Jembatan Berendeng, Jembatan Lantai Kaca Sungai Cisadane di Tangerang

Pengen ngerasakan sensasi berdiri di atas jembatan yang lantainya kaca? Yang di bawahnya mengalir air sungai yang cukup deras dan berwarna coklat pekat? Kalau mau silahkan aja datang ke Tangerang. Karena di salah satu jembatan yang terbentang di atas Sungai Kali Cisadane ada satu jembatan yang mempunyai wahana lantai kaca. Jembatan tersebut bernama jebatan Berendeng.

Ceritanya, ketika saya main-main ke Tangerang awal Juli lalu, saya lewat derah di pinggir Sungai Cisadane, malam hari. Di dekat salah satu jembatan, jalanan ke jembatan ditutup, ngga boleh pengendara kendaraan jenis apapun naik ke atas jembatan tersebut. Tapi jembatannya ramai banget. Pas pula saat itu memang malam minggu.

Tapi tentu saja aneh menurut saya, jembatan kok ngga boleh dilewati kendaraan, hehehe. Saya nanya ke sopir grab-nya kenapa jembatannya rame amat sampai-sampai jembatannya ditutup gitu. Sopir taxi online-nya menjawab di sana ada lantai kaca yang kalau akhir pekan, jembatannya sangat ramai pengunjung. Oooh, gitu, okelah. Jadinya kami jadi ada satu tempat yang musti dikunjungi di Tangerang, hehehe.

Keesokan paginya (udah mau siang sih) kami bertiga (kakak saya dan teman kami) jalan ke Jembatan Berendeng yang ada lantai kacanya tersebut. Masa iya udah di Tangerang ngga sempet-sempetin liat jembatanan yang lantainya dari kaca. Kan pesaran juga gimana rasanya menginjak lantai darikaca sementara di bawahnya ada aliran sungai yang arusnya lumayan kencang, hehehe.

Jalan-jalan ke jembatan tersebut siang-siang hari rupanya ngga direkomendasikan ya sodara-sodara. Puanaanaasnya pooool banget. Berasa kulit terpanggang kaya rasanya. Apalagi ya pohon-pohon di sana yang berada di jalan Benteng Makassar (kalau ngga salah) banyak yang ditebang sampe ke pangkalnya. Sayang banget kan ya, pohon ditebang padahal sangat bermanfaat buat penghijauan dan juga meneduhkan jalan…L

Lokasi lantai kaca Jembatan Berendeng berada puncak lengkungan jembatan. Lantai kaca jembatan berada di sisi kiri dan kanan jembatan, yang menjorok keluar dari bangunan jembatan. Lebar jembatan kira 1,5 m sedangkan panjangnya sekitar 3 m. Lantai kacanya terlihat cukup tebal, alas lantai kaca berupa kerangka besi baja yang juga sangat tebal. Terlihat aman tetapi tetap saja bikin ngilu persendian saya, hehehe.

Saya mencoba menapaki lantai kaca tersebut. Langsung lemas dengkul saya. Karena di bawah jembatan tersebut air sungai Cisadane yang berwarna coklat mengalir dengan arus yang cukup kencang, huuu syalalala, ngga kuat eykeeh berdiri di atas kaca bening kaya gitu, tulang-tulang persendian saya berasa mau rontok pas mata saya melirik ke arah bawah, hahaha.

Saya jadi sangat mengerti kenapa ada orang yang jerit-jeritan histeris di dalam video lantai kaca yang terdapat di Negeri China sana. Saya pikir mereka lebai amat sampe harus jerit-jeritan segala macam, nangis-nangisan segala macam, hehehe. Rupanya pemandangan melihat ke bawah dari lantai kaa benar-benar bikin nyali ciut.

Tapi masalahnya saya kan penasaran tetep pengen nyoba juga. Saya penasaran banget soalnya. Dan rasa penasaran mengalakan rasa takut saya. Akhirannya dengan langkah pelan-pelan plus dengan dengkul yang berdangdut-disko ria saya mencoba memberanikan menginjak lantai kaca. Tapi tetap tidak berani juga, hahaha.

Pikiran saya ngga bisa lepas dari ‘gimana kalau kaca ini pecah dan saya nyemplung kekali di bawah?’ bikin saya saya mundur lagi. Iya kalau ada pangerang ganteng yang datang menyelamatkan saya sebelum nyemplung. Kalau nggak, saya bakal hanyut sampai ke teluk Jakarta. Ooooh noooo hehehe.

Akhirannya saya mencoba cara lain. Saya berdiri di pinggir, paling pojok. Saya menginjak lantai kaca tepat di atas kerangka baja sambil memegang pagar jembatan lantai. Berjalan ke arah bagian pinggir terluar. Meskipun berjalan sambil memegang pinggir jembatan, itu juga udah bikin olah raga jantung pas ngeliat ke lantai, yang notabene-nya ngeliat ke arus kali Cisadane yang kencang.

Setibanya di pinggir terluar atau terjauh dari badan jembatan, saya bergerak ke arah tengah di bagian terluar jembatan. Saya melangkah beringsut-ingsut kea rah tengah. Pas berada di bagian tengah yang ada kerangka bajanya, saya berbalik ke arah bangunan utama jembatan. Tulang-tulang saya berasa ngilu banget tapi musti saya beraniin biar baliknya ngga harus memutari pinggir pagar lagi. Yeeeay, akhirnya bisa melangkah di atas jembatan kaca meski hanya di atas rangkabajanya, hahaha.

Jujur saya sangat salut melihat dua ibu-ibu muda yang dengan santaiya berdiri di atas kaca yang bening tersebut. Ngga sendirian pula, salah seorang ibu-ibu tersebut berdiri sambil menggendong anak pula. Santaaiii banget seakan-akan yang diinjaknya bukan lantai kaca. Dengan pede mereka selpaselpi di atas lantai kaca, brrrrr…

Teman-teman, ada yang berani jugakah berjalan dan berdiri santai di atas jembatan kaca yang di bawahnya sungai yang arusnya kebang atau batu-batu runcing seperti yang ada di video youtube? 😛

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s