Surabaya – Jakarta Via Jogja Sambung Menyambung Via Jogja

Ini masih catatan halan-halan saya yang ke Bromo, Batu dan Surabaya. Sebenarnya sih di Surabaya cuma (ala-ala) Surabaya City Tour Night aja sih. Termasuk juga selayang pandang Jembatan Suramadu. Ngga ngapa-ngapain juga sih di sana selain duduk nangkring di sebentar di pinggir pantai yang agak gelap di depan rumah penduduk, hehehe.

Malamnya di hotel saya berburu tiket balik ke Jakarta, buat besok. Tapi hampir semua penerbangan sudah penuh. Kalaupun ada yang tersisa cuma Garuda dan Lion, itu pun yang harga tinggi semua, di atas 1 juta. Oooh nooo. Tidaaaaak. Sampe kami bangun paginya pun juga masih dengan kondisi yang sama, ngga dapat tiket. Padahal saya sudah ubek-ubek sejak abis shalat Subuh.

Sebenarnya ya, seminggu sebelumnya saya sudah booking tiket seharga 500 ribu, tapi telat oke-in jadinya tiket yang sangat ‘murah’ tersebut melayang dari tangan. Saya bilang sangat murah karena hari kamis sebelumnya adalah tanggal merah jadi long week end, artinya kami ke Bromo pada saat week end.

Alternatif lain yang saya lakukan adalah mencari tiket kereta api. Karena kalau mau naik bis ngga ada yang pagi kan ya, semuanya siang dan sore. Jadi satu-satunya pilihan adalah naik kereta api. Saya mencoba berbagai pilihan tujuan. Tujuan Jakarta ke stasiun Gambir dan Pasar Senen udah Sold Out. Tujuan Bandung pun udah ngga ada. Ke Cirebon juga ngga dapet. Satu-satunya yang tersisa buat pagi itu adalah tujuan Jogja dari Stasiun Gubeng. Tapiiiii, udah ngga bisa lagi beli online, musti beli di stasiun.

Kami buru-buru berberes karena jam keberangkatan satu setengah jam lagi. Kami pesan grab car tapi nunggunya juga lama. Gilaaa, bikin olahraga jantung aja. Kami tiba di stasiun tepat 15 menit sebelum jadwal keberangkatan kereta. Alhamdulillah. Masih dapat tiket ke Jogja. Satu masalah alhamdulillah teratasi.

Jadwal berangkat dari Surabaya jam 9.15. Tapi sedikit delay, jadi kami berangkat jam 9.30. Kami tiba Jogja jam setengah 3 sore. Setibanya di Stasiun Tugu kami lagi-lagi mencoba berburu tiket. Tapi tiket tujuan Jakarta atau Bandung semuanya sudah habis. Tidak hanya kami berdua yang saat itu berharap mendapatkan tiket, masih banyak penumpang lainnya yang juga sedang mencari tiket.

Satu-satunya jalan yang harus kami lakukan adalah naik bus dari Jogja. Kami mendatangi kantor bus tujuan Jakarta yang berada tidak jauh dari Stasiun Tugu. Tapi bus mereka sudah berangkat. Atas saran sopir becak motor yang kami tumpangi, sebaiknya kami menunggu di perapatan lampu Gamping (kalau ngga salah namanya Gamping).

Bapaknya ngasih nomor telpon temannya yang agen tiket. Saya lalu nelpon dan alhamdulillah masih dapat tiket untuk jam setengah 5 katanya. Kami pun langsung capcus ke sana demi mengejar bus yang ke Jakarta. Di perampatan lampu merah Gamping tersebut banyak loket pejualan tiket tujuan ke berbagai daerah.

Tapi kami yang udah berburu-buru supaya tiba sebelum jam setengah 5, ternyata bus nya baru berangkat jam 6 lewat, atau malah hampir setengah 7. Masih nunggu 2 jam ciiiin…  Tapi ya udah lah, yang penting dapat tiket balik ke Jakarta, hahaha. Dan teman saya bisa ambil tiket pulang ke Padang buat besok siangnya. Alhamdulillahm…

Bagi saya kejutan-kejutan kaya gini sewaktu halan-halan mah kadang-kadang seru juga. Ini ibarat gulai yang diberi bumbu-bumbu penyedap yang terlalu kuat. Rasanya bikin gulai enak tapi bisa bikin mules bagi yang ngga biasa makan dengan bumbu-bumbu yang kuat. Yang penting saat jalan kaya gini punya cadangan ‘devisa’ untuk menghadapi hal-hal yang tak terduga. Yang penting jangan sampai jual cincin kaya sewaktu saya di Malaka, hehehe.

Advertisements

11 comments

  1. kadang kalo serba dadakan2 juga dipikir2 seru,jd byk cerita diperjalanan..kayak adaaa aja, ah jd kangen jalan2 gitu lg..saya dulu jg sering waktu msh tinggal di jogja:D main2 ke jawa timur, pulangnya beli tiket dadakan pernah juga ganti bis di solo, gara2 supir bis nya -po bus yg beken sumber kencono sering diplesetin sumber bencono,supr banyak ugal2an..sport jantung kitahhh…akhirnya maksain diri turun di solo beli tiket nyambung dadakan bis yang lain..demi keselamatan:D asli ngeri banget, inget pernah bawa durian dr madiun bisa menggelinding ke deket supir dr bangku belakang gara2 rem mendadak-kondisi bis udah sepi pas masuk jogja..tinggal beberapa penumpang..haha inget itu tuh kebayang aja si supir

    • Seru banget sebenarnya. Yang penting sedia duit di kantong buat menghadapi hal2 yg tak terduga, hehehe.

      Seremamat bus nya kalau kaya gitu mah. Dr kencono jadi bencono,haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s