Lagi Suntuk Pengen Curhat Tapi Tidak Bisa Curhat Jadi Curhat di Lapak Aja

Jiaaah, gambarnya ini pula…Ini maaaah…. 😛

Hai teman-teman, apa kabar? Selamat berlibur di hari Minggu ini yaaa…:) Eh dimana judul postingan saya, teman-teman? Udah kaya judul beritadi koran Lampu Merah atau koran lampu Hijau belum? Judulnya yang panjang-panjang, aneh tapi seakan sudah mengungkapka semua isinya, hahaha…:P

Okeeey, teman-teman apa kabar semuanya. Saya kabarnya alhamdulillah baik meski untuk membuat postingan ini saya mesti memaksa diri saya untuk menulis, hehehe. Saya harus keluar dari rasa malas yang sudah hampir setahun ini menggerogoti saya. Saya harus nulis lagi biar otak saya ngga butek mulu karena ngga tau harus mau kerjain apa. Saya harus nulis lagi sebagai self healing untuk diri saya sendiri. Maka saya pun memaksakan diri untuk menulis, hehehe…

Oya teman-teman, saya pengen cerita nih… Jarang-jarang saya tjurhatkan ya? Sesekali bolehlah curhat di sini kan yee, hahaha. Meski sebenarnya sampai saat ini saya belum tau saya mau tjurhatin apaan, tapi yang jelas saya mau curhat aja dah pokoknya. Saya  mau mengeluarkan uneg-uneg yang saat ini memenuhi ruang kepla sayayang bikin otak saya butek kaya air kali yang ngalir dari bukit yang longsor, hahaha.

Sebenarnya saya juga bingung mau bicara apa. Biasalaah, saya cukup susah bercerita tentang pribadi saya, atau tentang masalah saya. Dan saya pengen banget sebenarnya bisa curhat leluasa gitu di blog saya atau di sosmedsaya yang lain. Tapi ya itu, balik lagi ketika mau memulai ngetik apa yang mau dicurhatin, eh ngga bisa ngetiknya.  Bukan ngga mau ya, tapi ngga bisa, hahaha. Susaaaah banget buat memulainya.

Mungkin penyebab kenapa saya susah banget buat saya bercerita adalah karena saya memang seorang yang sangat introvert banget. Jadiya untuk memulai bercerita itu susah. Susaaah banget. Saya hanya bisa cerita tetang hal pribadi dalam diri saya sama sahabat saya saja. Sahabaat yang sudah sangaaat dekat dan kami sudah bersahabat selama bertahun-tahun. Persahabatan yang sudah diuji  oleh waktu dan perbagai ujian persahabatan, yeeaaay.

Tapi, sekarang ini saya lagi puyeng banget. Tapi masalahnya, ngga jelas juga sih, apanya yang dipuyengi, hahahaha…. Kacaaww ngga sih saya? Sebenarnya saya tau lah ya apa yang menjadi penyebab kenapa saya puyeng banget saat ini. Tapi masalahnya ya itu, balik lagi ke permasalahan utama diri saya. Yaitu, saya yang berkarakter tertutup. Tertutupnya saya udah sampai pada taraf yang sangat akut, yang membuat saya susah untuk tjurhat bercerita.

Saking tertutupnya saya, untuk urusan yang ‘pribadi’ saya susaaaaaah mau cerita atau curhat sama sembarang orang teman. Berteman sangat akrab dan dekat sejak lama saja, udah akrab 10 tahunan misalnya, tetep ngga bisa curhat. Karena waktu 10 tahun bukanlah waktu yang sudah cukup lama untuk bisa saling curhat bagi saya. Saya musti ‘klik’ banget dengan teman tersebut baru bisa bercerita.

Jadi, hanya pada teman-teman akrab tertentu saja saya bisa tjurhat untuk urusan yang pribadi apalagi pribadi banget. Mereka adalah teman-teman dekaaat saya sedari kecil, teman-teman sejak SMP atau teman-teman SMA. Sama teman akrab di jaman kuliah saja saya masih tertutup, apalagi sama teman yang baru kenal beberapa tahun ini. Ye susyeee yeee…hehehe…

Sebenarnya sih ya, lamanya waktu berteman akrab atau bersahabat tidak terlalu menentukan status keakraban pertemanan dan bisa terbuka dengan teman tersebut. Tergantung bagaimana intensitas dan kualitas pertemanan juga kan. Ada orang akrab bertahun-tahun tapi tetap ngga bisa saling curhat. Ada juga yang baru akrab tapi bisa saling curhat, saling bercerita dengan leluasa. Nah, kalau saya kan ini mau akrab lama atau baru akrab, sussaah banget untk bercerita.

Tapi bukan ngga ada juga sih, ada tapi tergantung situasi dan kondisinya aja saya bisa bercerita. Kayanya ribet banget ya saya, hahaha. Jadi karena susah bercerita ini, kayaknya otak saya penuh banget. Kepala penuh banget dan mumet. Banyak yang mau diceritakan yang numpuk di kepala tapi ngga ada yang bisa keluar dari kepala, mampeeeeet, hahaha. Dan akibatnya adalah otak saya uring-uringan ngga jelas gitu jadiny, kaya orang kebingungan gitulah, hahaha.

Jadi ya, saat ini yang bisasaya lakukan untuk menghilangkan kesuntukan otak saya adalah bercerita lewat tulisan di blog saya ini. Meksi apa yang saya posting ngga jelas alias ngaco, yang penting tjurhat. Biar pala saya ngga mumet banget, biar otak saya ngga ‘panas’ karena tersumbat tumpukan tjurhat yang ngga jelas. Dan tentu saja biar otak atau kepala saya jadi enteng gitu, 😛

Dan alhamdulillah, sekarang kayanya udah agak legaan dikit walaupun saya tidak bercerita penyebab kepala saya mumet. Tapi dengan bercerita bahwa saya lagi mumet, bikin otak saya jadi agak lebih ringan, jadi lebih enteng, lebih fresh dikitlah. Jadinya ngga butek-butek amat. Kaya abis di-recharge gitu lah, hehehe…. J

Teman-teman adakah yang kaya saya, yang susah untuk tjurhat?

10 comments

  1. semenjak menikah saya ngerem curhat2..yang nyrempet2..isi rumah:D bagi yg seneng2nya aja, yang pait2nya telen sendiri, curhat sama yang ngasih Hidup, sama buka2 video youtube ttg motivasi dll

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s