Gaya-Gayaan Ngemol Kere di Sky Bridge GI

Windflower by Kim Jeong Gi

Jadi ya teman-teman, tadi sore (ini kejadian hari Rabu kemaren sih, hehehe) ketika saya pulang, saya mampir sebentar di Tanah Abang. Begitu selesai urusan saya langsung pulang naik angkot M-10 di seberang stasiun Tanah Abang. M-10 ini jurusan tanah Abang – Jembatan 5 (Pasar Pagi Asemka).

Saya sih berharap angkot ini tidak melewati Blok B dan Blok A, tapi memutar ke Jati Bundar dan kemudian tiba lagi di depan stasiunTanah Abang arah ke Jati Baru. Tapi ternyata si babeh sopir angkotnya lewat ke depan Blok B dan Blok. Daan, di tikungan dekat tanjakan yang menuju Blok A dan Blok B sudah macet parah.

Bayangkan saja, saking macetnya, dari saya naik di depan stasiun sampai ke bawah kolong Blok B dan Blok (C atau D ya) membutuhkan waktu 40 menit. Padahal jaraknya cuma kira-kira 300 m. Dan dari kolong tersebut sampai tikungan Blok B yang belok kiri mengarah ke Blok yang jaraknya paling 20 meter membutuhkan waktu 20 menit.

Well, artinya dari stasiun sampai ke tikungan Blok B yang mengarah ke Blok A membutuhkan waktu 1 jam. Hufff…

Dan waktu magrib pun masuk. Saya memutuskan turun dari angkot dan shalat magrib di Mesjid Jami Al Makmur yang berjarak 100 m dari sana. Melihat macet yang ngga bergerak begitu, saya iseng melihat ke jalan under pass Tanah Abang. Dibawah sana, kendaraan yang mengarah ke arah Cideng ngga bergerak sama sekali. Pantesss… L

Artinya jalan yang Cideng macet luar biasa makanya kendaraan yang dari Tanah Abang pun ngga bisa bergerak ke arah Cideng.

kangen mereka : 2 orang dari mereka sekarang udah pake jilbab

Selesai shalat, saya perhatikan, mobil-mobil yang bergerak ke arah Cideng masih belum bergerak. Eh bergerak sih, tapi dikiiit banget. Dari pada saya sejam-2 jam di jalan yang jaraknya hanya 2 km, mending saya putar arah. Saya memutuskan duduk nonkrong cantik di GI ajaaah…

Say akhirnya naik angkot 03 yang kea rah Tamrin City. Dari sana saya jalan ke GI, hehehe. Tapiiii, sebelum ke GI saya makan dulu di nasi padang yang ada di pinggir jalan yang ke arah GI. Ngga mau saya makan di GI yang harga sekali makannya minimal 40 – 50 rebuan sama minum, hehehe.. Niat amat ya saya nongkrongnya.. 😛

Eh, pas jalan di depan Thamrin City kea rah GI, tiba-tiba ujaan, huhuhu… Terpaksa deh saya keluarkan jas hujan. Saya pede aja pake jas hujan yang kantong plastic yang harganya 5000 an, jalan sendirian di bawah siraman hujan tatapan orang. Belum banyak kali ya yang berani jalan pakai jas hujan yang harganya gocengan…? ^__^

 Saya naik ke lantai foodcourt yang ada di sky bridge. Saya nyari satu tempat yang ada tempat yang ada colokannya. Tapi saya, tempat itu lagi diduduki orang. Yaaah… Akhirnya saya duduk di deretan yang sama sambil ngetik di hape. Dan tak lupa saya memperhatikan tempat yang saya incar.

Begitu terlihat ada mba-mba yang sedang membersihkan meja tersebut, saya langsung bergerak ke sana. Daan, alhamdulillah saya bisa duduk di sana sambil buka leptop. Leptop saya baterainya udah ngga bisa bertahan lebih dari sejam, jadi harus ada cas-an selalu terhubung dengan colokan, hehehe.

Saya sok keren-kerenan lah ngetik di sana book… 😛 Kaya orang bener aja saya, hehehe. Lumayan saya bisa nulis postingan ini sama mengedit dua tulisan lainnya yang keduanya draft aja belum kelar-kelar, hahaha.

Lumayan hebat saya itu mah, bisa ngetik postingan ini plus ngedit dua tulisan. Saya bukan tipe orang yang bisa kerja atau ngetik pakai leptop di kafe-kafe atau tempat tongkrongn. Saya tipe orang yang nyamannya ngetik di rumah. Kecuali kalau ngetik di hape, saya baru bisa di mana aja sembari nunggu atau di atas bus.

Oya, modal saya duduk di sana adalah sebotol air mineral ukuran 600 ml. Ini air saya belinya di toko retail yang nart-mart gitu deh. Tujuannya biar beli air minum yang murah. Kalau beli di sana kan sebotolnya 10 rebu rupiah, huhuhu… tiga kali lipat lebih kenaikan harganya… 😛

Serius, ini bukan karena saya pelit, tapi karena saya emang belum gajian, hehehe, jadi ngerasa sayang amat beli air minum mineral doang seharga 10 rebuan hahaha.

 

Advertisements

10 comments

  1. Jadi ingat duluuuu waktu masih SMA, kami suka ngemol kere di Starbucks. Beli minumannya patungan rame2 hahahaha jadi di meja yang ada 6 org minumannya cuma ada 3. Terus duduk lama lg. malu2in banget kita 😂😂😂

    • Jiaaah mar… Keren ya sma nya udah nongkrong di starbak… Tp tetep kudu ngakalin ya… Beli 3 buat ber6…wkwkwwk…

      Aku sama temanku setiap iseng seabad sekali makan di sky bridge GI, beli minuman mineral dl di minimarket trus di GI nya cm beli makanan aja…

      Wkwkwkwkwk…

      Abisnya beda 3 kali lipat lebih… Wkwkwk

  2. Bhahaha aku suka gaya ngiritmu. Gwbgt dah! Aku jg abis ngemol ngirit kmrn weekend. Beli paket komplit di HokBen cuma 20rb pake tCash. Trs ga beli minum (krn rencana mo beli minum di Chatime pake tCash jg). Suami rencana mo beli makan di tpt lain pun batal krn aku makan sepaket ngga habis! Btw baru kali ini aku makan di resto tp ga beli minum, lol. Sepaket berdua pulak. Tp PD aja sih, lawong lg sepi.

    • Iya lah tyk… Niatnya hindarin maceet… Duit lg kempes begaya pula ke GI, wkwkwk… Diakalin aja, bawa minuman dr luar hahaha…

      Eh murah ya hokben pake tcash… Enak dong… Aku mah sering beli makan ga beli minum. Minumannya dibawa dr luar, hahaha.

      Harga air mineral seharga segelas plastik besar jus abang2 di deket kos ku….

      Qkqkqkqkqkwk

  3. Saya malah gak bisa ngetik di tempat ramai begitu. Apalagi saya paling gak nyaman klo mesti mikir di tempat umum. Sudah kebiasaan ngetik di rumah sambil ngrokok dan minum kopi. Tapi sekarang bukannya udah musim panas ya? Kok masih ujan ya disana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s