paham juga, hahaha. Ya allah,emang lemot amat saya urusan TIK mah, hehehe.

 

 

3 comments

  1. Barangkali kutukan, bisa jadi bukan. Mereka yang menyukai kata-kata (menulis dan membaca) cenderung tidak menyukai multimedia dan segala turunananya, kecuali secukupnya, sekadar yang mereka butuhkan untuk menulis dan membaca.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s