Padang – Kuala Lumpur, Hari Pertama Trip Malaysia

Awal Januari kemaren, saya bersama sahabat saya Dedew dan adik jelong-jelong dadakan ke Malaysia. Soalnya kami dapet tiket pp yang lumayan murah, alhamdulilah. Dan sesuai rencana, untuk berangkat ke bandara, kami ngga mau pagi-pagi banget atau sebelum subuh tanggal 1 Januari 2019. Kami memutuskan ke Padang sore-sore tanggal 31 Januari, nginap dulu di rumah tante-nya Dewi. Kami ngga mau ambil risiko keterlambatan kalau berangkat sebelum subuh.

Alasan lain yang membuat kami memutuskan karena akhir-alkhir saat itu musim hujan yang jalan Solok – Padang sering banget longsor. Lah kalau berangkat pagi-pagi trus hujan, kan bisa berabe. Kami akan dihantui kekuatiran sepanjang jalan sampai tiba di kota Padang, trus ke bandara. Jadi lebih baik berangkat sore aja ye kaaan. Lebih aman, dan kalau semisal ada longsor,masih ada alternatif pilihan jalan ke Padang, lewat Padang Panjang. Tapi ahamdulillah, sepanjang jalan tidak turun hujan sama sekali. Ujan baru turun tengah malam tapi tidak terlalu deras.
.
Pagi-pagi banget, sebelum shalat subuh saya sudah mandi untuk beberes berangkat ke Bandara Internasional Minangkabau, Padang. Adik saya malah lebih sigap lagi, dia mandi jauh sebelum waktu subuh masuk, hahaha. Tujuannya biar kami tidak terburu-buru karena telat bersiap-siap. Jam setengah 6 lewat, saya dan adik saya sudah menggereret koper ke lantai bawah rumah tante-nya Dedew. Kami sarapan dulu meski sarapannya bisa dibilang kepagian banget, Soalnya subuhnya kan jam 5 lewat 5 gitulah. Duh baik banget tantenya Dedew, udahlah kami diterima menginap eh dikasih makan lagi, hahaha. Makasih ya Tante Em.
.
Karena semalam tahun baru dan pagi itu hujan pula (meski ngga lebat) jalanan sepiiii banget. Jadinya suaminya Dedew bisa tiba di bandara dalam waktu 15 – 20 menit, jam setengah 7 kami sudah tiba di bandara. Proses chek-in juga ngga lama karena penunpangnya masih belum ramai banget. Padahal tahun lalu saya berangkat jam setengah 6 an, jam 5 gitu penumpang udah ramaaai banget.
.
Ketika kami tiba di Gate Internasional, gate-nya masih belum buka alias masih tutup. Baru jam 7 an lewat petugas gate internasionalnya tiba dan kami pun masuk ke gate internasional tersebut. Dang yang namanya delay kayanya kalau ngga ada ngga seru kali ya bagi maskapai, hahaha. Pesawat yang akan membawa kami ke KL delay hampir sejam. Baru sekitar jam 9 lewat, pesawat yang kami tumpangi terbang meninggalkan bandara BIM, dan tiba di KL sekitar 1 jam kemudian.
Colmar Tropical Village, Bukit Tinggi, Pahang, Malaysia

Rencana awal, setiba di bandara KLIA 2, kami akan melakukan perjalanan awal ke Seremban, Negeri Sembilan, Malaysia. Lama perjalanan dari bandara ke Seremban sekitar 35 menit saja. Dan mau ngga mau kami harus menenteng-nenteng koper bawaan kami ke Seremban. Tapi setelah saya pikir-pikir, mending ke Kuala Lumpur aja langsung dulu, baru besoknya hari ke 3 kami ke Seremban, tanpa membawa bawaan yang bikin ribet.

Saya memutuskan naik bus saja dari KLIA 2 ke arah KL Sentral, Kuala Lumpur. Ongkos bus ke KL Sentral 12 RM, sementara kalau naik KLIA Ekspress, 50 RM cooyyyy, muaahaaal banget. Lumayan kan bedanya 38 ringgit dibanding bus. Kalau ber-3 orang kan sisanya 38 x 3 kan 114 RM, banyak juga kan, setara 400 ribu. Ogah ah bayar segitu, kalau buat ongkos ke KL mah. Tambah dikit lagi aja udah bisa buat bayar kamar 2 malam hahaha.
.
Lama perjalanan KLIA 2 ke KL Sentral 1 jam. Setibanya di KL Sentral kami langsung aja menuju LRT tujuan Pasar Seni. Kami udah lapar banget. Dulu saya pernah makan di rumah makan halal di depan halte Stasiun Pasar Seni. Dulu sih murah, dan lumayan enak. Makanya satu-satunya tempat yang saya rekomendasiin buat kami makan ya di sana. Daripada kami nyari-nyari lagi sambil geret-geret koper kan ngga lutju banget ya, wkwkwkw… :p
Mesjid Jamek Kuala Lumpur
Seabis makan, barulah kami ke hotel naik taksi. Udah malas mikirin geret-geret koper, naik turun LRT trus nyari posisi hotelnya yang belum kami ketahui secara pasti. Setelah tawar menawar dengan takai yang tadinya minta 30 RM, akhirnya abang eh si bapak sopir taksinya yang india-he mau 20 RM aja. Lumayanlah daripada muter-muter harus nyari-nyari alamat dulu ye kaan.
.
Di hotel, kami istirahat sebentar, kami shalat dulu. Shalat zhuhur yang dijamak dengan shalat ashar dulu. Setelah istirahat sebentar kami jalan ke Menara Kembar KLCC naik bus GO KL warna ungu. Daan yeaaay…. kami bertiga pun memulai keseruan di Kuala Lumpur di hari pertama… :p

2 comments

  1. Selama ini klo travelling ke tetangga sebelah lebih suka pakai bekpek, jadi nggak pakai geret koper. bawa baju dikit, beli disana karena murah murah. hehehe Eh, nama restauranyya apa kak? yang murha i= di depan pasar seni.

    • Biasanya saya juga bekpek…tapi krn adik dan teman saya bawa koper,makanya saya juga bawa koper, hahaha…

      nama warung makannya Sri Idaman Corner. Persis di depan terminal stasiun pasar seni…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s