Mesjid Putra, Kota Putrajaya, Malaysia

Mesjid Putra adalah mesjid besar yang berada di Kota Putrajaya, ibukota administratif pusat pemerintahan Negara Malaysia. Mesjid ini berada di sisi barat Dataran Puta atau alun-alun Kota Putajaya yang berada di depan Istana Perdana Menteri Kerajaan Malaysia. Kalau diukur dari Istana Perdana Menteri, mesjid ini berada di bagian barat daya istana. Alun-alun di depan istana perdana menteri dan mesjid Putra Jaya ini sangat luas, dan dipenuhi oleh wisatawan.

Ukuran Mesjid putra ini lumayan besar, tetapi memang kalah besar bila dibandingkan dengan mesjid Istiqlal di Jakarta. Tapi model bangunan Mesjid Putra ini lebih artistik dengan model bangunan mirip-mirip mesjid di Timur Tengah. Warna yang mendominasi mesjid adalah merah bata. Mesjid ini dibangun tahun 1997, seiring dengan pembangunan Kota Putrajaya sebagai ibukota administrasi Negara Malaysia. Pembangunan mesjid ini selesai tahun 2 tahun kemudian, tahun 1999.

Sebagai Mesjid yang berada di pinggir danau buatan Kota Putra Jaya, kalau kita melihat dari kejauhan di seberang danau atau sisi selatan mesjid di pinggir danau, mesjid ini seperti mesjid apung. Tapi sayang banget, saya ngga berhenti di sisi lain Kota Putrajaya yang mempunyai sudut pandang ke arah mesjid ini. Harusnya saya jalan-jalan ke pinggir danau arah selatan mesjid sehingga bisa motoin mesjid dari jauh. Tapi ngga keburu cooy, hehehe.

Mesjid Putra ini besar dan terlihat kokoh banget. Halaman mesjid ini dibeton dan ditutupi marmer di sekelilingnya. Di dinding pagar tembok yang menjadi pagar mesjid ini ditanam pohon beberapa pohon yang (masih terlihat) kecil sehingga tidak terlalu mampu mengurangi hawa panas yang menyengat. Akan tetapi intu-pintunya besar membuat mesjid dipenuhi hawa segar dari luar. Interior mesjid yang indah menghiasi dinding dalam dan luar Mesjid Putra.

Ruangan wudhu berada di lantai bawah mesjid. Satu lantai dengan ruang wudhu ini juga terdapat food court dan juga pusat cendramata atau sovenir. Hanya saja, saya ngga mampir ke food court-nya tersebut, sehingga saya tidak tahu gimana rasa makanan di sana. Begitu juga dengan toko sovenirnya, saya juga ngga mampir, sehingga saya juga tidak bisa membandingkan harganya dengan harga di pasar Petaling dan Pasar Seni.

Pengunjung yang datang mesjid ini ngga semuanya muslim. Ada juga terlihat turis bule dan turis mata sipit yang masuk ke area mesjid. Untuk non muslim, wanitanya harus mengenakan baju jubah yang disediakan oleh manajemen mesjid, jadi bisa diminta pada petugas keamanan mesjid. Para turis non muslim ini dilarang masuk ke ruang utama atau ruang shalat Mesjid Putra ini.

Satu hal yang membuat saya salut di sana adalah, sewaktu saya hendak mengambil mukena di pojok kiri mesjid, saya melihat ada yang ketinggalan tas. Duh, saya langsung kasian aja sama yang punya tas. Takutnya tas-nya ntar hilang. Saya sengaja berdiri lama di sana, menunggu yang punya. Tidak beberapa lama kemudian, saya melihat seorang mba-mba yang sedang pakai mukena berjalan cepat ke arah tempat mukena. Dia kemudian mengambil tas tersebut dengan santai.

Kami ngobrol sebentar dan saya utarakan kekuatiran saya, kalau-kalau tasnya nanti hilang. Eh mba-nya bilang gini’ “Di sini tas yang ketinggalan tidak pernah ada yang sampai hilang.” Jawaban yang membuat saya langsung tersenyum. Saya membayangkan kalau di mesjid di Jakarta bisa-bisa langsung raib tuh tasnya. Di mesjid di Jakarta, orang kehilangan barang mah sering. Termasuk saya yang juga kehilangan dompet di mesjid, hehehe.

Saya tidak lama berada di mesjid ini untuk melakukan shalat jamak zhuhur ashar dan keliling-keliling. Mungkin hanya sekitar satu jam saja, atau lebih dikit. Sudah sore soalnya, kami musti balik ke hotel lagi untuk ambil barang dan berangkat ke Penang. Jadi, begitu melihat bus tujuan terminal putrajaya, kami langsung naik bus tersebut, dan balik lagi ke KL Sentral naik kereta bandara KLIA Transit dari stasiun Putajaya.

Kalau di mesjid di jakarta, tas ketinggalan kaya gini, ada kemungkinan langsung raib, hehehe
Pagar pinggir mesjid

17 comments

  1. Oh ya, aku ingat waktu pertama kali ke Malaysia dan berkunjung ke sini, datang pake celana jeans dan kaos. Tapi tetap disuruh pakai jubah itu walaupun udah pakai jilbab karena kata petugasnya jeansku agak ketat. Padahal menurutku ga sih 😁

  2. Eh, aku jadi lupa selama tujuh tahun di Malaysia pernah masuk ke masjid Putrajaya nggak, ya?
    Hahahahaa

    Ini sampai ditulis selatan barat, aku nggak mudeng Wekekekeke

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s