Kangen Ngajar Bahasa Korea Lagi Nih Saya

Sudah setahun lebih saya ngga ngajar bahasa Korea dan saya tiba-tiba kangen, dan tiba-tiba ingat asyiknya ngajar bahasa korea. Kangen dengan kekocakan murid-murid saya yang kadang-kadang konyol banget. Terakhir saya ngajar bahasa korea bulan Januari 2018. Ngajar anak SMP swasta satu kelas, program eskul. Mereka anak-anak yang pintar dan anaknya asyik-asyik banget.

Dan alhamdulillahnya, mereka juga senang belajar sama saya. Mereka bisa belajar serius samasaya. Bahkan guru BP yang menjadi penanggung jawab eskul bilang gini, “Miss, makasih ya udah bantu anak-anak. Anak-anak senang belajar sama Miss Firsty. Dan juga mereka lebih patuh dan serius belajar sekarang,”

Hohoho saya jadi terharu banget. Terharu sekaligus bahagia karena bisa ‘menaklukan’ anak-anak orang kayaaah yang awalnya ada yang bersikap seenaknya. Dikiranya saya sama mungkin ya dengan guru mereka sebelum saya yang bisa seenaknya mereka atur maunya ini dan itu (menurut guru bahasa Cina). Ngga bisa dong. Saya kalau ngajar kata murid-murid saya yang sudah tahunan belajar sama saya terkenal asyik tapi tegas banget. Jadi melihat gaya mereka yang ‘rada-rada’ gitu, menjadi tantangan banget bagi saya untuk ‘menaklukan’ mereka.

Daaan pada akhirnya, mereka sangat respek sama saya. Bahkan juga ada beberapa orang yang ‘pecicilan’ banget sama saya. Setiap ketemu musti teriak, “Ssem, sarangheyo, Ssem,” sambil mengirimkan ekspresi tanda cinta ala-ala korea gitu. Ada yang membuat tanda cinta dengan kedua jari-jari tangan yang bertaut membentuk gambar love. Ada juga yang membuat tanda cinta dengan 2 jari, jempol dan telunjuk. Dan yang lebih keren adalah mereka menempelkan atao ngecup tapak jari tangannya di bibirnya trus ‘dikirim sama saya kecupannya tersebut. Seruuuu banget kaaan… 🙂

Trus juga kangen ngajar anak-anak yang belajar bahasa korea di restoran mall, hehehe. Ngajar di mall mah sering. Gaya anak jaman sekarang banget kan belajar di kafe gitu sambil nongkrong. Saya punya dua murid anak SMA yang dapat beasiswa ke Korea. Mereka anaknya pintar-pintar buangeeet. Satu cowok dan yang satu cewek. Yang cowok, ibunya dokter, bapaknya insinyur perminyakan gitudi Chevron (kalau ngga salah) yang memilih pendiun dini dei mendirikan sekolah tahfidz, masya Allah.

Ini anak cowok, pinternya kebangetan. Kalau ngga salah dia juga lulus di kedokteran UI (((kedokteran UI))), dan diterimajuga di Teknik Kimia di Korea. Itu anak cerdasnya kaya apa coba, padahal ia merupakan anak yang paling umurnya karena pernah akselarasi di SMP. Oiiyaa, dia juga seorang hafidz qur’an. Kalau ngga salah dia sudah hafidz 15 waktu itu, dua tahun yang lalu. Trus kakaknya juga kuliah di ITS Surabaya yang satu, yang satunya ITB kalau ngga salah. Mereka dikasih makan apaan yak sama orangtuanya tu anak? 😛

Yang cewek juga pintar, keterima juga di teknik di korea sana. Lupa jurusannya apaan. Trus anaknya santuuun banget (apa mungkin pas sama saya aja? Ngga juga deh kayanya,hahaha). Ngajarin mereka ngga bikin saya ‘capek’,hahaha. Diajarin dikit langsung nyangkut. Pun kalau nanya cuma sekali aja buat mastiin, saya kasih latihan. Mau banget punya anak kaya mereka nantinya ya Allah hahaha.

