Padang Panjang Solok Naik Ojek Malam Hari Bonceng Dua

Mesjid Islamic Centre Padang Panjang

Sekali waktu saya jalan-jalan ke Bukittinggi, saya pulang kemalaman. Seharian itu saya sudah ‘mengitari’ beberapa tempat di Bukittinggi. Pagi itu setibanya saya di Bukittinggi saya jalan sendirian (ya, jalan sendirian aja) ke Tarusan Kamang Mudiek. Karena jalan sendirian saya dianggap aneh oleh orang-orang di sana, hehehe.

Intinya, setelah saya kelar urusan di Bukittinggi, saya pulang dong ya ke Solok. Teman saya mengantarkan saya ke Simpang Jambu Aia, Bukittinggi. Saya menunggu bus tujuan Bukittinggi. Saat itu sekitar jam 7, seabis maghrib. Serius, saya kuatir banget udah ngga ada lagi bus tujuan Solok jam segitu. Daaan ternya iya, bener dah, udah ngga ada lagi bus ke Solok, wakwaaaaw…hehehe.

Lantas, saya naik liat bus dari Payakumbuah tujuan Padang. Saya naik dong, tapi bukan ke Padang tujuannya. Saya mah niatnya sampe Padang Panjang aja. Mana tau di Padang Panjang masih ada bus terakhir yang bawa barang-barang pedagang gitu. Nah, di dalam bus dari Payakumbuh tersebut, ternyata ada seorang cewek yang juga hendak ke Solok. Jadilah saya merasa dapat te,an perjalanan dong ya, hehehe… 😛

Jadi, setibanya di lampu merah pasar Padang Panjang, saya dan si cewek turun dan langsung panggil ojek yang kebetulan ada satu doang di sana. Saya tanya bisa ngga bonceng dua ke simpang Ngalau yang di depan Pesantren Serabi Mekah. Alhamdulillah dia bisa dengan bayaran 10 ribu rupiah. Jaraknya sekitar 2,5 km. Jangan kaget ya, cuma 10 ribu. Mungkin di Jakarta ongkos ojek segitu terbilang sangat murah, tapi di daerah itu udah alhamdulillah lumayan bagi tukang ojeknya.

Di atas motor di jalan, si abangnya nanya-nanya gitulah, tujuan kami hendak kemana. Setelah saya bilangin mau ngejar bus ke Solok, dia bilang jam 8 an sudah ngga ada lagi bus ke Solok, paling telat sekitar jam setengah 8. Naaah looo? Dan ternyata benar yang dikatakan oleh si abang ojek. Bus ke Solok udah ngga ada lagi malam itu. Akhirannya si abang ojeknya nawarin diri ngojekin ke Solok, dan saya terima tawaran si abang untuk mengantar kami ke Solok, hahaha…

Si cewek yang saya lupa namanya minta ijin dulu ke mesjid buat ganti rok-nya pake celana. Okey ngga masalah. Dan baru saja kami jalan, hujan rintik-rintik mulai turun. Saya pun keudian pake jas hujan plastik yang selalu saya bawa. Dan akhirannya hujan deras pun mengiringi perjalanan saya sejak dari lampu merah Gunung sampai daerah Batu Taba.

Ketika tiba di Batu Taba, hujan sudah tidak turun lagi,eh tepatnya di daerah sana memang tidak hujan. Saya tetap aja pake jas hujan, hahaha. Begitu tiba di batas kota Solok, si abang ojek mengisi bensin. Di sana saya buka jas hujan plastik saya. Dan begitu kami melanjutkan perjalanan, ternyata udara terasa sangat dingin walaupun ngga hujan sama sekali. Dan saya pun berkesimpulan bahwa, menggunakan jas hujan plastik yang 5000-an tersebut sangat bagus digunakan untuk menahan dingin. Bermanfaat ya ternyata jas hujan tersebut, ngga cuma buat hujan tapi juga buat menahan dingin. Yeaay…

Advertisements

6 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s