Dear Blogger, Menurutmu Uang 20 Ribu Setara Dengan Menunggu 4 Jam?

Jadi ceritanya beberapa hari yang lalu saya diajakin teman saya Fara untuk ikut bigbang apalah namanya di JiExpo, arena PRJ Kemayoran. Kami rencananya datang hari ini, Sabtu. Saya awalnya ngga benar-benar ngerti itu acaranya apa. Tapi acara bigbang ini rupanya semacam PRJ tapi skala kecil.  Dan ada 10 tiket gratis yang diberikan pada blogger. Dan teman saya Fara ini bertanggung jawab bawa tiket untuk para blogger ini.

Dan semalam Jumat malam, Fara mengabarkan bahwa dia mendadak tidak bisa datang ke JIexpo karena ada acara keluarga ke Bogor. Maka dia minta tolong saya untuk datang sendiri ke PRJ mengkoodinir tiket teman-teman. Oke, saya bersedia, karena Saya menghargai Fara sebagai teman secara pribadi dan juga teman di FLP Jakarta. Apalagi saya juga dimintatolongin juga oleh Mba Via yang saya hormati dia sebagai kakak, dan sebagai senior saya.

Dan saya tekankan disini saya sama sekali tidak kesal atau marah sama mereka berdua, karena mereka berdua juga tidak menyangka kejadiannya akan begini. Tapi saya kesal dan marah sama orang-orang yang sudah diberikan tiket masuk gratis yang seharga 20.000, tapi mereka membiarkan saya menunggu sampai 4 jam. Nggak mikir amaat kata saya mah.

Janjian dengan pengelola Mba Lena jam 12, saya tiba di sana jam 12 kurang di Pusat Niaga JIExpo.. Mba Lena belum tiba, kira-kira 10 menit lagi katanya. Maka saya shalat dulu di mushala lantai atas. Dan ternyata saya miskom soal tempat ketemuan. Mba-nya minta ketemuan di hall E, saya tiba di Gedung Pusat Niaga, kan kaga nyambung. Saya ngga ngerti juga dimana Hall E. Saya tanya petugas, katanya ada di dalam arena, dan harus beli tiket dulu kalau mau masuk.

Laaah??? Saya ke sana buat dapat tiket kaan?? Tapi alhamdulillahnya Mba Lena mau nyamperin saya di depan resepsionis JIExpo. Setelah ngobrol sebentar beliau menyerahkan tiket masuk gratis yang harga-nya cuma 20.000. Lantas saya kembali ke mushala buat nunggu orang-orang yang mau tiket masuk ini.

Daaaan, saya kembali ke mushala untuk menunggu orang-orang yang yang pengen tiket masuk gratis ini sembari tiduran. Jam setengah 3 saya sempat masuk sebentar ke arena. Liat-liat sebentar sepatu olahraga yang harga sejutaan (padahal katanya acaranya diskon besar-besaran). Tapi setengah jam di dalam saya lebih banyak duduk-duduknya ngebego sembari nungguin orang-orang yang mau tiket masuk gratis.

Oya, sebelumnya ada yang WA bilang dia baru akan tiba jam 2, okeey kata saya, saya tunggu. Ada yang baru jalan jam setengah 3 dari Kuningan. Dan ada yang bilang dia masih sama teman-temannya. Dan bilang, ‘Mba kalau ngga jadi juga ngga apa-apa’. Heeeyyy Hellooo, situ sapaaa??? Situ semua ngga mikir saya sudah nunggu berjam-jam. Mikiir dikiit napaaa??? *nunjuk-nunjuk jidat pake jari telunjuk.

Saya pun akhirnya memberikan batasan waktu sembari nungg ashar di mushala. Jam setengah 4 lewat baru ada satu orang yang ambil tiket buat 2 orang. Yang lainnya kaga jelas. Jam 4 saya memutuskan pulang. Dan saya titipin tiket sama petugas resepsionis buat yang lainnya untuk 2 tiket. Dan WA-in saya katanya masih kejebak macet di Monas, “Monas muacet banget”, katanya.