Ada juga ngajar bapak-bapak yang mau kerja ke Korea tapi bukan jalur resmi BNP2TKI yang merupakan program G to G pemerintah Indonesia dengan Korea. Jadi mereka belajar bahasa Korea cuma formalitas aja. Ngajarin mereka ya Allah, bikin saya pengen geplakin pala mereka satu-satu. Tapi mana bisa,mereka bapak-bapak. Yah namanya juga bapak-bapak (yang mudaan juga ada sih) kan omongannya udah ‘melenceng’ ngga jelas. Tobaaaat saya mah ngajar yang aya ginian.

Tapi serunya mereka jujur aja cerita kalau mereka sampai jual sawah kebon buat kerja ke korea. Karena biaya buat mereka berangkat mencapai 40 juta IDR, Wwoooow, itu duiiit loooh… 😦 Merekakan alau diterima baru pulang 3 tahun kemudian,kalau ngga salah. Trus saya juga iseng nanya, ‘lah bapak-bapak ntar ngga kangen sama anak istrinya tuh,’langsung deh mereka sambut omongan saya, langsung dibelokin omongan ke yang ngeres-ngeres gitu, kadang saling ngeledek sesama mereka.

“Waaaaah, itu mah ada caranya, Ssem.” naaaah, kan mereka langsung ke’kiri’kaaan.
“Kita kalau turun kapal bisa lah ssem cari cewek, kan gampang,” sahut yang lain nyablak. 😦

blaaa….blaaa…blaaaa… trus ntar tiba-tiba ada yang nyeletuk sesama ereka.

“Ini ssem-nya kan kayanya belum pengalaman ini…” yang di-iya-in sama lawan bicaranya. Sebeeeelkan ngajar bapak-bapak otak mesum kan yaa…

Ini mah drama korea, seru banget ini… hehehe

Ngajarin anak-anak muda yang mau ke korea yang jalur resmi BNP2TKI juga sering. Ini juga seru. Pernah ada kejadian, saya ngajar di kelas pertama yang pemula. Kelas sebelah yang udah belajar cukup lama, yang diajar oleh guru senior. Eh, ada satu siswa, cowok sekitar 3-4 tahunan tamat SMA yang harusnya udah masuk ke kelas sebelah tapi ngga mau masuk, ngga tau kenapa.

Saya  : Kamu kenapa belum masuk kelas?

Siswa : Saya maunya belajar sama kamu ((((sama kamuuuuu)))*dikate gue guru-guruan kali yeeee

Saya gudubraaaaak…

Saya  : lah kok sama saya. Ntar kamu ketinggalan di sebelah.

Siswa : Kenapa kamu ngga ngajarnya di sebelah sih? Kamu ngajarnya enak. *saya nelan ketawa, hahaha.

Saya  : Saya ngajarnya di sini, buat pemula. Kamu kan udah belajar lebih lama, di sebelah sana.

wkwkwkwkwkwkwk.

Gitulah pengalaman-pengalaman ngajar yang bikin saya kangen ngajar korea lagi. Banyaaak sih, cuma itu aja yang sekarang lagi keingat sama saya, hehehe. Oh iya, ngajar orang korea yang lagi belajar bahasa Indonesia juga seru banget. Ada yang belajar sambil ngebir, trus juga ada ‘kecelakaan’ memalukan yang terjadi ketika saya masuk kamar mandi, si korea juga masuk kamar mandi dari pintu satunya yang terhubung langsung ke kamarnya dalam kondisi tanpa baju. Astagfirullah ya Allah…

Duuuuh, kok saya jadi kangen ya ngajar bahasa korea lagi. Setahunan ini saya ngga lagi berhubungan sama dunia korea. Dan itu membuat saya kangen banget… 가르치기 하고 싶당

Advertisements

9 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s