There Is No Idea To Nulis Hari Ini

Hari ini adalah hari ke 6 ODOP atau One day One Posting yang diadakan oleh Komunitas Blogger Muslimah. Tapi jujur saja sampai saat ini saya tidak ada ide sama sekali saya hendak menulis apa. Isi kepala saya seperti nya kosong melompong tidak tau hendak menulis apa-apa. Benar-benar tidak ada ide sama sekali.

Otak saya mentok seperti halnya kalau kita main permainan labirin, yang kita saja baru mencoba berjalan selangkah dua langkah eh, terhalang sama dinding yang tinggi yang kalau dipanjat pun ngga bisa sama sekali. Terus kalau mau balik pun ternyata tiba-tiba jalan yang tadi dimasuki pun tertutup jadi ngga ada jalan keluar (ini mah labirin kaya dalam film silat misteri yang, hehehe). Mentok. Dinding tinggi kiri kanan, depan belakang tanpa bisa dipanjat sama sekali. Jadi hanya duduk ngedeprok di lantai dengan pasrah.

Terus saya harus gimana dong ya kalau udah mentok gini? Apalagi saya kan gaya-gayaan ikut ODOP, hehehe. Dalih saya malas ngetik sih karena hari ini adalah kepala saya lagi sakit banget sejak tadi siang. Jadinya badan saya pun mager banget. Bawaannya ngga mau ngapa-ngapain, untung bisa tidur setengah jam tadi sore, jadinya kepala saya yang tadinya sakit sekarang udah ngga lagi. Berarti saya sakit kepala karena kurang tidur aja kali ya. Tapi efeknya malasnya masih kebawa sampai malam, hehehe.

Dan padahal ya, kalau ngomong ide mau nulis apa, seharusnya banyak yang bisa saya jadikan ide untuk menulis hari ini. Cerita ngetrip ke Bali bulan Juli lalu masih belum saya bikin. Juga catatan perjalanan saya sama sahabat saya ke Bromo dua minggu yang lalu juga masih belum dibuat. Apalagi masih banyak catatan ngebolang saya di Padang yang belum saya buat. Juga sepenggal cerita sana sini yang masih numpuk di kepala yang sebenarnya bisa dijadikan ide untuk ditulis, tapi masih juga belum ditulis. Banyak sebenarnya, tapi dasar lagi mager banget jadinya banyak alasan untuk ngga nulis.

Tapi berhubung saya sering ngomong gini sama teman yang nanya gimana caranya melatih dan mengasah supaya semangat menulis, saya dengan sok hebatnya ngomong gini, “pokoknya kita kudu wajib latihan nulis setiap hari. Usahain paling ngga nulis sehalaman dua halaman. Tujuannya untuk membentuk habit menulis.” ujar saya semangat empat lima.

Songong kan gaya saya ngomong? Siapa juga dah saya ngasih tips-tips nulis ke orang lain? wkwkwkw.. 😛

“Tapi kalau udah ngga ada ide nulis mau nulis apa gimana?” tanya teman setelah mendengar omongan sok keren saya.

“Tetap aja nulis meski kalau tidak ada ide nulis sama sekali,” jawab saya makin sok dan pede, hehehe.

“Caranya gimana dong, Mba? Kan udah ngga ad aide, udah ngga mood, apanya yang mau ditulis coba, Mba?” tanya teman lain lagi dengan nada tanya tawa cengengesan. Naah kan, dikiranya saya mengada-ada nih.

“Jadi gini, meskipun lo ngga mood nulis, trus juga ngga ada ide mau nulis apa, lo tetap kudu usahain nulis setiap hari!” lanjut saya penuh semangat.

“Iya mba, tapi gimana caranya?” tanya teman lagi dengan nada setengah nggap punya harapan.

“Lo tulis aja kalau lo lagi ngga semangat nulis, ngga ada mood buat atau ngga ada ide buat nulis!” sahut saya dengan pede.

“Emang bisa Mba?” tanya teman lagi.

“Bisalah” jawab saya makin pede.

“Jadi ya, pas lo ngga mood nulis, lo tulis aja gini : ‘hari ini saya ngga ada mood nulis, ngga ada ide sama sekali mau nulis apa. Mentok, tok-tok! Tapi kan saya harus tetap nulis untuk membentuk habit nulis saya. Makanya saya ngetik-ngetik aja ini tanpa tau harus menulis apa. Yang penting saya nulis, entah itu nulis apa! Tapi kata Firsty ketik aja meski saya ngga tau nulis apa tapi ntar juga bakal ada aja yang diketik tanpa kita sadari.’ Lo nulis apa aja dulu deh, walau tanpa arah, dan ntar lo bakal nulis terus tanpa sadar sudah jadi sehalaman. Mungkin tiba-tiba aja lo cerita kejadian yang lo alami hari ini atau gimana, biasanya bakal jadi satu tulisan. Dan lo tiba-tiba jadi mood nulis tanpa lo sadari. Percaya deh! Gue sih sering gitu!” sambung saya lagi.

Jadi saya sekarang seperti sedang ‘melihat’ saya ngomong ke teman saya. Makanya saya pun harus melakukan apa yang saya omongin ke teman saya tersebut. Karena kalau ngga itu namanya kabura maqtan, pintar ngonong doang tapi ngga dilakuin (eh, gue ngelakuin sih sebelum-sebelumnya) hehehe.

Nah seperti sekarang ini nih, apa yang saya rasakan? Rasa malas yang tadi menghimpit saya, pelan-pelan sirna dan say goob bye malas. Tadinya yang ngga ada ide sama sekali mau nulis apa, sekarang sudah lumayan otak saya sudah mulai mulai lempeng buat nulis, hehehe. Dan mood saya yang tadinya ngga ada, sekarang pelan-pelan sudah mulai datang lagi. Serius… 🙂

Dan tanpa terasa saya udah ngetik tujuh ratus kata lebih, bahkan mau delapan ratus kata hehehe. Lumayan kan ya… Padahal syarat minimalnya hanya tiga ratus kata. Jadinya, ODOP hari ini terpenuhi, magerpun bisa ditendang… 😛

Oya, judulnya anggapa aja blogger zaman now… 😛

Advertisements

13 comments

  1. Keren, Mbak. Ini namanya menjaring ide dari ketiadaan. Saya tak tahu lagi apa yang lebih hebat dari ini. Kalau saya sedang kehabisan ide, ya sudah, habis semua, hehe. Saya setuju, kadang kalau kita pikir-pikir, ide itu demikian banyak. Ide itu tidak akan habis. Tapi saya sering sekali kehabisan ide. Entahlah ya, semua ide yang dulu sepertinya lagi banyak banget itu mendadak hilang. Mungkin otak sedang mumet banget ya. Kata orang, ide belum akan mengalir ketika pikiran sedang jenuh, hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s