One Day One Posting, Bisakah Saya?

Jadi teman-teman, ceritanya di salah whatsapp saya ada namanya grup blog yang isinya semuanya cewek. Namanya Blogger Muslimah. Disingkatnya BM. Group BM ntu sekarang lagi bikin even yang namanya disebut odop. Yaitu, one day one posting. Satu hari satu postingan selama Bulan Agustus mulai dari tanggal 1 kemaren.

Saya ngga ikut daftar even tersebut karena ngga yakin bisa nulis blog setiap hari. Minimal 300 kata. OMG, banyak bangetkan 300 kata (padahal dulu saya pernah buat 1800 kata, gempor saya, tapi kan semingg sekali, hehe). Takutnya gempor juga saya mah buat tulisan setiap hari gitu, hahaha.

Tapi saya juga bertekad untuk ikut dari luar ring arena pertandingan. Ngga daftar juga sama PiJe’-nya. Tujuannya sih untuk menantang diri saya sendiri aja, apa bisa atau ngga saya nulis postingan tiap hari. Sok-sok an saya, karena ngebayanginnya aja saya udah ngap, hahaha.

Kali-kali aja saya ‘kesambet’ bisa nulis setiap hari. Kalau bisa ntar saya ngomong ke mereka bahwa saya ikutan secara ngga resmi. Tapi kalau ngga bisa saya mah diam-diam aja, ngga perlu bilang nereka kalau saya ikut-ikutan di luar ring, hehehe.

Tapi jujur, saya juga ngga tau saya nak nulis apa. Lah, belakanganan ini kan blog saya sangat terbengkalai. Karena otak saya lagi mandek nulis. Ngga tau hendak menulis apa. Benar-benar lagi kosong. makanya saya coba menantang diri saya sendiri untuk mengikuti program ODOP ini, One day One Post.

Tunggu, postingan ini saya anggap sebagai muqadimah aja, alias prakata aja. Saya mau cek dulu apakah sudah cukup 300 kata atau belum. Kalau udah ada 300 kata, maka saya akan stop. Tapi kalau belum cukup 300 kata, saya akan tambah, hahaha. Abisnya saya udah ngga tau lagi mau nulis apaan.

Okeh, saya cek dulu berapa banyak kata ya. Kalau ngetiknya di hape, ngga langsung keliatan. Beda kalau ngetik langsung di lepi, keliatan berapa jumlah katanya. Kalau udah 300 kata, maka saya stop dulu biar bisa bikin postingan buat besok. Ngga mau rugi banget saya yah, hehehe.

Okeeeey, sudah 214 kata ternyata. Kalau begitu, saya stop dulu bikin prakatanya, hehehe. Kita liat apakaha saya sanggup atau ngga. 😛

NB : tadinya postingan ini saya privat, sekarang saya buka, hehe

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s