Kamu Demennya Cowok Korea Ya?

gambar dari google. Drama Kill Me Heal Me

Pertanyaan yang menjadi judul postingan ini, atau pertanyaan yang bernada sama dengan judul tersebut, sering banget ditujukan ke saya. Hanya karena saya menyukai drama korea dan bahasa Korea.Padahal ya, saya ngga maniak-maniak amat loh sama drama Korea, dibandingin orang lain mah.

“Tipe cowok yang lo mau yang kaya orang Korea ya?”
“Lo demennya cowok Korea ternyata!”
“Lo belajar bahasa Korea karena lo mau sama cowok Korea ya?” —-> (enak banget yah lo ngomong ya, gue susah-susah cari uang, trus gue buang-buang uang buat belajar bahasa korea hanya karena gue suka cowok korea? Ntuh mulut jangan asal ngejeplak aja dah kalau ngomong. Nih orang ngga pake mikir ngomongnya, hahaha…).

Ya kariiim, segitunya orang-orang sekitar saya menebak-nebak tentang cowok seperti apa yang saya sukai. Mungkin karena masih sendirian di saat semua teman-teman udah nikah kali ya. Dan hampir semua dari mereka memperkirakan tipe cowok yabg saya mau adalah cowok korea.

Dan yang lebih parah lagi adalah, ada yang nyeletuk gini tentang dugaan mereka tentang ‘kesukaan’ saya pada cowok korea.

“Pantesan lo masih sendiri aja sampe sekarang, maunya cowok korea. Ketinggian standar cowok yang lo mau.
“Kamu ngukur diri lah, kira-kira bakal nemu ngga cowok korea yang ngeliat cewek ngga dari segi fisik belaka.” (artinya gue diminta sadar diri karena tidak akan pernah memenuhi standar kecantikan orang Korea, wkwkwkwkw : udah ga cakep, pake jilbab lagi).

Kurang sopan banget mulut-mulut kaya gitu kan yaa. Rasanya pengen banget menyobek itu mulut pake cutter, hahaha. Biar dia tau sakitnya hati saya lebih sakit dari mulutnya yang disobek cutter karena omongannya yang tajam melebihi sembilu. Atau kalau nggak, ntuh mulut dicium kaki kuda biar hati-hati kalau mau bicara….wkwkwkw sadis amat ya sayaa… 😛

Saya tau kadang-kadang mereka hanya bercanda ngomong kaya gitu. Tapi mbok ya mikir pake otak dikitlah, pikirin perasaan orang yang diajak bercanda. Omongan tetap kudu dijaga biar orang ngga tersinggung. Mungkin yang di luar masih tersenyum, tapi siapa tau di dalam hatinya terluka dengar kata-kata lu yang tajam bak sembilu.

Jadi ya, kadang-kadang saya dibuat sebel karena komentar yang kaya gitu ke saya. Dan juga seringkali juga saya harus memperjelas ke mereka, entah pada siapa aja : bahwa saya bukan penyuka cowok Korea. Ngga sama sekali. Apalagi termasuk golongan pemburu para oppa (oppa hunter), sama sekali nggak. No no no no no no!

Pertanyaan tentang apakah saya suka lelaki korea, apakah saya belajar bahasa korea karena punya pacar orang korea, apakah calon suami saya orang korea, tidak hanya ditanyakan oleh orang Indonesia sendiri. Orang korea yang berinteraksi dengan saya pun mempertanyakannya. Yang bertanya itu semuanya murid-murid saya yang belajar bahasa Indonesia. Baik laki atau wanita.

“Guru firsty kenapa belajar bahasa Korea? Punya pacar orang Korea ya?”
“Pacar Firsty Seonsengnim orang Korea? Makanya mau belajar bahasa Korea?”
“Firsty sseam mau nikah sama orang Korea?”
“Apa alasan Firsty sem, belajar bahasa Korea? Apa karena calon suami orang Korea?”

Kepoooo semuanya tentang kenapa saya muka korea dan segala tetek bengeknya. Pokoknya pertanyaan seputar itu dah. Mereka pikir saya belajar bahasa Korea karena punya pacar Korea, atau calon suami korea. *Wkwkwkw…saya hanya bisa ketawa piluuu sambil ngunyah batu bata.

