Hari Yang Sungguh Melelahkan Jiwa dan Raga

bubur kacang ijo ala padang

Kemarin, hari Jumat, benar-benar hari yang sangat melelahkan bagi saya. Bukan cuma sangat melelahkan, bahkan bisa dibilang luaaar biasa sangat melelahkan. Tidak hanya lelah raga, tetapi juga lelah jiwa saya. Jadinya kemaren adalah hari yang melelahkan jiwa raga saya.

Saking lelahnya, siang hari kemarin saya berasa mau ambruk, merasa akan pingsan entah dimana saja ketika saya sedang beraktifitas. Kepala saya pusiiiiiiiing banget. Kepala saya bukan sakit ya, tapi pusing luar biasa. Kepala saya keleyengan parah yang membuat perut saya sampai mual. Badan saya seperti lagi terhuyung pas lagi ngajar privat bahasa korea. Pun badan mulai gemetaran.

Untungnya, ketika saya ‘memaksakan’ diri saya makan siang, perut saya tidak ‘menolak’ meski saya mengbiskan makanan saya secara pelan-pelan banget. Alhamdulillah banget, karena kalau perut saya ‘menolak’, makanan yang saya makan, maka kemungkinan besar sore hari atau malamnya saya akan benar-benar ambruk. Dan kemudian saya bakal musti ‘terkapar’ istirahat 3 – 4 hari. Sekali lagi saya ucapkan syukur alhamdulillah.

Kemaren, saya akui saya benar-benar memforsir tenaga saya. Eh, sebenarnya dari dua hari sebelumnya, saya sudah merasa mulai kecapean sejak beberapa hari sebelumnya sih. Tapi saya mengabaikan rasa kecapean yang saya rasakan tersebut, dan tetap melanjutkan aktifitas saya seperti biasa.

Dan masalah lainnya adalah saya sekarang seringnya tidur jam 12 an malam. Ditambah lagi belakangan tidur saya kaya setengah tidur. Saya tidur, tapi seperti ngga tidur. Maksudnya mata saya terpejam tetapi pikiran saya kok seperti mengembarat kemana-mana. Seperti itu tidur saya belakangan ini. Dan itu sudah berlangsung beberapa minggu ini.

Nah kemaren itu mungkin puncak kelelahan tubuh saya. Saya pagi-pagi berangkat ke kantor dukcatpil Jakarta Selatan di Jalan Radio V, kawasan Blok M. Selesai urusan di sana saya ngajar bahasa korea apartemen dari jam 11 kurang sampai jam 1 kurang di daerah Tanjung Duren. Rupayanya petugas dukcatpil ada yang salah ketik data teman saya di Kartu Keluarga-nya yang sudah jadi WNI.

Selesai ngajar bahasa Korea, saya shalat zhuhur dan makan. Lanjut lagi ke kantor Dukcatpil Jakarta Selatan di jalan Radio, Kebayoran Baru. Mana matahari puaaanasnya puuulll banget. Panas terik dan menggigit. Mata saya kriyep-kriyep, antara ngantuk dan capeeek. Saya membayangkan rebahan di kasur saking lemasnya saya.

Selesai dari sana, saya langsung ngojek ke Kelurahan Menteng Dalam dan lending di sana sekitar jam 3. Setelah menunggu semua urusan, saya keluar dari kelurahan jam setengah 4 tapi dengan badan yang udah tidak bertenaga. Tapi saya juga harus ke rumah teman saya dulu untuk menyerahkan berkasnya yang tadi saya bantu urus.

Rasanya badan saya mau pingsan. Tangan saya seperti kesemutan saking ngga enaknya badan saya. Karena badan sudah tidak bertenaga, saya beli susu beruang buat ‘doping’ saya. Dan di rumah teman sayapun, saya disuguhi jus jerus oleh mbak-nya, ya alhamdulillah lagi buat nambah tenaga lagi.

Setelah saya kasih berkas ke mbak teman saya, saya langsung pulang. Saya ngga mau nunggu mereka pulang dulu karena sudah lemeeeees luar biasa. Saya pulang ke Cideng jam 5 kurang 5 (saya taunya pas order ojek, hehehe). Seharian saya naik ojek 7 kali. Yuuuup, 7 kali ngojek dengan total ongkos ojek saja 77.000. Naik kereta comuter line 2 kali, bolak balik Tanah Abang – Kebayoran Lama. Dan satu kali ngangkot dari kos ke Tanah Abang. Ruaaaar biasa kaaaaan… 😛

Advertisements

11 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s