Haaaaaa????? Monas maceeeettt? Tunggu-tunggu dulu, otak saya mau mikir dulu ya. Sejak kapan Monas macet dan pkai buanget?? Saya ini orang Cideng Timur loh, orang Gambir, karena jalan Cideng Timur masuk wilayah kecamatan Gambir. Itu Cideng Timur dan Monas jaraknya ‘sepelemparan batu’ doaang. Setau saya Monas kagak pernah muacet pake buanget pula. *garukiiiin bata…

Dan si Mba ini sampai sekarang sama sekali tidak mengabarkan pada saya apakah tiketnya sudah diambil apa belum. Atau dia malah tidak datang sama sekali saya juga tidak tau. Kalau dia datang dan mengambil tiket setidaknya ‘pengorbanan’ saya yang sudah menungguin mereka semi tiket gratis seharga 20.000 selama 4 jam, setidaknya membuat saya merasa masih “dihargai”. Tapi kalau tidak datang, waktu saya yang 4 jam sia-sia plus ongkos ojek bolak balik yang keluar tidak berharga sama sekali.

Saya bukan gila ‘dihargai’ atau ‘dihormati’ tapi pikir aja lah. Pasti kejadian ini membuat saya sakit hati banget. Ongkos ojek 25 ribu pp berapalah, ngga saya masalahin. Tapi waktu saya yang 4 jam dalam penantian itu yang lebih berharga. Harusnya saya bisa melakukan hal bermanfaat lainnya di tempat tinggal saya. Tapi demi mereka yang mengharapkan tiket gratis ini saya datang ke sana menunggu mereka selama 4 jam. Saya ulangi, 4 jam!!

Satu lagi, mungkin saja mereka tidak ‘berburu’ mengejar tiket ini karena tiket gratis ini emang cuma tiket doang. Tidak ada goodie bag lainnya atau atau ‘uang jalan’nya. Tidak menarik, tidak seksi bagi blogger-blogger atau buzzer komersil . Coba kalau ini ada ada ‘uang jalan’ dan ‘goodie bag-nya, saya jamin, saya bahkan ngga menunggu semenit pun. *saya jadi tendensius yaaakk?

Jadi yaa, satu hal pelajaran yang bisa saya ambil, kalau berurusan sama blogger dan tidak ada ‘benefit’nya bagi mereka secara materi mending angkat tangan aja deh.

Jadi ya Coooyyy, menunggu itu melelahkan coy. Apalagi kalau menunggunya sampai 4 jam lebih. Bukan cuma melelahkan tapi juga sangat sangat sangat menyebalkan. Saya tau orang Indonesia wajib banget yang namanya janjian ngaret, bahkan mungkin sudah jadi fardhu ain itu mah, saking ngaretnya ngga ketulungan. Sudah akut malah. Daan saya kadang-kadang juga ngaret, tapi ngga yang sampai segininya juga kali.

4 jaaam book… 4 jam saya nunggu orang. Mikiiiir ngga tu orang-orang yang punya janjian. Apa kali emang udah ngga bisa mikir ya, sampai membiarkan orang nunggu sampai 4 jam. Dikira mereka ini saya malaikat yang super baik hati ngga akan kesal nunggu mereka sampai 4 jam kali ya. Udah dibantu, ngga punya hati untuk datang cepat.  Entah dimana akalnya mereka tarok!! *saya benar-benar kesaaal luar biasa.

Gitu aja ceritanya, wassalam.

  ***

NB : Oya, sekadar tau saja, saya sih bukan blogger komersil, karena 9 tahun ngeblog dan 600 postingan, hanya 2 kali menerima ‘uang jalan dari panitia, dan sekali dapat makan gratis di tempat, serta bawa pulang. Itu aja.

Saya masih dalam belajar biar bisa speak up, biar ngga mendem ndiri. Mau belajar curhat meski hanya melalui tulisan. Dan judul thank to Cha

Advertisements

12 comments

  1. Monas kan ring 1. Kok macet tanpa event? Lagian d jakarta mah macet kaga bisa dijadiin alesan ngaret. Udh makanan sehari2, gak aneh, n kudunya udh prepare waktu buat macet

  2. 4 jam lumayan…knp ga dititpin semua ke resepsionisnya, kdng saya jg sebel sm jam ngaret ala org indonesia, krn saya dan suami termasuk tipikal ontimer kalo janjian sm org, kmrn pas mudik jg sempet gondok gitu jg kakak sendiri:D janji jam 10 pagi,br jalan jam 1 siang, polll rasanya pengen ngocehin trus..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s