Kagaaaa, saya belajar bahasa korea karena saya suka bahasa korea. Hanya itu…ngga lebih. Emang sih suka bahasa korea karena nonton drama Endless Love 가을 동화 dan juga Winter Sonata 겨울 연가, tapi saya suka korea sebelum kedua drama tersebut diputar di tipi swasta di Indonesia dah… 😛

Dikira saya kaya cewek-cewek ‘oppa hunter alay kali ya’. 5 – 7 yang lalu banyak cewek-cewek Indonesia yang gigih banget nyari-nyari oppa korea di Jakarta dan seputaran, hahaha. Bagi mereka cowok-cowok korea emang ganteng-ganteng pisan, walau ada juga yang mempertanyakan apakah cowok korea ganteng atau nggak.

Gambar : google. Drama I Can Hear You Voice, keren dah…

Bahkan ada beberapa murid itu cenderung bersikap seperti menasehati saya supaya mikir lagi kalau mau sama cowok korea. Mungkin karena saya pakai jilbab kali ya, hahaha. Secara kan terlihat perbedaan yang sangat mencolok antara saya dengan orang korea. Ya agama dan juga budaya. Sampe-sampe saya lagi-lagi harus menegaskan (lagi) bahwa saya tidak punya pacar atau calon suami orang korea, atau bersuamikan orang korea, hahaha.

Ada juga yang sampai ngomong yang artinya gini :

“Firsty ssi, cowok Korea yang di dalam drama korea itu ngga ada dalam kehidupan nyata. Itu hanyalah drama. Drama banyak bohongnya.”
“Jangan percaya drama korea. Ngga ada cowok Korea yang seperti di drama-drama itu,”
“Cowok Korea yang romantis itu cuma ada di drama Korea. Jangan tertipu drama korea, ssaem.”
“Drama korea hanyalah drama saja. Bukan seperti yang sebenarnya.”

Dan beberapa kalimat sejenis yang menyatakan bahwa kehidupan drama yang cowoknya super romantis sama ceweknya, dengan cerita kehidupan yang ala-ala Cinderella, itu hanyalah sebuah cerita, je. Tak de dalam realita kehidupan yang sesungguhnya. Jadi cowok romantis ala korea tu, tak de pun…. *kenapa jadi nahasa Uoin Ipin yak, hahaha.

Saya sampe ngakak jadinya. Oya, nasehat yang paling serius dari seorang bapak-bapak 40 awal adalah kaya gini :
“Ssem, walau kita baru kenal, saya tau Ssem orang yang baik. Wanita baik-baik. Asal ssaem tau, laki-laki korea suka ngumpul sepulang kerja. Kalau mereka ngumpul, tujuannya hanya dua. Satu untuk minum. Dan satu lagi untuk wanita.”

Wkwkwkw, Ajossi… serius amat dah, omongannya.

Advertisements

50 thoughts on “Kamu Demennya Cowok Korea Ya?

  1. Koq bisa sih dituduh sedemikian rupa..*bingung.. Aku ngerti sih kekesalan kamu karena pernah ada di posisi yg serupa.. Aku suka belajar bahasa asing apapun.. Makanya kuliah pun jurusan bahasa Rusia.. Dan memang ada aja yg ngomong aneh-aneh.. Apalagi di kemudian hari aku nikah sama bule pula, padahal murni kebetulan karena emang kami dulunya teman sekantor.. Tapi ya orang mah berasa berhak ngomong apa aja ya tanpa mikir perasaan orang lain😟

    • Iya Teh, jadi kesel banget, walau mereka niatnya bercanda… Tapi kadang kita yang dicandain lagi ngga suka canda yang kaya gitu… 🙂

      Iya Teh ya, Teteh kenal Papa Bear justru pas di Kalimantan ya… Kebanyakan orang mah mulut suka usil…

    • Kereeen teh, bisa bahasa Rusia dan bahasa2 lainnya… 🙂
      Gimana cara belajar banyak bahasa gitu ya Teh…hehe

      Apalagi itu bahasa rusia, kayanya hurufnya konsonan semua yaa.. 😛

      • Kalo saya merasa gak sreg dgn komentar orang, biasanya saya kasih tau baik-baik, meskipun pasti alasan pembelaannya “sekedar bercanda”. Yang penting udah ngasih tau.. Sejauh ini udah belajar 6 bahasa, tapi yg masih aktif digunakan tinggal 3.. Gak ada cara khusus utk belajar bahasa baru.. Semakin sering terpapar ya makin cepat bisanya.. Kamu juga bagus itu, ada minat belajar bahasa asing.. Bahasa Rusia susah grammarnya dan hurufnya beda sendiri, tapi tetep seru dipelajari koq😉

      • Aku juga suka bilangin Teh… tapi dibales lagi dengan : Idih becanda doang, lo serius amat dah…

        Trus ada lagi satu yg suka komen : Lo jadi cewek normal ngga sih?

