Mati Gaya Tanpa Smartphone dan Asyiknya Tanpa Smartphone

Masih tentang hape saya yang hilang sebulan yang lalu, hehehe. Serius, jaman sekarang tanpa smartphone ditangan benar-benar bikin hidup mati gaya. Padahalkalau dipikir-pikir sebelum saya punya smartphone sejak awal 2013 (iya, saya telat punya smartphone, hehehe), rasanya saya ngga pernah merasa mati gaya kaya gini, hehehe.

Sekarang, berasa bangat betapa saya mati gaya. Mati gaya bangeeet malah, hahaha. Jadi, biasanya kalau saya nunggu seseorang atau lagi antri lama atau lagi ngga ngapa-ngapain, masih bisa beraktifitas sembari ngisi waktu ketak-ketik hape yang dipegang. Ngga mati gaya.

Juga kalau lagi duduk di dalam angkot, di busway atau kereta jabodetabek, saya masih bisa ketak ketik di draft blog di hape. Sejak tiga tahun ini saya memang lebih sering buat draft postingan blog di hape. Kalau udah kelar ketik dan edit, tinggal edit dikit di sewaktu mposting dari lepi.

Atau juga kalau ngga bikin draft postingan blog, paling ngga masih bisa baca-baca wa,liat kekocakan-kekocakan percakapan teman-teman di grup WA. Atau juga sekadar baca link-link informasi yang dishare teman di WA group atau di FB (kalau saya buka FB). Dan juga masih bisa kepo-kepoin status teman yang ada di timelinewalaupun saya jarang efbi-an.

Sekaraaang, karena ngga ada hape pintar di tangan karena belum beli lagi, pas nunggu antrian busway saya bengong. Pas lagi duduk di angkot saya juga (mau ngga mau) juga bengong. Pas di kereta comuter line jabodetabek juga terpaksa bengong lagi. Ngga ada pilihan. Kecuali kalau saya bawa buku.Tapi kebetulan saya lupa mulu bawa buku paslagi jalan, hehehe.

Mending kalau ngga berdiri di busway, alias dapat bangku buat duduk dikereta atau di busway, masih bisa tidur buat ‘membunuh’ waktu daripada bengong. Atau juga paling ngga kalau tidur masih bisa ‘memaafkan’ diri sendiri ngga ngasih tempat duduk pada orang yang lebih membutuhkan, hehehe *penumpang nakaaaal.

Sekitar dua minggu yang lalu, saya ketemu sesorang dikantornya. Berhubung saya datangnya pas lagi shalat jumat (dia laki-laki), saya mau ngga mau nunggu dulu. Akhirnya saya shalat zhuhur aja dulu. Abis shalat pun orang yang akan saya temui masih belum balik. Sayang banget ngga ada bacaan akhirnya saya bengong.

Sesekali saya mau ajak ngobrol seorang mba karyawannya yang duduk di front office ,eh dia juga terlihat sibuk sedari saya datang. Sesekali dia nanya saya sih di sela-sela kerjaannya. Sayaaa? Mau ngga mau mati gaya, hahaha.

Pas udah datang si Bapak yang mau saya temui, dan ngobrol-ngobrol di ruangannya dia, eh dia juga sangat sibuk juga ternyatah. Pembicaraan kami sangat sering diintrupsi oleh telpon yang masuk ke hape dia. Dia ngomong sambil cekini itu di leptop. Berkali-kali dia minta maaf ke saya karena diintrupsi oleh kesibukannya.

Pas jeda dia ngobrol sama orang lain ini saya ngga ngapa-ngapain. Bingung juga mau ngapain. Terpaksa saya liat-liat sms masuk di hape jadul yang bisa dihapus, hahaha. Ngga mungkin perhatiin dia yang lagi sibuk terima telpon dan periksa email yang baru masuk dong.

Duuuh, berasa banget saya mati gaya tanpa hape pintar di tangan. Berasa banget ngga apdetnya tanpa hape pintar dalam genggaman, hehehe. Dan betapa sekarang kita (saya maksudnya) membutuhkan kehadiran si hape pintar dalam kehidupan saya…J

Padahal dulu ya kita bisa fine-fine aja tanpa hape pintar.  Tapi sekarang tanpa si hape pintar sungguh sangat bikin saya mati gaya. 😛

Seminggu pertama tanpa smartphone benar-benar bikin motorik sayauring-uringan. Setiap saat tanpa sadar saya merogoh saku tas buat mengambil hape. Setiap kali saya ngga ada kegiatan pas lagi, tangan saya merogoh saku tas. Begitu antri di kereta, baswei, atau lagi duduk di dalamnya otomatis tangan saya bergerak ke saku tas untukmengambil hape, hahaha. Pada saat itu, rasanya kok ngeneees banget ya tanpa si putihku…:P

Tapiiii…. Disamping mati gaya tanpa adanya hape di genggaman, hidup tanpa hape pintar itu ternyata juga enak. Asyik banget karena hidup sayaa sepi dari hiruk pikuk dunia sosmed. Kadangkala info yang ada di sosmed sangat mengganggu dan bikin kesal kan ya. Juga percakapan-percakapan yang ngga satu frekwensi yang bikin emosi.

Nah, selama ngga smartphone, semuanya bisa terabaikan otomatis. Ngga ada hal yang bikin bikin sebel dari genggaman tangan. Dunia berasa tenang, walaupun saya rada-rada kudet, hehehe. Dan saya sampai saat ini belum memutuskan kapn beli hape baru karena saya memang juga membutuhkan untuk pekerjaan juga.

Semoga saya segera bisa beli hape yang baru…

Advertisements

10 thoughts on “Mati Gaya Tanpa Smartphone dan Asyiknya Tanpa Smartphone

  1. saya nge hape seringnya di rumah, kalau di luar byknya dokumentasi saja, sibuk sama bocah. salutnya sama suami, kalau jalan bareng sama anak, hp pasti dia tinggal, ga mau diganggu sm hp*kadang suka diprotes sm temen or abangnya kok susah dihubungin, ujung2nya nelpon saya:D*

    • Halo mama panda, apa kabar?

      Selamathari raya ya… mohon maaf lahir batin.

      Baru bales nih, maaf yaaa…

      Keren juga si baba panda memperlakukan hape ya. emang harusnya seperti itu. aku juga kalau ngumpul jarang buka hape.Ngga enakaja rasanya,, hehehe

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Firsty Chrysant…

    Tangan dihulur maaf dipinta,
    Erat silaturahmi sesama kita,
    Semoga gembira di hari yang mulia ini,
    Salah dan silap harap dimaaf,

    Selamat Hari Raya Aidilfitri,
    Maaf Zahir dan Batin.

    Salam Syawal dari Sarikei, Sarawak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s