Finally, Saya Suka Jengkol Juga, hehehe

Yeaaay, akhirnya saya suka jengoljuga sekarang. Hayoooo… siapa yang suka jengkol unjuk tangannya? Waaah, konon bakalnya sangat buanyak yang suka jengkol ya. Karena katanya jengkol enaaak banget. Tapi itu tentunya bagi yang suka ya. Yang nggak suka mah pasti bilangnya nggak enaaak banget. Baunya nggak enaaak banget pan. Apalagi kalau udah ke toilet, bisa bikin bengeek orang yang masuk toilet seabis orang yang abis makan jengkol, hehehe.

Dulu yaa, saya sangat ngga suka makan jengkol. Apa enaknya sih jengkol, tanya saya mah. Bertahun-tahun (bukan bertahun-tahun lagi, sedari kecil, hehe) saya nggak makan jengkol sama sekali. Bukan karena saya sok-sok an ngga suka atau menganggap kampungan jengkol, bukaan. Bukan juga karena bau jengkol yang menyengat. Saya pokoknya sama sekali nggak, itu aja mah intinya.

Tapi sempat sih suka yang namanya kerupuk jengkol. Tapi ngga lama juga sukanya karena sukanya ikut-ikutan teman yang demeeen banget sama kerupuk jengkol. Jadinya kan saya penasaran, hehehe. Dan juga saya suka kerupuk jengkol paling hitungan minggu sewaktu saya kelas 1 atau 2 SMP gitu dah. Abis itu udah ngga lagi makan kerupuk jengkol karena pusing saya sama bau jengkol, hehehe.

Awal saya mau mulai mencoba jengkol adalah ketika saya diajak kakak saya jalan-jalan ke Bali Agustus tahun 2017 kemaren. Kami memang berencana membawa bekal lauk pauk untuk kami makan di Bali. Biar kami ngga usah repot lagi nyari-nyari makanan saat berada di tempat wisata di Bali. Kakak saya minta saya membuat lado tanak biar makanan tersebut awet untuk beberapa hari kami jalan-jalan di Bali.

Lado tanak ini kan salah satu bahan utamanya adalah jengkool dong. Yuhuu, orang padang mah paling doyan menambahkan jengkol ke dalam berbagai macam makanan kan. Bikin gulai daun singkong, pake jengkol. Bikin terong tempe atau tahu balado ijo, tambahin jengkol atao pete. Bikin sambalado juga pake in jengkol atau pete. Termasuk juga lado tanak, pake jengkol. Bahkan rendang jengkol pun ada.

Samba lado tanak

Nah ketika kami makan bareng di Bali itu saya juga ikutan makan jengkol. Itu adalah yang pertama kalinya sejak bertahun-tahun yang lalu,  setelah terakhir kalinya makan kerupuk jengkol. Saya coba segigit demi segigit, eh ternyata enak. Kampungan banget ta saya baru ngerti jengkol enak, hahahha. Dari segigit demi segigit saya tambah dari sepotong demi sepotong. Dan saya suka, hehehe.

Tapi, saya baru makan jengkol lagi setelah berbulan-bulan kemudian. Saya diajak makan oleh teman saya di rumah makan padang (aseli) di daerah Matraman. Teman saya ini demeeen banget sama jengkol. Dia nawari saya makan jengkol. Saya karena malu bilang ngga doyan jengkol, saya coba dulu sepotong doang. Eh ternyata enak banget. Saya pun nambah lagi jadi beberapa potong. Saya doyan juga ternyata hehehe.

Sebulanan kemudian teman saya ngajak lagi makam di sana. Dia pesen lagi menu utama-nya: jengkol. Gulai jengkol dan balado jengkol. Saya pun ikut nyoba lagi dong ya, makan jengkolnya. Dan lagi-lagi saya ngerasa jengkolnya enak, rupanya saya udah doyan makan jengkol hahahaha.

Tapi buat makan jengkol saya masih milih-milih menu. Kalau bukan jengkol masakan padang (aseli) saya juga ngga mau, hehehe. Di rumah makan padang yang bukan aseli padang, alias padang abal-abal saya ngga berani nyoba makan jengkolnya. Apalagi kalau warung-warung pinggir padang, makin nggak mau saya. Soalnya dari penampakannya saja saya sudah tidak tertarik, hehehe.

Nah pas di rumah saya udah makin pede dong makan jengkol. Abisnya masakan nyokap sih ya. Tau sendiri makanan nyokap adalah makanan paling enak sedunia, hehehe. Saya udah bisa makan jengkol sampe 4 – 5 potong. Dan rasanya mak nyuuuuus banget. Bikin nagih.

Apalagi kemudian ya saya banyak membaca tentang manfaat jengkol (juga pete) bagi kesehatan. Manfaat jengkol ini bayam yang share di medsos atau di WA grup.  Ya sutralah, saya pun makin anteng makan jengkol, hahaha.

Nah teman-teman sendiri gimana? Suka makan jengkol nggak?

Advertisements

15 comments

  1. Aku ga pernah makan jengkol sekalipun sama kayak duren ga pernah makan karena aromanya dah bikin keliyengan. Ga tertarik juga nyoba jengkol. Tapi doyan banget aku makan pete. Beda dengan suami yang doyan banget makan jengkol dan durian. Tapi makannya ga di rumah, kalau kami ke restoran saja. Rumah area bersih dari bau jengkol dan durian 😅

    • Hahaha…. Dulu aku juga ngomong kaya gitu, sekarang udah ngga…. Gegara ga mau dibilang sok ngga suka jengkol aku nyoba,hehehe. Dan ternyata weeenak,hehe…

      Kalau durian waktu kecil sampe remaja aku mah doyan banget. Tapi kemudian ngga bisa makan durian, ngga kuat perutnya, bisa langsung deman, hehehe…
      Kalau pete aku juga baru suka, dulu juga ngga suka banget…

    • Aku baru suka tahun ini hehehe…

      Rumah akan pondok batuang kalau ngga salah. Dari arah halte baswe Matraman dekat alfa marta atau apa gitu… seberangan sama bank danamon kalau ngga salah.

      ntar aku bikin review nya deh…

Leave a Reply to mayang koto Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s