        Aku yg sakit hati dengar omongannya bales gini : Lo sampe kapan jadi pacaran sama laki orang?

        Ini orang jarang ketemu, setiap ketemu nanya kapan nikah mulu. Laaah dia ngga sadar hidupnya yang dijalaninya gimana, berkali-kali pacaran sama laki-laki yang sudah punya istri mulu…

        Abis itu setiap ketemu dia ngga rese lagi, hehe

      • Ya gitu deh kadang menurut kita becanda menurut orang lain belum tentu, begitu pula sebaliknya.. Kadang kalo dirasa kebangetan, menegur orang yg becandanya gak lucu itu memang perlu, minimal ngasih tau deh..

      • Ih keren Teh, bahasa apa aja itu?

        Inggris, rusia, spanyol. Dan prancis atau Jerman?

        jadi kepo kalau liat orang yg jago bahasa, haha

      • 6 bahasa itu maksudnya semua bahasa yg pernah aku pelajari termasuk bahasa daerah (Sunda), dan Indonesia. Jadi aku pernah belajar bahasa Sunda, Indonesia, Arab, Inggris, Rusia, dan Spanyol. Yang masih aktif dipakai: Sunda, Indonesia, Inggris.. Selain itu, meski tak pernah belajar secara resmi, aku bisa tahu bahasa apa itu hanya dari tulisan atau dengar orang ngomong.. Contohnya aku bisa bedain mana bahasa Thai dengan Vietnam dari denger aja..

      • Aku kirain diluar bahasa Sunda dan Indonesia karena bahasa Sunda dan bahasa Indonesia adalah bahasa ibu Teh…

        Tapi emang Tetah passion-nya di bahasa juga ya…

      • Bahasa ibu cuma bahasa Sunda buatku, bahasa Indonesia baru belajar ketika kelas 3 SD, baru lancar ngomongnya pas kelas 6. Oh ya aku memang suka banget belajar bahasa, ilmu yg lain jadi lebih mudah dimengerti ketika referensi bahasa di otak kita lebih banyak.. Tapi ini pendapatku aja, gak tau deh orang lain gimana..

      • Iya… belajar bahasa sangat menyenangkan juga bagiku…

        Baru belajar bahasa Indonesia kelas 3, itu yang belajar bahasa Indonesia biasa pelajaran SD ya Teh?

      • Iya, zaman dulu bahasa pengantar di TK dan SD kelas 1 dan 2 masih bahasa daerah (Sunda), meskipun materi pelajarannya bersifat nasional. Jadi seingatku baru pas kelas 3 SD para guru sepenuhnya ngomong bhs Indonesia di kelas.. Kalo sekarang anak TK di kampung aja udah diajarin bhs Inggris (lagu anak-anak) dan bhs Arab (doa-doa pendek) kayaknya.. Zaman aku mah kerjaannya maen doang 😄

      • Anak SD sekarang mah kelas 3 SD udah belajar sejarah sumpah pemuda, tokoh2nya segala macam… Mabook… Semuanya sistem hapalan doang… Anak sekarang dari 4 tahun udah di les in sama ortunya… baca tulis, sempoa atau kumon dan bahasa inggris… kalau orang tionghoa tambah bahasa mandarin…haha

        Aku lupa dulu guruku pakai bahasa indonesia ketika ngajar kelas berapa…

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb, Firsty….

    Tidak usah difikir cakap-cakap orang, mbak walau pun hanya candaan sahaja.. Belajar sesuatu bahasa bukan bererti harus cari jodoh orang berbahasa tersebut. Fikiran tidak berkembang itu. jangan dipedulikan. Teruskan belajar banayak bahasa untuk senang keliling dunia. Saya sekarang sedang belajar bahasa Iban. Menarik sekali apabila dapat berkomunikasi dengan bangsa Iban.

    Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 🙂

  3. pernah kenal cowok korea, sofar mereka sopan dan asyik, manusia itu ada dua apapun suku bangsanya ada yang baik dan ada yang nggak baik, jadi nyantai ajalah soal cowok korea kalo ketemu yang baik dan romantis ada nah,kalo ketemu yang nggak baik dan nggak roamntis juga ada. Open minded aja apa yang orang omongin belum tentu benar.belajar bahasa asing itu penting utk skill kok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s