Piknik di Menara Kembar Petronas Twin Tower, Kuala Lumpur

Saya lanjut lagi ah cerita jalan-jalan yang ngga jadi ke Genting Highland, Malaysia. Setelah ngga dapet tiket bus ke Genting kami akhirnya jalan ke Batu Cave. Sepulang dari Batu Cave yang panasnya luar biasa terik, kami pun melanjutkan jalan ke Menara Kembar Petronas atau Petronas Twin Tower.

Kami keluar stasiun Menara Kembar dengan agak sedikit bingung. Mol tempat keluar bukan bukan mol menara kembar. Pas keluar mol ternyata kami berada di seberang jalan menara kembar. Setelah nanya-nanya akhirnya kami tiba di mol menara kembar. Kami segara keluar dar mol. Eh kami lagi-lagi salah, hehehe.

Kami ternyata keluar mol ke bagian taman belakang menara kembar. Bukan bagian depan mol. Susah amat dah nyari pintunya, hehe. Ya udah nyari lagi pintu bagian depan, hehehe. Hadeeh, nyari bagian depan menara kembar aja harus muter-muter dulu, hehehe.

Siang itu udara kuala lumpur luar biasa panas. Ngga tau siang itu aja atau emang udara Kuala lumpur panasnya nyengat kaya gitu. Begitu masuk mol lagi dari taman belakang Menara Kembar Petronas, waaah, rasanya anugerah banget ketemu udara adem, hehehe. Ga tahan banting nih saayaa…hahaha.

Setiba di bagian depan menara kembar, kami bukannya langsung poto piti Menara Kembar dulu. Kami malah langsung mencari bangku untuk duduk. Bagian pinggir taman ada bangku untuk duduk. Mesti di bawah pohon karena matahari yang luar biasa panas. Bukan mau nyantai leyeh-leyeh atau istirahat dulu,  tapi kami langsung gelar makanan. Kami kelaparan kaya udah ngga makan 3 hari, hahaha.

Makanan yang kami bawa ini kami beli di depan stasiun Pasar Seni. Rencananya untuk kami makan di Genting. Kan pasti mahal ya boo, beli makanan di Genting. Duit udah sereet banget, dan ngga ada lagi cincin yang bisa dijual kaya di Malaka kemaren, hehehe. Pun kalau ada jangan lagi deh jual-jual barang di sana, hehehe). Makanya beli makan di warteg-warteg ala-ala Malaysia yang dimiliki oleh orang keturunan Asia Selatan.

Kami mah pede aja buka kantong makanan di atas bangku. Udah ngga peduli mau diliatin n orang atau ngga. Perut mah udah kelaparan banget. Dan kami juga ngga tau apakah ada orang lain lagi yang piknik makan di sana atau nggak. Tapi sejauh yang terlihat ngga ada sih. Kami doang, hahaha.

Eh yang jadi masalah kemudian adalah ternyata air minum mineral untuk makan. Air kami yang tersisa juga udah seret, cuma satu botol ukuran 600 ml aja untuk kami berempat. Kakak saya minta saya beli air. Waduuh, mau nyari-nyari supermarket dimana, coba? Masa harus muter-muter lagi nyari air mineral di dalam mol?

Mana perut udah laper banget lagi. Saya mah daripada harus nyari-nyari lagi mending saya minum pas keselek aja. Kalau keselek baru minun asal ngga jalan lagi nyari air, hahaha. Maka saya bener-bener ngga minum kalau ngga keselek. Itupun hanya sedikit aja asal ngelempengin makanan turun ke lambung, hehehe.

Setelah makan dan istirahat nyantai dulu, baru kami potopiti di sana, sekadar meninggalkan rekam jejak di Petronas, bahwa udah pernah loh, jalan ke Menara Kembar Petronas, hehe. Kami terpaksa berakrobat dikit saat ngambil foto supaya seluruh badan menara kembar dapet, dan badan juga masuk kamera semuanya.

Jadi ya, berhubung ringgit udah ngap-ngapan, maka kami ngga punya kesempatan naik ke jembatan penghubung si kembar lni. Karena amat sangat mihiiil book. 40-an ringgit kalau ngga salah buat setangah jam. Ntar kalau paksain pulang pake apa? Ngesot ke pelabuhan Johor trus berenang ke Batam? Tidaaak, jangan sampai itu terjadi. *nangiss sesunggukan di pojokan mol.

Saya di sana mikir, enak juga kali ya Jakarta punya bangunan modern yang menjadi salah satu icon Jakarta, selain Monas. Membandingkan Jakarta sama Kuala Lumpur saja dulu deh, jangan Singapura. Itu pun sepertinya Jakarta masih belum bisa sebanding dengan Kuala Lumpur yang punya Menara Petronas.

Ngga seimbang banget membandingkan Jakarta dengan Singapura. Kalau Singapura mah ketauan punya banyak tempat yang jadi icon kota atau negaranya. Biar wisata kota Jakarta juga semakin maju. Biar wisatawan asing jadi punya kebanggan datang ke Jakarta kalau datang ke sana, sama seperti wisatawan yang datang ke Menara Kembar di Kuala Lumpur.

Semoga nantinya Indonesia punya ya. tapi kalau buat piknik, Monas lebih keren lah dari Menara Kembar Petronas, hehehe. Monas lebih adem, lebih luas dan juga buanyaak pohon, hehehe.

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s